Renegade Immortal – Chapter 470 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 470 | Baca Novel Online

Planet Suzaku, di luar Phoenix City di Chu, di desa fana.

Itu pagi di musim semi. Ada asap keluar dari berbagai rumah dan ada suara anjing menggonggong bersama anak-anak bermain.

Rumah kelima di sebelah timur desa adalah rumah sederhana. Seorang wanita yang sedikit lebih tua berjongkok di dapur, menyalakan kompor untuk bersiap memasak.

Sosoknya sedikit bengkok dan dipenuhi usia. Asap datang dari kayu bakar, menyebabkan dia batuk, jadi dia cepat-cepat mengambil kipas bambu. Setelah mengipasi sedikit, asap akhirnya tersebar.

“Ibu Ru …” Sebuah suara memanggilnya dari ruangan di sebelah dapur.

Wanita itu meletakkan kipas angin dan menyeka tangannya di gaunnya. Dia dengan cepat meninggalkan dapur dan tiba di ruangan tempat suara itu berasal.

Setelah membuka pintu dan memasuki ruangan, dia melihat seorang lelaki tua duduk di tempat tidur. Matanya cekung dan kerutan dalam menutupi wajahnya.

Seluruh tubuh pria itu hanya kulit dan tulang dan matanya tidak memiliki cahaya di dalamnya.

Wanita itu tiba di sebelah di tempat tidur, kemudian dia menatap lelaki itu dan air mata keluar dari matanya.

“Suamiku, apa yang ingin kamu makan?” Dengan cepat membantunya duduk.

“Ibu Ru, aku bermimpi kemarin bahwa putri kami kembali ke rumah …” Sedikit kecerahan muncul di mata redup pria itu.

“Putri kami akan segera kembali ke rumah … “

Air mata wanita itu mulai mengalir. “Ya, dia akan segera kembali ke rumah …” katanya.

“Aku menyesali keputusanku saat itu. Aku seharusnya tidak membiarkan daoist itu membawanya pergi. Dalam sekejap, 20 tahun telah berlalu dan saya tidak tahu bagaimana dia … “Pria itu tampak lebih tua.

Wanita itu menyeka air matanya dan berbisik,” Jangan khawatir, putri kami memiliki kebaikan nasib; dia pasti aman. “

Keduanya adalah orang tua Zhou Ru. Selama invasi Forsaken Immortal Clan, mereka dipaksa untuk pindah ke sini untuk menjauh dari perang.

Namun, kedua tetua ini selalu memikirkan Zhou Ru.

Zhou Ru diambil pergi oleh daoist itu selalu menjadi duri di hati mereka. Tahun-tahun kerinduan membuat duri ini lebih lama dan lebih kuat, membuat rasa sakit semakin buruk.

Ayah Zhou Ru selalu menyesali ini. Setelah sakit, ia tidak pernah menjadi lebih baik dan menjadi semakin kurus setiap hari.

Semua beban rumah tangga jatuh pada ibu Zhou Ru. Seorang ibu rumah tangga harus menghidupi seluruh keluarga. Namun, dalam mimpinya, air mata memenuhi matanya dan dia masih memanggil nama Zhou Ru.

“Putri kami akan pulang. Suamimu, kamu bermimpi kemarin tentang dia kembali. Mimpimu pasti akan terwujud … “Wanita itu menghapus air matanya.

“Ah …” Ayah Zhou Ru menghela nafas panjang dan hendak mengatakan sesuatu ketika matanya mengunci pintu. Seolah-olah seluruh orangnya membeku dan tidak bisa menggerakkan satu otot pun.

Wanita itu terkejut ketika dia berbalik untuk melihat ke mana suaminya memandang. Ketika pandangannya mencapai pintu, seluruh tubuhnya mulai bergetar.

Dia melihat seorang gadis berdiri di pintu. Gadis ini sangat menawan dan memiliki rambut hitam panjang, mengalir. Penampilannya agak mirip dengan kenangan samar pasangan Zhou Ru.

Wanita itu dengan ragu berbisik, “Kamu …”

“Ibu !!!” Air mata tiba-tiba jatuh dari air mata gadis itu. Mata ketika dia tiba di sebelah wanita itu dan mulai menangis.

“Ru Er … itu benar-benar Ru Er. Suaminya, dia benar-benar kembali! ”Wanita itu menjadi begitu bersemangat sehingga air mata mengalir di pipinya. Wanita itu memeluk gadis itu dan mulai menangis.

Ayah Zhou Ru tiba-tiba dipenuhi dengan kekuatan yang tak terbayangkan; dia duduk sendiri. Dia memandang Zhou Ru saat air mata mengalir di pipinya dan berkata, “Tuhan, kasihanilah kami! Tuhan kasihanilah kami! Putriku telah kembali ke rumah! “

Di luar rumah, Wang Lin menghela nafas. Dia dipenuhi dengan penyesalan terhadap keduanya. Dia menunjuk dengan tangan kanannya dan sinar energi spiritual dengan diam-diam memasuki setiap orang tua Zhou Ru.

Tubuh ayah Zhou Ru benar-benar pulih dan dipenuhi vitalitas; Ibu Zhou Ru adalah sama.

“Ru Er, paman akan pergi!” Setelah merenung sedikit, Wang Lin pergi. Dia tampak sangat suram dan kesepian.

Di dalam rumah, Zhou Ru tampak merasakan sesuatu, kemudian dia melihat ke luar jendela dan melihat sosok yang suram dan kesepian.

“Paman, akankah Ru Er memiliki kesempatan untuk bertemu lagi denganmu dalam kehidupan ini … “pikir Zhou Ru. Kesedihan di hatinya semakin dalam …

Dalam hatinya, Wang Lin lebih penting daripada orang tuanya; lagipula, dia sudah bersama Wang Lin sejak kecil.

“Paman, aku akan terus berkultivasi sampai aku bisa meninggalkan planet Suzaku. Ketika aku bisa pergi, aku akan … datang mencarimu … Pada saat itu, Ru Er kecil tidak akan lagi menyeretmu ke bawah. “

Wang Lin pergi.

Little White mengeluarkan beberapa geraman di luar rumah Zhou Ru. Mata besarnya menatap rumah Zhou Ru dan dipenuhi dengan keengganan. Tak lama setelah itu, dia mengeluarkan raungan keras sebelum melompat ke langit dan menghilang dalam sinar cahaya putih.

Raungan ini mengejutkan semua penduduk desa di desa, tetapi ketika mereka keluar, mereka tidak menemukan apa-apa. . Namun, semua ternak di desa tidak berani meninggalkan kandang mereka selama sebulan. Setiap malam, tubuh mereka bergetar hebat seolah-olah mereka trauma.

Negara Chu.

Tubuh Wang Lin muncul di luar Cloud Sky Sect.

“Tie Yan, keluar untuk menemuiku!” Suara Wang Lin menggema melintasi Cloud Sky Sect.

Sinar cahaya dengan cepat terbang keluar dari Cloud Sky Sect. Lampu berhenti sepuluh kaki di depan Wang Lin, mengungkapkan seorang pria tua. Orang ini adalah Tie Yan.

Ti Yan telah mencapai Formasi Jiwa dan negara Chu telah menjadi negara budidaya peringkat 4.

“Tie Yan ada di sini!” Tie Yan tergenggam tangannya dan dengan hormat berdiri di sana. Hatinya dipenuhi dengan rasa hormat terhadap Wang Lin. Di planet Suzaku, nama Wang Lin adalah legenda.

Wang Lin, juga dikenal sebagai Ceng Niu, memotong lengan Kupu-kupu Merah, membunuh Qian Feng, mengejutkan Liu Mei, memaksa Zi Xin mundur, dan dengan satu kata menjadikan Zhou Wutai sebagai Suzaku ke-15.

Semua ini menyebar ke setiap pembudidaya di seluruh planet Suzaku. Hampir tidak ada yang tidak tahu cerita ini.

Dalam hati Tie Yan, Wang Lin adalah surga dan kata-katanya adalah hukum langit yang tidak dapat ditentang oleh siapa pun.

Wang Lin melambaikan tangan kanannya dan sekantung memegang terbang dan mendarat di tangan Tie Yan.

“Jika Zhou Ru dapat berkultivasi ke tahap Nascent Soul sendiri, berikan ini padanya! Jika dia tidak bisa, lupakan saja! Ada segel oleh saya di atasnya. Segel ini sangat sederhana; semua yang perlu Anda lakukan adalah mempelajarinya dengan hati-hati dan suatu hari Anda akan dapat memecahkannya. “

Suara Wang Lin sangat polos.

Tie Yan kaget dan kemudian dia dengan cepat berkata, “Tie Yan tidak berani. Ini hadiahmu untuk Zhou Ru. Bahkan jika aku mati, aku tidak akan berani membukanya! “

Wang Lin menatap Tie Yan dan mengangguk. “Sebaiknya kamu tidak bernafsu setelah itu, atau kamu harus menanggung konsekuensinya. Ingat ini dengan baik! ”

Hati Tie Yan bergetar dan dia menghafalnya di dalam hatinya. Dia tidak akan berani mengabaikan kata-kata Wang Lin, untuk tidak mempercayai kata-kata Wang Lin. Perasaan ini mengikutinya bahkan sampai kematiannya.

Wang Lin melihat sekeliling dengan baik sebelum menghela nafas. Lalu tubuhnya berubah menjadi awan asap hijau dan tersebar oleh angin.

Tie Yan benar-benar basah oleh keringat. Dia dengan hati-hati meletakkan tas memegang dan kembali ke Cloud Sky Sect.

Di bagian paling utara dari planet Suzaku di mana negara Xue Yue dulu, dan di mana angin dingin bisa dinginkan satu untuk tulang-tulang.

Tidak ada yang tahu kapan, tetapi bidang mawar telah tumbuh di sini; namun, mawar itu tidak merah tetapi putih.

Ladang mawar putih telah tumbuh di tempat yang dingin ini dan keharumannya memenuhi daerah itu.

Di bagian timur daerah itu, ada lembah es, dan di dalam lembah itu tumbuh satu mawar biru.

Tumbuh menghadap angin dingin dan cabang-cabangnya seperti es. Itu seperti seorang gadis yang bangga berdiri di sana, menciptakan pesonanya sendiri.

Pada hari ini, seseorang memasuki lembah.

Orang ini mengenakan jubah putih dan terlihat tenang. Pada saat orang itu masuk, mawar biru tampaknya telah memperhatikan dan mengeluarkan aroma. Lembah itu tiba-tiba dipenuhi dengan aroma mawar biru.

Seolah-olah ada seorang gadis menari di lembah, memberi orang perasaan yang sangat misterius.

Orang kulit putih- pemuda berjubah berdiri diam-diam di belakang mawar biru. Dia melihatnya untuk waktu yang sangat lama sebelum berjongkok dan dengan lembut memetiknya. Kemudian dia berbalik dan pergi …

Ketika pemuda itu pergi, mawar putih semua mulai layu dan mati; seolah-olah mereka hanya tumbuh untuk menemani mawar biru itu.

Ketika mawar biru itu diambil, mereka kehilangan alasan untuk hidup, sehingga mereka hanya bisa bertebaran …

< p> Negara Zhao, kaki Gunung Heng Yue, rumah leluhur Keluarga Wang.

Pada hari ini, seorang pemuda mengenakan jubah putih salju diam-diam muncul di kuil rumah leluhur. Dia diam-diam melihat deretan tablet sebelum mengunci pandangannya pada dua di atas.

Pria muda itu diam-diam menatap mereka untuk waktu yang sangat lama dan tidak pernah bergerak.

Ini berlangsung untuk satu hari dan satu malam.

Pada pagi hari kedua, seorang pelayan datang untuk menutup ruangan. Ketika pelayan itu melihat lelaki muda berjubah putih salju, dia akan meminta bantuan, tetapi tubuhnya tiba-tiba melunak dan jatuh ke tanah.

Pria muda itu diam-diam menatap tablet-tablet itu. , matanya penuh dengan kenangan.

Dia berdiri di sana selama tiga hari tiga malam. Setiap hari, kenangan di matanya semakin dalam. dan dua aliran air mata jatuh dari pipinya.

Setelah tiga hari, pemuda itu akhirnya pindah. Dia perlahan berlutut di tanah dan bersujud.

“Ayah … Ibu … Putramu akan pergi ….” gumam pemuda itu, lalu dia berdiri dan berjalan keluar dari kuil.

Saat ini ada banyak orang berdiri di luar kuil.

Ada pria dan wanita, tua dan muda di antara orang-orang di luar. Mereka semua mengenakan pakaian mewah dan semuanya tampak diberkati. Bahkan ada beberapa pembudidaya di antara mereka. Meskipun tingkat kultivasi mereka tidak tinggi, mereka terlihat sangat heroik.

Orang di depan adalah Wang Zhuo!

Suatu hari yang lalu, Wang Zhuo merasakan sesuatu memanggilnya, jadi dia datang ke sini. Ketika dia tiba di kuil, dia merasakan kehadiran Wang Lin.

Dia tahu bahwa Wang Lin tidak menyembunyikan kehadirannya dan bahwa panggilan yang dia rasakan juga dari Wang Lin.

Itu sebabnya dia datang dan juga mengapa dia memanggil semua keluarga Wang di sini. Tidak peduli apa yang mereka lakukan, dia membuat mereka berhenti dan menyuruh pembudidaya membawa mereka ke sini.