Renegade Immortal – Chapter 479 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 479 | Baca Novel Online

“Menarik! Metode orang ini sama dengan saudara magang yunior Sun Yun! Namun, saudara magang yunior Sun Yun bertahan selama 67 hari. Aku ingin tahu sampai berapa lama dia bisa bertahan! ”Pria berwajah lembut itu mengusap dagunya dan mengungkapkan senyum yang mustahil dilihat.

Tatapannya tenang, tetapi ada sedikit cahaya misterius yang melintas di matanya.

Tiga cobaan dari Sekte Nasib Surgawi diciptakan oleh All-Seer secara pribadi. Dia membagi kekosongan untuk menciptakan ruang khusus untuk tiga uji coba berlangsung.

Hanya setelah melewati tiga uji coba seseorang dapat memiliki kualifikasi menjadi murid Sekte Nasib Surgawi. Ini adalah aturan yang ditetapkan, jadi tidak ada yang bisa mengubah ini.

Saat ini, di dalam persidangan Manusia, ada selubung yang menutupi seluruh area. Di tengah-tengah daerah ini terdapat tempat seperti surga.

Tempat ini dipenuhi dengan bunga, burung, dan pohon willow. Ada juga beberapa gonggongan dari anjing, tetapi alih-alih memecah ketenangan, mereka lebih seperti menggonggong karena membangunkan seseorang dari tidurnya.

Surga ini adalah sebuah desa. Meskipun tidak ada banyak penduduk desa, mereka semua saling menghormati dan bergaul dengan baik.

Rumah ketiga dari ujung utara desa memiliki halamannya sendiri. Meskipun rendah hati, jika ada yang melihatnya, mereka akan berpikir itu sangat nyaman. Ada beberapa paku rumput keemasan di depan pintu gerbang, menunjukkan bahwa itu musim semi.

Ada tumpukan besar kayu bakar di dalam halaman dan di dekatnya ada beberapa kursi kayu dengan meja kayu di Tengah. Di atas meja duduk sebuah teko dan beberapa cangkir teh.

Pada saat ini, seorang lelaki tua yang penuh keriput duduk di kursi dan minum teh.

Meskipun rambut orang ini adalah semua putih, dia tidak tampak tua sama sekali. Setelah minum teh, dia mengangkat kepalanya dan melihat ke dalam rumah.

Di dalam rumah seorang anak laki-laki memegang pisau kecil dan mengukir pada sepotong kayu merah.

The pria tua itu menunjukkan senyum lembut. Dia sangat tenang ketika memandangi bocah itu.

Tak lama kemudian, hidung bocah itu berkerut, kemudian dia menatap lelaki tua itu dan segera berlari ke arahnya. Dia bertanya, dengan suara lembut, “Siapa kamu sebenarnya?”

Pria tua itu meletakkan cangkir tehnya, menggosok kepala bocah itu, dan tersenyum. “Aku yang kamu katakan aku …”

Bocah itu akan berbicara, tetapi tepat pada saat ini, sebuah suara serius datang dari dalam rumah. “Hu Zi, jangan ganggu kakekmu. Kembali ke ukiran! ”

Bersamaan dengan suara itu, seorang pria paruh baya membuka tirai dan berjalan keluar dari rumah.

Bocah itu tidak berbalik; dia menghela nafas sebelum melirik lelaki tua itu. Dia kemudian kembali ke rumah dan mulai mengukir sekali lagi. Namun, ada keraguan besar di matanya.

Pria itu memperhatikan anak itu sebentar, lalu dia duduk di sebelah pria tua itu, menuangkan teh yang sama kepada orang tua itu, dan berkata, “Ayah, aku Aku akan pergi ke gunung besok. “

Pria tua itu masih menatap lembut pada bocah itu. Setelah mendengar pria paruh baya itu, dia mengangguk dan tidak mengatakan apa-apa.

“Untuk apa kamu pergi ke gunung?” Suara seorang wanita datang dari pintu masuk. Seorang wanita tua dengan kepala penuh rambut putih memegang sekeranjang sayuran berjalan masuk.

Pria paruh baya itu segera bangkit, menerima keranjang itu, dan berkata, “Ibu, aku mendengar dari Er Niu dari sisi timur desa itu mungkin ada harimau di pegunungan. Jadi kami akan bersama dengan beberapa orang untuk melihat apakah ada di sana. Jika kita beruntung, kita bisa mendapatkan kulit harimau untuk membuat mantel baru untuk ayah. “

Wanita tua itu membuka mulutnya seolah ingin mengatakan sesuatu, tapi dia melihat pria tua itu masih menatap. pada cucunya sebelum menghela nafas dan menggelengkan kepalanya dalam keheningan.

Hari-hari berlalu hari demi hari, tetapi pria paruh baya itu masih belum kembali setelah dia pergi …

Wanita tua itu menunggu dengan bersemangat siang dan malam, tapi yang akhirnya kembali adalah mayat yang tidak lengkap. Dia pingsan karena kesedihan dan tidak pernah bangun lagi.

Sekarang hanya kakek dan cucu yang tersisa di rumah ini.

Bocah itu masih belajar cara mengukir dan lelaki tua itu masih menonton dari samping …

Pada hari ini, lelaki tua itu dengan lembut bertanya, “Apakah Anda selesai belajar cara mengukir?”

Bocah itu mengangkat kepalanya, dengan tenang menatap ke arah lelaki tua itu, dan berkata, “Aku masih belum. Mengukir terlalu sulit; tidak peduli apa yang saya lakukan, sepertinya saya tidak dapat mempelajarinya … “

Pria tua itu merenung sedikit, lalu dia menghela nafas dan berkata,” Berapa kali Anda sudah mencoba? “

Bocah itu mengangkat kepalanya, dengan tenang menatap lelaki tua itu, dan berkata, “Ini yang ke-83 kalinya. Waktu berikutnya tidak jauh. ”

Pria tua itu menghela nafas. “Masih belum mau mengakhirinya?”

Bocah itu menatap langit. Tak lama setelah itu, dia menggelengkan kepalanya dan berkata, “Mengapa itu harus berakhir? Kehidupan seperti ini cukup baik selain fakta bahwa saya tidak tahu siapa Anda! “

” Anda mengulangi siklus ini berkali-kali, dan setiap kali hal-hal yang terjadi diatur; tidak akan ada perubahan. Anda tahu bahwa semua orang yang pergi tidak akan kembali karena Anda telah mengalami semua ini berkali-kali. Masih bisakah kau tidak melihatnya? Apa yang sebenarnya kamu lakukan? “Pria tua itu mengangkat cangkir teh dan meletakkannya di sebelah mulutnya, tetapi dia tidak minum.

Bocah itu menarik pandangannya, memandangi ukiran kayu di tangannya, dan setelah lama dia berkata, “Apakah ini waktunya untuk mengakhiri … tidak, ini bukan …”

Di dalam Sekte Nasib Surgawi, di bawah pohon Bodhi, ekspresi pria berwajah lembut itu menjadi sangat serius. Dia menatap kekosongan di hadapannya dan matanya menjadi gelap.

“83 hari … orang ini jelas tidak biasa! Bahkan saudara magang junior Sun Yun hanya bertahan selama 67 hari! Meskipun ketiga cobaan itu adalah ujian, jika seseorang dapat memperoleh pencerahan dari mereka, maka itu adalah kesempatan surgawi! Tiga cobaan adalah hal-hal yang hanya dapat dialami setiap orang sekali seumur hidup, dan tuan menghabiskan banyak upaya untuk membangunnya! Wang Lin ini dapat bertahan selama 83 hari di persidangan pertama … orang ini … tidak bisa tinggal! “

Wajahnya menjadi lebih suram dan ekspresinya bimbang. Lalu tangannya membentuk segel dan cahaya berwarna pelangi muncul dari tangannya.

“Saudara magang junior, biarkan aku membantumu!” Dengan itu, dia menunjuk ke depan dan cahaya berwarna pelangi menghilang ke dalam jarak.

Di dalam persidangan Manusia, bocah itu masih mengukir ketika dia tiba-tiba mengangkat kepalanya. Di langit, sinar cahaya berwarna pelangi muncul, melepaskan sinar cahaya yang menyilaukan.

Sinar cahaya ini sangat agresif; dimanapun itu bersinar, surga meleleh seperti besi panas ditempatkan di salju.

Aroma bunga tidak lagi menutupi daerah itu.

Rumah-rumah desa semua menghilang, berubah menjadi asap putih yang perlahan menghilang.

Rumah-rumah menghilang satu demi satu di bawah cahaya cahaya sampai hanya rumah ketiga dari ujung utara desa yang tersisa.

Tatapan bocah itu mengungkapkan cahaya misterius, lalu dia berhenti mengukir dan tiba-tiba melambaikan pisau di tangannya. Sinar cahaya perak melesat ke cahaya berwarna pelangi di langit.

Suara yang menghancurkan bumi datang dari langit, kemudian gelombang kejut menghantam semua kabut yang mengelilingi daerah itu.

Cahaya berwarna pelangi mulai berkedip-kedip seperti lilin yang tertiup angin. Namun segera, cahaya berwarna pelangi mulai bersinar secara misterius dan menyatu kembali. Cahaya berwarna pelangi berubah menjadi sepasang mata yang sepertinya bisa melihat melalui apa pun, dan tatapannya mendarat pada bocah itu.

Mata bocah itu menjadi dingin, lalu dia melambaikan tangan kanannya dan semua potongan kayu di halaman terbang ke udara. Tangan bocah itu dengan cepat bergerak, mengirimkan sejumlah besar gelombang cahaya perak ke serutan kayu yang telah jatuh ke tanah. Dalam sekejap, ukiran rumah dan penduduk desa muncul.

Bocah itu menjabat tangannya lagi dan semua pahatan menyala oleh nyala api hantu. Awalnya nyala api kecil tetapi dengan cepat tumbuh dan mulai menyebar.

Desa, penduduk desa, bunga, burung, dan lain-lain semuanya muncul kembali. Tempat ini sekali lagi kembali ke surga.

“Aku tidak tahu siapa kamu, tetapi lenyaplah sekarang!” Meskipun suara bocah itu lembut, itu dipenuhi dengan niat membunuh.

< p> Sepasang mata di langit menatap bocah itu dan tak lama setelah menghilang.

Di bawah pohon Bodhi di Sekte Nasib Surgawi, mata pria berwajah lembut itu menyala dan dia bergumam pada dirinya sendiri, ” Jadi begitulah adanya. Dao orang ini terkait dengan siklus reinkarnasi; tidak heran dia bisa bertahan 83 hari. Setiap hari dia mengalami satu siklus reinkarnasi dan dengan demikian meningkatkan pemahamannya tentang siklus reinkarnasi … “

Di dalam pengadilan Manusia, lelaki tua itu menghela nafas, berdiri, memandang bocah itu, dan dengan lembut berkata, “Waktu ke-84 akan dimulai. Apakah Anda masih ingin melanjutkan? “

Anak laki-laki itu menundukkan kepalanya untuk melihat ukiran kayu yang masih belum selesai setelah 83 siklus. Ukiran itu adalah milik seorang wanita …

“Ayo lanjutkan … ini adalah mencari dao … dan makna sebenarnya di balik cobaan manusia!”

Jauh di dalam Sekte Nasib Surgawi.

All-Seer menutup matanya dan berkultivasi di tengah altar hitam jauh di dalam Sekte Nasib Surgawi. Dia tiba-tiba membuka matanya, menunjukkan senyuman puas, dan berkata, “Anak ini sangat baik!”

Sepuluh hari kemudian, di dalam surga dalam persidangan Manusia, seseorang berjalan keluar. Ini adalah pertama kalinya bocah itu berjalan keluar dari halaman. Pada langkah pertama ia masih laki-laki, pada langkah kedua ia masih remaja, dan pada langkah ketiga ia berubah menjadi seorang pemuda!

Rambut pria muda itu bergerak tanpa angin dan ia mengenakan jubah putih salju saat dia berjalan keluar dari surga langkah demi langkah. Di tangannya dia memegang ukiran kayu. Pada akhirnya, ukiran itu selesai …

Ukiran itu milik seorang wanita, wanita yang lembut, cantik, dan seperti peri. Mulutnya membentuk senyum seterang matahari dan matanya memancarkan ekspresi bahagia …

Pria muda ini adalah Wang Lin!

“Tanpa setidaknya 100 siklus, bagaimana mungkin satu mencari dao? Tanpa setidaknya 1.000 tahun kultivasi, bagaimana seseorang mencari dao dari surga … cobaan manusia ini menarik! “Mata Wang Lin damai sekarang. Pengadilan ini membuatnya mengalami perubahan misterius. Namun, dia menyembunyikan perubahan itu dengan sangat baik, jadi sangat sulit untuk melihatnya.

Matanya bahkan lebih jernih dari sebelumnya, seperti langit berbintang.

Wang Lin menghilang dari kehampaan dan keluar dari pengadilan Manusia. “Pengadilan Bumi menguji kultivasi. Apakah kamu siap? Apakah Anda berani masuk?! “” Mengapa saya tidak berani ?! “Wang Lin samar-samar tersenyum dan mengangkat kepalanya.