Renegade Immortal – Chapter 472 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 472 | Baca Novel Online

Larut malam, bulan bersinar terang di langit. Sosok yang ganas terbang perlahan-lahan di udara.

Sosok yang ganas itu adalah binatang buas, dan binatang itu berbentuk seperti nyamuk yang berkali-kali lebih besar daripada yang normal.

Di atas belakang nyamuk berdiri satu orang. Orang ini memiliki kepala rambut panjang yang mengalir dengan elegan di udara. Dia meletakkan tangannya di belakang punggungnya sambil berdiri di belakang nyamuk. Pakaiannya membuatnya terlihat seperti orang yang sangat terhormat.

Orang ini adalah Wang Lin.

Nyamuk perlahan-lahan mendekati sebuah kota di bawahnya. Di sinilah ibu kota fana dari negara Zhou berada.

Kota itu dipenuhi dengan gedung-gedung tinggi dan ada sungai yang mengalir melalui pusatnya dari utara ke selatan. Ada banyak kapal di sungai ini, dan meskipun itu jam 3 pagi, ada lampu yang datang dari dalam kapal serta tawa wanita, membuat tempat ini terlihat lebih mewah.

Wang Lin memandangi perahu-perahu itu dan memerintahkan nyamuk untuk terbang. Nyamuk itu terbang dengan diam-diam di atas sungai seperti dewa yang lewat.

Di salah satu perahu, seorang lelaki kaya yang mabuk menjulurkan kepalanya untuk mendapatkan udara segar ketika dia melihat bayangan binatang buas itu. . Dalam sekejap, semua alkohol dalam sistemnya menghilang karena syok. Butuh waktu lama baginya untuk pulih. Dia mengira telah minum terlalu banyak dan berhalusinasi.

Di sisi timur kota, ada istana yang sangat mewah di mana nyanyian tawa riang dan kemeriahan dapat didengar. Dari bagian belakang nyamuk, Wang Lin berkata, “Situ, sekarang saatnya untuk pergi!”

Tidak lama setelah itu, semua kebisingan berhenti. Tidak ada lagu yang datang dari istana lagi; seolah-olah semua orang hanya membeku.

Seorang anak laki-laki mengenakan jubah ungu keluar. Dia mengungkapkan ekspresi penyesalan dan menghela nafas. “Orang tua ini belum cukup menikmatinya. Berkultivasi, berkultivasi, dogfart apa yang ada untuk mengolah ?! Kehidupan saya sebagai raja masih lebih baik; Saya bisa melakukan apa pun yang saya inginkan dan tidak ada yang berani menyinggung saya! “

Wang Lin mengangkat kepalanya, memandangi bulan di langit, dan perlahan berkata,” Kita harus pergi! “

>

“Tunggu sebentar. Raja kecil negara ini sangat baik padaku, jadi biarkan aku menghadiahinya. “Dengan itu, Situ Nan menghilang.

Setengah jam kemudian, sosok Situ Nan tiba-tiba muncul di sebelah Wang Lin dan tertawa . “Mari kita pergi! Saatnya meninggalkan planet Suzaku !!! ”

Dia kemudian melangkah ke punggung binatang buas itu. Binatang buas itu sudah takut padanya, jadi dia menjerit. Itu kemudian bergegas ke langit dan menghilang ke cakrawala.

Nyamuk terbang lebih cepat dan lebih cepat hingga mencapai ujung lapisan pertama atmosfer planet. Begitu seseorang melewati atmosfer, mereka dapat meninggalkan planet Suzaku!

Ketika mereka tiba di ketinggian tertentu, Wang Lin menyingkirkan nyamuk itu. Lalu dia bergerak seperti meteor menembus atmosfer.

Situ Nan bahkan lebih cepat, jadi dia berhenti di depan Wang Lin.

Kekuatan atmosfer menekan mereka, menciptakan kekuatan perlawanan yang kuat seperti gunung raksasa yang membebani mereka. Situ Nan tertawa dan berteriak, “Sebarkan untuk orang tua ini!”

Dengan satu raungan, suasananya seakan terkoyak oleh sepasang tangan raksasa. Lapisan-lapisan atmosfer didorong ke samping, menciptakan sebuah terowongan.

Suasana biasanya tidak terlihat dan orang hanya bisa merasakannya dengan tubuh mereka sendiri. Namun, saat ini riak menyebar di atmosfer dan ke seluruh planet.

Saat ini, apakah mereka manusia atau pembudidaya, semua orang mengangkat kepala.

Dari sudut pandang mereka, tiba-tiba langit menjadi sangat berwarna ketika cahaya berwarna pelangi menyinari mereka.

Zhou Wutai berdiri di puncak Gunung Suzaku, menunjukkan ekspresi penyesalan.

Di belakangnya berdiri beberapa orang. Ini adalah utusan Gunung Suzaku yang baru diangkat. Mereka bertanggung jawab mengirimkan setiap pesanan Zhou Wutai.

Zhou Wutai bergumam pada dirinya sendiri, “Kakak Wang, semoga perjalananmu lancar!” Adegan saat-saat bersama Wang Lin melintas di benaknya. Dari ketika mereka bertemu karena seorang pangeran kecil dari dunia fana, hingga ketika Aliansi Empat Sekte dihancurkan, hingga Wang Lin menolak gelar Suzaku dan memberikannya kepadanya.

Zhou Wutai mengingat semua itu dan memasuki kondisi seperti mimpi. Waktu berlalu, segalanya berubah; selalu seperti ini …

Semua anggota keluarga Wang di Zhao mengangkat kepala untuk melihat langit. Wang Zhuo memandang ke langit dan menghela nafas.

Di sebelahnya ada seorang bocah remaja berusia 14 atau 15 tahun yang sangat tampan. Dia menoleh ke Wang Zhuo dan bertanya, “Kakek leluhur, apakah itu kakek leluhur lainnya di langit?”

Wang Zhuo menggosok kepala anak itu dan berkata, “Ya, dia adalah orang yang paling saya hormati dalam hidupku, adikku. ”

Di hutan di samping lembah di Chu, seekor harimau yang sangat besar dan ganas baru saja menerkam seekor babi hutan dan dengan mudah membunuhnya dengan satu gigitan. Dia melemparkan babi hutan di belakangnya ke arah tujuh atau delapan harimau betina yang mengikutinya.

Harimau itu akan mengeluarkan raungan ketika dia tiba-tiba melihat ke langit dan berdiri di sana tanpa bergerak.

“Dia akhirnya pergi. Setiap kali harimau ini melihatnya, hati saya terasa dingin. ”Setelah beberapa saat, harimau itu mengaum dengan sukacita.

Dia berbalik dan memimpin harimau betina di belakangnya ke hutan untuk mencari mangsa berikutnya. Sedikit Putih masih menunggu, menunggu panggilan Zhou Ru. Sampai hari ini, dia masih merasa bahwa Zhou Ru akan datang untuk membawanya pergi. Negeri Chu, desa Phoenix. Orang tua Zhou Ru sedang berbicara dengan Zhou Ru di halaman mereka. Mereka memiliki ekspresi gembira di wajah mereka. Mereka bertiga berbicara tentang sesuatu ketika Zhou Ru tiba-tiba mengangkat kepalanya dan melihat ke arah langit. “Paman …” Zhou Ru menatap langit. Pada saat ini, dia bisa merasakan bahwa paman bergerak semakin jauh darinya. Jarak ini semakin meningkat dan sepertinya itu akan terus meningkat selamanya. Planet Suzaku, tempat Klan Immortal Mantap menetap. Yun Zi sedang duduk sendirian di gunung tinggi memandang ke langit. Wajahnya tampak sangat tua, bahkan lebih tua dari sebelumnya. Dia menderita luka berat di Makam Suzaku, dan bahkan setelah satu tahun penyembuhan, dia hanya pulih sedikit. Dia juga merasakan masa hidupnya> Masa hidup> “Generasi muda akan melampaui kita dalam waktu singkat …” Setelah waktu yang lama, dia menghela nafas. Di daerah Klan Abadi Forsaken, 5.000 kilometer jauhnya dari Yunque Zi, seorang pemuda Pria yang tertutupi tato emas memelototi langit dan menunjukkan tatapan melankolis. “Saudara Wang, apakah Anda masih ingat saya …” Orang ini adalah master junior dari Klan Abadi yang Terkorbankan. Ada cerita di belakangnya. Di Makam Suzaku, dia tidak sampai ke pertempuran untuk Cultivation Planet Crystal, tetapi dia tidak kehilangan nyawanya. “Saudaraku Wang, aku akan meninggalkan planet Suzaku juga. Saya harap kita memiliki kesempatan untuk bertemu sekali lagi di masa depan! ”Pada saat ini, semua pembudidaya di planet Suzaku merasakan fluktuasi di langit. Di bawah tatapan mereka, Wang Lin dan Situ Nan menerobos atmosfer dan melangkah ke luar angkasa. Di planet Suzaku, leluhur Klan Setan Raksasa yang terperangkap di bawah Mayat Sekte masih meminta bantuan. Di Tanah Dewa Kuno, Tuo Sen’s tawa gila masih menggema. Hari ketika dia akan mendapatkan kembali kebebasannya tidak jauh. Di Laut Setan, desas-desus tentang perintah pembunuhan masih bergema di antara para penggarap iblis, tidak pernah mati … Sebuah legenda, seorang peladang bernama Wang Lin meninggalkan jejaknya di seluruh planet Suzaku …