Renegade Immortal – Chapter 487 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 487 | Baca Novel Online

Paviliun harta karun berada di tengah divisi ungu pada platform raksasa yang bercabang dari pegunungan. Paviliun ini memiliki total sembilan lantai, dan ketika melihatnya dari kejauhan, energi spiritual padat yang dilepaskannya tampak seperti payung.

Paviliun ini terbuat dari ubin batu giok hijau. Bagian luar bangunan memiliki perasaan kuno seolah-olah telah dibersihkan berkali-kali oleh berlalunya waktu. Beberapa ubin batu giok hijau bahkan menjadi abu-abu.

Beberapa tanaman merambat hijau tumbuh dari celah-celah di ubin batu giok hijau dan menutupi bagian-bagian bangunan. Di setiap bagian pohon anggur tumbuh bunga ungu yang mengeluarkan aroma yang bisa mengguncang hati orang.

Ada formasi raksasa di bawah paviliun. Formasi ini meluas di seluruh platform dan memiliki paviliun harta karun di tengahnya.

Dari kejauhan, formasi itu tampak seperti Yin dan Yang menyatu bersama, menciptakan rasa kekacauan di tengah. Ada juga tiga aura kuat di dalam formasi yang tampaknya mencoba untuk keluar darinya.

Ketiga aura ini membentuk tiga tanda putih yang bergerak dalam formasi, tetapi anehnya, mereka tidak pernah saling bertabrakan. .

Saat ini ada seseorang yang duduk dalam posisi lotus di luar paviliun harta karun. Orang ini adalah seorang pria paruh baya yang mengenakan jubah hitam, alis matanya seperti pedang, kulitnya seputih giok, dan janggutnya, yang terbagi menjadi tiga helai, mengalir tertiup angin, memberinya udara selestial.

Kultivasi orang ini benar-benar tersembunyi. Kecuali seseorang memiliki tingkat kultivasi yang lebih tinggi, akan sangat sulit untuk melihat orang ini. Dia duduk di sana dengan ekspresi tenang seolah-olah tidak ada yang penting di dunia ini. Saat ini semua perhatiannya terfokus pada objek di pangkuannya!

Di pangkuan orang itu, duduk sebuah pedang sepanjang tujuh kaki. Pedang itu benar-benar hijau dan mengeluarkan cahaya hantu. Di bawah sinar matahari, daerah sekitarnya ditutupi oleh lampu hijau ini, mengecat segala sesuatu di sekitarnya hijau.

Wang Lin berdiri beberapa puluh kaki di luar paviliun harta karun ketika dia menatap orang yang duduk di luar.

“Kultivasi orang ini berada di puncak tahap akhir Formasi Jiwa, tetapi ada niat pedang yang sangat tersembunyi di dalam dirinya!”

Pria paruh baya itu membuka matanya dan melihat Wang Lin berdiri tak jauh darinya. Dia terkejut dan cepat-cepat berdiri, menggenggam tangannya, dan dengan hormat berkata, “Murid Zhang Xiangfan menyapa Leluhur Ketujuh!” Pedang hijau itu berubah menjadi sinar cahaya hijau dan menghilang ke tubuhnya.

Mata Wang Lin mendarat di dahi Zhang Xiangfan dan kemudian dia dengan tenang bertanya, “Bisakah kamu biarkan aku melihat pedang terbangmu?”

Zhang Xiangfan terkejut. Dia mengangguk dan berkata, “Pedang terbang murid hanyalah barang biasa. Saya mendapatkannya dari toko di luar sekte, dan tidak ada yang istimewa tentang itu. Jika Leluhur Ketujuh ingin melihatnya, maka itu wajar saja. ”Dengan itu, dia menunjuk di antara alisnya dan meraung rendah. Lampu hijau terbang keluar, berbentuk pedang sepanjang tujuh kaki, dan melepaskan gelombang nyanyian pedang.

Mata Wang Lin tenang saat ia mengulurkan tangan. Ketika pedang hijau itu ditangkap olehnya, dia menariknya ke arahnya dan mulai memeriksanya dengan hati-hati.

Baru saja ketika Zhang Xiangfan menyingkirkan pedang terbang itu, niat pedang yang dirasakan Wang Lin menghilang. Sekarang dia memanggil pedang lagi, Wang Lin menyadari bahwa apa yang melepaskan niat pedang sebelumnya bukanlah Zhang Xiangfan tetapi pedang terbang ini.

Hati Wang Lin mulai bergetar ketika dia menyentuh pedangnya dengan lembut dengan pedangnya. tangan kiri. Jika itu orang lain, akan sangat sulit untuk merasakan niat pedang pada pedang ini. Jika orang lain menemukannya, mereka akan menyadari bahwa pedang ini tidak normal. Namun, ketika Wang Lin merasakan niat pedang ini, hatinya bergetar. Perasaan yang sangat akrab mengisi hatinya ketika dia merasakan niat pedang ini.

“Zhou Yi …” Wang Lin merenung.

Sepotong niat pedang pada pedang ini jelas niat pedang Zhou Yi memberi ketika dia berubah menjadi roh pedang!

Saat itu, Zhou Yi mengejar Pedang Saint Ling Tianhou. Dia telah pergi selama lebih dari 100 tahun sejak itu.

Ini adalah pertama kalinya dia merasakan niat pedang Zhou Yi. Jika dia tidak menghabiskan waktu sangat lama di bawah pagoda untuk memahami domain Zhou Yi, tidak akan ada cara baginya untuk mengetahui secara sekilas bahwa maksud pedang ini berasal dari Zhou Yi.

Ada hanya sedikit jejak niat pedang di pedang ini. Setelah merasakan niat pedang ini, Wang Lin merenung sebentar dan mengusap pedang terbang. Pedang itu tiba-tiba mulai bersinar hijau terang dan sinar cahaya hijau keluar darinya. Lampu hijau berubah menjadi bintang hijau dan melayang di depan Wang Lin.

Melihat bintang itu, Wang Lin menghela nafas. Dia meraih bintang itu, memandang Zhang Xiangfan, yang tidak tahu harus berbuat apa, dan berkata, “Ada jejak niat pedang di pedangnya dari seorang teman lama, jadi aku membawanya pergi. Namun, saya tidak akan menganiaya Anda. Di sini, ambil batu giok ini. Ada 18 pembatasan pada gioknya; letakkan mereka pada pedang terbang berkualitas tinggi atau lebih rendah dan mereka akan membuat kekuatannya meningkat beberapa kali lipat! “

Dengan itu, Wang Lin menampar tasnya memegang. Sebuah giok muncul di tangannya dan dia melemparkannya ke Zhang Xiangfan.

Adapun pedang terbang hijau, Wang Lin juga mengembalikannya. Meskipun Zhang Xiangfan menunjukkan ekspresi hormat, matanya mengungkapkan rasa sakit karena kehilangan. Dia menerima batu giok tanpa banyak harapan dan tanpa sadar memindainya, tetapi dia segera terkejut dan mengungkapkan ekspresi terkejut.

Tidak lama setelah itu, dia tiba-tiba mengangkat kepalanya dan dengan hormat berkata, “Terima kasih, Leluhur Ketujuh!”

Zhang Xianfan telah berkultivasi untuk waktu yang lama dan telah melihat banyak, jadi dia segera bisa mengatakan bahwa 18 pembatasan ini tidak sederhana. 18 pembatasan ini semuanya adalah pembatasan serangan, dan yang lebih jarang adalah bahwa mereka dapat ditumpuk satu sama lain. Zhang Xiangfan menekan kegembiraan di hatinya. Dia berharap dia bisa pergi ke budidaya pintu tertutup sekarang dan menanamkan 18 larangan pada pedang terbang segera, maka dia tidak akan pernah harus takut sesama pembudidaya Formasi Jiwa tahap akhir!

18 pembatasan ini hanya dua kelompok pembatasan yang telah dipelajari Wang Lin dari topi jerami Yunque Zi. Ini bahkan tidak cukup jauh untuk bendera pembatasan untuk mencapai tahap berikutnya.

Wang Lin tidak membuang waktu dan langsung berkata, “Saya datang ke sini untuk mengambil giok langit saya!” p>

Zhang Xiangfan dengan cepat mengangguk dan berkata, “Leluhur Ketujuh, Anda mendapatkan 100 giok langit setiap bulan. Berikan saya token Anda dan saya akan membuka array transfer untuk Anda. “

Wang Lin tetap diam saat dia melambaikan tangannya dan melemparkan token itu.

Setelah Zhang Xiangfan menerima itu, dia dengan hormat mengambil beberapa langkah ke belakang, lalu dia memeriksa tanah sedikit, menghitung sedikit dengan jari-jarinya, dan akhirnya menempelkan token ke tanah.

Wang Lin dengan jelas melihat bahwa Zhang Xiangfan telah ditekan ketika ketiga aura berada di lokasi yang sama.

Begitu token menekan formasi, ketiga aura dibebankan ke arah token. Ada gemuruh yang keras dan Zhang Xiangfan tidak bisa memegang token lagi, jadi dia terpaksa mundur beberapa langkah.

Tapi token itu mulai mengambang di langit dan tiga aura terbang keluar dari tanah dan melalui token. Mereka bergerak lebih cepat dan lebih cepat sampai orang hanya bisa melihat bayangan setelah terhubung bersama. Kemudian tiga aura menyerbu dari token dan menyatu menjadi satu. Aura gabungan terbang menuju paviliun harta, berhenti sebelum lantai ketujuh, dan berubah menjadi gerbang cahaya raksasa.

Zhang Xiangfan dengan cepat dan penuh hormat berkata, “Leluhur Ketujuh, silakan masuk dengan token.”

Tanpa sepatah kata pun, Wang Lin berjalan ke depan, meraih token, dan terbang langsung ke lantai tujuh.

Pintu ringan ini jelas memiliki efek larik transfer. Saat Wang Lin melangkah masuk, matanya kabur, dan ketika dia bisa melihat dengan jelas lagi, dia berada di dunia yang seperti dunia surgawi.

Tempat ini dipenuhi dengan aroma bunga, air jernih bergegas melewati sungai, langit ditutupi awan tujuh warna, dan bahkan ada crane yang sesekali terbang.

Pada saat ini, tujuh awan berwarna dengan cepat berkumpul di langit untuk membentuk sebuah angka. Wang Lin tidak bisa melihat wajah persis dari sosok ini, tetapi gelombang energi spiritual surgawi datang darinya.

“Token!”

Suara agung datang dari sosok raksasa ini .

Mata Wang Lin tenang saat ia melemparkan token. Token dengan cepat terbang ke arah raksasa itu. Ketika token mendekati itu, ia runtuh menjadi bintik-bintik cahaya keemasan dan menyatu ke dalam raksasa.

Tak lama setelah itu, raksasa itu berbicara lagi.

“Murid ketujuh dari ungu divisi belum menarik giok langit selama 103 tahun. Apakah Anda ingin mengambil semuanya sekaligus? “

Wang Lin kaget. Bahkan dengan kekuatan mentalnya, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak kaget. Dia menghela napas dalam-dalam dan berkata, “Aku ingin menarik semuanya!”

“Total 123.600 keping!” Saat suara raksasa itu bergema, batu giok langit yang tak terhitung jumlahnya terbang keluar dari tubuh raksasa dan menumpuk sebelum Wang Lin.

Wang Lin menatap tumpukan giok langit saat itu dengan cepat tumbuh dan merasa tenggorokannya mengering. Dia tidak akan pernah berpikir bahwa Sekte Nasib Surgawi mendistribusikan jade surgawi seperti ini.

“Jika seorang murid tetap kosong selama puluhan ribu tahun, maka jumlah jade surgawi tidak akan terkumpul ke yang tak terbayangkan. gelar? Jade langit seharusnya langka, jadi mengapa Sekte Surgawi memiliki begitu banyak … “Wang Lin menarik napas dalam-dalam. Pada saat ini, giok langit telah membentuk gunung kecil. Matanya berbinar ketika dia dengan cepat memasukkannya ke dalam tas pegangannya.

Setelah melakukan semua ini, dia menyentuh tas pegangannya. Dia masih merasa semua ini tidak nyata.

Dia dengan pahit tersenyum dan menggelengkan kepalanya. Tidak heran orang-orang menganggapnya orang udik; pengetahuannya saat ini masih belum cukup. 100.000 ini ditambah giok langit sudah cukup untuk membuat matanya merah. Jika ada yang mencoba untuk menghentikannya lebih awal, tidak peduli siapa itu, Wang Lin akan menyerang tanpa ragu-ragu.

Dia mengambil napas dalam-dalam dan kemudian matanya menjadi jernih lagi. Baru sekarang dia pulih dari keterkejutan giok langit. Pada saat ini, sosok raksasa di langit perlahan menghilang dan kembali ke awan tujuh warna itu. Ada setitik cahaya keemasan di langit yang perlahan-lahan kembali ke token dan terbang ke arah Wang Lin seperti kilat. Wang Lin mengangkat tangan kanannya. Pada saat dia menyentuh token, sebuah kekuatan yang tak terlihat mendorongnya mundur beberapa puluh kaki dan dia menghilang dari tempat itu.