Renegade Immortal – Chapter 478 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 478 | Baca Novel Online

Sekte Nasib Surgawi berada di sisi timur planet Tian Yun. Itu ditutupi oleh kabut.

Kabut dan awan memenuhi daerah itu. Melihat dari kejauhan, seolah-olah sekte itu ditutupi oleh lapisan kabut, sehingga tidak mungkin untuk melihat apa yang ada di dalamnya.

Sebuah kuil besar mengambang di tengah, memancarkan cahaya keemasan yang lembut.

Di bawah kuil terdapat batu-batu apung yang membentuk langkah-langkah yang mengarah ke pegunungan di bawah.

Di sinilah tempat sekte luar Heavenly Fate Sect berada.

Pada saat ini, sinar cahaya pedang terbang bolak-balik melalui Sekte Nasib Surgawi. Sekte itu sangat meriah.

Wang Lin berdiri di luar gunung dan menatap kuil raksasa itu. Dia mengambil napas dalam-dalam dan melangkah maju.

Dia kemudian berubah menjadi sinar cahaya putih dan bergegas ke depan.

Tidak butuh waktu lama sebelum Wang Lin tiba di sebuah gunung besar. Saat dia hendak menyeberangi gunung, ekspresinya berubah dan dia berhenti dan melihat ke kejauhan.

“Masuk, berhenti!” Sebuah suara samar datang dari kejauhan. Suara ini sangat sederhana tanpa emosi; tidak mungkin untuk mengetahui apakah itu laki-laki atau perempuan.

Ekspresi Wang Lin menjadi hormat. Dia menggenggam tangannya dan berkata dengan keras, “Planet Lin Wang Suzaku dari Planet Suzaku ada di sini untuk menyambut Senior All-Seer.”

“Wang Lin, All-Seer yang terhormat sudah tahu kedatanganmu. Namun, untuk memasuki Sekte Nasib Surgawi, bahkan murid kehormatan harus melalui tiga cobaan. Apakah Anda berani menerimanya? “

Ekspresi Wang Lin sangat serius. Dia tidak segera menjawab tetapi bertanya, “Apa tiga cobaan itu?”

“Percobaan pertama adalah uji coba Manusia; uji coba ini menguji hati dao Anda. Uji coba kedua adalah uji coba Bumi; uji coba ini menguji kultivasi Anda. Pengadilan ketiga adalah pengadilan Surga; uji coba ini menguji domain Anda. Hanya dengan melalui tiga cobaan ini Anda dapat memasuki Sekte Nasib Surgawi. Apakah Anda berani? “Suara itu masih polos tanpa kemarahan.

Setelah suara selesai berbicara, puluhan ribu sinar cahaya berkumpul untuk membentuk cincin berbentuk oval di hadapan Wang Lin.

Wang Lin samar-samar tersenyum dan berkata, “Mengapa aku tidak berani?” Dengan itu, dia berjalan ke cincin oval.

Di Sekte Nasib Surgawi di atas gunung tinggi adalah pohon Bohi .

Mahkota pohon ini sangat besar; itu seperti payung yang bisa menutupi langit. Siapa pun yang melihatnya akan merasakan keinginan untuk menyembahnya.

Saat ini, ada tiga orang di bawah pohon ini.

Orang di depan adalah seorang lelaki tua. Dia memiliki ekspresi lembut dan rambut putihnya mengalir dalam angin. Namun, dia tidak memberikan perasaan menjadi tua dan malah memancarkan perasaan di luar dunia ini. Matanya bahkan lebih cerah daripada beberapa pria muda di masa jayanya.

Secara khusus, kedua alisnya seperti dua naga putih di wajahnya yang bergerak lembut dengan angin.

Pandangannya melihat ke kejauhan dan menunjukkan sedikit usia.

Dua orang berdiri dengan hormat di belakangnya. Keduanya terlihat berusia sekitar 30 tahun. Salah satu dari mereka tersenyum dan terlihat sangat ramah. Yang lain memiliki ekspresi serius; matanya dingin dan dia berdiri di sana tanpa emosi.

Pria yang tersenyum menatap pria tua yang lembut itu dan berkata, “Guru, orang ini hanya seorang murid kehormatan; mengapa membuatnya melalui tiga cobaan? “

Mata orang tua itu seperti kilat melihat ke kejauhan ketika dia perlahan-lahan berkata,” Aku menerimanya sebagai murid pada kemauan dan menanam karam guru dan murid di antara kita. Hanya dalam 100 tahun, kultivasinya telah mencapai tahap ini. Dia tidak sederhana! “

Pria berwajah lembut itu tersenyum tipis dan berkata,” Untuk menarik perhatian Guru adalah kekayaannya. “

” Jika dia bisa melewati tiga cobaan, ambil dia ke Paviliun Awan Ungu! “Pria tua itu melihat kekosongan lagi, lalu dia mengambil langkah maju dan menghilang.

Pria berwajah lembut dan pria berwajah dingin itu merespons. Mereka menundukkan kepala sehubungan dengan hal itu sampai pria tua itu pergi.

Pria berwajah dingin itu mencibir dan berkata, “Paviliun Awan Ungu … Menarik!”

“Murid junior, Zhou, apa menarik tentang hal itu? “Pria berwajah lembut itu menoleh ke arah pria bernama Zhou.

” Kakak magang senior, apakah Anda mencoba menguji saudara junior? Paviliun Awan Ungu bukan tempat murid kehormatan biasa bisa tinggal. Istana Langit Ungu dan Istana Mimpi Ungu saya adalah tempat-tempat yang hanya dapat didiami oleh murid-murid sejati guru kami!

“Aku takut bahwa Paviliun Awan Ungu akan segera dinamai Istana Kayu Ungu! “

Orang yang tampak lembut itu tersenyum dan berkata,” Wang Lin itu tidak sederhana dan guru tampaknya benar-benar tergerak untuk menerima murid lain . Kami akan mendapatkan saudara magang lainnya. Bukankah itu peristiwa yang menggembirakan? “

” Saudara magang senior, Anda tidak perlu mengatakan apa yang tidak dipikirkan hati Anda. “Pria bernama Zhou mendengus dan pergi.

< > Pada saat ini, hanya pria berwajah lembut yang tersisa. Matanya tenang dan berisi ekspresi seolah-olah dia tidak bisa sepenuhnya memikirkan sesuatu. Dia berbisik pada dirinya sendiri, “Paviliun Awan Ungu … Pilihan guru benar-benar menarik … Saudara magang junior Sun Yun, tampaknya guru benar-benar kehilangan kepercayaan padamu …”

Adapun Wang Lin, setelah dia melangkah ke dalam lingkaran cahaya oval, penglihatannya kabur dan dia muncul di dunia putih yang luas.

Dia tidak bisa melihat di mana tempat ini berakhir; seolah-olah dia berada di luar angkasa. Berdiri di sini menyebabkan rasa kesepian muncul di hatinya. Mata Lin Lin bersinar dan sedikit kesepian di hatinya menghilang. “Menarik, tempat ini bisa menyebabkan perubahan dalam hatiku.” Wang Lin menyebarkan perasaan ilahi seperti tergila-gila pada segala arah. Dengan perasaan ilahi Transformasi Jiwa tahap awal, dalam beberapa saat segala sesuatu dalam beberapa puluh ribu kilometer muncul di benaknya. “Percobaan pertama akan menguji hati dao saya …” Wang Lin merenung sedikit. pada saat ini, sosok buram muncul di hadapan Wang Lin dan mulai berjalan ke arahnya langkah demi langkah. Wang Lin menoleh, tetapi tubuhnya tidak bergerak. Sosok itu perlahan mendekat, memperlihatkan wajah cantiknya. Dia adalah Li Muwan. Li Muwan memandang Wang Lin dan menunjukkan senyum bahagia. Dia membuka mulut untuk mengatakan sesuatu, tetapi Wang Lin tidak dapat mendengar sepatah kata pun. Singkatnya, Li Muwan menjadi cemas dan berjalan beberapa langkah lebih dekat. Wang Lin memandang Li Muwan dan berbisik, “Apakah ini percobaan pertama … ilusi terbentuk dari hati dao saya … ini tidak sulit sama sekali … “Wang Lin menghela nafas, kemudian dia mengambil satu langkah dan dengan cepat bergerak di sebelah Li Muwan. Dia meraih pinggangnya dan tersenyum. “Hati Dao, hati dao …” Li Muwan mengungkapkan senyum tipis dan dia menghilang bersama dengan Wang Lin. Di Sekte Nasib Surgawi, di bawah pohon Bohi, pria muda yang tampak lembut berseru dan matanya mengungkapkan cahaya misterius. Guru salah, orang ini memiliki kebijaksanaan luar biasa! Orang-orang biasa hanya melakukan dua hal untuk percobaan pertama: mereka bisa menenangkan diri untuk menghindari semuanya atau mencoba menerobos dengan paksa. Orang ini memang menarik; dia memutuskan untuk mencari dao! “