Renegade Immortal – Chapter 445 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 445 | Baca Novel Online

Teriakan samar datang dari belakang Wang Lin dan kemudian tawa bahagia mengikutinya. Meskipun tidak ada ucapan, Wang Lin dapat dengan jelas mendengar satu kalimat dalam tawa itu.

“Ada seseorang yang bermain denganku …”

Ekspresi Wang Lin suram. Dia mencoba memindai butiran kotoran di tangannya dengan indera ilahi, tetapi dia menemukan bahwa ada kekuatan yang menghentikannya. Wang Lin mengerutkan kening, lalu dia mengaktifkan beberapa energi spiritual selestial dan menanamkannya ke indera ilahi. Perasaan ilahi-Nya menyebar lagi dan kali ini menerobos kekuatan dan memasuki biji-bijian.

Saat perasaan ilahi-Nya memasuki gandum, dia mendengar suara cermin pecah. Kemudian butir pecah terbuka dan nyala api biru muncul di tangannya.

Ketika dia melihat nyala api ini, tubuh Wang Lin bergetar!

“Sepotong jiwa!”

Ini adalah potongan jiwa manusia, dan berisi sedikit elemen api. Pemilik serpihan jiwa ini tidak pernah dibudidayakan dan hanya manusia biasa.

“Bumi yang hangus itu terdiri dari butiran-butiran tanah ini, dan setiap butir adalah potongan jiwa. Semua dari mereka haruslah jiwa fana yang tidak bisa berkultivasi, dan anak itu adalah semacam tubuh roh yang dibentuk oleh semua potongan jiwa ini yang digabungkan … Tidak heran pedang surgawi tidak bisa menghancurkannya. “

Ekspresi Wang Lin bahkan lebih suram. Dia melihat api sekali lagi sebelum memasukkannya kembali ke dalam biji-bijian. Saat api biru kembali ke dalam, retakan pada butiran menyegel dirinya sendiri.

Dia melambaikan tangan kanannya dan tanpa dia menghentikannya, butir itu terbang kembali ke bumi yang hangus.

“Situ Nan berkata bahwa bidak jiwa berada di dalam Cultivation Planet Crystal, jadi mengapa aku menemukan bidak jiwa di pintu masuk … Bisakah bidak jiwaku juga berada di dalam bentuk kehidupan seperti ini ….”

Wang Lin mengerutkan kening dan terbang ke depan.

Makam Suzaku terlalu besar. Setelah meninggalkan bumi yang gosong, Wang Lin mengambil arah dan dengan cepat terbang ke sana.

Lanskap Makam Suzaku tidak berbeda dari luar; ada gunung dan sungai dan energi spiritual di sini sangat padat. Energi spiritual di sini beberapa kali lebih padat daripada di luar. Bahkan formasi pengumpulan energi spiritual sebagian besar sekte tidak dapat menghasilkan efek semacam ini.

Tiga hari kemudian, Wang Lin bergerak seperti meteor dengan sikap rendah ke arah bagian dalam makam.

Namun, setelah tiga hari, Wang Lin masih belum menemukan perbatasan. Saat ini dia sedang terbang di atas dataran. Rumput hijau di dataran itu tampaknya berlangsung selamanya!

Dalam tiga hari terakhir, dia tidak melihat seorang petani!

Saat dia terbang, ekspresinya berubah dan dia berbalik. Dia melihat dua pembudidaya terbang melintasi langit seperti kilat di kejauhan. Yang satu laki-laki dan yang lain perempuan. Ketika keduanya melihat Wang Lin, mereka terkejut.

Mata Wang Lin bersinar dan dia menyembunyikan tingkat kultivasinya. Dia sekarang tampak seperti seseorang yang baru saja mencapai tahap Formasi Jiwa.

Dua indera ilahi melewatinya seolah-olah memburunya. Setelah itu, mereka berdua tampak sedikit rileks dan perlahan-lahan terbang ke arahnya.

Keduanya berhenti beberapa ratus kaki jauhnya dari Wang Lin. Tak satu pun dari mereka tampak sangat tua. Pria itu adalah seorang pria muda yang mengenakan jubah hijau. Jubah ini berantakan; itu memiliki lubang dan bahkan beberapa tanda darah yang sudah menjadi hitam. Di lengan bajunya adalah simbol misterius. Itu jelas simbol dari sekte tertentu.

Adapun wanita itu, dia agak jelek. Ada banyak bintik di wajahnya. Jika seorang manusia melihatnya di tengah malam, mereka akan mengira dia sebagai monster.

Meskipun wajahnya tidak cantik, tubuhnya memiliki pesona wanita. Jika Anda mengabaikan wajahnya, dia pasti memiliki daya tarik tertentu padanya.

Keduanya berjarak beberapa ratus kaki dari Wang Lin ketika pria itu berteriak, “Aku Murong Yun. Aku ingin tahu siapa namamu. “

Wang Lin tetap tenang dan tersenyum. “Aku Qing Mu!” Qing Mu adalah nama yang digunakan Wang Lin ketika dia memasuki Sekte Pemurnian Jiwa.

Wang Lin bisa melihat melalui tingkat kultivasi mereka secara sekilas. Pria muda itu berada di tahap pertengahan Formasi Jiwa sementara wanita itu berada di tahap awal. Di luar Makam Suzaku mereka dapat dianggap kuat, tetapi di dalam Makam Suzaku, di mana begitu banyak yang telah meninggal, mereka tampak agak lemah.

Mereka hanya bisa masuk karena mereka sudah berada di negara Suzaku ketika Makam Suzaku dibuka. Jika mereka tiba beberapa hari kemudian, maka tidak mungkin mereka mendapat giliran untuk masuk.

Murong Yun dengan hati-hati memeriksa Wang Lin dan berkata, “Apakah rekan kultivator baru saja mencapai tahap Formasi Jiwa ? “

Wanita itu memandang Wang Lin dengan sedikit kedinginan.

Wang Lin tersenyum samar. “Itu betul. Saya baru saja mencapai tahap Formasi Jiwa. “

Murong Yun dengan hati-hati memeriksa Wang Lin. Setelah mengkonfirmasi bahwa dia benar-benar berada pada tahap awal Formasi Jiwa, dia sedikit santai dan berkata, “Rekan pembudidaya, tempat ini terlalu berbahaya. Bagaimana kalau kita bekerja sama? Semakin banyak orang yang kita miliki, semakin aman, dan kita akan memiliki peluang lebih tinggi untuk mendapatkan kembali jiwa kita. “

Wang Lin merenung sedikit dan berkata,” Setelah mendengar rekan kultivator berbicara, Anda sepertinya percaya diri untuk mendapatkan kembali jiwamu. ”Saat Wang Lin berbicara, matanya menyala tanpa ada yang memperhatikan.

Murong Yun tertawa dan berkata, “Rekan Qing, Anda tidak tahu, tapi saya berada di antara gelombang pertama yang memasuki Makam Suzaku. Saya pribadi melihat bagaimana Qian Feng dan dukun berdaun delapan Klan Abadi yang Memasuki memasuki bagian dalam. Jika bukan karena tingkat kultivasi saya tidak cukup tinggi, saya akan sudah masuk ke bagian dalam. “

” Oh? “Wang Lin tersenyum samar. “Bagaimana Qian Feng dan mereka masuk?”

Murong Yun tersenyum misterius dan berkata, “Saya hanya bisa memberi tahu saudara Qing bahwa pintu masuk adalah sebuah alter. Mereka mencari waktu yang sangat lama dan akhirnya pergi ke ruang ganti. Namun, lokasi altar itu terpencil dan sangat berbahaya. Kita perlu menunggu lebih banyak orang sebelum kita pergi, maka kita akan memiliki kesempatan yang lebih baik. “

Mata Wang Lin tenang. Dia memandang orang ini, sedikit tersenyum, dan mengangguk.

Ketika keduanya berbicara, wanita di sebelah Mu Rong Yun berkata, “Tidak perlu bicara lagi omong kosong!” Dengan itu, dia terbang menjauh.

Melihat punggung wanita itu, Murong Yun menghela nafas dan berkata, “Dia terlihat seperti wanita cantik dari belakang. Sayang sekali … “

Dengan itu, dia menggenggam tangannya pada Wang Lin dan mengikuti di belakangnya.

Wang Lin menggosok dagunya dan perlahan mengikuti di belakang mereka berdua. Dia sesekali akan mengarahkan pandangannya pada Murong Yun. Tanda di lengan bajunya dan tanda darah hitam di pakaiannya membuatnya merenung.

Saat mereka terbang, Wang Lin dengan tenang bertanya, “Rekan pembudidaya Murong, bahaya macam apa yang ada di altar?” < / p>

Sedikit ketakutan muncul di mata Murong Yun saat dia menarik napas dalam-dalam dan berkata, “Aku hanya melihatnya dari kejauhan. Tiga dari dukun delapan daun dan dua monster tua Transformasi Jiwa mati. Bahkan setelah mereka semua mati, saya tidak pernah melihat musuh. “

Wang Lin mengungkapkan senyum yang bukan senyum dan berkata, dengan sedikit ejekan,” Rekan-rekan kultivasi keberuntungan Murong cukup baik. “< / p>

Murong Yun terkejut ketika dia mendengar ini, kemudian dia tersenyum waspada dan berkata, “Aku benar-benar jauh dan melarikan diri segera, jadi aku tidak terjebak dalam pertarungan. Namun, satu hal yang saya yakini adalah bahwa ada keberadaan yang kuat di sana yang sangat berbahaya. Kami membutuhkan lebih banyak orang untuk memiliki kesempatan untuk masuk. “

Wang Lin menatap Murong Yun dengan senyum aneh di wajahnya dan tidak lagi berbicara.

Hati Murong Yun tenggelam. Dia memandang Wang Lin lagi sebelum berbalik dan melanjutkan.

Mereka bertiga terbang sangat cepat melintasi dataran dengan wanita jelek di depan. Pada sore hari hari kedua, wanita itu berhenti. Dia melihat ke kejauhan dan dengan dingin berkata, “Ada seseorang di depan.”

Saat dia berbicara, sebuah pedang menembus udara dan menyapu mereka. Saat energi pedang yang ganas mendekat, aura dingin mengelilingi daerah itu. Pedang terbang putih dengan cepat mendekat. Orang di pedang itu adalah seorang lelaki tua dengan rambut abu-abu mengenakan jubah abu-abu, tetapi dengan mata seperti kilat. Ekspresinya sangat suram dan terus memandang ke belakang. Mata Lin Lin berbinar. Dia bisa tahu apa yang salah. Sebuah sambaran petir yang memutar sedang mengejar lelaki tua itu. Baut petir tampaknya masih hidup dan mengejarnya dengan ketat. Ketika ia melarikan diri, indera ilahi orang tua itu menyapu melewati mereka bertiga dan ia berseru ketika tatapannya mendarat pada Wang Lin. Wang Lin telah melihat pria tua ini sebelumnya . Dia adalah salah satu dari 16 pembudidaya Transformasi Jiwa di luar Makam Suzaku. Level kultivasinya berada pada tahap awal Transformasi Jiwa. Dia tidak berhenti dan dengan cepat berkata, “Rekan pembudidaya, mundur dengan cepat. Hal itu sangat aneh! ”Tepat pada saat ini, Murong Yun dengan santai melihat pada hal yang mengejar orang tua itu. Tatapannya sangat biasa, tetapi sambaran petir segera berhenti dan menderu ketidakpuasan sebelum berlarian dan pergi. Semuanya terjadi dengan sangat cepat. Jika bukan karena fakta bahwa Wang Lin telah memberikan perhatian khusus kepada Murong Yun, dia tidak akan melihat apa yang baru saja terjadi. Petir cepat menghilang. Bahkan orang tua di pedang terbang itu terkejut. Dia berhenti, memandang ke belakang, dan alisnya bersatu rapat. Burong Yun bergerak beberapa meter. Dia menggenggam tangannya dan berkata, “Junior Murong Yun menyapa senior.” Pria tua itu dengan dingin menatap Murong Yun dan mengabaikannya. Tatapannya mendarat pada Wang Lin ketika dia menggenggam tangannya dan berkata, “Terima kasih banyak, rekan kultivator Ceng!” Setelah berpikir sebentar, dia tidak tahu mengapa benda itu berhenti mengejarnya. Pada akhirnya, dia pikir itu ada hubungannya dengan Ceng Niu ini. Lagi pula, Ceng Niu sangat terkenal, jadi dia harus memiliki mantra yang kuat. Saat dia berkata “sesama kultivator Ceng,” wanita yang tampak jelek itu tiba-tiba berbalik dan dengan hati-hati memandang Wang Lin. Wang Lin samar-samar tersenyum dan mengguncangnya. kepala. “Itu bukan aku.” Mata pria tua itu sedikit menyipit dan dia tersenyum. “Jangan bicara tentang ini. Saya Mu Yunhai. Apakah sesama pembudidaya Ceng memiliki petunjuk tentang memasuki bagian dalam makam? ”