Renegade Immortal – Chapter 480 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 480 | Baca Novel Online

Lokasi uji coba Bumi adalah dunia merah. Pilar api menembak keluar dari tanah dan ke langit.

Wang Lin berdiri diam ketika dia melihat sekeliling, ekspresinya tetap tenang.

“Tempat ini menguji kultivasi, tapi aku tidak tahu dengan cara apa … “Wang Lin melangkah maju saat dia merenung.

Tepat pada saat ini, dari celah yang tidak jauh, pilar api melesat ke udara. Api berubah menjadi sosok merah berapi-api di langit.

Orang ini memiliki rambut penuh kepala merah yang bergerak tanpa angin; sepertinya banyak tentakel bergerak. Dia melipat tangan di depan dadanya dan dua lampu hantu muncul di wajahnya yang kacau.

Suara dingin datang dari mulut sosok berapi-api itu. “Aku penjaga percobaan Bumi. Kalahkan saya dan Anda dapat melanjutkan. “

Wang Lin dengan tenang menatap sosok itu, lalu tanpa sepatah kata pun dia maju ke depan. Tangannya membentuk segel dan kemudian dia mendorong tangannya ke depan.

Sebuah kekuatan besar tiba-tiba muncul dari dalam Wang Lin dan berkumpul di depannya.

Wang Lin dengan lembut berkata, “Hancurkan!” Tubuhnya bersinar keemasan dan mata sosok berapi itu tiba-tiba menyala. Sosok itu dengan cepat mundur dan menggerakkan lengannya yang terlipat untuk menghalangi.

Dengan keras, pasir itu hancur, kemudian retakan muncul di bumi dan mulai menyebar dengan cepat di tanah. Sosok berapi itu dengan cepat mundur. Kedua tangannya berantakan. Setelah dia berhenti, dia menatap Wang Lin dengan mata berapi-api.

Wang Lin berhenti dan meletakkan tangannya di belakang punggungnya. Dia kemudian melihat sosok itu dan dengan tenang berkata, “Berdiri!”

Sosok berapi itu merenung sedikit dan kemudian membungkuk ke arah Wang Lin. Dia berubah menjadi api dan menghilang ke tanah.

Wang Lin dengan tenang melihat ke kejauhan. Mungkin akan ada lebih banyak hal seperti ini yang akan menguji kultivasinya.

“Pasti ada seseorang di Sekte Nasib Surgawi memata-matai saya dari luar …” Wang Lin tersenyum tipis. Daripada terus maju, dia melangkah mundur.

“Aku menyerah pada percobaan Bumi!” Dengan itu, sosok Wang Lin menghilang dari dalam persidangan.

Pada saat ini, di bawah pohon Bodhi, pria berwajah lembut itu mengerutkan kening dan matanya penuh dengan ketidakpastian.

“Orang ini benar-benar menentukan untuk menyerah … Sayangnya, saya tidak dapat menggunakan kesempatan ini untuk melihat sejauh mana budidaya nya. Namun, tidak peduli seberapa kuatnya dia, seorang pembudidaya Transformasi Jiwa tahap awal tidak banyak.

Dalam sekejap, matanya menjadi jernih, dia tidak lagi mengerutkan kening, dan senyum kembali ke wajahnya. Dia tidak berbalik tetapi dengan lembut berkata, “Saudara magang junior ketiga, saya belum melihat Anda dalam beberapa hari. Apakah perjalanan Anda lancar? “

“Dengan kakak laki-laki yang memikirkan aku, tentu saja perjalananku mulus.” Suara feminin datang dari kejauhan.

Pada saat yang sama, seorang pemuda berpakaian putih berjalan maju. Setelah beberapa langkah, ia tiba di bawah pohon Bodhi. Orang ini adalah pria muda yang ditemui Wang Lin di planet perdagangan, Bai Wei!

Pria berwajah lembut itu berbalik untuk melihat Bai Wei dan tersenyum. “Saudara magang junior ketiga, apakah Anda menemukan hadiah untuk ulang tahun Guru?”

Bai Wei dengan santai melihat ke kehampaan di kejauhan dan tersenyum. “Hadiah yang aku persiapkan hanyalah mainan kecil yang tidak bisa dibandingkan dengan apa yang telah disiapkan kakak senior … Apa ini?”

Setelah dia berbicara, mata Bai Wei menjadi serius ketika dia menatap kekosongan. Matanya mengungkapkan cahaya misterius.

Hati lelaki yang tampak lembut itu bergetar sejenak dan dia berkata, “Orang ini adalah murid kehormatan yang dijemput Guru di planet Suzaku. Dia tiba beberapa bulan yang lalu dan sedang menjalani tiga percobaan sekarang. Dia saat ini sedang dalam persidangan ketiga. “

” Ini dia …. “Mata Bai Wei berbinar ketika dia berkata,” Jadi itu sebabnya … “

Mang yang terlihat lembut berpura-pura berpura-pura dengan santai mengatakan, “Tuan mengatur agar dia tinggal di Paviliun Awan Ungu!”

“Paviliun Awan Ungu!” Cahaya misterius di mata Bai Wei menghilang dan digantikan dengan dingin. Setelah merenung sebentar, dia perlahan berkata, “Saudara senior, saya masih memiliki hal-hal penting untuk dilakukan, jadi saya tidak akan tinggal. Beri saya salah satu dari lima ribu daun rumput 3.000 tahun Anda dan saya akan memberi Anda kristal api untuk itu. Bagaimana dengan itu? “

Pria berwajah lembut itu tertawa dan berkata,” Tidak apa-apa. Pergi saja ke guaku dan suruh bocah itu membawakannya untukmu. ”

Bai Wei menggenggam tangannya. Setelah menatap kosong ke dalam kekosongan, dia menghilang.

Pria yang ramah itu mengusap dagunya dan mengungkapkan tatapan lelah sambil berpikir, “Mengapa tuan mengatur orang ini untuk tinggal di Purple Cloud Pavilion … Jika dia ditugaskan di tempat lain, dia akan memiliki jalan yang lebih mulus, tapi sekarang dia dilemparkan langsung ke dalam api … “

Pengadilan Surga menguji domain seseorang!

Saat ini di dalam persidangan Surga, Wang Lin sedang duduk dalam posisi lotus dengan mata tertutup. Dia berpikir.

Setelah menyerah pada uji coba Bumi, dia masuk ke sini dan memulai uji coba di sini. Dia telah duduk di sini selama 30 hari sekarang.

Dalam 30 hari ini, Wang Lin terus-menerus merenungkan misteri persidangan Surga. Ketika dia ada di sini, dia merasa bahwa wilayah kekuasaannya paling dekat dengan surga. Ketika dia ada di sini, dia merasa bisa menyentuh langit hanya dengan mengangkat tangannya.

Waktu berlalu dengan lambat. Wang Lin sudah lupa tentang konsep waktu. Dia hanya duduk di sana tanpa bergerak dan sepanjang waktu dia tidak pernah mengeluarkan wilayah kekuasaannya.

Wang Lin tidak terburu-buru, jadi ketika dia terus duduk di sana, dia merasa samar-samar bahwa dia telah mencapai batas sesuatu. Menggabungkan semua siklus dan pengalaman yang telah dilaluinya, kata Dao perlahan muncul di dalam jiwanya.

Ini adalah hari ke-51 yang dihabiskan Wang Lin di dalam Pengadilan Surga. Pada hari ini, dia membuka matanya dan terbangun dari kultivasinya.

Tidak ada cahaya di matanya, tetapi ada cahaya misterius yang menjentik di dalam dirinya. Dia duduk di sana berpikir dan kemudian mengungkapkan senyum tipis.

“Percobaan Manusia, Bumi, dan Surga bukanlah ujian melainkan peluang. Jika Anda memahaminya, maka Anda memahaminya; jika Anda mendapatkan pencerahan, maka Anda mendapatkan pencerahan. Jadi begitulah … “

Wang Lin mengulurkan tangannya dan berdiri melihat sekeliling. Dia tersenyum dan berkata, “Aku menyerah pada cobaan Surga.”

Setelah mengatakan itu, dunia di sekitarnya menjadi buram seolah-olah berputar. Berputar cepat dengan Wang Lin di tengah dan kemudian semua yang ada di sekitarnya menghilang tanpa jejak.

Wang Lin masih berdiri di tempatnya sebelumnya. Saat ini ada seseorang mengenakan ungu di depannya. Ada senyum lembut di wajahnya saat dia memandang Wang Lin.

“Saudara magang junior Wang Lin, aku Zhao Xingsha. Di antara murid-murid generasi pertama guru, saya sudah lama berada di sekte. Anda bisa memanggil saya Kakak Sulung. “

Wang Lin menatap orang ini, lalu dia menggenggam tangannya dan berkata,” Wang Lin menyapa Kakak Sulung. “

Zhao Xingsha tersenyum tipis, kemudian dia menggerakkan tangannya dan berkata, “Ikuti saya, saudara magang junior Wang Lin. Guru telah mengatur agar Anda tinggal di Paviliun Awan Ungu. “

Dengan itu, Zhao Xingsha memimpin jalan dan Wang Lin mengikuti.

Keduanya berubah menjadi dua sinar cahaya dan pergi jauh ke pegunungan.

Saat mereka terbang, Zhao Xingsha berbicara sepanjang jalan, memberikan beberapa deskripsi rinci tentang Sekte Nasib Surgawi.

Orang ini dipenuhi dengan humor dan memiliki cara dengan kata-kata. Dia bisa menyampaikan maksudnya dengan mudah, dan ini memungkinkan Wang Lin untuk memiliki pemahaman sederhana tentang Sekte Nasib Surgawi.

Wang Lin bertanya, “Kakak Sulung Zhao, berapa banyak murid yang Senior All-Seer miliki? ”

Zhao Xingsha tersenyum tipis, lalu tangan kanannya membentuk segel dan menunjuk ke depannya. Awan di depan mereka tiba-tiba hancur, menciptakan lorong. Ketika dia bergerak menuju lorong, dia tertawa dan berkata, “Saudara magang junior, Guru telah menerima total tujuh murid. Kami dibagi menjadi merah, oranye, kuning, hijau, cyan, biru, dan ungu. Kami berdua milik divisi ungu. ”

“Divisi ungu …” Mata Wang Lin menyala.

Zhao Xingsha mendesah dan berkata, “Di antara tujuh divisi, divisi ungu kami adalah yang paling lemah. Ah, begitu kamu berada di sini sebentar, kamu tentu akan mengetahuinya, jadi aku tidak akan mengatakan terlalu banyak. ”

Setelah terbang sebentar melewati pegunungan, puncak yang menuju ke awan muncul di depan mereka. Ada menara yang sangat mewah di puncak gunung. Menara ini mengeluarkan cahaya ungu yang menerangi area sekitarnya.

Menara itu seperti sumber dari semua warna ungu di dunia; hanya dengan melihatnya akan membuat hati seseorang bergetar.

“Saudara magang junior Wang Lin, ikuti aku!” Zhao Xingsha langsung menyerbu ke puncak gunung dan Wang Lin mengikuti dengan cermat.

Ada banyak murid Sekte Surgawi yang berkultivasi di puncak gunung dan di kaki menara. Melihat semuanya, setidaknya ada 10.000 orang.

Di belakang gunung ada banyak rumah yang menutupi seluruh gunung. Ada murid yang belajar dao, berlatih teknik, atau berkultivasi.

Hanya dengan sekali pandang, Wang Lin menghitung bahwa setidaknya ada 100.000 murid di sini.

Gunung ini terlalu besar, terutama gunung belakang, yang sepertinya tak ada habisnya. Itu seperti naga raksasa terbaring di sana. Jika seseorang tidak hati-hati, ia akan dengan mudah kehilangan dirinya di sekte besar ini.

Zhao Xingsha menggenggam tangannya dan tersenyum samar. “Tempat ini adalah divisi ungu dari Sekte Nasib Surgawi. Saudara magang junior Wang Lin, di sebelah barat adalah tempat Purple Cloud Pavilion berada. Jika Anda menyebarkan indera ilahi Anda, Anda akan menemukannya. Saya masih memiliki hal-hal penting untuk dilakukan, jadi saya tidak akan menemani Anda! “

Wang Lin mengangguk, menggenggam tangannya di Zhao Xingsha, dan terbang ke barat seperti kilat.

Wajah Zhao Xingsha masih mengungkapkan senyum lembut itu tanpa perubahan, tapi cahaya misterius melintas di matanya.

Saat Wang Lin terbang, dia mendengus dingin. Saat pertama Wang Lin melihat Zhao Xingsha, dia mengenalinya sebagai orang yang mencoba mengganggu dia di pengadilan Manusia. Namun, kemampuan Wang Lin untuk membuat skema sangat dalam, jadi dia mempertahankan wajah poker yang bagus.

Tidak lama kemudian, Wang Lin menyebarkan akal ilahi dan menemukan istana mengeluarkan aura ungu yang samar. Di depan istana ada tiga kata besar: “Paviliun Awan Ungu”.

“Sekte Nasib Surgawi ini terlalu besar. Kalau saja divisi ungu sudah begitu besar, saya ingin tahu seberapa besar enam divisi lainnya. Sekte utama harus bahkan lebih tak terbayangkan dari ini. “Mata Wang Lin menyala saat ia mendarat di Paviliun Awan Ungu.

Saat dia akan mengambil langkah maju, dia mengerutkan kening dan menatap ke istana. Dia melihat seseorang berjalan keluar dari Paviliun Awan Ungu. Orang ini adalah seorang wanita yang mengenakan gaun ungu yang dihiasi oleh bunga-bunga emas. Dia memiliki wajah yang imut dan menawan, tetapi saat ini dipenuhi dengan niat membunuh saat dia menatap Wang Lin. “Kamu tidak bisa masuk ke sini!”