Renegade Immortal – Chapter 491 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 491 | Baca Novel Online

Aura ungu dari sisi timur dengan cepat menutupi cakrawala berwarna ungu. Boom ledakan penghalang suara bergema dari aura ungu.

Semua pembudidaya tamu di divisi ungu memperhatikan ketidaknormalan ini. Mereka semua meletakkan gelas anggur mereka dan mengangkat kepala mereka untuk melihat ke arah timur.

“Tidak hanya dia berhasil membebaskan diri, tetapi budidayanya telah mencapai pertengahan tahap Transformasi Jiwa!” Ekspresi Zhao Xingsha menjadi sangat jelek. Dia mengepalkan tangannya dan menghancurkan gelas anggur menjadi debu.

Tidak hanya dia, tapi Kakak Kedua di sebelahnya juga menunjukkan ekspresi terkejut. Matanya suram saat dia berdiri. Dia mengambil satu langkah ke depan dan berubah menjadi sinar cahaya ungu yang terbang ke arah cakrawala.

Mata Bai Wei mengungkapkan cahaya misterius saat dia mengambil cangkir anggurnya, menyesap sedikit, dan mengungkapkan sedikit pingsan. Tersenyumlah.

Adapun Suster Keempat yang menjebak Wang Lin, dia sangat tenang dan tidak bergerak satu inci pun.

Saudara Kedua dari divisi ungu, pria paruh baya, dibebankan dan berteriak, “Hari ini adalah perayaan grand Heavenly Fate Sekte saya. Siapa pun yang berani merusak perayaan akan dibunuh tanpa pertanyaan! ”Ia menghukum Wang Lin atas kejahatan sebelum membiarkannya berbicara. Saat dia berbicara, tangannya membentuk segel dan dia berteriak, “Kekuatan bumi!”

Setelah dia mengatakan ini, cahaya kuning dan bersahaja muncul di tangannya. Itu segera berubah menjadi massa tanah dan bergerak seperti tornado menuju aura ungu dari timur.

Mata Wang Lin sangat tajam. Dengan satu langkah, dia muncul di atas awan. Pada saat ini, badai pasir yang diciptakan dari kekuatan bumi Brother Kedua tiba.

Mata Wang Lin tenang; tidak ada tanda-tanda panik pada mereka, dan dia tidak berhenti bergerak maju. Ketika dia menyerbu, tangan kanannya menampar tasnya dan kemudian bendera pembatasan muncul di genggamannya. Dengan satu goyangan, banyak larangan terbang keluar dan mulai mengorbit di sekitarnya. Segera, itu berubah menjadi tornado hitam yang terbuat dari pembatasan.

Dengan satu putaran, itu menciptakan hembusan angin yang kuat, dan suara angin yang menderu memenuhi langit dan bumi.

Badai pasir yang masuk dipengaruhi oleh hembusan ini. Begitu badai pasir mendekat, badai itu terbelah dua oleh tornado. Badai pasir itu terbelah menjadi dua aliran dan kemudian diserap ke dalam tornado yang dibuat oleh bendera pembatasan.

Wang Lin dengan tenang melangkah keluar dari tornado dan dengan dingin menatap Saudara Kedua saat dia berkata, “Kamu memprovokasi saya.” dua kali. Jika aku tidak membunuhmu, maka aku bukan Wang Lin! “

Dengan itu, Wang Lin mengangkat jari telunjuk kanannya. Energi spiritual selestial di tubuhnya bergerak, dan sepotong api iblis muncul di ujung jarinya.

Ekspresi pria paruh baya itu berubah dan dia berteriak, “Seventh Brother, ini adalah perayaan ulang tahun sang Guru. Jangan bertingkah sembarangan dengan begitu banyak kultivator di sini! “

Ekspresi Wang Lin tenang saat dia melihat para pembudidaya di sekitarnya. Semua pembudidaya ini menonton dengan tatapan dingin, dan tidak satu pun dari mereka yang tampaknya memiliki niat untuk membantu siapa pun.

“Rekan pembudidaya, hari ini adalah kompetisi untuk divisi ungu saya. Jika orang luar berani campur tangan, daripada jangan menyalahkan Sekte Nasib Surgawi saya jika kita melihat masalah ini di masa depan! “Saat Wang Lin berbicara dengan dingin, dia mengambil langkah ke depan, dan jari telunjuk kanannya menekan setengah baya man.

Pria paruh baya itu dengan cepat mundur. Dia telah menderita dari api iblis ini sebelumnya, dan sekarang dia melihatnya lagi, pikiran mundur memasuki pikirannya.

Tepat pada saat ini, Zhao Xingsha dengan muram mengambil langkah ke depan dan tiba di depan pria paruh baya. “Saudari Ketujuh, kembali ke tempat dudukmu! Hari ini bukan hari untuk kompetisi divisi ungu! “Katanya.

Wang Lin bahkan tidak melihat ke Zhao Xingsha. Dia menjentikkan jarinya, menyebabkan tembakan iblis untuk menembak. Pada saat api iblis meninggalkan jari Wang Lin, tiba-tiba tumbuh menjadi nyala api besar yang mewarnai awan ungu.

“Api setan!” Ada orang-orang dari berbagai sekte yang telah melihat banyak, dan mereka mampu segera mengidentifikasi api ini.

“Sekte Nasib Surgawi adalah semua tentang mengikuti keinginan seseorang, jadi tidak mengejutkan untuk memiliki seseorang yang dapat menggunakan api iblis. Namun, orang ini sangat asing; Saya tidak pernah tahu bahwa seseorang seperti ini ada di divisi ungu! “

” Saya mendengar sesama kultivator Zhao memanggilnya Seventh Brother. Mungkinkah orang ini menjadi murid ketujuh dari divisi ungu? Bukankah Sun Yun juga saudara laki-laki ketujuh dari divisi ungu ?! ”

Berbagai diskusi dapat didengar.

Api iblis melesat keluar dan langsung menyerang pria paruh baya itu. . Ekspresi Zhao Xingsha gelap ketika tangannya membentuk segel dan dia dengan lembut berkata, “Mantra Langit-Bumi Kebebasan!”

Setelah dia berbicara, cincin cahaya putih keluar dari tangan kanan Zhao Xingsha. Cincin diperluas dan dengan cepat mengelilingi api.

Wang Lin mengungkapkan ekspresi mengejek dan berteriak, “Meledak!”

Dalam sekejap, api iblis dikelilingi oleh cincin cahaya putih mulai berkedip dengan keras. Dalam hampir sekejap mata, ada ledakan yang menghancurkan surga. Api iblis telah hancur dan hancur sendiri.

Ledakan ini datang dari dalam api iblis. Setelah itu, aura iblis yang hanya bisa diciptakan oleh seseorang yang berjalan di jalan iblis melonjak seperti orang gila.

Bintang-bintang menyala yang tak terhitung jumlahnya membawa kekuatan yang tak terbayangkan sedang mengelilingi cincin cahaya putih. Cincin cahaya putih hanya bertahan selama beberapa saat sebelum mereka terbakar menjadi abu oleh api ungu.

Hanya butuh tiga napas waktu untuk semua cincin cahaya putih untuk berubah menjadi cincin menyala dan kemudian terbakar menjadi abu.

Ekspresi Zhao Xingsha sangat jelek saat dia dengan cepat mundur. Bukan hanya dia, tetapi Saudara Kedua juga mundur tanpa ragu-ragu.

Selain mereka berdua, berbagai pembudidaya dari sekte lain semua menggunakan berbagai teknik untuk melarikan diri setelah melihat api iblis meledak. p>

Api yang meledak menyebar lebih dari 1.000 kaki sebelum akhirnya menghilang.

Semua tabel dalam 1.000 kaki berubah menjadi abu, dan bahkan awan benar-benar meleleh, meninggalkan lubang raksasa .

Sosok Wang Lin bergerak seperti kilat. Tanpa berkata apa-apa, dia menyerang dengan pedang surgawi di tangannya. Dia mengayunkan pedang dan sinar energi pedang lebih dari 10 kaki turun pada pria paruh baya.

Pisau setengah bulan melesat tepat setelah pedang langit diayunkan.

< p> Ketika Kakak Kedua menyadari bahwa dia tidak bisa mundur dengan cepat, tangannya membentuk segel dan dia berteriak, “Teknik terlarang, Tubuh Iblis Abadi!”

Dengan itu, serangkaian suara berderak datang dari tubuhnya. Pada saat energi pedang dari pedang surgawi tiba, ia berubah menjadi kabut hitam.

Energi pedang itu berayun dan membelah kabut hitam menjadi dua. Namun, kabut hitam dengan cepat berubah dan bergerak ke samping. Pria paruh baya itu jelas-jelas berniat untuk melarikan diri.

Wang Lin mencibir dan melemparkan pedang surgawi. Didampingi oleh gemuruh Xu Liguo, pedang surgawi mengejar dengan cermat setelah kabut hitam.

Pisau setengah bulan itu selangkah lebih cepat. Dia masuk ke kabut hitam dan mengamuk di dalam. Teriakan menyedihkan dari pria paruh baya itu bisa terdengar dari dalam kabut.

Zhao Xingsha menatap Wang Lin dengan mencibir tetapi tidak menghentikannya.

Wang Lin tidak bahkan tidak melihat Zhao Xingsha. Dia mengambil satu langkah dan menghilang. Ketika dia muncul kembali, dia berada di tempat di mana kabut hitam akan melarikan diri ke arahnya.

Wang Lin dengan dingin berkata, “Kamu tidak akan bisa pergi!”

The kabut hitam berserakan mati-matian mencoba untuk bergabung bersama ketika raungan marah pria paruh baya datang dari dalam. “Hari ini adalah perayaan ulang tahun Guru! Jika kamu membunuhku, maka kamu pasti akan diusir dari sekte oleh Master! “

Mata Wang Lin menjadi dingin ketika dia menampar tasnya memegang dan Lasher Jiwa muncul di tangannya. Dengan satu ayunan, kabut hitam yang mulai bergabung bersama runtuh lagi.

Pada saat yang sama, jiwa lelaki paruh baya itu tersingkir dari kabut hitam. Begitu jiwa asal terbang, mata Wang Lin menyala, dia menyerbu keluar, dan mencapai ke arah jiwa asal.

Jiwa asal menjerit dan entah bagaimana diteleportasi.

Mata Wang Lin menjadi suram, lalu dia mengayunkan Soul Lasher. Dia telah menggunakan cambuk ini selama beberapa bulan sekarang, jadi dia tahu bahwa cambuk itu bisa meluas tanpa batas. Di mana pun dia bisa melihat sejauh mana cambuk bisa mencapainya.

Dengan suara keras, jiwa asal 1.000 kaki jauhnya bergetar dan hampir roboh. Sebuah tanda yang dalam muncul di punggungnya dan sejumlah besar esensi energi spiritual surgawi melonjak keluar.

Tubuh Wang Lin menghilang. Ketika dia muncul, dia berada di depan jiwa asal, dan dia mengambilnya.

Jiwa asal mengungkapkan ekspresi teror dan akan berbicara ketika Wang Lin melemparkannya ke bendera jiwa. Wang Lin kemudian berbalik untuk melihat Zhao Xingsha, yang sedang menonton, dan berkata, “Kamu berikutnya!”

Zhao Xingsha menatap Wang Lin dan tiba-tiba tersenyum. “Saudari Ketujuh, Anda membunuh Saudara Kedua dan melanggar aturan sekte besar. Penatua disiplin, tolong tangkap dia dan kirim dia ke Guru untuk penilaian! “

Ekspresi Wang Lin tenang ketika dia dengan dingin berkata,” Siapa pun yang berani menghalangi saya adalah musuh saya! “Dengan itu, dia berjalan langsung menuju Zhao Xingsha!

Ada beberapa penatua disiplin di antara para murid divisi ungu di sekitarnya. Setelah mereka semua memandang satu sama lain dengan ragu-ragu di mata mereka, tidak ada dari mereka yang berani mengambil setengah langkah pun.

Ekspresi Zhao Xingsha menjadi jelek, dan dia mundur beberapa langkah. Dia tiba-tiba menoleh untuk melihat Bai Wei dan Sister Keempat dan berteriak, “Kakak Keempat!”

Wanita yang tenang itu mengangkat kepalanya. Dia dengan tenang menatap Zhao Xingsha dan berkata, “Saya membalas budi Anda tiga bulan yang lalu dan bahkan setuju untuk tidak bersaing dengan Anda untuk posisi murid sejati. Sekarang berikan alasan yang bagus mengapa saya harus membantu! “

Zhao Xingsha menggertakkan giginya dan berkata,” Bagus! Bagus! ”Dia kemudian menoleh ke arah Wang Lin. Matanya mengungkapkan sedikit niat gelap ketika dia berkata, “Saudara Ketujuh, saya berencana untuk menggunakan mantra ini selama kompetisi untuk tempat murid sejati, tetapi karena Anda memaksa saya, maka saya akan membiarkan Anda merasakan kekuatan mantra ini! “

Saat Zhao Xingsha berbicara, tangannya membentuk segel dan dia menggumamkan mantra yang sangat kompleks.

Ekspresi Wang Lin tetap normal saat dia membuka mulutnya dan bendera satu miliar jiwa muncul. Dengan satu goyangan, jiwa-jiwa primer yang tersisa semua muncul. Di bawah perintah Wang Lin, jiwa-jiwa primer ini semua dibebankan ke Zhao Xingsha. Pada saat yang sama, Wang Lin melemparkan sesuatu dengan tangan kanannya, dan perangkap binatang berubah menjadi kereta perang dan mendarat di samping.