Renegade Immortal – Chapter 444

shadow

Renegade Immortal – Chapter 444

Pintu masuk ke Makam Suzaku berada di Gunung Suzaku, tetapi makam itu sendiri adalah dunia lain.

Makam Suzaku dikelilingi oleh kekuatan misterius dari Planet Budidaya Kristal. Selain dari pintu masuk di Gunung Suzaku, tidak ada cara untuk masuk atau keluar.

Selain dipenuhi dengan keagungan, setiap generasi Suzaku menemukan bahwa itu dipenuhi dengan misteri.

Tempat ini tidak sebesar ini ketika Suzaku yang pertama menanam Crystal Planet Penanaman. Namun, seiring berjalannya waktu, atau lebih akurat, saat lebih banyak potongan jiwa ditambahkan, tempat ini tumbuh seolah-olah masih hidup.

Itu ada di dalam planet ini dan secara bertahap tumbuh. Sekarang ia memiliki gunung dan sungai sendiri, langit dan bumi. Siapa pun yang memasuki tempat ini untuk pertama kalinya terkejut.

Wang Lin muncul di suatu tempat di tepi Makam Suzaku. Bumi di sini hangus dan helai asap hitam keluar dari tanah dan melayang ke langit. Langit di sini tidak biru; ada petir berwarna pelangi menyala di sana dan celah spasial besar yang akan membuka tinggi di udara.

Fluktuasi kuat ini menyebabkan bumi di bawah ini menyala dan menjadi gelap.

Wang Lin muncul di bumi hangus di mana helai asap hitam naik dari tanah.

Tak lama setelah itu, mata Wang Lin bersinar dan dia melihat ke kejauhan.

“Situ Nan mengatakan bahwa Makam Suzaku tidak besar dan terbelah menjadi bagian dalam dan luar. Pusat bagian dalam adalah di mana makam Suzaku generasi pertama berada dan di situlah Cultivation Planet Crystal berada.

Tapi tempat ini jauh terlalu berbeda dari yang digambarkan Situ Nan. Perasaan ilahi saya bahkan tidak dapat menutupi bagian luar, apalagi menemukan alter itu. “Wang Lin mengerutkan kening ketika dia berjongkok untuk menyentuh bumi hangus dan merasakan panas dengan tangannya.

” Ada api elemen di dalam bumi ini. Tampaknya tidak disebabkan oleh efek mantra atau pertempuran, melainkan dari roh unsur api alami. “Mata Wang Lin menyala dan dia terbang menjauh.

” Tidak ada seorang pun dalam 5.000 kilometer saya. Tampaknya semua yang masuk berserakan di makam ini. “Berbagai pikiran melintas di benak Wang Lin saat dia dengan cepat terbang ke kejauhan.

Saat dia pergi, sepasang mata hijau muncul di tanah. Mata memancarkan cahaya misterius saat mereka melihat Wang Lin dan kemudian menghilang kembali ke tanah.

Wang Lin dengan cepat terbang menuju ujung bumi yang hangus, tapi kemudian dia tiba-tiba berhenti dan mundur. < / p>

Boom!

Sesaat setelah dia mundur, pilar api biru diam-diam muncul di tempat Wang Lin berada. Api biru sekitar setebal seseorang dan itu menyebabkan suhu daerah segera meningkat. Gelombang panas yang diciptakan oleh api ini dengan cepat mendorong semua asap yang keluar dari tanah.

Namun, asap hitam itu seperti hantu; setelah didorong menjauh, itu berubah arah dan masuk ke api biru alih-alih terus melayang.

Pada saat ini, adegan aneh terbuka di hadapan Wang Lin. Semua asap hitam dalam jarak 5.000 kilometer terbang ke arah api biru.

Sejumlah besar asap hitam berkumpul di dalam api biru, kemudian keluar dari api biru dan mengambil bentuk seperti benda-benda seperti tentakel .

Saat Wang Lin mundur, matanya menjadi dingin. Dia menampar tasnya memegang, mengeluarkan pedang surgawi, dan menebas tanpa ragu-ragu.

Energi pedang berbentuk setengah bulan terbentuk dan dibebankan ke api biru seperti badai ganas.

Pada saat ini, asap hitam dengan cepat berkumpul untuk membentuk perisai untuk melindungi api biru.

Sebuah suara yang menghancurkan bumi datang dari perisai saat runtuh. Energi pedang menyusut sedikit ketika menembus perisai dan kemudian mendarat di api biru.

Retakan setebal lengan muncul di api biru dan helai asap hitam keluar dari celah .

Api biru bergerak, menyebabkan sejumlah besar asap hitam berkumpul di sekitarnya dan menutup celah. Semakin banyak asap hitam berkumpul, nyala api biru mulai berubah hingga terbentuk seperti manusia.

Itu terlihat seperti anak berusia delapan atau sembilan tahun. Seluruh tubuhnya mengeluarkan asap hitam dan matanya benar-benar gelap. Itu menatap Wang Lin dan tersenyum bahagia.

“Jangan … Tinggalkan … bermainlah denganku …”

Hanya waktu yang singkat berlalu sejak Wang Lin mengayunkan pedang dan nyala api telah mengambil bentuk seorang anak. Wang Lin dengan dingin menatap anak itu. Dia bisa mengatakan secara sekilas bahwa itu bukan binatang iblis tapi roh api yang menciptakan panas ini.

Wang Lin dengan dingin berkata, “Scram!” Dia terbang melewati anak api itu dan hendak pergi.

“Jangan pergi …” Anak itu melambaikan tangan kanan dan bumi sebelum Wang Lin mulai bergemuruh. Bumi tiba-tiba naik, menciptakan dinding setinggi 1.000 kaki untuk menghalangi Wang Lin.

Wang Lin mengerutkan kening. Tubuhnya tiba-tiba menghilang dan ketika dia muncul kembali dia berada beberapa puluh ribu kilometer jauhnya dari bumi yang hangus.

Anak itu melayang ke tepi bumi yang hangus dan memandang Wang Lin. Namun, itu tidak mengambil langkah di luar. Itu jelas terbatas pada bergerak di dalam bumi yang hangus.

Mata hitam anak itu menatap Wang Lin. Mata gelap ini memancarkan perasaan menyeramkan. Tiba-tiba meraung dan kemudian melompat ke udara dengan tangan terbuka. Sejumlah besar asap hitam keluar dari tubuhnya. Asap hitam ini seperti sekelompok naga. Setelah terbang, memasuki bumi hangus.

Suara gemuruh datang dari daerah 5.000 kilometer bumi hangus dan bumi hangus mulai bergerak maju.

Wang Lin merajuk saat dia menatap anak itu dengan dingin. Tanpa sepatah kata pun, dia berbalik dan terbang.

Ketika anak itu melihat Wang Lin semakin jauh, semakin mulai panik. Ia meraung beberapa kali saat lebih banyak asap hitam keluar dari tubuhnya dan merembes ke tanah, menyebabkan bumi hangus bergerak lebih cepat.

Namun, ini tidak bisa dibandingkan dengan kecepatan Wang Lin. Melihat sosok Wang Lin perlahan menghilang di kejauhan, wajah anak itu dipenuhi dengan permusuhan. Ia mengeluarkan auman besar ke langit, lalu tubuhnya runtuh menjadi bola api biru dan kembali ke bumi yang hangus.

Bumi yang hangus itu mulai bergetar hebat dan kemudian tiba-tiba ia mulai mengembang lagi. Itu tidak bergerak saat ini; sepertinya meregangkan diri menjadi garis yang bergerak maju dengan langkah menakutkan.

Saat Wang Lin terbang, matanya menjadi dingin. Dia berbalik dan melihat garis mengejarnya seperti naga. Di depan garis ini ada bola api biru dengan mata aneh anak itu.

“Kamu sedang merayu maut!” Wang Lin tidak menggunakan energi spiritual selestial dalam ayunan sebelumnya. Dia mengeluarkan giok langit dan menyerap semua energi spiritual surgawi di dalamnya. Lalu matanya melepaskan cahaya keemasan saat dia perlahan mengangkat pedang surgawi. Pedang langit melepaskan cahaya keemasan karena dipenuhi dengan energi spiritual surgawi dan kemudian Wang Lin mengayunkannya.

Satu ayunan pedang surgawi seperti hukuman dewa. Kekuatannya beberapa kali lebih kuat dari sebelumnya. Energi pedang bergerak lebih cepat daripada kecepatan suara dan dengan cepat mendarat di bumi hangus yang sedang menyerangnya.

Bumi bergetar dan pada saat energi pedang itu mendarat, retakan muncul di bumi yang hangus. Retakan dengan cepat menyebar dan dalam sekejap mata, bumi yang hangus tertutupi oleh retakan.

Wang Lin berbisik, “Hancur!”

Dengan hentakan, garis hangus bumi hancur dan kotoran beterbangan ke segala arah. Pada saat ini, kekuatan misterius keluar dari setiap titik di bumi yang hangus ini.

Ekspresi Wang Lin aneh ketika dia mengulurkan tangan dan menangkap beberapa noda tanah. Setelah memeriksanya, dia berbalik dan cepat-cepat pergi.

Tak lama setelah dia pergi, bintik-bintik itu mulai berkumpul sekali lagi. Tidak butuh waktu lama bagi bumi yang hangus untuk mereformasi dirinya sendiri. Anak itu melihat ke arah ke mana Wang Lin pergi dan mengungkapkan ekspresi frustrasi yang mendalam.

“Jangan pergi …” Anak itu tiba-tiba berbalik dan melihat seberkas cahaya terbang ke arahnya. Tiba-tiba Joy memenuhi mata anak itu. Setelah meninggalkan bumi hangus jauh di belakangnya, ekspresi Wang Lin sangat suram. Dia sekarang yakin bahwa anak yang terbuat dari api bukanlah roh api! Jika itu adalah roh api, maka tebasan pedang itu seharusnya menghancurkannya, tetapi serangan yang mengandung energi spiritual surgawi itu hanya membuatnya runtuh dan tidak menimbulkan cedera. “Bahkan bumi yang hangus tidak rusak sama sekali; pukulan dari pedang surgawi hanya membuatnya hancur berantakan. Bumi yang hangus pada awalnya hanyalah butiran-butiran tanah yang menyatu bersama. ”“ Tempat ini sangat aneh; begitu bumi hangus itu hancur, aku merasa masing-masing butir itu adalah jiwa …. Mungkinkah itu adalah potongan jiwa? ”Wang Lin tiba-tiba berhenti dan melihat ke belakang.