Renegade Immortal – Chapter 492 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 492 | Baca Novel Online

Zhao Xingsha tiba-tiba mendongak, dan ilusi setan raksasa muncul di atas kepalanya. Setan ini tingginya lebih dari 1.000 kaki dan memiliki dua tanduk. Meskipun itu adalah ilusi buram, ia melepaskan aura iblis yang kuat.

Setan ini sangat besar dan kaya, dan ada garis-garis biru yang samar-samar bercahaya di tubuh buram iblis itu. Tangannya yang besar dengan paku yang terlihat seperti pedang menunjukkan betapa tidak normal benda ini.

Pada saat ini, mata iblis itu tertutup, tetapi kepalanya melambai maju mundur seolah-olah bisa terbangun kapan saja .

Semakin jauh Anda melihat ke bawah dari kepala, semakin kabur ilusi itu. Di bawahnya adalah Zhao Xingsha berwajah pucat. Jelas bahwa beban menggunakan mantra ini tidak kecil.

Ada simbol aneh yang berkedip di dahi Zhao Xingsha. Setiap kali simbol ini melintas, iblis akan menjadi lebih solid, dan pada saat yang sama, tubuh Zhao Xingsha akan melemah.

Saat benda ini muncul, semua anggota dari berbagai sekte terkejut dan cepat tersebar.

Bahkan keenam kultivator Ascendant mengungkapkan cahaya misterius di mata mereka.

Satu-satunya orang yang tidak mengucapkan sepatah kata pun dalam tujuh hari terakhir, yang hanya memiliki perhatian bergeser ketika dia melihat Wang Lin menggunakan api iblis, satu-satunya pembudidaya Ascendant tahap akhir di sini, kepala sesepuh dari Water Cloud Sect, mengerutkan kening dan dengan lembut berkata, “Demon Kuno!”

Suaranya tidak pasti, karena bahkan dia tidak yakin.

Seorang lelaki tua di sebelah Jiang Tianzun berkata, dengan nada serius, “Rekan kultivator Jiang, mungkinkah ini benar-benar Setan Kuno yang legendaris yang pernah muncul di masa lalu?”

Jiang Tianzun merenung sedikit sebelum menjawab, “Ini sangat mirip!”

Meskipun jiwa utama Wang Lin yang dikirim melihat iblis, mereka sakit melompat ke Zhao Xingsha.

Mata Zhao Xingsha mengungkapkan cahaya misterius saat dia mengangkat tangannya dan menunjuk ke kekosongan. Saat dia bergerak, ilusi raksasa di atasnya bergerak juga. Tangan iblis raksasa perlahan naik dan juga menunjuk kekosongan seperti yang dilakukan Zhao Xingsha.

Aura kompleks tiba-tiba mulai menyebar dari jari-jari Zhao Xingsha. Sebenarnya, aura itu datang dari jari ilusi di atas Zhao Xingsha.

Aura ini jauh lebih kuat dari energi spiritual dan tidak lebih lemah dari energi spiritual surgawi; itu sama dengan kekuatan ledakan api iblis Wang Lin.

Jian Tianzun menarik napas dalam-dalam dan berkata, “Kekuatan jahat!”

Mata Wang Lin menjadi serius ketika dia melihat sebuah pusaran merah muncul di mana Zhao Xingsha menunjuk. Jiwa-jiwa utama kehilangan kendali dan mulai tersedot ke arah pusaran merah.

Wajah Zhao Xingsha pucat, tetapi wajah ilusi itu mulai membiru, dan matanya bergetar seolah bisa bangun kapan saja.

Mata Wang Lin menjadi dingin. Dengan satu, bendera jiwa muncul di tangannya. Dengan satu goyangan, bendera tumbuh, lalu menarik jiwa-jiwa utama keluar dari pusaran merah.

Pada saat Wang Lin memulihkan jiwa-jiwa primer, iblis di atas Zhao Xingsha mengeluarkan raungan yang menghancurkan bumi. Matanya tiba-tiba terbuka, menampakkan tatapan yang bisa menyebabkan hati makhluk hidup bergetar jika mereka melihatnya. Matanya sangat dingin, bahkan lebih dingin daripada mereka yang telah menumbuhkan kekejaman, dan mereka menusuk tulang lebih dari mereka yang memotong semua emosi.

Wang Lin hanya melihat tatapan seperti ini dari utusan surga. !

Setelah membuka matanya, ilusi iblis raksasa ini mengangkat tangan kanannya dan meraih ke arah Wang Lin. Pada saat yang sama, Zhao Xingsha juga mengangkat tangannya seolah-olah dia kehilangan kendali atas tubuhnya.

Wang Lin tidak mengatakan sepatah kata pun ketika dia dengan cepat mundur dan mulai membentuk segel. Dia kemudian mundur di sebelah kereta perang dan memukulnya dengan telapak tangannya.

Raungan keras datang dari kereta perang ketika makhluk buas roh yang menolak untuk tunduk pada apa pun muncul. Matanya yang kejam segera fokus pada iblis itu, dan ia mengaum lagi. Binatang roh itu langsung menyerbu ke arah iblis, tidak peduli tentang hal lain.

Mata iblis itu menyala. Itu menyerah pada Wang Lin dan berbalik ke arah binatang roh. Setelah mengubah target, tiba-tiba menjangkau ke arah binatang roh.

Raungan keras kepala makhluk roh memenuhi daerah itu saat menarik kereta perang untuk langsung menabrak iblis.

Namun , setelah raungan gemuruh bergema karena tabrakan, binatang roh melewati tangan iblis dan langsung masuk ke tubuh iblis.

Setan raksasa itu mengungkapkan ekspresi misterius dan kemudian mengulurkan tangannya ke dalam dada. Entah bagaimana itu menyeret makhluk buas itu keluar dari dadanya, lalu dengan dingin menatap makhluk buas itu dan akan melahapnya.

“Makhluk jahat! Hentikan orang tua ini! “Raungan tiba-tiba datang dari sekte utama Sekte Nasib Surgawi.

Setelah suara ini muncul, iblis itu mengungkapkan ekspresi berjuang sebelum mengeluarkan desahan dan membiarkan roh binatang pergi . Tubuhnya segera menyusut sampai itu adalah sinar cahaya hijau, lalu kembali ke Zhao Xingsha.

Simbol di dahi Zhao Xingsha menyala dengan keras beberapa kali lagi sebelum akhirnya mulai menghilang. Zhao Xingsha batuk seteguk darah saat dia menekan serangan balik. Dia kemudian menatap Wang Lin dan mengungkapkan senyum menakutkan.

Setelah binatang roh dilepaskan, itu tidak berjuang atau mengaum. Itu melirik Zhao Xingsha sebelum kembali ke kereta perang dan berubah kembali menjadi perangkap binatang.

Pada saat ini, awan merah terbang dari cakrawala, dan sejumlah besar awan merah mulai berkumpul sampai mereka mengambil bentuk seorang lelaki tua mengenakan jubah merah. Wajah orang ini merah padam, dia dipenuhi aroma anggur, dan dia membawa labu besar di belakangnya. Setelah dia muncul, dia bersendawa, memutar matanya, dan memarahi, “Apa yang kalian perjuangkan? Jika bukan karena kalian bertarung, bagaimana mungkin orang tua ini dikirim oleh All-Seer, sekantong tulang tua itu, untuk menghukum kalian? Aku baru setengah jalan meminum anggurku! ”

Ekspresi Wang Lin tenang saat dia meraih perangkap binatang buas. Dia kemudian pindah ke meja dan mengeluarkan kursi yang berjarak tiga kursi dari Suster Keempat. Ini adalah kursinya.

Dia melambaikan lengan bajunya dan kemudian duduk.

Zhao Xingsha menatap pria tua berwajah merah itu, menggenggam tangannya, dan berkata, “Murid menyapa Paman -Master Chi Lie. “

Pria tua berwajah merah memandang Zhao Xingsh dan bertanya,” Kamu kenal saya? “

Zhao Xingsha mengangguk dan dengan hormat berkata,” Ketika murid masuk Nasib Surgawi Sekte 2.000 tahun yang lalu, saya bertemu Paman-Guru sekali. “

Pria tua itu mendengus dan berkata,” Bahkan jika Anda tahu, itu tidak berguna. Roh iblis di tubuh Anda baru saja mulai tumbuh, namun Anda mencoba menggunakannya dengan paksa. Tunggu saja hukuman tuanmu! ”Dengan itu, dia mengulurkan tangan dan meraih Zhao Xingsha, lalu pandangannya beralih ke Wang Lin. Dia mengungkapkan tatapan tertarik dan tersenyum. “Anak kecil, tuanmu memiliki harapan besar untukmu. Kakak magang senior Anda ini tidak akan muncul dalam kompetisi untuk tempat murid sejati untuk Divisi Ungu Anda, sehingga Anda dapat bersantai! “

Dengan itu, pria tua itu menggenggam tangannya pada para pembudidaya di sekitarnya dan berkata, “Saya percaya ada beberapa pembudidaya di sini yang mengenal saya. Hari ini, pertempuran antara junior Divisi Ungu telah merusak mood. Saya harap kalian tidak akan tersinggung! “

Jiang Tianzu memandang Chi Lie dan dengan cepat dan penuh hormat berkata,” Senior terlalu memikirkannya. Bagaimana suasana hati kita bisa hancur oleh ini? Sebenarnya, pertarungan antara junior membuat kita semua merasa lega, karena Divisi Ungu akan memiliki penerus yang kuat! “

Setelah dia selesai berbicara, orang lain segera mengikuti. Segera, hampir setiap kultivator yang hadir menyuarakan pendapat yang sama.

Chi Lie tertawa ketika dia menggelengkan kepalanya dan berkata, “Jangan beri dua pujian kepada para murid yang nakal ini. Besok akan ketika saudara magang senior saya, All-Seer, akan mengajar dao. Semua orang, saya masih memiliki hal-hal penting untuk diperhatikan, jadi saya akan mengambil cuti saya. “

Dengan itu, Chi Lie bergerak dengan Zhao Xingsha di tangannya. Dia keluar sebagai awan merah dan menghilang ke cakrawala. Wang Lin tidak mengatakan sepatah kata pun sejak pria tua itu muncul. Dia menuangkan secangkir untuk dirinya sendiri dan minum semuanya dalam satu tegukan. Matanya dipenuhi dengan cahaya merenung. “Mantra macam apa yang hanya digunakan Zhao Xingsha? Itu tidak terlihat seperti serangan domain, dan itu mirip dengan teknik dewa kuno. Dari apa yang dikatakan lelaki tua itu, itu adalah roh iblis yang baru saja terbentuk di tubuh Zhao Xingsha dan tidak dapat digunakan secara bebas. sebelumnya menunjukkan kepadanya dengan mudah membunuh Saudara Kedua Divisi Ungu dan memaksa saudara senior untuk menggunakan ace-nya. Tapi siapa pun bisa tahu bahwa mantra yang digunakan Zhao Xingsha adalah mantra yang menyebabkan luka berat pada dirinya juga. Semua orang bisa tahu dari wajah Zhao Xingsha bahwa dia akan menderita serangan balasan yang kuat. Dan Saudara Ketujuh bahkan tidak bertindak secara pribadi; dia hanya menggunakan harta sihir untuk bertarung. Meskipun mereka tidak yakin tentang siapa pemenangnya jika pertarungan berlanjut, dari cara Chi Li berbicara, semua orang bisa mengatakan betapa pentingnya Saudara Ketujuh ini bagi Yang Maha Melihat. Jika tidak, mengapa hanya Zhao Xingsha yang akan dibawa pergi sementara Saudara Ketujuh dibiarkan dengan kata-kata yang baik? Para pembudidaya menjadi semakin licik seiring bertambahnya usia, dan orang-orang yang datang ke perayaan itu tidak sederhana. Di mata mereka, Wang Lin pasti akan menjadi murid sejati, jadi menjadi teman dengannya sekarang pasti akan bermanfaat di masa depan. Karena alasan ini, ada banyak orang yang datang untuk bersulang untuk Wang Lin. Wang Lin menempatkan pergi pikirannya dan menyapa semua orang sambil tersenyum. Dia ingin memiliki pijakan yang kuat di planet Tian Yun, jadi tidak ada salahnya berteman di luar sekte. Pada hari terakhir festival tujuh hari, perayaan Divisi Ungu mencapai klimaksnya ketika Wang Lin menggantikan Zhao Xingsha sebagai pusat perhatian dan minum dengan semua orang. Adapun Bai Wei dan Suster Keempat, tidak banyak orang yang menyambut mereka. Sebagai perbandingan, mereka terlihat sangat kesepian. Ketika malam menjelang, orang-orang mulai berserakan. Wang Lin memegang gelas anggur saat ia bersulang dengan Jiang Tianzun. Setelah Jiang Tianzun pergi, tatapan Wang Lin pindah ke Suster Keempat.