Renegade Immortal – Chapter 473 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 473 | Baca Novel Online

Di ruang luas di luar planet Suzaku, sinar cahaya dengan cepat bergerak melalui kekosongan kosong.

Di ujung depan sinar cahaya adalah kompas raksasa. Meskipun tidak ada bagian, itu masih bergerak sangat cepat. Wang Lin sedang duduk di tengah sementara Situ Nan duduk di samping.

“Wang Lin, kita akan pergi dengan cara yang sama sekarang. Begitu kami mencapai planet perdagangan dan saya membeli beberapa barang, kami akan berpisah … “Suara Situ Nan agak tertekan.

Wang Lin merenung sedikit sebelum perlahan berkata,” Akan ada hari ketika kita bertemu lagi. Tidakkah Anda ingin menjadi raja di planet Feng Luan? “

Setelah mendengar kata” raja, “Situ Nan langsung tertawa. “Itu betul; itu tujuan saya! “

Wang Lin tersenyum tipis, lalu dia mengalihkan fokusnya ke kompas bintang dan mengikuti peta bintang yang diberikan Situ Nan padanya. Mereka berbelok ke kiri menuju kekosongan ruang yang tak ada habisnya.

Wang Lin berkata, “Terakhir kali Anda pergi ke planet perdagangan itu adalah puluhan ribu tahun yang lalu. Saya ingin tahu apakah masih ada di sana. “

Situ Nan merenung sedikit dan berkata,” Seharusnya masih ada di sana. Ini adalah planet perdagangan bebas dan sudah ada sejak lama. Kecuali jika ada perubahan surgawi, itu seharusnya tidak menghilang.

“Ada banyak harta dan materi di sana. Setiap orang yang pergi ke sana biasanya dari planet budidaya di sekitarnya. Saya pergi ke sana bersama Ye Wuyou sekali dan berdagang untuk beberapa harta. “

Wang Lin mengangguk. Salah satu alasan pergi ke planet perdagangan adalah untuk mengirim Situ Nan pergi. Situ Nan berencana untuk mendapatkan beberapa alat yang dia butuhkan untuk melakukan perjalanan jauh melalui ruang angkasa.

Alasan kedua adalah Wang Lin ingin melihat apakah ada bahan untuk memperbaiki kompas bintangnya. Bagaimanapun, kompas bintangnya hanya tiruan dan masih kehilangan beberapa materi.

Dengan materi itu, Wang Lin dapat memperbaiki kompas bintang dan melengkapinya. Alhasil, kompas bintang tidak akan lebih cepat lagi, kompas bintang juga akan mendapatkan kemampuan untuk menyerang.

Setelah terbang selama beberapa hari, sebuah planet kecil muncul di kejauhan. Ini bukan planet perdagangan yang dibicarakan oleh Situ Nan, melainkan planet bulan Suzaku!

Tubuh aslinya telah mengolah ini sepanjang waktu.

Ketika kompas bintang mendekati bulan , tubuh asli yang jauh di dalam bulan melemparkan pukulan. Retakan yang tampak seperti naga mengerikan memanjang dari bawah tanah sampai ke permukaan.

Serangkaian suara pecah diikuti oleh ledakan keras datang dari baskom di bulan. Pada saat yang sama, sosok hitam terbang keluar dari baskom.

Sosok ini memiliki kepala yang penuh dengan rambut merah yang bergerak tanpa angin dan wajah tajam yang mengeluarkan aura yang mengeras. Ada tiga bintang yang perlahan berputar di dahi sosok itu, dan memiliki sepasang mata dingin yang hitam seperti abadi. malam, mengeluarkan rasa dingin yang membeku.

Ada banyak retakan pada tubuhnya yang berwarna perunggu, membuat kulitnya terlihat sangat kasar, tetapi kulit kasar inilah yang membuat tubuhnya aura sunyi sepi.

Pada saat ini, tubuh aslinya seperti binatang primordial yang mengeluarkan aura mengerikan.

“Ehh !!!” Situ Nan terkejut. Meskipun dia telah mendengar tentang tubuh asli Wang Lin dari Wang Lin, dia tidak bisa tidak merasakan hatinya berguncang bahkan dengan pengalamannya yang luas sebagai seorang kultivator.

“Bagus!” Mata Situ Nan menyala cerah .

Mata dingin tubuh asli menjadi sedikit lebih hangat setelah melihat Situ Nan. Tubuh asli mengangguk dan kemudian mendarat di kompas bintang.

Situ Nan melihat tubuh asli dan kemudian pada Wang Lin. Dia mengangguk dan berkata, “Bagus, bahkan dengan kultivasi saya, sulit untuk mengatakan bahwa kalian berdua bersatu. Saya percaya bahwa begitu kalian sekering, kultivasi Anda akan meningkat setingkat! “

Wang Lin samar-samar tersenyum dan berkata,” Setelah bergabung dengan tubuh asli saya, kultivasi saya akan mencapai puncak pertengahan tahap pertengahan Transformasi Jiwa! ”

Tubuh aslinya menyatu dengan Wang Lin, menyebabkan tubuhnya bergetar dengan ringan. Mata Wang Lin menunjukkan sedikit kedinginan saat ia mengepalkan tinjunya dan berkata, “Perasaan ini sangat bagus!”

Setelah bergabung dengan tubuh aslinya, kompas bintang tidak berhenti lagi dan terbang menuju planet perdagangan yang dibicarakan Situ Nan.

Dalam sekejap mata, satu bulan berlalu.

Selama bulan ini, Wang Lin dan Situ Nan tidak duduk diam. Situ Nan mengajari Wang Lin beberapa mantra yang dikenalnya, dan mereka menghabiskan sisa waktu berdebat satu sama lain. Pada awalnya Situ Nan akan menekan kultivasinya agar sesuai dengan Wang Lin.

Mereka bertarung pada tingkat kultivasi yang sama, tanpa harta dan hanya menggunakan mantra. Ini mengungkap kelemahan Wang Lin.

Situ Nan memiliki aliran berbagai mantra yang tak berujung yang dia kuasai selama bertahun-tahun, jadi dia sangat kuat bahkan tanpa harta karun ajaib. Karena tubuh aslinya, Wang Lin tidak kalah tetapi dalam kondisi yang sangat menyesal.

Di bawah pengajaran Situ Nan, Wang Lin perlahan mempelajari kembali banyak mantra yang tidak digunakannya dalam waktu yang lama, dan seiring dengan mantra baru yang diajarkan Situ Nan padanya, Wang Lin mampu melakukan pertarungan yang layak.

Kemudian Situ Nan meningkatkan tingkat kultivasinya ke tahap akhir Transformasi Jiwa.

Wang Lin secara alami bukan tandingan ketika tidak ada harta sihir yang digunakan, tetapi Situ Nan berkata, “Anda memiliki terlalu sedikit pengalaman tempur dengan Jiwa Transformasi tahap akhir dan pembudidaya Ascendant. Itulah sebabnya Anda tidak dapat membuat keputusan yang akurat saat Anda melawannya. Itulah sebabnya kamu harus menggunakan waktumu bersamaku untuk mengalami kekuatan kultivator yang kuat dan mengasah pengalaman tempurmu. ”

Setelah Wang Lin mendengar ini, dia sepertinya telah mendapatkan beberapa wawasan. Gerakannya perlahan menjadi lebih cerdik dan lebih pintar.

Pada akhirnya, Situ Nan meningkatkan tingkat kultivasinya ke tahap awal Ascendant. Seorang kultivator tingkat ini dapat dengan mudah membunuh Wang Lin, jadi persyaratan Situ Nan adalah agar Wang Lin fokus untuk menghindari dan melarikan diri.

Pelatihan semacam ini sangat kejam. Untung Wang Lin menyatu dengan tubuh aslinya; jika dia tidak memiliki tubuh dewa kuno bintang tiga, dia akan terluka parah beberapa kali.

Situ Nan juga melihat ini dan itulah mengapa dia menguatkan hatinya untuk melatih Wang Lin.

Meskipun waktu satu bulan singkat, keuntungan Wang Lin tidak dangkal.

Pada hari ini, sebuah planet budidaya biru muncul di hadapan Wang Lin. Cincin cahaya mengelilingi planet ini dan memancarkan cahaya lembut.

Mata Situ Nan berbinar ketika dia menatap planet budidaya biru. Perasaan ilahi-Nya yang kuat menyapu dan meluas ke permukaan planet ini. Setelah beberapa saat, dia menarik akal ilahi dan dengan bangga berkata, “Itu sama seperti ketika saya di sini terakhir kali. Tidak ada perubahan sama sekali sejak saya terakhir di sini. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa sekarang tidak ada orang dengan tingkat kultivasi yang lebih tinggi daripada saya di sini! Haha, maka saya akan mencuri apa yang saya butuhkan. Saya datang ke sini untuk mencuri! “

Wang Lin tersenyum pahit. Kompas bintang meninggalkan jejak cahaya saat ia terbang menuju planet budidaya.

Cahaya lembut itu tidak mencoba menghalangi mereka sama sekali. Ketika mereka mendekat, cahaya itu bergerak menjauh, membuka lorong.

Kompas bintang menembus atmosfer dan memasuki planet budidaya.

Tepat pada saat ini, tiga sinar cahaya cepat-cepat terbang ke arah mereka.

Situ Nan memandangi tiga sinar cahaya dan berteriak, “Enyahlah untuk orang tua ini!”

Tiga sinar itu tiba-tiba berhenti. Setelah merenung sebentar, mereka berbalik dan pergi.

Situ Nan tertawa keras, lalu dia melompat dari kompas bintang, terbang ke permukaan, dan berkata, “Wang Lin, orang tua ini akan pergi untuk mencuri barang-barang. Anda bisa dengan santai melihat-lihat sebentar. Aku akan datang menemuimu tiga hari dari sekarang. “

Begitu suara itu memasuki telinga Wang Lin, sosok Situ Nan sudah menghilang dari pandangan Wang Lin.

Setelah menyingkirkan kompas bintang, Wang Lin mengambil satu langkah, berubah menjadi awan asap hijau, dan dengan cepat terbang menjauh.

Planet budidaya ini sebagian besar tertutup oleh lautan. Gelombang aroma laut menghantam wajah Wang Lin saat ia turun.

Samudra biru tua itu sangat kasar. Wang Lin ditumbuk angin semilir saat dia terbang menuju benua.

Rasa ilahi-Nya menyebar dan dia bisa merasakan pergerakan setiap helai rumput dalam jarak 5.000 kilometer.

The benua di kejauhan menjadi semakin dekat sampai akhirnya dia mendarat.

Dengan akal ilahi, dia melihat sebuah kota raksasa yang tampak seperti binatang buas yang sedang beristirahat.

Kota Ming Mei adalah salah satu salah satu kota terbesar di planet ini. Tidak ada manusia di kota ini, hanya pembudidaya.

Ada banyak toko yang menutupi seluruh kota. Ada juga alun-alun terbuka raksasa di sisi barat kota. Di alun-alun ini, para penggarap dari planet lain dapat menyewa sebuah kios dengan batu roh untuk menjual harta, memperdagangkan harta, atau menukar batu roh dan giok langit.

Ada banyak pembudidaya yang bergerak di antara banyak toko; alun-alun di sisi barat kota sangat ramai.

Sisi utara kota tidak begitu ramai, tetapi ini juga tempat toko-toko paling mahal berada. Hanya ada sembilan toko di sisi utara. Masing-masing dari mereka tampak seperti paviliun dari Alam Surgawi dan semua pemilik toko memiliki tingkat budidaya yang tinggi.

Ini terutama berlaku untuk toko kesembilan, yang disebut toko nomor satu di kota Ming Mei.

Saat ini, seorang pemuda berjubah hijau masuk dari gerbang timur. Dia berdiri tegak dan rambutnya yang panjang tergerai di belakangnya, membuatnya tampak sangat elegan.

Orang ini adalah Wang Lin. Setelah membayar batu roh untuk memasuki kota, pandangannya menyapu toko satu per satu.

Tujuan Wang Lin sangat jelas: dia membutuhkan dua bahan untuk memperbaiki kompas bintang. Kedua bahan ini sangat langka dan tidak akan ditemukan di toko normal.

Saat Wang Lin berjalan ke depan, dia melihat semua toko yang dilewatinya. Kadang-kadang dia akan berhenti sebentar sebelum melanjutkan.

Ketika dia tiba di toko ketujuh, Wang Lin berbalik dan melihat seorang pemuda kecil tidak jauh darinya.

Ini muda diam-diam mengikuti Wang Lin sejak dia memasuki kota.

Setelah melihat Wang Lin melihat ke atas, pemuda itu tidak panik sama sekali tetapi malah tersenyum. Dia cepat-cepat berjalan ke Wang Lin dan menggenggam tangannya. “Saya kira ini adalah pertama kalinya Senior datang ke kota Ming Mei.”

Level kultivasi orang ini adalah tahap akhir Nascent Soul, belum pada tahap Formasi Jiwa.

Wang Lin dengan jelas bertanya, “Apa yang kamu inginkan?” Senyum di wajah pemuda itu tidak berubah, tetapi hatinya sangat gugup. Ketika Wang Lin pertama kali memasuki kota, ia langsung bisa melihat bahwa itu adalah pertama kalinya Wang Lin memasuki kota ini.