Renegade Immortal – Chapter 5

shadow

Renegade Immortal – Chapter 5

Pada akhirnya, tidak ada dari 11 remaja yang lulus ujian. Ada satu gadis muda yang berhasil sampai ke Wang Lin.

Pada hari itu, semua pemuda yang gagal ujian dikirim kembali ke bawah gunung. Para murid Heng Yue Sekte membawa mereka pulang satu per satu. Orang yang datang untuk membawa Wang Lin pulang adalah pemuda yang sama yang menjemputnya. Di belakangnya adalah Wang Zhuo dan Wang Hao.

Pemuda itu menggenggam tangannya dan berkata, “Brother Wang Zhuo, selamat telah menjadi murid Paman-Guru. Anda memiliki masa depan yang cerah di depan Anda. “

Wajah Wang Zhuo menunjukkan ekspresi sombong. Dia dengan bangga mengatakan, “Itu wajar. Guru berkata bahwa setelah saya selesai mengurus urusan duniawi di rumah, ia akan mengajari saya teknik kultivator setelah saya kembali. “

Wang Hao mengangkat kepalanya dan menambahkan di samping,” Saya selalu melihat bawah pada sikap arogan Anda. Jadi bagaimana jika Anda memiliki seorang master? Saya akan bisa belajar bagaimana membuat pil abadi. “

Wang Zhuo menatap Wang Hao dengan keras, lalu dia mengalihkan pandangannya ke Wang Lin, yang diam-diam berdiri di sana. Dia tersenyum, dan berkata, “Tie Zhu, bagaimana? Saya katakan sebelumnya bahwa Anda tidak memiliki kemampuan, tetapi Anda dan ayah Anda tidak akan mempercayainya. Sekarang kita tahu hasilnya. “

Tie Zhu mengangkat kepalanya, sedikit melirik Wang Zhuo, dan berkata,” Tuan, orang tua saya menunggu saya di rumah. Tolong bawa saya kembali sesegera mungkin. “

Wang Zhuo melihat Wang Lin berani mengabaikannya dan mencibir. “Anak dusun kecil, kamu lebih baik menjadi tukang kayu di desa kecil selama sisa hidupmu, seperti ayahmu.” di depannya, tetapi tidak mengatakan sepatah kata pun. Dia melambaikan lengan bajunya dan membawa ketiganya saat mereka menghilang dari gunung Heng Yue Sekte.

Membandingkan penerbangan ini dengan yang terakhir, suasana hati Wang Lin seperti langit dan bumi. Sebelumnya, dia penuh harapan, tapi sekarang, dia penuh keputus-asaan.

Beberapa saat kemudian, rumah Wang Clan mulai terlihat. Wang Lin membuka matanya. Dia bisa melihat dari jauh rumah klan yang menyala dalam perayaan dengan suasana yang meriah. Ada jauh lebih banyak meja perjamuan daripada saat ayahnya menyelenggarakan pesta di desa. Mereka menutupi hampir seluruh halaman.

Semua anggota keluarga Wang ada di sana. Bahkan mereka yang pergi membeli kayu telah kembali. Perayaan berjalan lancar, penuh dengan minuman dan obrolan.

Pemimpin jamuan adalah kakak laki-laki Wang Tianshui, Wang Tianshui, dan saudara ketiga Wang Tianshui. Semua kerabat mengepung mereka bertiga untuk memberi mereka ucapan selamat. Adegan itu sangat meriah.

Mata mereka dipenuhi dengan rasa iri, tetapi mulut mereka penuh dengan pujian. Terutama terhadap ayah Wang Lin, yang tidak bisa tidak mengingat kesedihan dari masa lalunya.

Paman keenam Wang Lin berseru, “Kakak kedua, kali ini putra Anda akan dipilih dengan pasti. Setelah ini, Anda tidak harus menjadi tukang kayu lagi. Siapa pun yang melihat Anda tidak akan punya pilihan selain memanggil Anda lebih tua. “

Paman kelima Wang Tianshui berkata,” Lao Er, pada hari-hari aku sudah tahu hidupmu tidak akan normal. Anda mengabdikan hidup Anda untuk Tie Zhu. Sekarang dia akan menjadi abadi, kamu sebagai ayahnya harus luar biasa. “

” Kakak kedua, kali ini anakmu Tie Zhu dan putraku akan dipilih. Kami bersaudara belum bertemu satu sama lain dalam 10 tahun. Kali ini, kita harus minum bersama, apa pun yang terjadi! ”, Kata ayah Wang Hao, sambil membawa gelas anggur. Dia juga saudara ketiga Wang Tianshui.

Ayah Tie Zhu memandang semua kerabat yang dulu memandang rendah dirinya. Semua kesedihan dari masa lalunya tersapu. Namun, dia tidak bisa menahan diri untuk merasakan batu raksasa yang membebani hatinya.

“Tie Zhu, kamu harus dipilih!”

“Kakak ipar kedua, kali ini kakakmu perkawinan dengan saudara laki-laki kedua telah membawa keberuntungan bagi Anda. Memiliki Tie Zhu sebagai anak Anda, yang di daerah tetangga tidak akan mengenal Anda? “

” Kakak ipar kedua, anak Anda Tie Zhu memiliki kemampuan lebih daripada anak saya. Sejak Tie Zhu masih kecil, dia sangat cerdas. “

” Ibu Tie Zhu, meskipun kita berasal dari keluarga yang sama, ada banyak kerabat kerabat yang menikah di zaman sekarang. Putri saya belum menikah, dan kira-kira seusia dengan Tie Zhu. Tie Zhu tampan dan aku menyukainya. Mengapa kita tidak mengikat ikatan antara keluarga kita? “Seperti ayah Tie Zhu, ibunya dikelilingi oleh sekelompok kerabat perempuan yang antusias mengobrol di sampingnya.

Ayah Wang Zhao menatap dengan acuh tak acuh. sepanjang waktu. Dia diam-diam menginginkan Immortal datang dan menyampaikan berita bahwa Tie Zhu belum dipilih, sehingga dia bisa melihat reaksi saudara laki-lakinya yang kedua.

Saat dia memikirkan hal ini, dia tertawa dan bersulang kepada saudara di sebelahnya yang memuji anaknya.

Adegannya ramai dan penuh semangat. Pada saat itu, pedang cahaya muncul dan mendarat di halaman. Empat orang datang bersamanya.

Area itu segera tenang. Tidak ada anggota Keluarga Wang yang berani mengatakan sepatah kata pun.

Murid Heng Yue Sekte menyapu daerah itu dan diam-diam menghela nafas. Dia ingat ketika dia terpilih sebagai murid Heng Yue Sekte. Kampung halamannya juga merayakan seperti ini. Dia tiba-tiba memberi Wang Lin ekspresi kasihan. Dia tahu bahwa hal yang akan dialami pemuda ini bukanlah sesuatu yang bisa ditangani oleh seorang pemuda.

“Dia memiliki jalan kejam di depannya …” Murid itu menggelengkan kepalanya dan pergi dengan pedang cahaya. “Praktisi abadi tidak dapat memiliki keinginan duniawi, mengurus apa yang Anda butuhkan, saya akan menjemput Anda dalam tiga hari. “Suaranya bergema dari kejauhan. Ketika ayah Wang Zhuo melihat cuti abadi, ia dengan cepat bergegas ke putranya dan bertanya,” Apakah Immortal Hui Bing membawamu sebagai muridnya? “Wang Zhuo berkata, dengan wajah penuh dengan kebanggaan dan kesombongan, “Tentu saja. Guru telah mengatakan bahwa dalam sepuluh tahun saya akan bisa menjadi kepala Murid Heng Yue Sekte. “Ayah Wang Zhuo sangat gembira. Dia menepuk pundak putranya, dan tertawa. “Bagus, Wang Zhuo kau akan menjadi abadi di masa depan! Keluarga Wang kami akan abadi! “Wajah ayah Wang Hao juga memiliki ekspresi cemas saat menatap Wang Hao. Ketika dia hendak bertanya, Wang Hao menghela nafas dan berkata, “Ayah, kamu tidak perlu bertanya. Putramu sudah menjadi murid Heng Yue Sekte. “Ayah Wang Hao sangat gembira. Dia mengambil cangkirnya dan minum dengan ganas. Wang Zhuo memiliki ekspresi jijik di wajahnya. Dia berkata dengan menghina, “Paman Ketiga, kamu melahirkan seorang putra yang baik. Dia telah kehilangan banyak Keluarga Wang. Di depan semua orang dia menyanjung yang abadi dan kemudian, hanya mengandalkan suap dia bisa menjadi penolong. “Wang Hao mengangkat alisnya dan berkata,” Aku senang, jadi apa? Di masa depan, mari kita lihat siapa yang memiliki teknik kultivator yang lebih kuat, maka kita akan melihat siapa yang telah kehilangan wajah keluarga. “Ayah Tie Zhu melihat ekspresi tertekan yang dikenakan putranya, menyebabkan tubuhnya bergetar. Dia memiliki perasaan yang tidak menyenangkan. “Tie Zhu, bagaimana … bagaimana denganmu?” Ibu Tie Zhu bertanya, penuh harapan.