Renegade Immortal – Chapter 462 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 462 | Baca Novel Online

Wang Lin menyeringai. Pada saat dia akan melakukan teleportasi, dia menyentuh tasnya yang memegang dan beberapa ukiran domain waktu terbang keluar.

“Waktu!” Dengan raungan dari Wang Lin, ukiran semua meledak dan domain waktu yang kuat melonjak. Meskipun domain Liu Mei telah selesai, domain waktu ini dipersiapkan dengan cermat oleh Wang Lin. Itu terlalu lemah untuk menyakiti Liu Mei atau bahkan memperlambatnya dengan banyak, tetapi dalam situasi kritis seperti ini, itu akan berakibat fatal!

Tubuh Liu Mei melambat, memungkinkan Wang Lin bergerak di bawahnya.

Pada saat ini, dua energi pedang tiba-tiba menyatu menjadi satu dan turun seperti orang gila ke arah Liu Mei.

Niat membunuh memenuhi mata Wang Lin saat dia menunjuk ke arah Liu Mei. Untaian gas pembatas datang dari jarinya dan melesat ke arahnya.

Wang Lin bahkan tidak menunggu hasilnya; dia tahu bahwa waktu adalah esensi, jadi dia menyerbu ke laut tanpa ragu-ragu. Begitu dia memasuki laut, dia melihat istana raksasa memancarkan cahaya keemasan.

Wang Lin menyerbu menuju istana dengan kecepatan tinggi. Ada kekuatan misterius di dalam laut. Wang Lin bahkan tidak perlu mengujinya untuk mengetahui bahwa ada sesuatu yang mencegah teleportasi. Dia pernah mengalami ini di tempat-tempat misterius lainnya sebelumnya, jadi dia tahu seperti apa rasanya kekuatan ini.

Ketika dia akan memasuki istana, serangkaian raungan datang dari permukaan dan air laut di sekitar Wang Lin dengan cepat cara berpisah. Gelombang energi pedang 100 kaki turun dari langit dan dengan cepat mengejarnya.

Saat energi pedang semakin dekat dan dekat, Wang Lin bahkan bisa merasakan aura yang kuat. Rasa sakit yang tajam tiba-tiba datang dari atas kepalanya.

Dia dengan gigih mengepalkan giginya. Dia melihat bahwa dia hanya berjarak 1.000 kaki dari istana, tetapi energi pedang hampir menimpanya.

Darah kecil datang dari bagian atas kepala Wang Lin dan rasa sakitnya meningkat.

< p> 900 kaki, 800 kaki, 700 kaki, 600 kaki …

Dia semakin dekat dan dekat, tetapi energi pedang semakin mendekat di atas kepalanya. Deru energi pedang sepertinya bergema di dalam otak Wang Lin. Saat Wang Lin bergegas menuju istana, dia batuk seteguk darah, menyentuh kantong memegang, dan mengeluarkan kapak.

Tiba-tiba dia mengeluarkan raungan, berbalik, dan meletakkan kapak di depan dia.

Pada saat ini, energi pedang tiba dan tiba-tiba mendarat di kapak. Wajah Wang Lin menjadi merah, dia batuk seteguk darah, dan jiwa asalnya bergetar. Dia menyentuh tasnya yang memegang dan pagoda itu terbang keluar.

Domain Zhou Yi dengan cepat menyebar dan energi pedang berhenti.

Menggunakan jeda ini, Wang Lin menyerbu keluar dan menyeberang 500 kaki dalam sekejap untuk memasuki istana.

Begitu dia memasuki istana, energi pedang bergetar dan kemudian menghilang.

Darah merembes keluar dari mulut Wang Lin saat dia menyingkirkan kapak dan pagoda. Kemudian, sambil duduk dalam posisi lotus, dia mengeluarkan banyak pil dan menelannya sebelum merasakan sengatan menyakitkan dari seluruh tubuhnya. Dia mengeluarkan sepotong giok langit dan melihatnya sebelum melemparkan di mulutnya. Kemudian dia merasakan energi spiritual selestial memenuhi tubuhnya.

Berkat aliran energi spiritual selestial, Wang Lin merasakan tubuhnya menjadi ringan. Energi spiritual langit langsung menekan semua lukanya. Tak lama setelah itu, dia berdiri dan dengan satu langkah bergegas ke kedalaman istana.

Adapun di atas laut, energi pedang mendekati Liu Mei. Saat dia hendak menghindar, pembatasan mendekat dari belakangnya. Ini membuat ekspresinya yang indah berubah; dia mengepalkan giginya dan mengeluarkan kabut putih. Pita putih menari-nari di dalam kabut putih dan dengan satu gerakan mencambuk, itu menghancurkan pembatasan. Pita putih ini dengan cepat membungkusnya dan memindahkannya sejauh 10.000 kaki dari energi pedang. Energi pedang hilang dan kemudian menghilang.

Pria berarmor emas itu tidak menyerang lagi; satu-satunya tugasnya adalah menjaga tempat ini dan hanya mengizinkan orang-orang yang memenuhi syarat masuk ke istana.

Hanya ada satu persyaratan dan itu adalah untuk bisa menahan kekuatan satu pukulan.

< Qian Feng juga dalam kondisi yang sangat menyesal saat ini. Untungnya, selama seseorang meninggalkan daerah itu, serangan itu berhenti.

Ekspresi Qian Feng sangat sengit saat dia meraung, “Ceng Niu !!! Saya bersumpah bahwa saya akan mencabik-cabik Anda! Jika saya melanggar sumpah ini, maka saya akan mati dengan kematian yang menyakitkan! “

Liu Mei diam-diam menatap laut dengan ekspresi muram. Melihat bahwa Qian Feng masih mengutuk dan meraung, dia mengerutkan kening dan berkata, “Diam! Jika bukan karena Anda memiliki niat jahat dan kami bertiga benar-benar bekerja bersama, kami sudah akan berada di dalam istana daripada di sini. “

Ekspresi Qian Feng sangat sengit. Dia menatap Liu Mei dengan kejam dan berkata, “Apakah kamu pikir aku tidak memperhatikan bagaimana kalian berdua saling menggoda dan memandang satu sama lain? Kakak magang junior, jangan lupa apa yang Anda janjikan kepada saya! “

Liu Mei dengan dingin menatap Qian Feng dan berkata,” Dengan Yunque Zi di sana, akan sulit bagi Ceng Niu untuk mendapatkan kembali jiwanya. . Yunque Zi tidak akan membiarkan dia berhasil dengan mudah. ​​”

Qian Feng menarik napas dalam-dalam, lalu dia menarik ekspresinya yang sengit, menyentuh tasnya yang dipegang, dan berkata,” Orang tua itu memberi saya sesuatu yang dimaksudkan untuk digunakan melawan bendera satu-jiwa-jiwa. Karena dapat mempengaruhi bendera jiwa, itu harus memiliki efek pada pembudidaya Ascendant juga. Setelah Yunque Zi keluar, saya akan menggunakan ini. Saya hanya ingin bagian jiwa saya, tetapi jika dia masih tidak akan memberikannya, saya akan pergi sekuat tenaga! “

Di dalam istana di bawah laut, apa yang muncul sebelum Wang Lin adalah lorong yang sangat besar. Ada beberapa lampu di sekitar aula yang menjentikkan dan melepaskan cahaya yang sangat jahat.

Cahaya ini tidak dihasilkan oleh api melainkan oleh zat misterius yang belum pernah dilihat Wang Lin sebelumnya.

< p> Cahaya redup menyebabkan lorong ini menekuk dan berputar, menciptakan perasaan yang sangat aneh.

Wang Lin mengungkapkan ekspresi hati-hati saat dia bergerak maju dengan hati-hati. Lorong ini sepertinya tidak ada habisnya. Dia telah berjalan untuk waktu yang lama dan lorong masih terlihat sama.

Wang Lin tidak berani menyebarkan perasaan ilahi terlalu jauh. Ketika dia pertama kali tiba, dia menyebarkannya dan beberapa menghilang seperti dimakan oleh sesuatu.

Akibatnya, Wang Lin menjadi sangat berhati-hati.

Setelah jumlah yang tidak diketahui waktu, Wang Lin melihat kilatan mantra di kejauhan. Dia berhenti bergerak dan dengan hati-hati menyebarkan rasa ilahi-Nya ke depan.

Tapi apa yang dilihatnya membuat ekspresinya berubah. Ketika indera ilahi-Nya mencapai ujung lorong, yang dilihatnya adalah area yang luas dan terbuka.

Ada menara yang sangat tinggi di tengah area terbuka ini. Di puncak menara ada sebuah singgasana dan ada seseorang dengan kepala yang berambut hitam duduk di atasnya.

Orang ini tampak setengah baya dan tampak sangat normal, tetapi ia mengeluarkan aura yang sangat megah . Matanya terpejam dan tidak ada tanda-tanda kehidupan dari tubuhnya. Itu jelas orang yang sudah mati.

Namun, tubuhnya memancarkan aura mengerikan yang mengelilingi daerah itu.

Saat rasa ilahi Wang Lin melihat orang ini, dia tiba-tiba memiliki dorongan untuk membungkuk padanya. Dia terpaksa mengaktifkan beberapa energi spiritual surgawi untuk menekan dorongan ini. Tampaknya ada kekuatan misterius di sini yang akan mengguncang hati siapa pun yang lewat.

Sebelum orang ini melayang benda. Itu adalah bola cahaya ungu.

Cahaya ini menyinari pria paruh baya dan meninggalkan bayangan gelap di belakangnya.

Namun, cahaya itu saat ini redup dan berkedip-kedip seolah-olah itu bisa keluar kapan saja.

Saat akal ilahi Wang Lin menyentuh bola cahaya, kekuatan yang kuat tiba-tiba menghantam ke arah rasa ilahinya, jadi dia dengan cepat mundur.

Di lorong, wajah Wang Lin pucat dan matanya dipenuhi teror.

“Suzaku pertama, Ye Wuyou!” Dia segera bisa menebak identitas pria paruh baya itu. < / p>

Adapun bola cahaya ungu, itu adalah Cultivation Planet Crystal.

Namun, Wang Lin merasa ada sesuatu yang salah. Meskipun tampak persis seperti yang digambarkan Situ Nan, dia tidak merasakan hubungan itu dengan potongan jiwanya ketika indra ilahinya menyentuhnya.

“Sejak Anda tiba, masuk.” Suara Yunque Zhi datang dari ujung lorong. Mata Wang Lin berbinar. Ketika indera ilahi-Nya masuk ke ruangan, dia melihat Suzaku pertama dan Cultivation Planet Crystal, tetapi dia tidak melihat Yunque Zi atau lelaki tua itu, keduanya sudah ada di sini. Wang Lin merenung sedikit sebelum berjalan maju. Tak lama setelah itu, dia tiba di ujung lorong dan berjalan ke ruang besar yang terbuka. Sekarang dia secara pribadi datang ke sini, perasaan terkejut bahkan lebih kuat. Dibandingkan dengan menara 1.000 kaki, dia tiba-tiba merasa sangat kecil. Wang Lin menarik napas dalam-dalam, kemudian matanya menyala dan melihat sosok Yunque Zi di sudut. Wajah Yun Zhi pucat. Dia duduk bersila dan darah merembes keluar dari sudut mulutnya. Dia terlihat jauh lebih lemah dari biasanya. Dia memandang Wang Lin dan kemudian dengan suara serak berkata, sambil tersenyum, “Aku benar tentangmu; Anda memang orang ketiga yang sampai di sana. “Wang Lin menunjukkan tatapan hati-hati dan bertanya,” Bagaimana dengan dia? “Ekspresi Yunque Zi jelek ketika dia berkata,” Saya menggunakan formasi untuk menjebaknya. Dia masih harus terjebak di dalam. Wang Lin, saya sangat terluka, jadi ambilkan Cultivation Planet Crystal untuk saya. Apakah itu untuk Klan Abadi yang Ditinggalkan atau para kultivator, aku tidak bisa membiarkan Crystal Cultivation Planet runtuh. “” Oh? “Wang Lin dengan tenang menatap Yunque Zi dan bertanya,” Kamu ingin aku mendapatkan Crystal Planet Kultivasi? ” Yunque Zi menarik napas dalam-dalam dan menghela nafas. “Aku tahu kamu sangat berhati-hati. Anda dapat memeriksa tubuh saya dengan indera ilahi Anda; Anda akan menemukan bahwa saya hampir sepenuhnya kehabisan daya. Orang tua itu bukan dari planet Suzaku. Tekniknya sangat aneh dan saya tidak bisa menjebaknya lama. Begitu dia bebas, dia akan dapat mencuri Crystal Planet Penanaman, dan pada saat itu, semua orang di planet Suzaku akan dihadapkan dengan krisis. “Mata Wang Lin berbinar. Dia mengangkat kepalanya dan melihat bola cahaya ungu di depan Suzaku pertama. Tanpa ragu-ragu, dia mundur. Dengan kecepatan beberapa kali lebih cepat daripada saat dia masuk, Wang Lin terbang menuju lorong seperti orang gila. Mata Yunque Zi bersinar dan dia segera menghilang. Ketika dia muncul kembali, dia sebelum lorong, menghalangi Wang Lin. Dia dengan muram berkata, “Untuk apa kamu berlari?!” Mata Wang Lin menyala, lalu dia mundur beberapa langkah dan menatap Yunque Zi. Dia melambaikan tangan kanannya dan bendera satu-jiwa-jiwa muncul, lalu dia dengan tenang berkata, “Junior belum mau mati.”