Renegade Immortal – Chapter 485

shadow

Renegade Immortal – Chapter 485

Jiwa asal wanita itu terbebas dari segel yang dia terjebak di dalam bendera jiwa. Sinar cahaya ungu terbang keluar dari mulut Wang Lin dan berubah menjadi sosok wanita itu beberapa kaki jauhnya.

Saat dia muncul, dia mengeluarkan raungan marah dan menerkam ke arah Wang Lin. >

Mata Wang Lin menyala. Dia tidak bergerak sedikit pun, tetapi matanya menjadi dingin.

Sang Pelihat dengan tenang berkata, “Cukup!”

Dengan satu kata, jiwa asal wanita berjubah ungu itu berjubah ungu runtuh menjadi bintik-bintik cahaya, dan dengan lambaian tangannya, All-Seer mengumpulkan semua bintik cahaya di lengan bajunya.

Jantung Wang Lin bergetar dan pupilnya menyusut saat dia menatap tempat ungu itu wanita yang disamak menghilang dan merenung dalam hati.

“Kalian semua, pergi! Wang Lin, tetap! ”All-Seer perlahan turun dari langit dan mendarat di luar Paviliun Hutan Ungu.

Bai Wei dengan cepat dan penuh hormat mengakui hal itu. Dia berbalik dan terbang ke kejauhan.

Adapun wanita tahap akhir Transformasi Jiwa, ekspresinya juga sangat hormat, dan dia pergi dengan Bai Wei.

Ekspresi dari pria paruh baya dan Zhao Xingsha keduanya sangat muram, terutama Zhao Xingsha. Ekspresinya sangat jelek ketika dia memandang Wang Lin dengan penuh arti sebelum pergi.

Murid-murid lain dari divisi ungu semua perlahan pergi. Sikap mereka terhadap Wang Lin benar-benar berubah. Tidak ada seorang pun di divisi ungu yang berani untuk tidak menghormati Wang Lin mulai sekarang.

Wang Lin dengan hormat berdiri di sebelah All-Seer dan tetap diam dengan kepala tertunduk. Kekuatan All-Seer jauh melampaui imajinasinya. Dia diam-diam menggunakan Situ Nan sebagai perbandingan dan dia harus mengakui bahwa Situ Nan jauh dari lawan All-Seer!

Bagaimanapun, Situ Nan tidak dapat menghancurkan jiwa asal dengan satu kata dan mengembalikan semuanya hanya dengan satu gelombang. Ini sudah di bidang mantra selestial; itu bukan sesuatu yang bisa dilakukan para pembudidaya normal.

Selama satu bulan waktu mereka bersama, Situ Nan menjelaskan sedikit tentang berbagai jenis mantra yang digunakan para pembudidaya, dan yang digunakan oleh Wang Lin tentang sebagian besar adalah mantra selestial.

Mantra yang menggunakan energi spiritual selestial tidak secara otomatis dianggap sebagai mantra selestial. Mantra selestial nyata adalah mantra kuat yang setara dengan segel yang diberikan aliansi kultivasi kepada para pemimpin planet budidaya!

Namun, segel itu membutuhkan pewarisan, sedangkan mantra surgawi hanya membutuhkan segel dan nyanyian.

Setelah Alam Surgawi runtuh, sejumlah besar mantra surgawi menghilang, dan seiring berjalannya waktu, jumlah mantra surgawi berkurang. Mantra surgawi dipecah oleh jajaran kualitas rendah, kualitas sedang, dan kualitas tinggi. Ada juga kualitas terbaik, tetapi sangat jarang bahwa Situ Nan hanya mendengar desas-desus tentang itu, jadi dia tidak banyak bicara tentang itu.

Adapun tiga mantra pembunuhan yang diajarkan Situ Nan kepada Wang Lin, itu adalah benda-benda yang ia peroleh dari mantra surgawi berkualitas rendah yang tidak lengkap yang dimiliki Ye Wuyou.

Situ Nan tidak dapat mengulanginya, ia hanya bisa meniru. Setelah bertahun-tahun belajar, ia dapat memperoleh tiga mantra pembunuhan dari itu.

Tiga mantra pembunuhan memiliki atribut setan karena Situ Nan mengikuti jalan setan.

The All-Seer berdiri diam di luar Istana Hutan Ungu dan diam-diam menatap kata “Hutan.”

Lingkungan sekitar benar-benar sunyi. Wang Lin berdiri di sana, menemani All-Seer, dan tetap diam. Dia tidak tahu kepribadian seperti apa yang dimiliki tuan barunya, dan dia tidak bisa melihat melalui apa yang dipikirkan tuannya. Namun, dari ekspresi di wajah All-Seer, All-Seer tidak tampak marah.

Setelah lama, All-Seer menghela napas dan menarik pandangannya. Dia menatap Wang Lin dan tersenyum. “Betapa bagusnya‘ Hutan! “Tidak buruk. Ada aura tirani yang berasal dari kata ini yang bisa menembus langit. Ya, ada seseorang yang Anda kenal sangat baik yang memupuk jalur iblis, dan orang itu menyebabkan sepotong aura setan berlama-lama di dalam Anda! “

Hati Wang Lin bergetar. Meskipun ekspresinya tidak berubah, pikirannya berpacu. Pada akhirnya, ingatannya terfokus pada Saudara Kedua, orang yang menggunakan teknik avatar terlarang untuk mendapatkan tubuh iblis abadi. Kemudian dia membuat keputusan ketika dia dengan jujur ​​mengangguk dan berkata, “Murid memang mengenal seseorang, tetapi jalan kita terpecah dalam perjalanan ke sini.”

All-Seer menggosok jenggot putihnya dan tersenyum. “Bahkan jika dia datang ke planet Tian Yun, itu akan baik-baik saja. Di mata tuanmu, tidak ada yang baik atau jahat; seseorang hanya perlu mengikuti keinginan mereka! Nasib surgawi, nasib surgawi! Segala sesuatu di dunia tergantung pada nasib! Selama hati seseorang ditentukan, maka seseorang dapat menumbuhkan jutaan dao yang ada! “

Wang Lin mengangguk setuju. Dia memikirkan teknik yang digunakan Saudara Kedua, yang hampir merupakan teknik iblis di alam. Inilah mengapa dia memutuskan untuk mengatakan yang sebenarnya daripada berbohong dan dilihat oleh All-Seer.

“Kamu beristirahat dengan baik. Tiga bulan dari sekarang akan menjadi perayaan ulang tahunku. Banyak pembudidaya kuat dari planet Tian Yun dan planet-planet sekitarnya akan datang. Saya akan mengambil kesempatan ini untuk mengumumkan menerima Anda sebagai murid dan membiarkan orang-orang di planet Tian Yun memiliki kesan tentang Anda. Saya kira itu tidak lama dari sekarang, kakak magang senior Anda akan datang untuk memberi tahu Anda lebih banyak tentang itu nanti! ”Ketika All-Seer berbicara, ia berjalan ke udara dan perlahan-lahan menghilang ke kejauhan langkah demi langkah.

Wang Lin dengan hormat mengirim All-Seer pergi dan kemudian berjalan ke Paviliun Hutan Ungu.

Di ruang rahasia di lantai tiga Paviliun Hutan Ungu, Wang Lin menghembuskan napas lega saat dia melihat berkeliling dengan cahaya misterius di matanya.

“Sepertinya aku mendapatkan pijakan di Sekte Nasib Surgawi ini. Sepertinya saya tidak bisa ramah. Sepertinya mereka yang lebih mendominasi memiliki peluang lebih baik untuk bertahan hidup di sini.

“All-Seer mungkin memperhatikan sepanjang waktu dan dia dengan jelas melihat semua harta yang saya gunakan. Kereta perang baik-baik saja, tetapi kuncinya adalah pedang surgawi … Semuanya sesuai harapan, tetapi jika saya ingin memiliki akar yang stabil di sini, saya tidak bisa menyembunyikan pedang surgawi. Tidak ada cara untuk menyembunyikan pedang surgawi dari All-Seer, dan saya tidak memiliki apa pun yang dapat digunakan untuk melindungi diri dari dia, tapi saya percaya All-Seer tidak memiliki wajah untuk meminta muridnya untuk Itu. Bahkan jika dia bertanya, saya akan langsung memberikannya kepadanya dan mungkin mendapatkan manfaat yang baik darinya. Teknik avatar terlarang yang digunakan Saudara Kedua cukup bagus!

“Sekarang kultivasi saya telah mencapai puncak tahap awal Transformasi Jiwa, dan selama Percobaan Manusia, saya mengalami siklus yang tak terhitung jumlahnya dan memantapkan hati Dao saya.

“Dalam Pengadilan Surgawi, saya bisa memahami dao surga dan mendapatkan pencerahan di wilayah saya. Namun, untuk mencapai tahap pertengahan Transformasi Jiwa, saya perlu giok langit. Jumlah giok langit yang saya miliki tidak cukup ”

Setelah merenung sebentar, Wang Lin mengirimkan beberapa batasan untuk melindungi paviliun dan kemudian mulai berkultivasi.

Di sebelah timur sisi divisi ungu di atas lapisan batu giok, ada paviliun yang sangat mewah dengan tiga kata besar diukir di atasnya: “Paviliun Bintang Ungu”.

Zhao Xingsha berjalan ke Paviliun Bintang Ungu dengan muram ekspresi. Saat dia tiba di dalam, dia mengepalkan tinjunya sebelum memukul udara.

“Wang Lin !! Saya telah mengikuti Guru selama 2.000 tahun, jadi saya memahami kepribadian Guru dengan sangat baik. Dia tidak langsung membawa Anda ke kuil leluhur dan tidak memberi Anda teknik terlarang yang menyelamatkan jiwa. Pasti ada alasan untuk semua ini! Jika saya tidak salah, ini adalah ujian nyata master untuk Anda. Jika dalam perayaan ulang tahun tiga bulan dari sekarang Anda dapat memamerkan bakat Anda, maka dia akan benar-benar menerima Anda sebagai murid … Namun, Wang Lin, saya tidak akan memberi Anda kesempatan itu !!

“Saya tidak peduli tentang Paviliun Hutan Ungu, tetapi tempat murid langsung dalam divisi ungu pasti menjadi milikku !!! Saudara Kedua telah terluka dan jelas memiliki kebencian yang dapat digunakan. Adapun Saudara Ketiga … orang itu sangat tidak terduga, jadi dia mungkin sedikit masalah, tapi aku masih punya cara untuk membuatnya mendengarkan aku.

“Saudari Keempat … tingkat kultivasinya tinggi, tetapi saya secara alami memiliki cara untuk menghadapinya. Saudara Keenam telah mencapai tahap Ascendant, tetapi setelah posisinya diambil oleh Sun Yun, ia meninggalkan Sekte Nasib Surgawi untuk melatih dirinya sendiri di luar. Jika dia kembali, saya tidak bisa berbuat banyak, tetapi jika tidak, maka satu-satunya lawan saya adalah Wang Lin !!

“Saya awalnya tidak menganggap orangnya sebagai ancaman, tetapi hari ini saya melihat bahwa mantranya tidak buruk, hartanya bagus, dan meskipun penanamannya hanya pada tahap awal Transformasi Jiwa, ia dapat mengancam seseorang pada tahap akhir Transformasi Jiwa. Dia adalah musuh terbesarku! Sayangnya, setelah bertahun-tahun, luka saya masih belum pulih; jika tidak, kultivator Transformasi Jiwa tahap awal tidak akan cukup untuk mendapatkan perhatian saya! p>

“Saudari Ketujuh, aku akan membiarkanmu bertarung dengan Sister Keempat terlebih dahulu! Saya tidak akan membunuh Anda, tetapi saya akan melukai Anda begitu parah sehingga Anda akan membutuhkan bertahun-tahun untuk pulih. Pada saat itu, saya sudah menjadi salah satu dari tujuh murid langsung dan pemulihan kultivasi saya sudah di depan mata, sehingga Anda tidak lagi layak menjadi perhatian saya! “

Di sisi barat divisi ungu , ada paviliun putih yang sangat elegan dan berwarna putih susu. Tempat ini adalah Istana Wei Ungu! Bai Wei diam-diam duduk di dalam paviliun dan di depannya ada cabang pohon.

Ini adalah cabang yang baru saja putus dari pohon. Masih ada beberapa tunas muda yang tumbuh di atasnya.

Bai Wei melihat ke cabang pohon dan mengungkapkan ekspresi merenung.

“Kultivasi Wang Lin ini aneh! Ketika saya bertemu dengannya kembali di planet perdagangan, saya merasa bahwa dia memiliki kekuatan yang sama dengan yang baru saja dia tunjukkan, dan saat itu dia bahkan tidak menggunakan semua harta dan mantra ini. Abang Ketujuh ini tentu memiliki banyak rahasia … tapi semakin banyak rahasia yang dia miliki, semakin menarik dia … “gumam Bai Wei saat matanya mengungkapkan ekspresi yang sulit dipahami.

Dia menempatkan jari telunjuk kanannya dengan lembut di sudut mulutnya ….

Malam tiba. Bagian ungu terasa sangat tenang di bawah sinar bulan. Malam ini, satu-satunya hal yang dibicarakan oleh para murid dari divisi ungu adalah Wang Lin.

Nama Wang Lin seperti meteor yang melengkung melintasi langit yang tidak bisa dihindari oleh semua orang selain mengangkat kepala mereka untuk melihat. Pertanyaannya adalah: apakah meteor ini hanya akan bertahan selama beberapa saat atau tetap ada selamanya?

Wang Lin duduk dalam posisi lotus dan berkultivasi sepanjang malam tanpa sepatah kata pun.

Pada pagi hari hari kedua, ketika sinar cahaya pertama masuk dari atap paviliun, Wang Lin membuka matanya. Matanya bersinar terang ketika dia berdiri dan berjalan turun dari lantai tiga. “Giok langit …” Wang Lin merenung sedikit sebelum mengangkat kepalanya untuk melihat ke luar paviliun. Singkatnya, suara lembut datang dari luar. , apakah Anda punya waktu luang? “Ekspresi Wang Lin langsung menjadi aneh. Di divisi ungu, dia tidak takut pada Zhao Xinsha atau Suster Keempat, tetapi terhadap Bai Wei, dia merasa perlu untuk menghindarinya.