Renegade Immortal – Chapter 454 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 454 | Baca Novel Online

Wang Lin merenung sedikit sebelum terbang ke kejauhan. Dia memiliki indera ilahi-Nya menyebar dan berjalan dengan sangat hati-hati. Keretakan membuatnya sakit kepala karena dengan mereka di sekitar, ia tidak punya pilihan selain bergerak perlahan.

Dalam dua hari terakhir, Wang Lin melewati banyak tempat yang hancur oleh keretakan. Dia melihat cekungan di kejauhan dengan aura pedang menusuk yang menusuk langit seperti pedang.

Dia memindai area dengan indera ilahi dan menemukan bahwa ada lebih dari 10.000 cekungan di sini. Mereka menutupi area yang sangat luas sehingga dia bahkan tidak bisa melihat di mana itu berakhir.

Ada pedang panjang yang menusuk ke setiap baskom. Meskipun setengah dari pedang itu ada di bawah tanah, Wang Lin jelas bisa merasakan niat pedang yang kuat.

“Potongan jiwa logam …” Wang Lin merenung.

Dia telah berada di dalam makam Suzaku untuk beberapa saat, dan semuanya sangat berbeda dari yang dikatakan Situ Nan padanya. Wang Lin tidak bisu; dia sudah memiliki spekulasi sendiri tentang mengapa ini terjadi.

“Saya khawatir bahwa Makam Suzaku sebenarnya adalah Cultivation Planet Crystal itu sendiri. Saya berada di Makam Suzaku dan juga di dalam Cultivation Planet Crystal!

“Inilah sebabnya mengapa semua makhluk aneh ini lahir di makam … Inilah mengapa keretakan aneh itu muncul ketika Cultivation Planet Crystal mulai pecah. Keretakan ini adalah runtuhnya Crystal Planet Kultivasi. “Ekspresi Wang Lin suram saat dia melihat ke cekungan di depannya. Namun, ini masih hanya spekulasi sendiri; dia harus pergi ke pusat tempat ini untuk mengkonfirmasinya. Jika gunung itu ada di sana, maka dia salah, tetapi jika tidak, maka dia benar.

Wang Lin merenung sedikit, lalu dia menyebarkan indera ilahi dan hatinya bergetar. p>

Di tengah-tengah daerah ini adalah sebuah baskom besar yang ditutupi oleh lapisan es biru tua, jadi tidak ada yang bisa melihat apa yang ada di dalamnya.

Namun, maksud pedang di sini adalah yang terkuat; itu menembus langit dan mengeluarkan aura sombong.

Aura ini bukan sesuatu yang bisa dimiliki oleh pedang terbang biasa. Wang Lin secara pribadi melihat sesuatu dengan aura yang sama kembali di Alam Surgawi.

“Bagaimana mungkin tempat ini memiliki hal seperti itu ?!” Wang Lin menatap cekungan di depannya. Wastafel menutupi area yang terlalu besar, sehingga akan memakan waktu terlalu banyak untuk berkeliling. Akan ada bentuk kehidupan lain di sepanjang jalan, jadi ada perbedaan dalam jumlah bahaya.

Juga, benda di lembah tengah memberinya perasaan yang akrab.

Perasaan ini bukan dari sepotong jiwa tertentu tetapi keakraban umum.

Setelah merenung sebentar, Wang Lin berjalan ke area cekungan. Namun, setelah 100 kaki, salah satu cekungan mengungkapkan niat dingin. Pedang di baskom keluar dari tanah dan terbang menuju Wang Lin.

Ini adalah pedang yang sangat umum; panjangnya tiga kaki, lebar dua jari, dan benar-benar perak. Ujung pedang diarahkan ke Wang Lin dan melepaskan gelombang hum pedang.

“Enyahlah!”

Rasa ilahi datang dari pedang. Perasaan ilahi ini sangat tirani dan dipenuhi dengan kesombongan.

“Bentuk kehidupan yang dibentuk oleh roh-roh unsur logam mirip dengan roh pedang …” Ketika Wang Lin merasakan indera ilahi di dalam pedang, matanya menyala dan dia memikirkan sesuatu.

Maksud pedang yang berasal dari baskom besar di tengah sangat mirip dengan niat pedang dari pedang surgawi.

Dia menyentuh tasnya yang memegang dan pedang surgawi muncul. Saat pedang langit muncul, pedang dari sebelumnya memucat dibandingkan dengan kunang-kunang di sebelah api yang meraung.

Wang Lin berteriak, “Xu Liguo!”

Gas hitam keluar dari pedang surgawi dan Xu Liguo terbentuk. Dia melihat pedang itu dan tertawa nakal. “Grandkid, meskipun kakekmu Xu Liguo hanya menjadi roh pedang di tengah jalan, kamu …”

Tanpa menunggu dia berbicara, pedang sombong itu bergetar dan dengan cepat melarikan diri tanpa ragu-ragu.

Adegan ini mengejutkan Xu Liguo, tapi kemudian dia dengan cepat menjadi arogan. “Lari? Apakah kakekmu Xu Liguo membiarkanmu berlari? “Dengan itu, dia membawa pedang surgawi dan mengejarnya.

” Roh pedang secara alami membutuhkan roh pedang lain untuk menekannya. “Wang Lin mengangkat kakinya dan berjalan ke depan.

Xu Liguo membuka jalan untuk Wang Lin. Semua pedang harta yang mereka lewati keluar tetapi berlari setelah melihat Xu Liguo.

Adegan ini sangat aneh; seolah-olah semua pedang harta itu takut pada Xu Liguo. Mata Wang Lin bersinar saat dia dengan tenang menyaksikan semua ini dan terus berjalan ke depan.

Xu Liguo sangat bersemangat saat dia mengaum. Dia akan terbang ke sana-sini dengan pedang surgawi sambil mengeluarkan raungan yang bersemangat.

Satu demi satu pedang harta keluar dari baskom dan berkumpul di baskom tengah. Sesampai di sana, mereka tidak lagi melarikan diri tetapi melayang di sana, melepaskan niat pedang yang kuat dan aura dingin.

Sepanjang jalan, Wang Lin dengan cepat terbang menuju pusat dengan Xu Liguo memimpin di depan.

< Tidak ada banyak celah di sini; Wang Lin hanya bertemu tiga di sepanjang jalan. Tempat ini adalah salah satu dari sedikit tempat yang tidak terlalu terpengaruh oleh kehancuran sebelumnya.

Semakin dalam ia pergi, semakin sedikit keretakan yang ia temui. Akhirnya, dia mulai bergerak dengan kecepatan penuh dan menyerbu ke pusat seperti meteor.

Beberapa jam kemudian, baskom besar di tengah mulai terlihat. Ratusan pedang terbang melayang di atas lembah tengah, melepaskan niat pedang mereka. Wang Lin bisa merasakan niat pedang yang kuat dari sini.

Xu Liguo berhenti dan tidak berani bergerak maju. Dia memandang Wang Lin dengan senyum yang menyenangkan dan berkata, “Tuan, Anda melihat bahwa saya tidak mengendur sama sekali di sepanjang jalan dan menggiring semua roh pedang ke sini untuk Anda. Sekarang tidak banyak yang tersisa untuk saya lakukan, bagaimana kalau saya kembali ke pedang sampai Anda menghapus semua roh pedang itu? Saya akan keluar setelah itu. “Dengan itu, Xu Liguo dengan cepat kembali ke pedang surgawi.

Namun, ketika setengah dari tubuhnya kembali ke dalam pedang, Wang Lin mengambil pedang dan melemparkannya bersama dengan Xu Liguo ke dalam kumpulan pedang harta karun.

Xu Liguo menjerit ketika dia dengan cepat mundur kembali ke pedang surgawi dan hendak mengendalikannya untuk melarikan diri.

” Jika Anda tidak dapat menerobos tempat ini untuk saya, maka akan sia-sia untuk membuat Anda! “

Suara dingin Wang Lin menggema di telinganya. Dia diam-diam mengeluh dan mengutuk Wang Lin di dalam hatinya. Namun, dia tidak berani mencoba melarikan diri lagi. Dia menggigit peluru. Dia mengendalikan pedang surgawi dan menyerbu ke arah gerombolan pedang harta karun yang lebat seperti orang gila sambil mengeluarkan raungan setan.

Raungannya keluar melalui pedang langit, membuat mereka menjadi pedang yang gemetar.

Senjata pedang ini bisa menembus langit yang tinggi dan menyebabkan semua pedang berharga membuat jalan. Pada saat ini, kabut biru yang menutupi baskom mulai bergerak dan pisau setengah bulan melayang keluar.

Wang Lin menunjukkan ekspresi kecewa. Ketika dia merasakan aura yang mirip dengan pedang surgawi, hal pertama yang dia pikirkan adalah Kekayaan.

Meskipun dia tahu itu tidak mungkin, perasaan itu tidak akan hilang.

Sayangnya, item di depannya bukanlah Wealth tetapi pisau setengah bulan. Sejak zaman kuno, pedang dan pedang sama-sama terkenal, tetapi pedang memiliki harga diri mereka dan pedang memiliki kegemaran mereka sendiri. Tidak apa-apa jika itu hanya potongan logam biasa, tapi begitu mereka mendapatkan semangat, mereka tidak bisa hidup berdampingan.

Bahkan pedang yang bisa membuat pedang yang tak terhitung jumlahnya menyembahnya untuk hidup berdampingan dengan pedang, dan bilah ini tidak sederhana!

Tapi tidak peduli betapa luar biasanya bilah ini, itu masih terbuat dari potongan-potongan jiwa yang tak terhitung jumlahnya, jadi tidak mungkin untuk membawanya. Bahkan jika dia berhasil mengambilnya begitu dia meninggalkan Cultivation Planet Crystal, itu akan hancur berkeping-keping jiwa dan mereka akan kembali ke pemiliknya.

Wang Lin diam-diam menghela nafas. Dia akan mengangkat tangannya untuk memanggil kembali pedang surgawi dan menyerbu keluar dari tempatnya ketika dia tiba-tiba menatap ke pedang misterius itu. “Itu tidak benar! Roh pedang itu tidak dibuat oleh potongan jiwa yang tak terhitung jumlahnya tetapi hanya satu … “Wang Lin mengambil napas dalam-dalam. Dia telah melihat banyak bentuk kehidupan sejak dia tiba di sini, dan semuanya terbuat dari potongan jiwa yang tak terhitung jumlahnya. Tak satu pun dari mereka yang terbuat dari hanya satu bagian jiwa seperti roh pedang ini. Ketika pedang setengah bulan terbang keluar dari baskom, semua pedang di sekitarnya mengeluarkan pedang, seolah-olah mereka memberi hormat kepada tuan mereka sebelum mundur. Xu Liguo melihat pisau setengah bulan dari dalam pedang langit dan mulai menjadi gugup. Dia selalu menjadi kucing yang ketakutan, jadi setelah melihat semua pedang lain mundur, dia ingin tunduk juga tetapi takut pada Wang Lin. Gemetarnya ditransmisikan ke pedang surgawi, menyebabkannya bergetar sedikit. Pisau setengah bulan muncul di sebelah pedang langit dengan menggunakan beberapa metode misterius. Dengan ding, pedang langit didorong mundur, tetapi tidak ada satu goresan pun di atasnya. Xu Liguo menjerit dan terbang ke arah Wang Lin tanpa ragu-ragu. Wang Lin mengerutkan kening. Dia selalu tahu bahwa Xu Liguo adalah kucing yang ketakutan, tetapi dia tidak berpikir Xu Liguo akan berlari tanpa berkelahi. Tangan kanan Wang Lin mengulurkan tangan dan pedang surgawi terbang ke genggamannya. Pada saat ini, pisau setengah bulan dengan cepat ditutup. Wang Lin dengan cepat mundur dan pada saat yang sama mengayunkan pedang, menciptakan gelombang energi pedang yang bertabrakan dengan pisau setengah bulan. Dengan keras, energi pedang bertabrakan. dengan pedang setengah bulan, tapi pedang setengah bulan tidak rusak sama sekali. Sebaliknya, itu bersinar lebih terang dan lebih dingin saat mengirimkan pesan akal ilahi. “Tinggalkan … Jiwanya … kamu, pergi … “Setelah pesan akal ilahi dikirim, bilah setengah bulan tiba-tiba tumbuh hingga tingginya 100 kaki dan mengirimkan gelombang energi bilah yang membelah surga.