Renegade Immortal – Chapter 458 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 458 | Baca Novel Online

Wang Lin diam-diam menyaksikan tubuh Red Butterfly menyebar. Setelah selesai, dia menghela nafas, mendarat di tanah, dan melambaikan tangan kanannya. Kapak itu terbang kembali ke arahnya dan dimasukkan kembali ke dalam tasnya untuk dipegang.

Kemudian dia meraih dan mengambil Soul Lasher dari langit. Setelah memeriksanya dengan hati-hati, dia memasukkannya ke dalam tasnya untuk dipegang.

Ada untaian indera ilahi tingkat Ascendant pada Soul Lasher yang tidak bisa dilepaskan oleh Wang Lin untuk saat ini. Tetapi selama dia memilikinya di tangannya, dia yakin bahwa setelah semua ini berakhir, dia dapat menggunakan bendera jiwa satu miliar jiwa untuk menghancurkan indera ilahi yang tersisa di sana dan benar-benar mendapatkan Jiwa Lasher. p>

Setelah melakukan semua ini, Wang Lin melihat sekali lagi di tempat Red Butterfly menghilang dan menggelengkan kepalanya. Kemudian dia mengambil satu langkah dan tubuhnya menghilang. Dia mulai menyerbu menuju gunung roh di kejauhan.

Pada saat ini, awan merah Yunque Zi berada di bergegas melalui gunung roh dan tiba langsung di puncak gunung. Begitu sampai di sana, awan merah berubah menjadi tornado dan turun ke puncak gunung. Yunque Zi berjalan keluar dari tornado merah dan Zhou Wutai dengan hormat mengikutinya keluar.

Yunque Zi melihat pria tua itu duduk di puncak gunung dengan monyet kecil di bahunya. Dia sedikit mengernyit, tetapi kemudian dia melihat lebih dekat dan ekspresinya berubah.

Yunque Zi menatap lelaki tua itu dan berkata, “Saya ingin tahu rekan petani mana yang harus dimiliki. Kenapa tidak datang dengan tubuh aslimu ?! ”

Pria tua itu membuka matanya. Dia dengan santai memandang Yunque Zi dan berkata, “Kamu dan aku tidak saling kenal, jadi mengapa akan menjadi masalah jika aku datang dengan tubuh asliku atau tidak? Atau apakah Anda pikir Anda akan bisa mengenali lelaki tua ini ?! ”Monyet kecil itu memekik Yunque Zi dan matanya bersinar merah.

Mata Yunque Zi tenang ketika dia melihat monyet itu dan kemudian dia tersenyum. “Jadi itu boneka …”

Mata pria tua itu menjadi merah saat dia menatap Yunque Zi. Tepat pada saat ini, monyet di bahu pria tua itu memekik, merah menghilang dari mata orang tua itu, dan dia berkata, “Aku Mo Lihai.”

Dengan itu, niat jahat melintas matanya sebelum dia menutupnya dan kembali berkultivasi.

“Meskipun orang ini sepertinya dia berada pada tahap akhir Transformasi Jiwa, ada perasaan misterius tentang dirinya. Orang normal tidak akan dapat mendeteksi ini; hanya orang yang telah mencapai tahap Ascendant yang dapat dengan jelas merasakan hal ini … Orang ini bukan dari planet Suzaku! “Yunque Zi memandang pria tua itu sekali lagi sebelum menarik pandangannya. Dia kemudian melihat pintu raksasa dan diam-diam merenungkan.

Dengan pemahamannya tentang Makam Suzaku, dia merasa sangat terkejut sepanjang perjalanan ke sini. Ini benar-benar berbeda dari apa yang dikatakan Suzaku sebelumnya.

Bentuk-bentuk kehidupan itu jelas dibentuk oleh kekuatan misterius dari Cultivation Planet Crystal. Dari apa yang dia ingat, Suzaku sebelumnya mengatakan kepadanya bahwa makhluk hidup itu hanya muncul di bagian dalam Makam Suzaku.

Namun, gunung roh masih sama; pintu adalah satu-satunya jalan menuju makam Suzaku pertama. Crystal Cultivation Planet disimpan di dalam makam Suzaku pertama.

Namun, pintu ini tidak mungkin dibuka tanpa Cultivation Planet Heart.

Jika dia ingin masuk, dia harus masuk tunggu sampai akhirnya hancur.

Saat Yunque Zi memeriksa pintu, ekspresinya sedikit berubah. Dia melihat ke bagian bawah gunung roh dan kemudian menarik pandangannya.

Tidak lama kemudian, sosok Qian Feng dengan cepat bergerak dari bawah gunung roh ke atas. Ketika dia muncul, dia dengan sangat hati-hati menatap Yunque Zi. Lalu dia pindah ke samping dan menemukan sudut untuk diduduki.

Tidak butuh waktu lama sebelum beberapa orang lagi datang. Dua dari mereka adalah dukun delapan daun. Ketika mereka tiba dan melihat Yunque Zi, mereka sangat senang. Mereka dengan cepat mendatanginya dan berdiri di sampingnya dengan ekspresi hormat.

Ada juga seorang kultivator yang datang. Dia mengenakan jubah biru serta topeng ganas yang menutupi wajahnya. Topeng itu mengeluarkan aura biru yang mencegah indera ilahi untuk melewatinya. Setelah dia sampai di puncak gunung, dia melihat sekeliling dan kemudian diam-diam duduk di samping.

Satu jam kemudian, tiga sinar cahaya bergegas melintasi langit menuju ke sini, tetapi sama seperti tiga sinar cahaya semakin dekat, seluruh gunung roh bergetar. Pintunya juga bergetar hebat dan lebih banyak retakan muncul di sana.

Saat ini, bukan hanya gunung roh yang bergetar, tetapi seluruh Makam Suzaku juga bergetar.

Mirip dengan yang pertama Insiden, sejumlah besar bumi runtuh menjadi kehampaan dan sejumlah besar keretakan muncul di mana-mana.

Langitnya sama; keruntuhan terjadi di mana-mana.

Tiga sinar cahaya tidak pernah sampai ke gunung roh karena mereka bertiga mati karena keretakan yang tampak dekat dengan mereka.

Guncangan kali ini berlangsung lebih lama dari sebelumnya; itu berlangsung selama 30 napas sebelum berhenti. Selama waktu ini, seluruh bagian luar runtuh menjadi kehampaan yang penuh dengan celah berbahaya.

Masih ada pembudidaya yang mencoba memasuki Makam Suzaku di kaki Gunung Suzaku, tetapi semua orang yang masuk segera dibunuh oleh keretakan.

Perlahan-lahan, semakin banyak orang masuk, tetapi sepertinya Makam Suzaku telah kehilangan batasannya sehingga menghalangi orang untuk masuk. Setelah beberapa saat, beberapa pembudidaya menyadari bahwa ada sesuatu yang salah. Akhirnya menjadi terlalu aneh dan tidak ada yang berani memasuki bagian itu lagi.

Di mata mereka, bagian itu telah menjadi binatang iblis yang melahap para pembudidaya. Jika Anda berjalan masuk, Anda akan mati.

Di gunung roh di pusat Makam Suzaku, bahkan lebih banyak retakan muncul di pintu dan beberapa retakan terhubung bersama.

Setelah Dengan gemetar, mata Yunque Zi bersinar dan dia melihat ke pintu. Kemudian dia mengaktifkan energi spiritual selestial dan melambaikan tangan kanannya. Sebuah cetakan tangan raksasa tiba-tiba muncul dan mendarat di pintu.

Dengan sekali tekan, pintunya bergetar, tetapi retakan di atasnya tidak bertambah dan cetakan tangan itu hilang.

Yueque Zi mengerutkan kening dan dengan murung menunggu kehancuran selanjutnya. Namun, tatapannya sesekali akan memandang kaki gunung seolah-olah dia sedang menunggu sesuatu.

Pada saat ini, sosok ungu berjalan dari kaki gunung. Orang ini adalah seorang wanita yang mengenakan kerudung ungu.

Dia tidak sendirian; Yang mengikutinya adalah empat lelaki tua dengan tato bercahaya di dahi mereka. Setiap pria tua berada pada tahap akhir Formasi Jiwa dan ada banyak luka di tubuh mereka.

Wanita ini adalah Zi Xin. Alasan dia dan Zhou Wutai dapat tiba di sini sendirian adalah karena keduanya memiliki beberapa boneka tato.

Boneka tato ini diberikan kepada mereka oleh Yunque Zi untuk perlindungan.

Setelah melihat Zi Xin, Yunque Zi mengangguk dan mengisyaratkan dia untuk datang. Zi Xin menarik napas dalam-dalam saat dia memandang Qian Feng di sudut dengan kebencian yang mendalam di matanya, lalu dia berjalan ke Yunque Zi.

Setelah Zi Xin tiba, mata Qian Feng tidak pernah meninggalkannya. Ekspresinya sangat jelek dan dia mengungkapkan niat membunuh yang kuat. Ketika dia melihat Zi Xin, ada kilatan perjuangan yang menyakitkan di matanya.

Saat Qian Feng menatap Zi Xin, dia berkata, kata demi kata, “Bitch Zi Xin!”

Zi Xin memandang Qian Feng dan tidak mengatakan sepatah kata pun, tapi kebencian di matanya sangat tinggi.

Nafas Qian Feng semakin kasar. Dia memandang Yunque Zi sebelum memaksakan dirinya untuk tenang. Dia kemudian menatap Zi Xin dengan murung sebelum mengeluarkan cibiran dan menutup matanya.

Tepat pada saat ini, sosok lain muncul dari kaki gunung dan tiba di puncak. Saat sosok ini muncul, mayoritas orang di puncak memandangnya.

Qian Feng tiba-tiba membuka matanya dan sedikit kedinginan melintas di sekujur mereka.

Zi Xin segera menurunkan kepalanya. Dia mundur beberapa langkah untuk berdiri di belakang Yunque Zi. Mata Yun Zi menyala dan dia mengungkapkan senyum penasaran. Zhou Wutai menghela nafas. Dia mengejar Wang Lin sebelumnya untuk memberitahunya sesuatu. Namun, dia tidak berharap untuk bertemu Yunque Zi. Orang yang tiba di puncak gunung adalah Wang Lin! Setelah Wang Lin tiba, mata lelaki tua dengan monyet kecil itu memerah merah untuk sesaat. Dia menatap Wang Lin dan mengeluarkan senyum menyeramkan. Monyet kecil di pundaknya memandang Wang Lin dengan tatapan penuh permusuhan yang tak terhindarkan. Orang yang memakai topeng itu juga menoleh untuk melihat Wang Lin. Matanya dipenuhi dengan kebingungan dan kemudian dengan kejelasan. Dia mengangguk pada Wang Lin dan tidak mengatakan sepatah kata pun. Wang Lin tampak berantakan sekarang. Pakaiannya sangat usang. Sebelumnya, ketika dia naik gunung, keruntuhan kedua terjadi. Dia mengalami kesulitan dengan semua celah yang muncul, jadi pada akhirnya dia menggali lubang di sisi gunung dan tidak berani keluar sampai keruntuhannya berakhir. Jika dia tetap di udara, dia akan memiliki meninggal. “Kakak Wang …” “Ceng Niu!” “Wang Lin!” Tiga panggilan berbeda datang dari orang yang berbeda di puncak gunung. Orang yang memanggilnya saudara Wang secara alami adalah Zhou Wutai. Orang yang mengatakan Ceng Niu adalah Qian Feng, dan untuk suara kuno terakhir, itu adalah Yunque Zi. Wang Lin dengan tenang menatap semua orang sampai tatapannya akhirnya mendarat pada Yunque Zi. Ini adalah pertama kalinya dia bertemu Yunque Zi setelah mereka pergi terakhir kali. Pandangan berantakan dari sebelumnya benar-benar hilang; Yunque Zi saat ini mirip dengan Zhuque Zi. Wang Lin memandang Yunque Zi dan Yunque Zi memandang Wang Lin; keduanya diam. Segera setelah itu, Wang Lin tersenyum pahit dan berkata, “Junior menyapa senior …” Yunque Zi menghela nafas. Dia menggelengkan kepalanya dan berkata, “Kamu juga datang ke sini …” Wang Lin menampar tasnya memegang dan sinar cahaya hitam terbang keluar dari itu. Di bawah perintahnya, mereka terbang ke arah Yunque Zi dan berubah menjadi ukiran kayu ketika mereka berada di dekatnya.