Renegade Immortal – Chapter 460 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 460 | Baca Novel Online

Bahkan bentuk kehidupan yang terbuat dari potongan jiwa menghilang bersamaan dengan runtuhnya …

Kematian makhluk hidup menyebabkan serangkaian reaksi berantai. Saat ini beberapa manusia, pembudidaya, dan bahkan binatang buas di planet Suzaku mulai mati.

Kematian ini datang secara diam-diam; mereka mustahil untuk dihindari dan hanya bisa dianggap sebagai bencana.

Untungnya, tidak banyak orang yang mati, tetapi jika Cultivation Planet Crystal runtuh, seluruh planet akan mati …

Tawa gila Zhuque Zi menggema di dalam Gunung Suzaku. Dia saat ini duduk di dalam Gunung Suzaku dan matanya dipenuhi kegilaan. Dia mengungkapkan senyum kejam dan bergumam pada dirinya sendiri, “Saudari magang junior saya, bagaimana Anda menikmati permainan … Permainan baru saja dimulai dan belum mencapai klimaksnya. Murid saya yang baik, Qian Feng, saya harap Anda akan menggunakan harta yang saya berikan kepada Anda. Setelah kamu menggunakan harta itu, klimaks dari game ini bisa dimulai … “

Di gunung roh di bagian dalam makam Suzaku, keruntuhan kali ini berlangsung 60 napas waktu. Bahkan lebih banyak retakan muncul di pintu, menutupi hampir seluruh pintu.

Tepat pada saat ini, Yunque Zi tiba-tiba bergerak dan muncul di sebelah pintu raksasa. Kemudian topi jerami muncul di tangannya. Dia memukul topi jerami dan segera tersebar ke tato yang tak terhitung jumlahnya. Semua tato bersinar cerah saat mereka menabrak pintu seperti meteor.

Serangkaian suara gemuruh datang dari pintu dan retakannya dengan cepat meningkat.

Yunque Zi berteriak keras, “Serang ! “

Keduanya dari Forsaken Immortal Clan dengan cepat terbang ke udara dan menyerang pintu.

Tepat pada saat ini, mata lelaki tua itu mulai memerah dan menunjukkan cibiran yang terisi penuh dengan jijik. Dia mengarahkan tangannya ke udara dan berkata, “Keserakahan, ketidaktahuan …”

Saat dia mengatakan kata-kata itu, dua anggota Forsaken Immortal Clan yang menyerang tiba-tiba mulai gemetar. Mata mereka melepaskan cahaya iblis dan aura hijau dan ungu mulai mengalir keluar dari tubuh keduanya.

Pria tua itu kemudian berkata, “Meledak!”

Dengan dua poni, keduanya Anggota Forsaken Immortal Clan meledak dan gelombang kejut bertabrakan dengan pintu.

Saat Wang Lin melihat mantra ini, dia mengenalinya sebagai mantra Enam Dewa Iblis Keinginan.

Pintu bergetar dengan keras setelah dua anggota Forsaken Immortal Clan meledak dan lebih banyak retakan muncul di sana.

Yunque Zi tiba-tiba berbalik dan menatap pria tua itu. Dia mendengus sebelum mengeluarkan raungan dan menekan pintu.

Bang!

Ledakan yang menghancurkan surga bergema di seluruh Makam Suzaku. Di sisi kiri pintu, sepotong kecil jatuh dan sinar cahaya keemasan melesat keluar. Itu menembus ke langit dan tetap di sana.

Yunque Zi terbang ke dalam lubang di sinar merah, lalu orang tua itu dengan cepat mengikutinya.

Kemudian orang-orang yang tersisa di gunung roh mengaktifkan berbagai mantra dan masuk ke dalam.

Wang Lin adalah orang keempat yang memasuki lubang. Ketika dia mengambil langkah ke dalam, dia menciptakan awan asap dan menghilang di dalamnya.

Di dalam pintu ada laut emas. Laut ini sangat besar tanpa ujung yang terlihat.

Satu-satunya hal lain yang terlihat adalah pulau emas yang jauh di cakrawala. Ada sebuah bangunan di pulau ini; itu adalah istana yang tampak sangat mewah yang mengeluarkan cahaya keemasan.

Setelah Yunque Zi melewati pintu, matanya melepaskan cahaya misterius dan dia dengan cepat terbang ke pulau itu.

Orang tua itu dengan cepat mengikuti. Kakinya bergerak dan dia dengan cepat terbang menuju istana. Dia hanya sekitar 300 kaki di belakang Yunque Zi. Mata monyet di bahunya bersinar cerah dan menunjukkan ekspresi bersemangat.

Adapun orang lain, baik Qian Feng dan Liu Mei terbang ke pulau dengan kecepatan tinggi.

Zhou Wutai dan Zi Xin sedikit ragu-ragu. Mereka melambat dan tidak tergesa-gesa untuk berada di depan.

Adapun orang yang mengenakan topeng, dia bahkan tidak melihat pulau itu melainkan melihat laut di bawahnya dan mulai merenung.

Sosok Wang Lin bergerak seperti kilat menuju istana.

Dalam sekejap, ada beberapa sinar cahaya bergerak melintasi langit dan ledakan sonik dapat terdengar.

< p> Yunque Zi tiba di atas istana di pulau dan langsung menyerbu masuk.

Pada saat ini, mata lelaki tua itu bersinar merah terang ketika dia meraih monyet dan mengeluarkan raungan. Kemudian dia melemparkan monyet itu dengan sangat keras dan menggunakan kekuatan lemparan untuk melompat. Tubuhnya benar-benar menghilang dan ketika muncul kembali itu sedikit lebih cepat daripada Yunque Zi.

Ekspresi Yunque Zi menjadi gelap ketika dia mendengus dan dengan cepat masuk ke dalam istana setelahnya.

Namun, tepat pada saat ini, istana tiba-tiba bergetar dan sinar cahaya menyilaukan keluar darinya. Yunque Zi dipaksa keluar dari istana dengan ekspresi jelek. Dia terkejut.

Adapun monyet kecil, itu mengeluarkan beberapa mencicit karena didorong mundur juga. Lampu merah di matanya mencapai seperti lightsaber satu inci panjang. Itu terlihat sangat mengejutkan. Monyet tidak kembali ke orang tua itu; ia duduk di sana dan menatap tajam ke arah istana.

Pada saat yang sama, gelombang suara gemuruh yang dalam datang dari istana ketika seorang pria kekar dengan baju besi emas keluar.

Kekar ​​ini Pria dengan baju besi emas tampak sangat megah dan pedang emas besar di tangannya memancarkan cahaya keemasan.

Kepala rambut hitam mengalir di belakangnya. Dengan satu lompatan, dia tiba di atas istana. Dia dengan dingin menatap semua orang dan mengayunkan pedang. Seluruh laut keemasan bergemuruh ketika ombak besar datang menabrak pulau.

Dalam sekejap mata, pulau itu tenggelam oleh laut emas dan menghilang.

Ekspresi Yunque Zi jelek. Dia akan tenggelam ke dalam laut emas ketika pria kekar dalam baju besi emas mengayunkan pedangnya. Gelombang energi pedang sepanjang 100 kaki menghantam Yunque Zi.

Yunque Zi meraung. Rambutnya mulai bergerak tanpa angin dan dia menunjuk ke udara. Lampu merah muncul di tempat dia menunjuk dan bertabrakan dengan energi pedang.

Dengan keras, tubuh Yunque Zi bergerak seperti meteor ke laut dan menghilang.

Pria kekar dengan baju besi emas tidak mengejar tetapi mengarahkan pandangannya ke arah monyet kecil. Energi pedang berkumpul di pedang emasnya dan dia akan mengayunkannya.

Mata monyet kecil itu mulai bersinar bahkan lebih merah. Lampu merah itu sekarang panjangnya tiga inci, membuatnya tampak sangat ganas.

Pria kekar dengan baju besi emas itu kaget dan menghentikan ayunannya.

Monyet kecil itu tersenyum dan pindah ke sisi orang tua. Mereka akan memasuki laut.

Ketika pria kekar dalam baju besi emas menatap orang tua itu, matanya menyala dan energi pedang yang berhenti sebelumnya bergerak sekali lagi. Gelombang energi pedang sepanjang 100 kaki melesat ke arah lelaki tua itu, tetapi sebelum bahkan mendekat, laut di bawahnya berpisah.

Pria tua itu meraung dan matanya mulai merah menyala. Segera setelah energi pedang mendekat, sebuah gambar ilusi merah keluar dari tubuhnya.

Gambar ilusi itu nyaris tidak terlihat. Jelas bahwa itu adalah seseorang, tetapi apakah itu laki-laki atau perempuan tidak jelas. Gambar mengangkat tangannya dan menghentikan energi pedang.

Kemudian melambaikan tangannya dan energi pedang dibuang ke laut.

Pria kekar dengan baju besi emas melihat ke arah orang tua, mengangguk, dan tidak memandangnya lagi.

Gambar ilusi kembali ke orang tua itu. Tubuh lelaki tua itu bergetar ketika matanya bersinar merah dan dia pergi ke laut. Monyet kecil itu mengikutinya ke laut.

Wang Lin dengan hati-hati menyaksikan adegan ini terbuka. Dengan kecerdasannya, dia langsung bisa mengatakan bahwa pria kekar dengan baju besi emas tidak ada ruginya. Namun, untuk pergi ke laut untuk mencari istana, seseorang harus dapat mengambil satu ayunan darinya untuk membuktikan bahwa mereka memenuhi syarat.

Mata Wang Lin bersinar seperti dia dapat melihat melalui beberapa rahasia. Ketika orang tua dan monyet itu dipisahkan, pria kekar dengan baju besi emas jelas siap untuk berurusan dengan mereka secara individual.

Tetapi ketika mereka bergerak bersama, pria kekar dengan baju besi emas hanya menyerang sekali. Tampaknya pria kekar dengan baju besi emas telah menguji mereka sebagai satu. Hanya pada saat ini, pria kekar dengan mata baju besi emas menyala dan dia mengayunkan pedangnya. Sinar energi pedang mendarat di laut, menyebabkan serangkaian suara gemuruh menyebar ke seluruh air. Gelombang besar keluar dari laut, menciptakan gelombang yang meluncurkan Zhou Wutai dan Zi Xin ke udara. Mereka berhenti 1.000 kaki di atas laut. Wajah Zhou Wutai pucat dan dia mulai batuk darah. Adapun Zi Xin, wajahnya dipenuhi dengan kejutan. Keduanya bersembunyi di bawah laut dan diam-diam bergerak maju. Mereka tidak berharap dihentikan oleh pria kekar dengan baju besi emas. Mereka terpaksa mundur ketika energi pedang datang, tetapi meskipun demikian, mereka tidak cukup cepat dan terluka. Pria kekar dengan baju besi emas tidak mengejar tetapi mengalihkan pandangannya ke arah Wang Lin. Mata Wang Lin menjadi dingin. Energi pedang itu sekuat serangan dari seorang pembudidaya Ascendant. Inilah sebabnya mengapa orang tua itu melepaskan jiwanya untuk melawannya. Hanya Yunque Zi yang bisa memblokir serangan dan meminjamnya untuk masuk ke laut. Namun, pria kekar dengan baju besi emas ini tidak memiliki niat buruk, kalau tidak akan ada tidak mungkin bagi Zhou Wutai dan Zi Xin untuk hidup sekarang.