Renegade Immortal – Chapter 427 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 427 | Baca Novel Online

Nenek moyang kelima tetap diam tapi sedikit mengerutkan kening.

Pada saat ini, tangan kedua mayat diakon membentuk segel bahkan lebih cepat dan lebih cepat. Kemudian mereka batuk darah, tetapi darah tidak mendarat di peti mati; itu membentuk dua orang darah. Dua orang berdarah menyerbu langsung ke peti mati.

Sebuah mayat besar melayang keluar dari peti mati disertai dengan banyak suara gesekan. Mayat ini tingginya lebih dari 100 kaki dan membusuk; ada bagian di mana Anda bisa melihat tulang putih.

Beberapa belatung raksasa masih bergerak di dalam tubuh, membuatnya terlihat sangat menjijikkan.

Namun, kepala mayat tetap di kondisinya benar-benar bagus, terutama di antara alis tempat kapak ungu itu sangat terlihat.

Tepat pada saat ini, suara tenang datang dari kejauhan. “Forsaken Immortal Clan, leluhur kelima, orang tua ini Chu Yunfei ada di sini untuk bertempur denganmu!”

Saat suara ini mencapai mereka, ledakan yang menghancurkan bumi datang dari luar awan hitam. Segera setelah itu, tekanan kuat muncul di luar awan hitam dan menghancurkannya.

10.000 kaki jauhnya berdiri kultivator Ascendant Surgawi Jade Sekte yang matanya seperti kilat. Di belakangnya ada sejumlah besar pembudidaya dengan tatapan dingin dan mata penuh dengan niat membunuh.

Mata leluhur kelima menjadi dingin saat ia melambaikan tangan kanannya dan berkata, “Bunuh!”

Dengan satu kata itu, semua anggota Forsaken Immoral Clan menyerang dan pertempuran dimulai.

Chu Yunfei tiba di samping peti mati, memukulnya dengan telapak tangannya, dan berkata, “Mayat Sekte, kalian adalah mendekati kematian! ”

Nenek moyang kelima klan Immortal Immortal menjangkau dan menarik mayat raksasa menuju tempat anggota klan memberikan persembahan mereka sebelum tangan Chu Yunfei bisa mendarat di atasnya.

Dengan bang, mayat besar mendarat di tanah, menciptakan gelombang kejut yang menendang debu di tanah.

Peti mati itu berubah menjadi debu oleh telapak tangan Chu Yunfei.

Kelima leluhur dengan cepat berkata, “Aktifkan pohon reinkarnasi!” Kemudian dia dengan cepat menyerbu ke arah Chu Yunfei dan melambaikan tangannya. Awan hitam dengan cepat datang dan mengelilinginya dan Chu Yunfei.

Ada kilatan cahaya yang keluar dari dalam awan hitam serta gelombang kejut karena energi spiritual langit yang digunakan. Siapa pun yang terperangkap dalam gelombang kejut segera berubah menjadi debu.

Setelah leluhur kelima menyerbu, salah satu tetua dengan cepat melompati anggota klan dan mendarat di mayat besar. Dia tampaknya tidak keberatan belatung di tubuh ketika tangan kanannya mengulurkan tangan dan bola cahaya keemasan ukuran tinjunya muncul di tangannya.

Pada saat ini, salah satu mata kultivator Transformasi Jiwa tahap tengah menyala dan dia berkeliling orang yang dia lawan sebelum menyerang ke arah orang dengan cahaya keemasan. Dia berteriak, “Jatuhkan cahaya keemasan itu!” Lalu dia melambaikan tangannya dan pedang terbang terbang.

Dukun delapan daun tiba-tiba mengangkat kepalanya untuk melihat pria paruh baya yang sedang mengisi daya dia. Tanpa ragu-ragu, dia menekan cahaya keemasan ke dada mayat raksasa itu.

Cahaya keemasan menyala ketika pedang terbang melewati dada dukun delapan daun. Wajah dukun delapan daun itu pucat pasi, tetapi dia terus menekan cahaya keemasan ke dada mayat.

Lalu dia tertawa dan menyeka luka di dadanya. Dia menjilat darah dari jari-jarinya dan dengan cepat menyerbu untuk bertarung dengan pria paruh baya itu.

Cahaya keemasan pada mayat mayat Giant Demon Clan menjadi cerah dan lebih cerah.

Chu Yunzi, yang bertarung dengan leluhur kelima, mengerutkan kening saat dia mundur dan berteriak, “Hancurkan mayat Klan Iblis Raksasa itu.”

Para pembudidaya di sekitarnya semua dibebankan ke mayat.

Namun, anggota Forsaken Immortal Clan melemparkan diri mereka di jalan karena mereka tidak peduli dengan kehidupan mereka. Beberapa bahkan rela meledakkan diri untuk menghentikan para pembudidaya masuk.

Cahaya keemasan menjadi lebih terang dan lebih cerah. Pada saat ini, mayat mayat Giant Demon Clan mulai menyusut. Cahaya keemasan seperti tanaman di bumi, tumbuh saat menghisap nutrisi dari tanah.

Proses ini berlangsung selama sepuluh napas waktu sebelum mayat Klan Iblis Raksasa terkuras semua energi dan kemudian beralih ke debu.

Chu Yunfei menyerbu dari awan hitam menuju cahaya keemasan. Nenek moyang kelima mencibir ke dalam awan hitam dan tidak berusaha menghentikannya.

Ketika Chu Yunfei tiba, cahaya keemasan tiba-tiba hancur dan pohon reinkarnasi setinggi 1000 kaki muncul.

< p> Gelombang kejut yang kuat menyebar darinya dan sepenuhnya menutupi seluruh bagian timur planet Suzaku.

Ekspresi Zhu Yunfei berubah sangat saat dia dengan cepat mundur. Namun, dia dipukul oleh gelombang kejut, jadi darah merembes keluar dari sudut mulutnya.

Nenek moyang kelima mencibir saat dia menyerbu ke arah Chu Yunfei. Mata Chu Yunfei berbinar saat dia memutuskan untuk tidak bertarung lagi. Dia menyerbu keluar dari tempat ini sambil berteriak, “Mundur!”

Kultivator yang bertarung dengan Klan Immortal Abadi semua menghela nafas dan dengan cepat mundur. untuk mengejar ketika leluhur kelima berkata, “Jangan mengejar, lindungi Pohon Roh Leluhur Reinkarnasi!”

Penatua Sima, yang tidak bertindak sama sekali, memandang pohon reinkarnasi dengan cahaya misterius di matanya. Dia berkata, “Menurut kesepakatan antara kami berdua, di mana barangnya?”

Nenek moyang kelima merenung sedikit sebelum menunjuk alisnya. Kemudian sebuah tato seukuran telapak tangannya terbang keluar dari antara kedua alisnya.

Tato ini sangat rumit; hanya dengan melihatnya akan membuat mata Anda berputar. Namun, itu berisi sedikit kekuatan yang sangat mendasar dan destruktif.

“Tato ini adalah salah satu tato yang dilewatkan oleh leluhur. Ketika saya mencapai tahap sembilan daun, saya menyelesaikannya! ”Dengan itu, dia melambaikan tangannya dan tato itu terbang ke arah Sima yang lebih tua.

Ekspresi Penatua Sima menjadi serius ketika dia menampar tasnya untuk memegang dan mengambil kotak giok. Kotak ini tidak mengeluarkan energi spiritual tetapi energi spiritual selestial dan ditutupi dengan batasan yang kuat.

Dia dengan hati-hati meletakkan tato di dalam kotak batu giok sebelum mengeluarkan desahan lega dan meletakkan kotak itu di tangannya. tas. Dia kemudian tertawa dan berkata, “Nenek moyang kelima pastilah yang menentukan. Saya harap leluhur lain melakukan hal yang sama. “

” Karena Klan Immortal Korselku berjanji pada Sekte Mayatmu, kita tidak akan mundur dari pihak kita dalam perjanjian! “Nenek moyang kelima dengan dingin melihat pada Sima yang lebih tua.

Saat Sima tertawa, matanya menyala dan dia tiba-tiba berkata, “Aku akan menyampaikan pesan dari master sekte Corpse Sectku. Di Corpse Sect saya, kami masih memiliki mayat Giant Demon Clan yang pernah menebang banyak dukun sembilan daun Anda. Tubuhnya telah mencapai pertengahan Ascendant. Jika Anda tertarik, Anda dapat menghubungi kami kapan saja! ”Setelah mengatakan itu, ia bahkan tidak menunggu jawaban sebelum cepat-cepat pergi.

Dua diakon mayat dengan cepat mengikuti dan mereka bertiga menghilang dari awan hitam.

Adegan yang sama juga terjadi di tepi utara, selatan, dan barat benua Suzaku.

Sayangnya, selain Zhuque Zi, yang berhasil menghancurkan pohon reinkarnasi di barat, selatan dan timur gagal. Namun, pemandangan aneh terbuka di pohon utara.

Sosok Situ Nan bergerak seperti hantu dan diam-diam memasuki kabut hitam. Tidak ada yang memperhatikan dia datang, bahkan leluhur keempat yang bertanggung jawab atas tempat ini.

Saat Pohon Roh Reinkarnasi Leluhur mulai tumbuh, Situ Nan masuk ke dalamnya dan menjadi seperti parasit.

Dia menyerap semua nutrisi yang dimaksudkan untuk pohon itu, menyebabkan tunas Pohon Roh Leluhur Reinkarnasi yang sangat langka runtuh.

Adegan aneh ini menyebabkan semua anggota Klan Immortal Klan Terkejut. Nenek moyang keempat yang marah harus mengorbankan tato untuk akhirnya menemukan Situ Nan.

Situ Nan tertawa dengan angkuh pada leluhur keempat dan menghilang, hanya menyisakan suara dalam angin. “Sial, itu jahat! Jika aku tahu ini seburuk ini, aku tidak akan memakannya! ”

Rambut leluhur keempat Klan Immortal Klan yang memutih menjadi putih dan matanya begitu merah sehingga darah akan menetes keluar. Dia meraung saat dia keluar dan mengejar Situ Nan. Situ Nan tidak hanya melahap Pohon Reinkarnasi tetapi Roh Leluhur!

Ini adalah salah satu dari lima Roh Leluhur yang Klan Abadi yang Habiskan menghabiskan puluhan ribu tahun untuk pemeliharaan. Setelah Roh Leluhur telah tumbuh dan kemudian dikombinasikan dengan mantra khusus, itu dapat memanggil tubuh roh dari kekosongan. Tubuh roh kemudian akan bergabung dengan Roh Ancestral untuk membuat dukun sepuluh daun!

Namun, Roh Ancestral baru saja melahap tepat di bawah hidungnya. Kepalanya dipenuhi amarah dan amarahnya telah mencapai batasnya.

“Aku akan membunuhmu!” Teriak leluhur keempat sambil mengejar Situ Nan seperti orang gila.

< Situ Nan melarikan diri dengan sangat cepat saat dia tertawa. “Metode Suzaku generasi pertama agak tidak tahu malu, tapi lelaki tua ini menyukainya. Ketika orang tua ini memiliki tubuh, saya bisa mengajarkannya kepada Wang Lin dan kami berdua bisa melahap Roh Leluhur. Meskipun aku takut dengan tingkat kultivasi Wang Lin saat ini, dia tidak bisa menahannya! "

” Aku akan membunuhmu! “Raungan sengit dari seseorang yang hatinya sepertinya telah robek datang dari belakang Situ Nan.

Kebencian yang datang dari raungan di belakang Situ Nan tidak bisa digambarkan dengan kata-kata.

Wang Lin sudah mendengar raungan dari kejauhan. Dia segera menyingkirkan binatang buas dan dengan cepat terbang ke samping alih-alih menunggu Situ Nan di satu tempat.

Ketika akal ilahi Situ Nan menyebar, dia menemukan Wang Lin dan berteleportasi kepadanya. Dia muncul di samping Wang Lin dan dengan cepat berkata, “Kamu terlalu lambat; Aku akan membawamu. Ada anjing gila mengejar kita. Setelah orang tua ini memiliki tubuh dan telah mencerna kekuatan dari Roh Leluhur, saya pasti akan merebus anjing kecil yang gila itu. “

Dengan itu, dia meraih Wang Lin dan dengan cepat terbang.

Kecepatan Situ Nan sangat cepat. Dalam sekejap mata, dia dan Wang Lin telah meninggalkan Benua Suzaku dan sedang dalam perjalanan ke kutub utara.

Nenek moyang keempat Klan Immortal Milik Kelihatannya memiliki hati untuk mengejar Situ Nan .

Saat Situ Nan terbang, dia tidak menunjukkan rasa takut sama sekali; dia sering melambat untuk membiarkan leluhur keempat itu mengejar.

“Orang tua ini telah melahap Roh Leluhur mereka dan kemudian, setelah aku menyatu dengan tubuh itu, aku akan melahap anjing kecil gila ini juga. Ini akan mengurangi banyak waktu pemulihan! Saya akan mendapat manfaat secara pribadi dan menghapus dukun yang memiliki kekuatan serupa dengan seorang kultivator Ascendant, sehingga dapat dikatakan bahwa saya tidak melupakan kebaikan generasi pertama Suzaku! “Situ Nan tertawa.