Renegade Immortal – Chapter 447 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 447 | Baca Novel Online

Bentuk kehidupan yang terbuat dari potongan jiwa sangat sulit untuk dibunuh, dan bahkan jika mereka terbunuh, para korban akan menjadi pemilik potongan jiwa dan bukan bentuk kehidupan. .

Jika Wang Lin menggunakan energi spiritual selestial dan tidak menahan apa pun, dia bisa membunuh hal ini. Namun, lebih banyak potongan jiwa akan datang dan mereformasi bentuk kehidupan ini lagi. Dengan cara tertentu, bentuk kehidupan ini sedang mati.

Namun, ketika Cultivation Planet Crystal hancur, potongan jiwa ini juga akan runtuh.

Tidak ada yang tahu apakah bentuk kehidupan berikutnya yang mereka hadapi akan berisi potongan jiwa orang yang mereka cintai. Pada saat itu, bagaimana mereka akan bertindak? Jika itu adalah bagian jiwa Anda sendiri, maka itu akan lebih mudah karena Anda memiliki koneksi misterius dengan bagian jiwa Anda.

Tentu saja, ada beberapa orang tak berperasaan di dalam Makam Suzaku. Ada beberapa orang yang, setelah mengamati sebentar dan mempelajari rahasianya, memulai pembantaian. Mereka menghancurkan satu demi satu jiwa dan kemudian menunggu bentuk kehidupan untuk direformasi dengan memanggil lebih banyak potongan jiwa. Mereka melanjutkan metode bodoh ini dengan harapan menemukan bagian jiwa mereka sendiri.

Qian Feng adalah salah satunya.

Pada saat ini, Qian Feng berada di pegunungan di dalam pegunungan. bagian dari makam. Dia sedang duduk di luar gua dengan ekspresi yang sangat suram.

Dia adalah orang pertama yang memasuki Makam Suzaku, jadi jelas dia bertemu makhluk hidup yang terbuat dari potongan-potongan jiwa. Bentuk kehidupan ini tidak bisa dibunuh, jadi pada akhirnya, baik pembudidaya dan anggota Forsaken Immortal Clan bertemu sesuatu seperti Murong Yun dan bergegas menuju puncak gunung itu.

Ada beberapa orang yang tertipu oleh altar , tapi Qian Feng tidak jatuh ke perangkap dan melarikan diri. Dia menghabiskan banyak waktu dan upaya sebelum akhirnya menemukan altar asli dan memasuki bagian dalam Makam Suzaku.

Meskipun bagian dalam lebih kecil dari bagian luar, itu masih sangat besar. Ada juga banyak bentuk kehidupan di sini dan beberapa di antaranya sangat kuat. Qian Feng tidak bisa mengalahkan mereka, jadi dia terpaksa mundur.

Selama hari-hari ini di bagian dalam, dia masih tidak bisa menemukan kuburan Suzaku yang pertama. Seiring berlalunya waktu, semakin banyak kultivator dan anggota Klan Abadi yang Dipindahkan memasuki bagian dalam.

Qian Feng secara pribadi melihat mata kultivator Transformasi Jiwa yang akrab menjadi redup dan mati setelah beberapa anggota Klan Abadi yang ditinggalkan pergi semua dan membunuh salah satu bentuk kehidupan itu.

Adegan ini mengejutkan semua orang di sekitarnya.

Qian Feng menemukan bahwa jiwa asal orang ini telah hancur dan dia benar-benar mati.

Setiap orang yang telah memasuki Makam Suzaku sangat cerdas, jadi mereka segera mengerti arti di balik ini. Akibatnya, dalam pertempuran melawan makhluk hidup ini, beberapa mulai menahan diri, tetapi semakin mereka menahannya, semakin sulit untuk menang. Itu seperti simpul mati.

Qian Feng telah duduk di luar gua ini selama lebih dari setengah bulan. Hatinya merasa sangat cemas dan ini sangat membuatnya kesal. Dia tidak tahu berapa lama yang dia miliki sebelum Cultivation Planet Crystal runtuh. Jika dia tidak bisa mendapatkan kembali jiwanya, maka satu-satunya yang tersisa baginya adalah kematian.

“Zhuque Zi, kamu sekantong tulang tua! Jika Anda akan mati, mati saja! Mengapa semua orang harus mati bersamamu ?! “Qian Feng mengepalkan giginya dan meninju tanah.

Dia mengambil napas dalam-dalam, matanya menyala, dan dia melihat gua di depannya. Dia mulai menghitung diam-diam dan kemudian tiba-tiba mengeluarkan labu hitam.

Tangan kanannya membentuk segel dan kemudian menunjuk ke labu itu. “Kupu-kupu Merah, keluar!” Katanya.

Sinar cahaya keemasan keluar dari labu dan Kupu-kupu Merah muncul di depan Qian Feng. Dia mengenakan gaun merah, dia masih secantik sebelumnya, dan matanya masih tanpa kehidupan.

Pada saat ini, dingin dan arogansi yang dulunya ia susahkan sudah tidak ada lagi; yang tersisa adalah kesedihan dan ketidakpedulian yang memilukan.

Labu ini adalah harta dari keluarganya yang dikatakan telah ditinggalkan oleh leluhur. Tidak hanya memiliki rahasia, ia juga bisa menyimpan makhluk hidup.

Qian Feng berkata, “Waktu sudah habis, jadi seharusnya sudah pulih. Kau pergi memancingnya. ”

Red Butterfly tidak mengatakan sepatah kata pun saat dia perlahan berjalan ke dalam gua.

Qian Feng menarik napas dalam-dalam, tangannya membentuk segel, dan energi spiritual selestial di tubuhnya diaktifkan. Energi spiritual langit perlahan-lahan berkumpul di jarinya sampai membentuk bola emas kecil.

Wajah Qian Feng suram saat dia menatap ke kedalaman gua.

Tak lama kemudian, raungan datang dari dalam gua dan tanah mulai bergetar. Red Butterfly berlari keluar dari dalam gua dan berdiri di sebelah Qian Feng.

Pada saat yang sama, sosok tinggi keluar dari gua. Ini adalah raksasa setinggi 100 kaki dan tubuhnya mengeluarkan asap hitam. Setiap langkah yang dibutuhkan menyebabkan tanah bergetar.

Saat raksasa berjalan keluar dari gua, mata Qian Feng menjadi dingin dan dia menunjuk ke arah raksasa itu. Bola kecil di ujung jarinya melesat ke arah raksasa.

Raungan marah datang dari raksasa saat tubuhnya runtuh menjadi untaian asap hitam yang tak terhitung jumlahnya untuk menghindari bola cahaya.

Qian Feng berteriak, “Meledak!”

Dengan satu kata, bola cahaya tiba-tiba meledak, menciptakan ledakan kuat yang dengan cepat menyebar ke segala arah.

Seluruh gunung bergetar dan sejumlah besar batu mulai jatuh darinya. Semua helai asap hitam yang lolos dihancurkan tanpa kecuali.

“Ini sudah yang ke-69 dan aku masih belum menemukan jiwaku …” Qian Feng mengerutkan kening. Dia tahu bahwa metode ini bukan metode terbaik. Namun, Makam Suzaku ini terlalu besar dan dia tidak cukup kuat untuk pergi ke banyak tempat, jadi dia hanya bisa menggunakan metode bodoh ini dan berharap untuk keajaiban.

Di gunung dengan altar di bagian luar Makam Suzaku, Wang Lin memegang bola dengan bentuk kehidupan yang disegel di dalam dan melompat ke bawah.

Adapun wanita jelek, Wang Lin mengabaikannya.

Suara Wang Lin tenang saat berkata, “Aku tidak akan membunuhmu, tapi aku bisa menyegelmu, dan segel seperti ini bersifat permanen. Begitu pemilik bidak jiwa mati satu per satu sebagai masa hidup mereka>

Selama beberapa hari terakhir di Makam Suzaku, ia telah memikirkan cara untuk berurusan dengan makhluk hidup ini. Setelah merenungkan dalam waktu yang lama, ia memikirkan metode ini.

Menggunakan sejumlah besar batasan untuk menyegel setiap potongan jiwa akan menciptakan semacam efek penyegelan. Kemudian, dengan menambahkan fragmen jiwa dari tingkat kultivasi yang sama, itu akan mencegah bentuk kehidupan dari reformasi lagi.

Dia hanya perlu menunggu pemilik potongan jiwa di dalam bentuk kehidupan untuk mati secara alami untuk bentuk kehidupan ini untuk mati secara alami juga.

Wang Lin tidak punya waktu untuk menguji apakah metode ini benar-benar berhasil, tetapi ketika kata-kata itu mendarat di telinga Murong Yun, rasanya seperti dia terkejut oleh kilat.

“Aku tidak bisa diajak bicara. Ketika arwah yang saya buat mati, saya bisa mengumpulkan lebih banyak arwah untuk mereformasi diri saya! ”Raungan Murong Yun datang dari dalam bola.

Wang Lin dengan dingin mendengus dan mendarat di kaki gunung. gunung. Dia menunjuk ke tanah dan membuat lubang sedalam beberapa kaki.

Wang Lin melompat ke dalam lubang, meletakkan bola di dalam, dan mulai menempatkan batasan di dekatnya.

Murong Yun memperhatikan apa yang dilakukan Wang Lin dan dengan cepat berkata, “Apa yang kamu lakukan ?!”

“Aku akan menyegelmu di sini. Saya akan kembali dalam seratus tahun untuk melihat apakah metode saya berhasil atau tidak. “Saat Wang Lin berbicara, dia terus memberlakukan batasan.

Murong Yun merenungkan beberapa napas sebelum berteriak,” Kamu! Apa sebenarnya yang kamu inginkan ?! “

Wang Lin menyala dan dia dengan tenang berkata,” Aku ingin bagian jiwaku! “

Murong Yun dengan cepat berkata,” Itu tidak mungkin. Kami diciptakan oleh Cultivation Planet Crystal dan terbuat dari potongan jiwa, tetapi kami tidak dapat memilih bagian jiwa yang kami dapatkan. Juga, saya terlalu lemah untuk mengumpulkan potongan jiwa seorang kultivator seperti Anda. Hanya bentuk kehidupan yang kuat di bagian dalam yang dapat mengambil potongan jiwa penggarap yang kuat dari Cultivation Planet Crystal. “

Mata Wang Lin menjadi dingin. Dia menggelengkan kepalanya, meletakkan batasan terakhir, dan terbang keluar dari lubang yang dalam. Di dasar lubang hanya ada bola yang dibentuk oleh pembatasan dengan sendirinya dikelilingi oleh larangan berkedip. “Aku … aku tahu metode nyata untuk masuk ke bagian dalam! ”Murong Yun tidak berani bertaruh; jika dia kalah, dia akan benar-benar mati. Wang Lin memandangi pegunungan di kejauhan dan berkata, “Aku juga tahu!” Dia menunjuk ke tanah dan lubang mulai menutup. Sama seperti itu akan benar-benar menutupnya, raungan Murong Yun datang dari dalam. “Kami memiliki seorang raja di bagian dalam makam. Hanya dia yang bisa mengekstraksi potongan jiwa dari Cultivation Planet Crystal. Ini adalah kebenaran! “” Bagaimana saya menemukannya? “Wang Lin menunjuk ke tanah untuk berhenti menutup. Turun Yun dengan cepat berkata,” Setelah Anda masuk ke bagian dalam, pergi ke timur. Ada sembilan gunung yang membentuk jurang raksasa. Alih-alih kabut hitam, ada kabut putih yang keluar, membuatnya mudah ditemukan. Raja ada di dasar jurang. “Mata Wang Lin menyala, lalu dia mengangkat tangan kanannya, meninggalkan tempat ini, dan tanah mulai menutup sekali lagi.” Kamu … “Suara Murong Yun terputus ketika tanah ditutup, bahkan tidak menyisakan celah. Ketika Wang Lin muncul kembali, dia berada di sebuah lembah di kedalaman pegunungan. Ketika dia melewati tempat ini sebelumnya, dia memiliki indera ilahi menyebar, jadi dia memperhatikan lembah ini. Di dalam lembah itu adalah sebuah altar. Altar ini terlihat persis sama dengan yang sebelumnya. Namun, ketika Wang Lin memasuki lembah, dia tiba-tiba berhenti dan melihat ke depan. Apa yang dilihatnya membuat matanya menjadi dingin. Seorang wanita yang kecantikannya tidak bisa ditiru duduk di samping altar dan memandang Wang Lin dengan mata yang indah. “Liu Mei!”