Renegade Immortal – Chapter 497 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 497 | Baca Novel Online

Deru menembus bendera dan bergema di jiwa asal Wang Lin. Meskipun suara itu tidak keluar dari tubuhnya, Qilin yang melompat ke All-Seer tiba-tiba bergetar dan berhenti bergerak. Kepalanya yang besar tiba-tiba berbalik, kemudian matanya menjadi sangat terang dan mulai memindai kerumunan.

Namun, pada saat Qilin di dalam bendera jiwa mengeluarkan raungan itu, Wang Lin sudah mengaktifkan bendera jiwa untuk menyembunyikan jejak Qilin, jadi Qilin Ling Tianhou tidak dapat menemukan apa pun.

Pedang Saint Ling Tianhou mengerutkan kening.

Pada saat ini, dengan pedang ular yang dipegang oleh All-Seer dan binatang Qilin berhenti, mantra surgawi kualitas sedang, Celestial Guidance, melepaskan kekuatan penuhnya.

Semburan cahaya tujuh warna keluar dari lubang di langit. Pada saat yang sama, lagu-lagu alam bergema melalui awan.

Satu per satu, ilusi tiba-tiba muncul dan bergerak di langit. Salah satu ilusi berdiri di tengah. Ilusi ini mengenakan gaun emas dan mengeluarkan energi spiritual surgawi dalam jumlah yang sangat besar. Meskipun itu adalah ilusi, rasa tekanan surgawi dipancarkan dari tubuhnya.

Ketika melayang di langit, ia melihat ke bawah, dan tatapannya jatuh pada lebih dari 10.000 murid Da Lou Sword Sect. Dia tidak membuka mulutnya, tetapi suara yang kuat menggema langit.

“Aku adalah tubuh ilusi dari utusan abadi Alam Surgawi. Saya di sini untuk membimbing para peladang wilayah yang lebih rendah! “Ungkapan ini sepertinya telah dikatakan berulang kali. Utusan itu lalu mengangkat tangannya dan melambaikannya. Pada saat ini, ruang di mana para murid Da Lou Sword Sekte mengambang bergetar dan kemudian disegel oleh cahaya keemasan!

Adegan ini menyebabkan semua pembudidaya di sekitarnya yang datang ke perayaan terkejut. Kultivator yang kuat semuanya mengungkapkan ekspresi terkejut.

“Alam Surgawi sudah hancur, jadi mengapa Mantra Bimbingan Surgawi masih memanggil jenderal langit sebagai panduan? Jika orang-orang itu benar-benar dibawa pergi, kemana mereka akan pergi? Apakah mereka akan dibawa ke Alam Surgawi yang rusak? Atau ke suatu tempat yang belum pernah dikunjungi oleh kultivator? ”

Pertanyaan yang tak terhitung muncul di hati para penggarap di sekitarnya.

Pada saat yang sama, All-Seer tiba-tiba menjadi jauh lebih misterius. dalam hati mereka.

“Bagaimana mungkin mantra selestial kualitas sedang ditemukan oleh All-Seer di planet yang sepi? Pasti ada masalah di sini! “

Sama seperti berbagai penanam menebak, wajah Pedang Saint Ling Tianhou menjadi sangat suram dan dia berteriak,” Orang tua All-Seer, saya membawa murid-murid saya ke sini untuk memberi selamat kepada Anda, namun Anda bungkuk begitu rendah untuk bertindak melawan mereka. Apa artinya ini?!”

Dia melambaikan tangan kanannya dan pedang ular itu terbang kembali kepadanya. Dia menyerah untuk mencoba menghentikan mantera dan ingin melihat apa yang ingin dilakukan All-Seer.

Ekspresi All-Seer tetap sama. “Bukankah membiarkan murid-muridmu mengalami seperti apa Alam Surgawi sebelum dihancurkan hal yang baik?”

Saat mereka berdua berbicara, lebih dari 10.000 murid Da Lou Sword Sect terbang ke arah lubang di langit tanpa kendali atas tubuh mereka dan menghilang satu per satu.

Ekspresi Pedang Saint Ling Tianhou masih suram saat dia berdiri di sana, menatap dingin ke All-Seer.

Ini tidak sampai murid Da Lou Sword Sect terakhir menghilang ke dalam lubang dimana pemandangan aneh di langit perlahan menghilang dan kembali normal.

All-Seer mengangkat kepalanya untuk melihat ke langit dan dengan lembut tersenyum. “Meskipun mantra selestial kualitas menengah ini tidak memiliki kekuatan serangan, itu masih bisa mengirim orang pergi bahkan setelah Alam Surgawi telah runtuh. Adapun di mana mereka dikirim, saya tidak tahu! “

” Kamu !!! “Pedang Saint Ling Tianhou memandang All-Seer, dan wajahnya menjadi lebih suram.

The All-Seer menatap Ling Tianhou dan tersenyum. “Sword Saint tidak perlu khawatir. Dalam tiga hari, semua muridmu akan muncul kembali di sini. Pada saat itu, Anda harus membiarkan orang tua ini meminjam beberapa orang untuk ditanyai. Aku ingin melihat ke mana tepatnya mereka pergi dan apa yang mereka lihat. “

Sword Saint Ling Tianhou merenung sebentar, lalu dia mendengus dingin dan tidak lagi mengatakan apa-apa.

Dia tahu betul bahwa All-Seer tidak akan bertindak terhadap murid-muridnya secara pribadi dalam situasi seperti ini, atau All-Seer akan kehilangan semua rasa hormat yang dimilikinya. Jika All-Seer mengatakan mereka akan kembali dalam tiga hari, maka mereka akan kembali dalam tiga hari.

All-Seer melakukan semua ini untuk membuat Sword Saint Ling Tianhou terlihat buruk.

Pada saat ini, beberapa orang yang lebih berbakat menatap langit, memikirkan sesuatu, dan ada beberapa diam-diam meniru mantra surgawi.

Wang Lin mengangkat kepalanya untuk melihat langit. dan mulai merenung. Mantra surgawi kualitas sedang ini sangat misterius baginya, dan tidak mungkin untuk mempelajarinya hanya dengan satu demonstrasi. Namun, itu membuatnya mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang mantra selestial.

Adegan yang diciptakan oleh Ejaan Bimbingan Celestial jelas tidak diciptakan oleh All-Seer. Sebenarnya, mantra ini adalah keberadaan abadi. Seseorang hanya perlu metode untuk membuka bagian itu dan memiliki kualifikasi untuk menggunakannya. Siapa pun yang memenuhi kedua persyaratan ini dapat menggunakannya di mana saja untuk membawa orang yang ingin mereka pandu ke Alam Surgawi.

Setelah All-Seer menunjukkan mantra ini, ia tidak mengumumkan bahwa sesi pengajaran dao ini telah berakhir. Sebaliknya, matanya mengungkapkan cahaya misterius dan perlahan-lahan dia berkata, “Hari ini, selain merayakan ulang tahun saya, saya juga ingin rekan-rekan praktisi Xiulian menjadi saksi. Saya memiliki total tujuh divisi murid, dan hanya Divisi Kuning dan Ungu yang tidak memiliki siapa pun yang memegang gelar murid sejati. Hari ini adalah ketika para murid sejati dari dua divisi itu akan dipilih! “

Setelah dia mengatakan ini, tatapan para pembudidaya di sekitarnya beralih ke Divisi Kuning dan Ungu. Namun, kebanyakan dari mereka melihat Divisi Kuning; tidak banyak yang melihat ke Divisi Ungu.

Bagaimanapun, semua orang tahu bahwa Divisi Ungu terlalu lemah.

Ada enam orang di Divisi Kuning. Saudara Ketiga Divisi Kuning memegang gelar murid sejati. Namun, 30 tahun yang lalu, dia menghilang dalam perjalanannya di luar sekte dan tidak pernah terdengar lagi.

Pada saat ini, keenam orang Divisi Kuning memiliki ekspresi setenang kolam air tanpa ada riak. Wanita paruh baya yang berdiri di ujung barisan berjalan maju dan dengan hormat berkata kepada All-Seer, “Murid menyerah!”

Setelah dia mengatakan itu, murid-murid lain dari Divisi Kuning juga berjalan keluar dan menyerah sampai hanya ada dua orang yang tersisa.

Dari dua orang yang tersisa, Wang Lin hanya memiliki kesan kecil salah satunya. Itu adalah orang yang mendapatkan pedang dari All-Seer sebelumnya, Kunpeng Zi!

Selain Kunpeng Zi, ada seorang pria tua yang berdiri di sampingnya. Wajah orang ini dipenuhi keriput, dan dia terlihat sangat abnormal. Meskipun dia mengenakan jubah kuning, dia masih terlihat seperti monyet kurus.

Dia adalah Yundao Zi, murid tertua dari Divisi Kuning, dan dia memegang gelar murid sejati selama 800 tahun sebelum Saudara Ketiga mereka mengambilnya dari dia. Namun, orang ini tidak memiliki semangat bersaing, jadi dia menjalani kehidupan yang sangat riang.

Pada saat ini, dia melihat All-Seer, maju selangkah, dan dengan hormat berkata, “Murid juga menyerah . Orang yang paling cocok untuk menerima gelar murid sejati untuk Divisi Kuning adalah Saudara Kedua, yang menerima harta surgawi dari Guru. ”

Sang Pelihat melihat dengan penuh arti pada Yundao Zi. Penampilan ini menyebabkan Yundao Zi dengan cepat menurunkan kepalanya dan tetap diam.

All-Seer kemudian berteriak, “Kunpeng Zi!”

“Murid ada di sini!” Tubuh Kunpeng Zi bergetar ketika dia dengan cepat berjalan maju beberapa langkah dan berdiri tegak.

“Kamu adalah murid sejati Divisi Kuning. Jika Anda dapat mempertahankan gelar itu selama 1.000 tahun, saya akan mengajari Anda mantra surgawi berkualitas rendah. Tujuh Murid Surgawi tidaklah sederhana; mereka adalah simbol dari Sekte Nasib Surgawi saya dan adalah murid sejati sekte ini. Bisakah Anda memegang gelar ini dengan baik? “Suara All-Seer dipenuhi dengan keagungan.

Penggarap sekitarnya tidak bereaksi banyak, tetapi mulut Pedang Saint Ling Tianhou bergerak. Dia mengungkapkan ekspresi jijik seolah-olah dia mengatakan “Heavenly Fate Seven Disciples … hmph …”

Kunpeng Zi berlutut di udara dan bersujud menuju All-Seer. “Murid akan mengingat kata-kata Guru!”

Sang Pelihat mengangguk, lalu dia menunjuk ke titik di antara alisnya. Lampu kuning muncul, menyebabkan mata All-Seer menjadi sangat terang. Segera, kristal kuning muncul di tangannya.

“Saya yakin Anda tidak terbiasa dengan item ini. Itu adalah simbol Tujuh Murid Surgawi. Pergilah ke budidaya pintu tertutup selama beberapa tahun untuk mempelajari hal ini. Ketika Anda keluar, saya akan memberi Anda harta yang menyelamatkan jiwa lagi! “

Kunpeng Zi menarik napas dalam-dalam dan bekerja keras untuk menekan kegembiraan di hatinya. Meskipun dia tahu sebentar bahwa dia akan mendapatkan gelar, dia masih merasa seperti sedang bermimpi.

Sebenarnya, dia mengerti dalam hatinya bahwa murid-murid lain dari Divisi Kuning tidak lemah, dan masing-masing dari mereka pandai menyembunyikan kultivasi mereka. Kecuali jika mereka bertarung secara nyata, tidak mungkin untuk melihat melalui kultivasi satu sama lain.

Jika mereka bertarung, dia tidak percaya diri untuk menang, dan yang paling penting, Divisi Kuning memiliki saudara magang senior Yundao Zi.

Kunpeng Zi telah mengikuti Guru selama lebih dari 2.000 tahun, tetapi ketika dia bergabung, saudara magang senior sudah ada di sana. Dia tidak tahu persis berapa lama kakak magang senior telah mengikuti Guru.

Namun, meskipun saudara magang senior ini sedikit sombong dan tidak berbicara dengan siapa pun, dia juga tidak tertarik dengan posisi itu. murid sejati; dia bahkan tidak mencoba memperdebatkannya.

Wang Lin diam-diam menyaksikan ini dari samping. Pandangannya tertuju pada Yundao Zi lebih dari yang lain.

Tapi yang paling aneh menurut Wang Lin adalah setelah All-Seer mengeluarkan kristal kuning itu, mata Yundao Zi menyusut dengan jumlah yang hampir tidak terlihat. Ketenangan di matanya tiba-tiba runtuh dan digantikan dengan rasa takut. Namun, rasa takut itu segera digantikan oleh ketenangan; seolah-olah apa yang terjadi sebelumnya tidak terjadi.

Jika bukan karena fakta bahwa Wang Lin telah memperhatikan selama ini, dia tidak akan memperhatikan detail kecil ini.

Setelah mencari untuk waktu yang lama, Yundao Zi berbalik ke arahnya dan mengungkapkan senyum tipis. Senyum tipis ini agak aneh; seolah-olah dia telah melihat semuanya. “Selanjutnya adalah gelar murid sejati untuk Divisi Ungu. Wang Lin, Zhao Xinmeng, Bai Wei, apakah kalian bertiga sudah siap? ‘All-Seer memandang Wang Lin dan mengangguk sambil tersenyum.