Renegade Immortal – Chapter 490 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 490 | Baca Novel Online

Di hutan berbatu puluhan ribu kilometer jauhnya dari Heavenly Fate Sect, seorang pemuda berambut panjang sedang duduk di atas tunggul pohon. Orang ini dikelilingi oleh aura yang tebal. Saat memandangnya dari kejauhan, dia kabur.

Lingkungannya sangat sunyi ketika orang itu tiba-tiba membuka matanya. Dalam kabut yang mengelilinginya, kedua matanya seperti dua bulan yang cerah.

Saat ini, langit tiba-tiba berubah warna dan semua awan berserakan seperti orang gila, menampakkan langit yang cerah.

< >> Orang ini mengangkat tangannya dan dengan lembut melambaikannya. Aura di sekelilingnya mulai bergejolak seperti orang gila dan akhirnya tersebar ke segala arah.

Gelombang suara retak mungkin sulit karena retakan yang tak terhitung jumlahnya muncul di seluruh hutan batu. Suara retak itu semakin lama semakin keras sampai seluruh hutan batu berubah menjadi debu dan menghilang.

Dalam hampir sekejap mata, hutan batu di sekitarnya menghilang, hanya menyisakan tunggul yang berambut panjang. pemuda itu sedang duduk.

Mata orang ini seterang bintang ketika dia mulai mengisap dengan paksa. Semua aura yang telah tersebar bergegas kembali kepadanya dan memasuki tubuhnya melalui mulutnya.

Adegan ini seperti naga naga yang melahap awan dan meminum laut. Ketika semua aura tersedot kembali ke tubuhnya, pemuda itu mengeluarkan tawa yang mengguncang langit dan bumi.

Saat dia tertawa, dia berdiri. Sosoknya tidak besar, tetapi di bawah sinar bulan, dia tampak seperti bisa membawa langit. Sosoknya akan meninggalkan gambar abadi di hati orang-orang.

“Divisi ungu … aku datang!” Gumam pemuda itu. Dia adalah Wang Lin!

Mata Wang Lin tenang saat dia melangkah maju dan menghilang dari puncak tunggul. Ketika ia muncul kembali beberapa ratus kaki di udara, sinar perak muncul dan mengerahkan kekuatan yang kuat untuk menghalanginya.

Posisi saat ini adalah batasnya tiga bulan lalu. Saat itu, ini sejauh yang dia bisa. Namun, sekarang ekspresinya tenang, dan bukannya melambat, dia melesat seperti meteor yang menembus langit.

Akibatnya, kekuatan yang datang dari cahaya perak dengan cepat meningkat ke tingkat yang tak terbayangkan, menyebabkan tubuh Wang Lin berhenti sejenak.

Melihat dari kejauhan, orang bisa dengan jelas melihat sesuatu yang tampak seperti gunung perak yang naik ke langit, dan Wang Lin adalah puncak gunung. Cahaya perak memanjang ke tanah seperti kerucut, yang meliputi area 10 kilometer.

Ekspresi Wang Lin tenang saat dia mengangkat ibu jari kanannya. Sinar cahaya berkumpul di ibu jarinya sampai begitu terang sehingga langit sepertinya telah kehilangan semua cahaya. Rasanya seperti ibu jari adalah satu-satunya yang tersisa di dunia.

Mata Wang Lin menyala, lalu ia menekan ibu jarinya ke bawah pada lampu perak tiga inci di atas kepalanya.

Saat ibu jarinya menyentuh lampu perak, ada kilatan, dan retakan yang tak terhitung muncul di layar terang. Dari kejauhan, sepertinya gunung perak hampir runtuh.

Tapi dalam sekejap mata, semua retakan menghilang dan layar cahaya perak kembali normal. Ekspresi Wang Lin berubah gelap. Dia menggunakan Death Finger pada layar cahaya perak sekali lagi.

Raungan keras bergema di seluruh area, kemudian layar cahaya perak bergetar hebat dan retakan yang tak terhitung muncul sekali lagi.

Tapi hampir pada saat yang sama retakan muncul, sinar perak menyala dan semua retakan menghilang.

Wajah Wang Lin menjadi gelap. Dia mendengus, lalu dia mengangkat jari telunjuk kanannya dan matanya mengungkapkan cahaya setan.

Wang Lin bergumam dengan lembut, “Jari Iblis!” Gelombang cahaya iblis muncul di sekitarnya dan melonjak ke arah Wang Lin Pada saat yang sama, energi spiritual selestial di dalam tubuhnya bergerak ke arah jari telunjuknya.

“Situ pernah berkata bahwa semakin tinggi tingkat kultivasi saya, semakin kuat jari iblis itu. Saya telah mencapai tahap pertengahan Transformasi Jiwa, jadi mantra ini setidaknya beberapa kali lebih kuat dari sebelumnya. Saya pasti akan dapat menembus formasi ini! “

Saat energi spiritual surgawi melonjak di dalam tubuh Wang Lin, kulitnya berubah, dan rasa jahat muncul bersama dengan nyala api di tangannya.

>

Aura setan mengerikan datang dari api di tangan Wang Lin. Aura iblis ini mengeluarkan cahaya ungu yang menerangi seluruh area.

Seolah-olah raja iblis telah lahir. Wang Lin ditutupi dengan aura setan sekarang. Semua energi spiritual selestial berkumpul di jarinya dan berubah menjadi bahan bakar untuk api iblis. Proses ini menyebabkannya tidak nyaman. Sebaliknya, itu membuatnya merasa sangat nyaman dan sangat membuat ketagihan.

Segera, api ungu di tangannya menjadi lebih terang dan lebih cerah. Dibandingkan dengan nyala api yang dia gunakan tiga bulan lalu, nyala api ini beberapa kali lebih besar.

Wang Lin mengarahkan jarinya ke depan. Pada saat ini, jarinya menembus kekuatan tiga inci di atas kepalanya dan melalui layar cahaya perak.

Pada saat jarinya menembus layar cahaya, api ungu mulai membakar seperti orang gila dengan Wang Jari Lin sebagai titik pusat. Seolah sepotong kertas dinyalakan; begitu api mulai, menyebar seperti orang gila.

Dalam sekejap, api ungu menyebar dan membakar layar cahaya dari atas ke bawah. Setelah tiga napas waktu, nyala api ungu membakar sampai ke tanah, menciptakan lingkaran. Lingkaran ini adalah area tempat Wang Lin terjebak.

Mata Wang Lin dingin dan dia menatap dingin ke kejauhan. Hal pertama yang perlu dia lakukan adalah kembali ke Sekte Nasib Surgawi, tetapi dia tidak terbiasa dengan daerah itu dan tidak tahu bagaimana untuk kembali.

Matanya menyala, lalu dia menampar tasnya memegang dan bendera jiwa terbang keluar. Dia mengibaskan bendera jiwa dan jiwa asal keluar.

Wang Lin dengan tenang berkata, “Cao Yidou!”

Jiwa asal bergetar dan kemudian tiba-tiba membuka matanya. Pertama dia melihat Wang Lin dan kemudian sekitarnya. Tiba-tiba matanya menyala saat dia melihat sekeliling; ini menyebabkan matanya menjadi lebih cerah.

Jiwa asal dengan cepat berseru, “Ini … ini adalah planet Tian Yun!”

Cao Yidou ini adalah seseorang yang diambil Wang Lin di bawahnya ketika dia pergi ke Sekte Mayat. Wang Lin tidak terbiasa dengan planet Tian Yun dan bisa dengan mudah tersesat. Karena itu, ia punya ide dan bersedia menggunakan janji untuk menemukan orang ini tubuh Jiwa Transformasi untuk membuat Cao Yidou dengan setia mengikuti dia dan bertindak sebagai pemandunya.

Wang Lin dengan cepat bertanya, “Cao Yidou, apakah kamu tahu bagaimana menuju ke Sekte Nasib Surgawi dari sini?”

Caos Yidou mengungkapkan ekspresi merenung sebelum menunjuk ke barat dan berkata, “Sekitar 300.000 kilometer barat dari sini seharusnya menjadi Sekte Nasib Surgawi. “

Wang Lin mengangkat kepalanya dan melihat ke arah yang ditunjuk oleh Cao Yidou. Dia kemudian menyingkirkan Cao Yidou dan menyerbu ke barat seperti orang gila.

Wang Kecepatan Lin telah mencapai batasnya; penerbangannya menciptakan gelombang raungan gemuruh dan ledakan sonik yang bergema di seluruh negeri. Wang Lin tampak seperti garis menembak di langit saat dia terbang menuju Sekte Nasib Surgawi dengan kecepatan tinggi.

Saat dia terbang, matanya menjadi lebih dingin dan lebih dingin. Sejak dia tiba di sini, orang-orang dari divisi ungu telah berusaha menekannya. Wang Lin telah bertahan dan bertahan, dan dia akhirnya bertindak mendominasi sekali untuk mengubah situasi. Namun, Zhao Xingsha mendapat bantuan dari luar, memindahkan Wang Lin dari divisi ungu, dan akhirnya menjebaknya.

Jika bukan karena fakta bahwa kultivasi Wang Lin sudah berada di tepi terobosan dan kebetulan dia memiliki cukup banyak giok langit, dia benar-benar akan terperangkap di sini selama beberapa tahun. Pada saat dia dibebaskan, hidup dan mati tidak akan berada di tangannya lagi.

“Cara saya selalu ‘jika seseorang tidak mengacaukan saya, saya tidak akan mengacaukannya.’ Namun, jika mereka berani mengacaukan saya, maka saya akan membunuh mereka! “Mata Wang Lin sedingin es saat ia dibebankan ke Sekte Nasib Surgawi. Pada titik tertentu, tubuhnya sedikit bergetar sebelum dia berteleportasi.

Sama seperti ini, Wang Lin akan teleport setiap sekarang dan kemudian di sepanjang jalan. Pada sore hari hari kedua, dia melihat Sekte Nasib Surgawi di kejauhan.

Sekte Nasib Surgawi saat ini sangat hidup dan dipenuhi dengan suara meriah dari orang-orang yang merayakan. Ada banyak perjamuan yang terjadi di seluruh tujuh divisi, dan semua jenis buah dan anggur surgawi dilayani.

Setelah tujuh hari perayaan, All-Seer akan mengajar dao. Setelah itu, divisi kuning dan ungu akan bersaing untuk posisi murid sejati masing-masing. Berbagai hal ini akan menyebabkan perayaan selama sebulan ini mencapai puncaknya.

Di divisi ungu, seseorang menggunakan mantra yang kuat untuk mengumpulkan awan menuju area divisi ungu. Kemudian orang itu menggunakan mantra untuk membuat awan sekeras bumi.

Dari kejauhan, seluruh divisi ungu memiliki lapisan awan di atasnya seperti itu adalah Alam Surgawi. Di atas awan putih duduk meja kecil yang tak terhitung jumlahnya, dan banyak murid divisi ungu melayani para tamu di atas awan.

Orang-orang yang merayakan di divisi ungu adalah semua orang dari sekte di planet Tian Yun. Ada orang-orang dengan tingkat kultivasi yang tinggi di antara orang-orang ini, tetapi tidak banyak. Sekte-sekte ini dianggap sebagai yang terlemah di planet Tian Yun dan hanya bisa tinggal di divisi ungu selama perayaan.

Di awan di atas divisi ungu, saudara magang senior Zhao Xingsha secara alami duduk di posisi kepala. Di sebelah kanannya duduk Saudara Kedua, kemudian Saudara Ketiga, dan setelah itu adalah tahap terakhir Transformasi Jiwa Kakak Keempat. Setelah itu ada tiga kursi kosong.

Saudari kelima dihukum, jadi dia dalam budidaya pintu tertutup, Saudara Keenam keluar berpetualang dan belum kembali, dan Saudara Ketujuh Wang Lin tidak ada. Inilah sebabnya mengapa ada tiga kursi kosong.

Di sebelah kiri Zhao Xingsha duduk enam penatua semuanya mengenakan berbagai jenis pakaian. Keenam orang ini semua adalah tetua kepala sekte di planet Tian Yun. Yang terlemah adalah pada tahap awal Ascendant, dan yang terkuat sudah berada di puncak tahap akhir Ascendant.

Meski begitu, karena sekte mereka tidak terlalu kuat, mereka hanya bisa duduk di sini.

“Hari ini adalah hari ketujuh perayaan ulang tahun Guru, dan besok adalah saat Guru akan mengajar dao. Semua orang, jika divisi ungu saya kurang dalam melayani Anda semua, saya harap Anda semua tidak keberatan! “Zhao Xingsha berdiri sambil tersenyum. Dia memegang cangkir anggur di tangannya, memberi hormat kepada semua orang, dan kemudian meminum semuanya dalam satu tegukan.

Meskipun kata-kata Zhao Xingsha sederhana, dengan bantuan mantra, semua orang dalam jarak 50 kilometer bisa mendengarnya. Orang-orang di sekitarnya mengambil anggur mereka dan memberikan penghormatan juga. Hanya pada saat ini, sinar cahaya ungu datang dari sisi timur, dan itu langsung menuju ke tempat ini.