Renegade Immortal – Chapter 456 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 456 | Baca Novel Online

Jika Red Butterfly ada di sini, maka Qian Feng juga ada. Mata Wang Lin bersinar dan akal ilahi-Nya menyebar Qian Feng berada di tahap pertengahan Soul Transformation, jadi jika dia ingin menyembunyikan dirinya, akan sulit bagi Wang Lin untuk menemukannya.

Mata Wang Lin tenang saat dia menggenggam tangannya di Red Butterfly dan berkata dengan keras, “Lama tak bertemu, sesama kultivator Kupu-kupu Merah.”

Sosok merah di puncak yang tidak terlalu jauh itu dipenuhi dengan rasa kekosongan. Dia memberi Wang Lin pandangan yang dalam dan kemudian, dalam sekejap mata, dia menghilang dari gunung dan muncul kembali 1.000 kaki darinya.

Setelah dia dekat, matanya yang kosong dan kosong tercetak di Wang Pikiran Lin. Ekspresinya menjadi sangat jelek. Dia telah mendengar tentang apa yang terjadi pada Kupu-kupu Merah dan bahkan memperhatikan kehadirannya ketika dia melawan Qian Feng.

Tapi hari ini adalah pertama kalinya dia benar-benar bertemu dengannya lagi setelah bertarung dengannya.

Apa Wang Lin melihat di mata Red Butterfly hanyalah kematian.

Kupu-kupu Merah saat ini masih cantik, tapi Wang Lin tidak bisa lagi melihat putri surga yang sombong dan sombong seperti dulu.

Kupu-kupu Merah dari masa itu adalah jenius Xue Yue, putri surga yang diberkati, seseorang yang mencapai tahap akhir Formasi Jiwa hanya dalam 100 tahun. Dia menganggap Wang Lin semut belaka, dan pertemuan kecil mereka akhirnya mengarah pada pertempuran yang menentukan.

Meskipun ini adalah kasusnya, di hati Wang Lin, dia masih menghormatinya. Rasa hormat ini adalah pengakuan seseorang terhadap lawan mereka.

Melihat bahwa lawan masa lalunya sekarang seperti ini membuat Wang Lin menghela nafas. Ungkapan “sementara hal-hal mungkin tetap sama, orang-orang tidak” sama sekali tidak salah.

Membandingkan diri masa lalunya dengan sekarang, Wang Lin lebih suka melihat Kupu-kupu Merah yang sombong dari sebelumnya. Hanya dengan melawan orang-orang seperti dia, dia bisa melangkah menuju puncak kultivasi.

Wang Lin menghela nafas. Dia mengubur penyesalan di hatinya ketika dia melihat Red Butterfly dan berteriak, “Qian Feng, keluar!”

Red Butterfly berdiri di sana menatap ke langit dengan mata tanpa emosi.

Suara Qian Feng datang dari kekosongan. “Ceng Niu, aku tidak punya waktu untuk berurusan denganmu hari ini. Karena kamu menemukan tempat ini, kita akan bertemu di gunung roh. ”

Wang Lin tiba-tiba berbalik dan melihat ke arah gunung di kejauhan. Kabut hitam keluar dari gunung dan menyerbu menuju gunung roh dengan kecepatan yang mengejutkan.

Mata Wang Lin menjadi dingin. Dia mendengus dingin dan hendak menuju gunung roh.

“Kupu-kupu Merah, bukankah kau ingin bertarung lagi dengan Ceng Niu? Saya akan memberi Anda kesempatan itu hari ini. Bunuh dia! “Suara Qian Feng datang dari kejauhan dan kemudian dia menghilang.

“Ceng Niu, ini kesempatan bagus untuk mengejar ketinggalan dengan teman lamamu, jadi luangkan waktu. Setelah saya mendapatkan bagian jiwa saya, saya akan datang dan berurusan dengan Anda. “

Kekosongan di mata Red Butterfly menghilang dan digantikan dengan keinginan untuk bertempur. Dia bergerak di depan Wang Lin untuk menghalanginya dan mengeluarkan pedang panjang merah.

Pada saat yang sama, aura yang kuat menyebar dari Kupu-kupu Merah. Aura ini tidak lebih lemah dari Wang Lin dan mengandung energi spiritual selestial. Meskipun tingkat kultivasinya belum pada tahap Transformasi Jiwa, itu tidak jauh dari itu.

“Ceng Niu!” Suara dingin datang dari Red Butterfly saat tatapan dinginnya mengunci Wang Lin.

Wang Lin sedikit mengerutkan kening saat dia memandangnya. Dia tidak terburu-buru untuk menemukan Qian Feng, dan dia tidak berharap gunung roh ada di sini. Jika mereka benar-benar berada di dalam Cultivation Planet Crystal, maka gunung roh seharusnya tidak ada.

Namun, sekarang dia benar-benar melihat gunung roh, semua ini aneh, tetapi karena Qian Feng ingin pergi pramuka, biarkan dia.

Mata Red Butterfly menyala dan dia melambaikan pedang merah. Pedang itu melayang keluar dari tangannya dan melesat ke kepala Wang Lin seperti kilat.

Wang Lin mundur, lalu tangan kanannya menyentuh tasnya yang memegang dan bendera pembatasan muncul di tangannya. Dia mengibaskan bendera dan banyak larangan terbang keluar, membentuk perisai di depannya.

Pedang merah mendarat di lapisan perisai, menciptakan serangkaian gemuruh gemuruh yang menggema di seluruh area.

Sejumlah besar tanah dan pasir diterbangkan ke udara. Kilatan merah bisa terlihat di dalam tanah dan pasir saat Red Butterfly dengan cepat mengisi daya. Sepotong es merah sekarang di tangannya. Es merah mengeluarkan aura dingin dan segera menutupi daerah sekitarnya dengan itu.

Saat Red Butterfly mendekat, niat bertarungnya berkedip sejenak, mengungkapkan rasa duka yang mendalam. Saat dia mendekat, bibirnya bergetar.

“Bunuh … aku …”

Suara samar datang dari mulutnya, tetapi kesedihan dari matanya menghilang dan digantikan oleh yang kuat niat bertarung.

Kekuatannya berada di puncaknya saat dia menyerbu Wang Lin.

Jantung Wang Lin bergetar. Ketika dia mendengar suara Red Butterfly, tatapannya ke arahnya menjadi rumit.

Red Butterfly belum kehilangan semua kewarasannya; masih ada sepotong yang tersembunyi dengan sangat baik.

Red Butterfly bangga; harga dirinya datang dari tulangnya, dari keberadaannya. Dia sama bangganya dengan bunga mawar sejak dia dilahirkan.

Sepotong kewarasan yang dia sembunyikan lebih baik lebih baik mati daripada menjalani kehidupan seekor anjing.

Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan menghadapi Kupu-kupu Merah yang masuk. Tangan kanannya mengulurkan tangan dan helai gas pembatas mulai bersinar saat berkumpul di tangannya.

Tombak hitam sepanjang 30 kaki terbentuk di tangannya.

Memegang tombak itu dalam satu tangan, mata Wang Lin seperti kilat, lalu dia menatap Red Butterfly dan menusukkan tombak padanya.

Suara yang diciptakan oleh dorongan itu mirip dengan suara ratusan hantu yang meraung. Suara ini datang dari ujung tombak dan bergema di seluruh area.

Tiba-tiba dia menekan potongan es merah di dahinya. Pada saat ini, lampu merah bersinar dari dahinya dan kemudian lapisan es merah menyebar darinya, membentuk satu set baju besi merah.

Armor ini menutupi dia sepenuhnya dan mengeluarkan aura dingin. Cahaya yang menerangi zirah itu membuatnya semakin cantik. Arusnya seperti perang surgawi. Selanjutnya, armor itu mulai memerah dan cambuk hitam tiba-tiba muncul di tangannya.

The Soul Lasher! Cambuk ini diberikan kepadanya oleh Qian Feng untuk berurusan dengan Wang Lin.

Mata Red Butterfly mengungkapkan cahaya misterius saat ia menjentikkan cambuk di tangannya, menyebabkan serangkaian suara letupan dari tempat cambuk melewati . Cambuk itu bergerak seperti naga dan melesat ke arah Wang Lin seperti kilat.

Mata Wang Lin menyala dan tombak itu bergerak pada saat bersamaan. Dia mundur dan membentuk segel dengan tangannya sambil menggumamkan sesuatu. Embusan angin yang mengandung energi spiritual surgawi melesat keluar dari ujung tombak.

The Soul Lasher dan tombak itu bertabrakan!

Boom!

Gelombang kejut yang dihasilkan dari cambuk dan tombak bertabrakan begitu kuat sehingga sepertinya langit dan bumi akan runtuh. Embusan angin mendorong semua kekuatan gelombang kejut ke arah Kupu-kupu Merah.

Ini semua terjadi dalam sepersekian detik. Saat Soul Lasher mengenai tombak, itu terbang keluar dari tangannya. The Soul Lasher bergerak seperti kilat hitam saat menerjang gelombang kejut ke arah Wang Lin.

Dengan keras, Wang Lin dengan cepat mundur lebih dari 1.000 kaki. Matanya menunjukkan cahaya misterius ketika dia bergumam, “Soul Lasher!”

Cambuk ini dulunya miliknya, tetapi dia harus mengembalikannya tepat setelah mengambilnya. Sekarang setelah dia melihat cambuk ini lagi, dia harus menyimpannya kali ini!

Adapun Red Butterfly, dengan embusan mendorong gelombang kejut padanya, dia harus mundur. Sejumlah besar aura dingin keluar dari baju besi merah dan diperpanjang ke depan. Gelombang suara retak bisa terdengar ketika berbagai patung es terbentuk di udara di hadapannya.

Aura dingin ini membekukan gelombang kejut, mengubahnya dari sesuatu yang tidak berwujud menjadi sesuatu yang nyata!

Mata Wang Lin menjadi dingin ketika dia menatap baju zirah itu. Red Butterfly mengangkat tangannya dan menunjuk patung-patung es di depannya. Serangkaian suara berderak bisa terdengar saat retakan muncul di lapisan luar patung. Retakan meluas seperti orang gila. Dalam sekejap mata, tidak ada permukaan halus yang tersisa di pahatan es, dan dengan ledakan, mereka pecah. “Bunuh … aku …” Red Butterfly mengungkapkan ekspresi berjuang; wajahnya dipenuhi dengan rasa sakit. Pada saat ini, Jiwa Lasher bergerak di sekitar tubuhnya seperti seekor naga dan zirahnya melepaskan gelombang aura dingin. Wang Lin menatap Red Butterfly dan mengangguk dalam diam. Dia menyentuh tasnya memegang dan kapak raksasa muncul di tangannya. Langit menjadi gelap segera setelah kapak ini muncul dan semua cahaya berkumpul di bilah kapak. Untaian petir ungu bergerak dari kapak ke tubuh Wang Lin, menyebabkan serangkaian suara berderak memancarkan dari tubuhnya. Pada saat ini, sebuah keinginan untuk pertempuran yang belum pernah dia rasakan sebelumnya muncul di hatinya. Kapak ini dipanggil oleh leluhur Klan Setan Raksasa sebelum dia mati; itu adalah senjata leluhur pendiri Klan Setan Raksasa yang terjebak di bawah Mayat Sekte di Zhao. Setelah Wang Lin mendapatkannya, ia awalnya akan membiarkan tubuh aslinya menggunakannya. Namun, sekarang pedang surgawi tidak memiliki roh pedang untuk melepaskan kekuatan penuhnya dan dia tidak ingin menggunakan bendera jiwa, ini adalah senjata terbaik baginya untuk digunakan dengan kekuatan penuhnya. Kupu-kupu Merah menatap Wang Lin dan membuka mulutnya. Lampu merah terbang keluar dari mulutnya dan mengambil bentuk mawar merah kristal. Mawar ini mulai melayang di depannya. Lalu tiba-tiba dibuka. Ketika mekar, asap merah datang dari bunga, dan sosok yang tampak seperti Kupu-kupu Merah muncul di dalam asap. Sosok ini berisi rasa bangga yang kuat; itu persis sama dengan Kupu-Kupu Merah yang diingat Wang Lin. “Ceng Niu, bertindak sekarang!” Kupu-kupu Merah dalam asap merah dipenuhi dengan kebanggaan saat dia memandang Wang Lin.