Renegade Immortal – Chapter 481 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 481 | Baca Novel Online

Wang Lin memandang wanita itu dan dengan tenang bertanya, “Mengapa?”

Niat membunuh memenuhi wajah wanita itu ketika dia dengan dingin menjawab, “Tidak ada alasan. Anda dapat hidup di mana saja kecuali di sini! ”

Mata Wang Lin berbinar dan menatap Purple Cloud Pavilion. Dia merenung sedikit, lalu mundur beberapa langkah, duduk, dan mulai berkultivasi.

Wang Lin tidak dalam mood untuk memulai masalah. Dia datang ke planet Tian Yun untuk menemukan tempat yang damai untuk berkultivasi, jadi dia benar-benar tidak mau membuat permusuhan dengan seseorang di atas rumah.

Dan situasi di sini agak rumit. Setelah merenung sebentar, dia memperkirakan bahwa semua ini harus terkait dengan Paviliun Awan Ungu ini.

Ketika wanita itu melihat Wang Lin duduk, dia mengerutkan kening dan dengan dingin berkata, “Kamu tidak bisa tinggal di sana antara. Anda tidak diizinkan mengambil setengah langkah dalam jarak 50 kilometer dari Purple Cloud Pavilion. Sekarang pergilah! ”

Wang Lin tiba-tiba mengangkat kepalanya dan niat membunuh melintas di matanya. Wanita ini hanya pada tahap awal Transformasi Jiwa, jadi Wang Lin tidak menganggapnya sebagai ancaman.

Wanita itu tidak tersentak dan juga balas menatap Wang Lin.

Tidak lama kemudian, Wang Lin menarik pandangannya, berdiri, dan berjalan ke kejauhan.

Tidak sampai sosoknya menghilang dari pandangannya bahwa angin sepoi-sepoi bertiup dan wanita itu menemukan bahwa punggungnya adalah basah oleh keringat dingin.

Dia menggigit bibir bawahnya. Pandangannya tertekan saat dia berjalan keluar dari Purple Cloud Pavilion. Dia duduk di sampingnya, menatap kosong ke langit, dan berbisik, “Kakak senior Sun Yun, selama adik junior magang ada di sini, tidak ada yang akan menggantikanmu, tidak ada!”

Di tebing yang indah 50 kilometer dari Purple Cloud Pavilion, Wang Lin berhenti. Dia melambaikan tangannya dan pedang terbang muncul. Pedang itu terbang ke arah tebing dan tak lama kemudian, sebuah gua terbentuk.

Wang Lin menyingkirkan pedang terbang itu dan berjalan masuk. Setelah menempatkan beberapa batasan, dia duduk dan menghela nafas.

Matanya dipenuhi dengan cahaya yang merenung.

“Suasana Sekte Nasib Surgawi mati. Saya bahkan tidak lulus tiga cobaan dan bahwa Zhao Xingsha memanggil saya saudara magang junior dan mengatakan kepada saya bahwa master menugaskan saya untuk tinggal di Paviliun Awan Ungu.

“Dan sekarang Paviliun Awan Ungu ini memiliki seseorang menjaganya dan dia tidak akan membiarkan siapa pun mendekat …

“Semua ini ditutupi oleh kabut yang tidak bisa kulihat. Saya harus memikirkan cara untuk melihat semuanya, terutama kisah di balik Paviliun Awan Ungu! ”

Sekte Nasib Surgawi sangat sunyi larut malam. Selain beberapa murid yang bertugas jaga, semua orang berkultivasi.

Wang Lin membuka matanya di malam hari, berdiri, dan berjalan keluar dari gua yang dia ciptakan sendiri. Matanya berbinar saat dia melihat sekeliling, lalu dia mengambil satu langkah, berubah menjadi asap hitam, dan menghilang.

Paviliun Awan Ungu itu seperti binatang tidur yang berbaring di kejauhan. Pada saat ini, seutas asap hitam memasuki Paviliun Awan Ungu.

Paviliun Awan Ungu memiliki total tiga lantai. Wang Lin muncul di lantai pertama. Perabotan di sekitarnya tampak sangat sederhana, tapi bukannya terlihat terlalu biasa, itu memberikan perasaan menyegarkan.

Setelah melihat sekeliling, Wang Lin berjalan ke lantai dua. Di sini ada tempat tidur bersama dengan beberapa kursi. Ada lukisan gunung dan sungai tergantung di dinding, dan di samping lukisan itu tergantung sebuah pedang kuno.

Semua ini terlihat sangat biasa tanpa ada yang abnormal tentang hal itu.

Ruang ketiga adalah ruang rahasia yang digunakan untuk budidaya. Langit-langit terbuat dari bahan yang belum pernah dilihat Wang Lin sebelumnya. Sepertinya tidak ada apa pun di sana; orang bisa melihat langit di luar melalui itu.

Wang Lin tidak dapat menemukan sesuatu yang abnormal tentang tempat ini.

Waktu perlahan berlalu, dan dalam sekejap mata, Wang Lin memiliki sudah berada di divisi ungu dari Heavenly Fate Sect selama setengah bulan.

Selama setengah bulan ini, tidak ada yang datang untuk mencari Wang Lin. Bahkan semua murid yang lain menatapnya dengan aneh dan menjauh darinya seolah-olah dia adalah tulah wabah.

Sang Pelihat tidak pernah memanggilnya; seolah-olah All-Seer telah melupakannya.

Tidak ada yang berani masuk dalam jarak 10 kilometer dari gua yang ia ciptakan; rasanya seperti daerah terlarang.

Selama setengah bulan ini, tidak ada yang mengatakan sepatah kata pun kepada Wang Lin, dan Zhao Xingsha tampaknya telah menghilang; dia tidak pernah muncul lagi.

Wanita itu akan selalu muncul di hadapan Purple Cloud Pavilion setiap hari saat matahari terbit. Dia akan dengan kosong menatapnya sepanjang hari, dan selama setengah bulan terakhir, dia melakukannya setiap hari.

Jika terus seperti ini, Wang Lin tidak akan keberatan. Untuk dapat berkultivasi tanpa ada yang mengganggunya sangat santai. Namun, pada sore hari tanggal 17, Wang Lin sedang berkultivasi di dalam guanya ketika dia tiba-tiba mengerutkan kening dan melihat ke luar gua.

Di luar gua, dua sinar cahaya terbang dari kejauhan. Setelah berputar-putar sekali, mereka mendarat tidak jauh dari sana dan menampakkan diri mereka adalah dua pria tua yang mengenakan jubah ungu muda.

Salah satu pria tua itu gemuk dan yang lainnya kurus. Keduanya memiliki ekspresi dingin ketika mereka melihat gua Wang Lin. Salah satu dari mereka berteriak, “Murid mana yang berani membuka gua di sini tanpa izin dari seorang penatua? Keluar dari sini, sekarang! “

Sosok Wang Lin keluar dari gua. Wajahnya suram saat dia memandang kedua lelaki tua itu. Keduanya berada pada tahap awal Transformasi Jiwa.

Salah satu pria tua itu berteriak, “Siapa yang mengizinkanmu membuka gua di sini? Anda memiliki satu tongkat dupa waktu untuk menghancurkan gua ini dan pergi dari sini, atau Anda akan dihukum sesuai dengan aturan sekte! “

Mata Wang Lin menjadi lebih tenang dan dia bertanya,” Siapakah kalian berdua? “

Orang yang masih belum mengucapkan sepatah kata pun sekarang dengan tenang berkata,” Penatua disiplin divisi ungu! “

Wang Lin melambaikan tangan kanannya di belakangnya dan dengan ledakan, gua tempat tinggalnya selama setengah bulan runtuh, menciptakan awan debu.

Sosok Wang Lin tampak memudar keluar-masuk dalam awan debu, tetapi matanya tenang.

< Orang tua yang sebelumnya agresif itu mencibir. “Meskipun kamu telah menghancurkan gua, kamu telah melanggar peraturan sekte. Ikuti kami ke aula utama dan seseorang di sana secara alami akan menghukum Anda atas kejahatan Anda! "

Wang Lin menarik napas dalam-dalam, lalu dia memandang mereka berdua dan dengan tenang berkata,” Saya hanya ingin damai berkultivasi dan tidak terlibat dalam semua perencanaan, tetapi sejak saya datang ke sini, satu-satunya hal yang saya alami adalah prasangka. Lupakan! ”

Dengan itu, dia bergerak maju dan menampar tasnya. The Soul Lasher tiba-tiba muncul di tangannya dan dia mengayunkannya ke arah keduanya seperti naga.

Ekspresi kedua orang tua itu dengan cepat berubah dan mereka dengan cepat bergerak mundur. Keduanya mulai melantunkan dan tak lama kemudian, cahaya hitam dan putih keluar dari masing-masing.

Salah satu pria tua itu dengan cepat berteriak, “Kamu berani menyerang penatua disipliner?!” p>

Namun, Soul Lasher sangat cepat. Setelah serangkaian bayangan, ekspresi pria tua yang berteriak itu segera berubah. Tubuhnya bergetar dan kemudian, dengan bunyi letupan yang tajam, dia didorong mundur. Darah keluar dari sudut mulutnya dan jiwa asalnya dihilangkan tiga inci.

Jiwa Lasher mengkhususkan diri dalam menyerang jiwa asal!

Ekspresinya mengungkapkan ketakutan yang tak terbayangkan sebagai dia berjuang untuk masuk kembali ke tubuhnya. Namun, Wang Lin tidak akan memberinya kesempatan. Jari Wang Lin menggambar busur.

Lengkungan petir merah melesat ke arah orang tua itu. Ekspresi pria tua itu sangat jelek ketika dia meludahkan awan kabut untuk memblokir busur petir.

Wajah sesepuh lainnya segera menjadi pucat dan tanpa sepatah kata pun, dia melambaikan cahaya putih di tangannya ke depan . Pedang ungu segera muncul di tangannya, lalu dia menunjuk Wang Lin dan berteriak, “Tujuh Bintang Patah!”

Saat dia berbicara, pedang ungu itu pecah dan terbelah menjadi tujuh bagian. Tujuh potong pedang membawa aura pasukan 10.000 dan dibebankan ke Wang Lin.

Wang Lin tiba-tiba berbalik dan matanya menyala. Sejumlah besar niat membunuh muncul dari matanya.

“Apa … tatapan macam apa itu!?!?!! Monster macam apa yang aku provokasi!?!?! ”Setelah lelaki tua itu melihat niat membunuh di mata Wang Lin, hatinya bergetar. Tepat pada saat ini, Wang Lin menampar tasnya memegang dan Pedang Surgawi muncul secepat kilat!

Apa yang muncul setelah pedang surgawi adalah pisau setengah bulan yang bahkan Wang Lin sangat waspadai.

Gelombang suara gemuruh bergema. Tujuh potong pedang itu bahkan tidak mendekati sebelum mereka semua hancur karena tekanan dari pedang surgawi. Tawa Xu Liguo dapat terdengar dari dalam pedang surgawi.

Tanpa ragu, pria tua itu berbalik untuk melarikan diri. Dia jelas melihat apa yang terjadi sebelumnya; apa yang menyebabkan tujuh keping pedang hancur bukanlah pedang surgawi, tetapi pedang setengah bulan di belakangnya. Bilah setengah bulan itu berayun tujuh kali dalam sekejap mata, masing-masing mengenai pendaratan di salah satu dari tujuh keping itu dan menyebabkan semuanya hancur.

Namun, kecepatannya terlalu cepat, jadi itu terlihat seperti ketujuh bagian itu hancur pada saat yang bersamaan.

Setelah melihat ini, bagaimana mungkin orang tua itu tidak terkejut? Dia diam-diam mengeluh. Jika dia tahu bahwa ini akan terjadi, dia tidak akan mendengarkan Zhao Xingsha. Meskipun dia menyesalinya sekarang, sudah terlambat.

Wang Lin bahkan tidak memandangi sesepuh itu. Dengan satu langkah, dia tiba di sebelah penatua yang memiliki jiwa asalnya dicabut. Penatua masih menolak busur petir ketika dia merasa Wang Lin mendekatinya. Dia hampir menyerah melawan dan akan melarikan diri.

Mata Wang Lin sangat dingin. Dia melambaikan tangannya dan bendera pembatasan muncul di genggamannya. Dengan satu gelombang, pembatasan yang tak terhitung jumlahnya keluar dan sepenuhnya menyegel rute pelarian jiwa asal sesepuh itu.

Pada saat yang sama, tangannya mengulurkan tangan dan dia berkata, “Kembalilah!”

< Jiwa asal hanya merasakan kekuatan yang kuat datang dari belakangnya. Meskipun dia dikelilingi oleh batasan, dia hanya membutuhkan sedikit waktu untuk menerobos, tetapi saat ini sedikit waktu tidak tersedia!

Dia mengepalkan giginya saat dia tiba-tiba berbalik dan berteriak, “ Saya penatua disiplin! Bahkan jika Anda adalah murid All-Seer, jika Anda membunuh saya, Anda masih akan dihukum oleh sekte! “

Wang Lin mencibir. “Sepertinya Anda tahu identitas saya!” Dia menarik tangan kanannya ke belakang, menyebabkan jiwa asal mengeluarkan teriakan menyedihkan dan menariknya kembali. Pada saat yang sama, Wang Lin menampar tasnya memegang dan bel terbang keluar. Lonceng itu tumbuh hingga tiga meter panjangnya, lalu Wang Lin melempar jiwa asal ke bel dan bel itu menjerat jiwa asal. “Perbaiki!” Teriak Wang Lin saat dia berbalik dan melihat ke sana. Di sana, lelaki tua lainnya dipaksa kembali dengan ekspresi pahit di wajahnya. Dia berdiri dalam jarak 100 kaki dari Wang Lin dan tidak berani bergerak sama sekali. Pisau setengah bulan bergerak mengancam di hadapannya, dan tawa arogan Xu Liguo datang dari pedang surgawi. “Cucu, berdiam diri untuk kakekmu, Xu. Jika Anda berani bergerak bahkan satu inci, saya akan memotong sepotong dari Anda! “Wang Lin dengan tenang menatap pria tua itu dan perlahan berkata,” Karena tempat ini tidak ingin aku tetap diam, aku akan memamerkan menggigit dan mendominasi! Sekarang katakan padaku, siapa yang tinggal di dalam Purple Cloud Pavilion sebelumnya? “