Renegade Immortal – Chapter 483 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 483 | Baca Novel Online

Avatar itu meledak dan aura gila menyebar. Kotoran dan pasir di sekitarnya ditendang ke udara dan bahkan Paviliun Hutan Ungu di dekatnya sebagian runtuh.

Ledakan avatar menyebabkan area tersebut dikelilingi oleh awan debu. Dia merasakan kekuatan di sekitar daerah itu melonggarkan dan hampir berbalik untuk melarikan diri.

Tapi pada saat ini, dari dalam debu di depannya, sebuah ibu jari iblis muncul!

The Mata wanita itu mengungkapkan jejak teror dan keputusasaan.

Apa yang terjadi setelah ibu jari adalah mata dingin Wang Lin. Dia memandang wanita itu seolah sedang memandangi orang yang sudah mati.

Pada saat ini, beberapa sinar cahaya melayang dari kejauhan dan raungan kemarahan datang dari mereka. “Stop!”

Wang Lin mendengus dingin. Dia sedang menunggu orang-orang itu datang. Tidak hanya ibu jarinya tidak berhenti, itu bergerak lebih cepat. Dengan kecepatan beberapa kali lebih cepat dari sebelumnya, ibu jarinya menekan di antara alis wanita itu.

Mata wanita itu tiba-tiba redup, tubuhnya bergetar, dan dia mulai jatuh dari langit, tetapi jiwa asalnya terperangkap oleh jari Wang Lin.

Saat ini, awan debu menghilang. Wang Lin masih mengambang di udara. Dia meletakkan ibu jarinya di sebelah mulutnya dan dengan satu napas menghisap jiwa asalnya ke dalam tubuhnya untuk disegel di dalam bendera jiwa.

Sinar cahaya melengkung di langit dan empat sosok muncul 100 kaki di depan Wang Lin.

Tiga dari empat orang itu laki-laki dan satu perempuan.

Di antara tiga laki-laki, Wang Lin mengenali dua dari mereka. Salah satunya adalah pria yang tampak lembut, Zhao Xingsha, dan yang lainnya adalah Bai Wei, yang ia temui di planet perdagangan.

Adapun pria terakhir, orang ini berusia setengah baya. Meskipun dia tampak biasa, amarahnya mengerikan. Dia menatap Wang Lin dan berteriak, “Membunuh anggota sekte Anda sendiri !? Hari ini saya akan membersihkan sekte untuk Guru! “

Di belakang mereka bertiga adalah seorang wanita. Dia sangat cantik dan memiliki sosok yang sangat menggoda. Hanya dengan berdiri di sana dia mengeluarkan aroma yang indah. Dia memandang Wang Lin dengan ekspresi aneh dan sepertinya berada di sini dengan niat menonton pertunjukan.

Sinar cahaya yang tak terhitung jumlahnya tiba di belakang mereka berempat juga. Wang Lin menyebar kesadaran ilahi dan menemukan mereka menjadi murid divisi ungu. Mereka pasti merasakan pertarungan dan datang untuk melihat apa yang sedang terjadi.

Orang-orang ini tidak mendekat tetapi berhenti 10.000 kaki jauhnya.

Secara bertahap, semakin banyak orang datang dan segera, seluruh langit ditutupi oleh murid-murid dari divisi ungu. Semua tatapan mereka tertuju pada Wang Lin.

Ada banyak ekspresi berbeda di antara tatapan itu, tetapi ekspresi yang paling umum adalah kejutan.

Pria paruh baya yang berteriak hendak bergerak maju tetapi dihentikan oleh Zhao Xingsha. Pria paruh baya itu memandang Zhao Xingsha dan berkata, “Apa artinya saudara magang senior ini ?!”

Ekspresi Zhao Xingsha sangat serius. Dia tidak memperhatikan pria paruh baya itu tetapi menatap Wang Lin dengan tatapan suram. Dia berkata, “Wang Lin, kamu adalah murid ketujuh, jadi aku akan memanggilmu saudara junior ketujuh. Apa penyebab ini? “

Ekspresi Wang Lin tetap sama. Penampilan orang-orang ini berada dalam harapannya. Dia berharap bahwa semua ini diam-diam dimanipulasi oleh All-Seer, tetapi dia tidak tahu mengapa All-Seer akan melakukan ini. Meskipun tidak tahu apa yang sedang terjadi, tidak ada jejak rasa takut di wajahnya sama sekali.

Zhao Xingsha berada di tengah-tengah tahap Transformasi Jiwa! Bai Wei berada di tahap pertengahan Soul Transformation! Pria paruh baya itu juga berada di tahap pertengahan Soul Transformation! Satu-satunya orang yang Wang Lin tidak yakin adalah wanita itu; kultivasinya sangat kuat!

“Transformasi Jiwa tahap akhir …” Mata Wang Lin menyala.

Menuju pertanyaan Zhao Xingsha, Wang Lin dengan tenang bertanya, “Siapa Sun Yun?”

Saat dia berbicara, ekspresi semua orang berubah. Zhao Xingsha menatap Wang Lin sebentar. Tak lama setelah itu, dia berkata, “Saudara ketujuh, kamu salah. Kakak senior tidak dapat membantu Anda di sini! “Dengan itu, ia melepaskan pria paruh baya.

Dengan satu langkah, pria paruh baya menyeberang hampir 100 kaki dan berhenti 10 kaki sebelum Wang Lin . Dia berdiri di hadapan Wang Lin dan berkata, “Sampah dari planet budidaya yang sia-sia, hari ini aku akan menunjukkan kepadamu seperti apa mantra yang sebenarnya!”

Aura berbahaya datang dari orang ini. Wang Lin memandang orang ini dan meletakkan tangannya di tasnya untuk memegang.

Tepat pada saat yang kritis ini, Bai Wei mengungkapkan pandangan ragu-ragu dan berkata, “Saudara kedua, menggunakan teknik terlarang pada sesama Murid itu melanggar aturan sekte! “

Pria paruh baya memandang Bai Wei dan berkata,” Dia membunuh saudara perempuan kelima. Mungkinkah Anda memperhatikannya, Bai Wei? “

Mata Bai Wei mengungkapkan cahaya misterius ketika dia melihat pria paruh baya itu dan berkata,” Kata-kata kakak laki-laki telah menyentuh salah satu tabu saya . Saya akan mengingat ini! “

Pria paruh baya itu mendengus, lalu dia berbalik, menatap Wang Lin, dan berkata,” Serang. Saya akan membiarkan Anda menggunakan tiga mantra! Bahkan jika Anda menggunakan harta ajaib, saya akan membiarkan Anda menggunakannya terlebih dahulu! “

Wang Lin dengan tenang menatap orang ini. Kultivasi orang ini berada pada tahap pertengahan Transformasi Jiwa dan dia memiliki energi spiritual yang jauh lebih selestial daripada dirinya sendiri. Namun, Wang Lin memiliki banyak harta ajaib, dan menambahkan tiga mantra pembunuhan yang diberikan Situ Nan kepadanya, Wang Lin memiliki 70 persen kepercayaan terhadap seorang penanam Jiwa Transformasi tahap pertengahan.

“Tiga mantra …” Wang Lin tersenyum tipis saat dia mengangkat ibu jarinya ke arah orang itu dan berkata, “Bagus!”

Dalam sekejap, energi spiritual selestial di dalam tubuh Wang Lin bergerak seperti orang gila dan ibu jarinya memancarkan cahaya iblis seolah-olah itu menarik semua cahaya di sekitar mereka. Pada saat yang sama, Wang Lin maju selangkah dan menekan ibu jarinya!

Pria paruh baya itu sudah menyadari mantra ini dari Wang Lin sebelumnya. Melihatnya lagi dari dekat, dia tidak bisa menahan senyum. Dia mengambil napas dalam-dalam dan tiba-tiba menutup tangannya. Cahaya keemasan tiba-tiba mulai muncul dari dahinya. Cahaya keemasan ini sangat menyilaukan dan segera menutupi seluruh tubuhnya.

Kekuatan besar menyebar dari tubuh orang ini.

ibu jari Wang Lin dengan cepat mendarat di cahaya keemasan di sekitar tengah- lelaki tua ketika lelaki paruh baya itu berteriak, “Avatar Terlarang, kembali!”

Dalam sekejap, cahaya keemasan sepertinya telah menjadi hidup dan bergerak seperti orang gila. Pada saat ibu jari Wang Lin turun, ibu jari itu membentuk ibu jari yang identik dan bertabrakan dengan ibu jari Wang Lin.

Wang Lin menunjukkan senyum mengejek ketika ia dengan cepat menarik ibu jarinya dan menyentuh tasnya yang memegang. The Soul Lasher tiba-tiba muncul di tangannya, dan dengan satu cambuk, ibu jari yang diciptakan oleh cahaya itu runtuh. Bahkan beberapa cahaya keemasan yang mengelilingi pria paruh baya itu juga runtuh.

“Ini adalah serangan pertama. Sekarang akan menjadi serangan kedua. Kakak kedua, Anda sebaiknya tidak menghindar! ” Saat Wang Lin berbicara, dia mencambuk Soul Lasher lagi. The Soul Lasher mencambuk seperti naga dan bergerak dengan kekuatan yang menakutkan.

Dengan “pa” yang keras, cambuk menghantam pria paruh baya itu. Wajah pria paruh baya itu menjadi pucat karena jiwa asalnya hampir dicabut dari tubuhnya dan semua cahaya keemasan di sekitarnya benar-benar runtuh.

Melihat bahwa serangan ketiga akan segera datang, setengah baya Pria dengan cepat mundur

Wang Lin menatapnya dan samar-samar tersenyum. “Masih ada satu serangan lagi!”

Ekspresi pria paruh baya itu suram saat dia mengeluarkan dengusan dan mengeluarkan pedang panjang yang besar. Dia memegang pedang panjang yang besar dan dengan satu goyangan, niat pedang yang kuat muncul.

“Termasuk jempol itu, sudah ada tiga serangan. Bagaimana ada satu lagi? Biarkan saya membersihkan sekte untuk Guru hari ini! Wang Lin, terima kematianmu! “Dengan itu, dia tiba-tiba menyerbu saat dia melemparkan pedang ke udara dan berteriak,” Formasi Mahahadir Eksponensial. “

Saat pedang itu terbang, itu terbagi dari 1 menjadi 2, 2 menjadi 4, dan berlanjut sampai ada pedang yang tak terhitung jumlahnya turun pada Wang Lin.

Pada saat yang sama, pria paruh baya itu duduk, tangannya membentuk segel, dan dia mulai melantunkan mantra. Sebatang asap hitam keluar dari dahinya dan tetap melayang di depannya. Semakin lama dia meneriakkan, semakin besar asap hitam itu sampai seperti awan gelap di langit.

Mata Wang Lin menyala dan dia menunjuk ke pedang langitnya. Pedang langit terbang ke langit menuju pedang yang tak terhitung jumlahnya. Bilah setengah bulan mengikuti pedang langit seperti kilat.

Gelombang raungan gemuruh datang dari langit ketika pedang yang tak terhitung jumlahnya hancur berkeping-keping dan jatuh ke tanah.

Setelah melakukan semua tentang ini, Wang Lin melambaikan tangan kirinya dan kapak muncul di genggamannya. Saat ini dia seperti dewa perang primal ketika dia menyerbu ke arah pria paruh baya dan mengayunkan kapak.

Pria paruh baya itu tiba-tiba membuka matanya, memperlihatkan matanya yang benar-benar hitam. Dia tersenyum ketika dia tiba-tiba berdiri. Awan hitam di atasnya mulai bergegas ke tubuhnya melalui lubangnya.

“Teknik avatar terlarang, Tubuh Iblis Abadi!” Pria paruh baya mengeluarkan raungan dan mengambil langkah ke depan sebagai kapak Wang Lin mendarat di tubuhnya.

Suara dua potong logam bertabrakan menggema area tersebut. Setelah itu, tidak ada satu luka pun di tubuh pria paruh baya itu. Adapun Wang Lin, ia menemukan kekuatan yang kuat datang dari kapak dan lengannya tiba-tiba terasa mati rasa.

Pria paruh baya itu tersenyum, lalu tubuhnya bergetar dan berubah menjadi kabut hitam yang menerpa Wang Lin. Di mana pun dia lewat, bumi retak dan tanaman hijau layu.

Mata Wang Lin menyala dan dia mundur. Pada saat yang sama, dia melambaikan tangannya dan perangkap binatang itu terbang dari pergelangan tangannya. Perangkap binatang mendarat di tanah dan berubah menjadi Kereta Perang Pembunuh Dewa.

Niat membunuh memenuhi mata Wang Lin. Orang ini telah memulai dengan teknik Avatar Terlarang ini. Teknik ini sangat kuat, dan jika bukan karena fakta bahwa Wang Lin memiliki banyak harta, dia tidak akan mampu melawannya.

Kabut hitam yang dibentuk oleh orang tengah- pria tua yang dibebankan ke Wang Lin seperti orang gila. Pedang langit di langit menyerbu menuju kabut hitam dengan pedang setengah bulan di belakangnya. Dalam hampir sekejap, pedang surgawi menembus kabut hitam.

Mendengus dingin datang dari pria paruh baya di dalam kabut hitam. Dia tidak peduli dengan pedang atau bilah saat dia menyerang langsung ke Wang Lin.

Mata Wang Lin menjadi dingin ketika tangan kanannya membentuk segel dan dia dengan lembut berkata, “Jari Iblis!” Mantra pembunuhan kedua yang diajarkan Situ Nan sekarang diaktifkan!