Renegade Immortal – Chapter 501 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 501 | Baca Novel Online

All-Seer melambaikan lengan bajunya dan awan tujuh warna muncul. Awan melingkari Wang Lin dan membawanya pergi ke sekte utama.

Wang Lin ada di dalam awan saat bergerak melalui langit biru. Gunung dan sungai di bawah kakinya lewat dalam sekejap.

Setelah beberapa saat, awan tujuh warna melewati berbagai divisi dari Sekte Nasib Surgawi dan tiba di luar sekte utama.

>

Apa yang muncul sebelum Wang Lin adalah dunia yang bahkan lebih agung daripada Alam Surgawi. Tiga gunung menjulang memanjang di atas awan.

Gunung di tengahnya seputih salju. Ketika sinar matahari menghantam gunung, itu menciptakan silau menyilaukan yang membuat siapa pun yang melihatnya merasa pusing.

Ada tanaman hijau yang tersebar di seluruh gunung, membuatnya terlihat lebih megah!

Tidak ada jalan di gunung; itu murni putih salju. Salju ini adalah Nine Ghost Snow, yang tidak akan mencair selama 10.000 tahun. Tidak mungkin bagi manusia untuk mendekat, karena jika mereka berada dalam jarak 1.000 kaki dari salju, tubuh mereka akan benar-benar membeku.

Sementara Wang Lin berada di dalam awan tujuh warna, dia jelas bisa merasakan aura dingin yang bergerak di luar awan.

Selain dari gunung tengah, yang benar-benar putih, dua gunung lainnya di sisinya berwarna hitam.

Dibandingkan dengan putih murni dari gunung di tengah, jenis hitam ini memberikan rasa kontras yang kuat. Satu demi satu kepingan salju hitam jatuh di dua gunung seolah-olah itu tidak akan pernah berakhir.

Dari kejauhan, pemandangan di depannya tidak terlihat nyata; seolah-olah seseorang telah menggunakan kekuatan langit dan bumi untuk menggambar lukisan gunung dan sungai hitam dan putih yang sangat mencolok.

Saat Wang Lin melihat dengan penuh arti sekte utama Heavenly Fate Sect, mata perlahan-lahan mulai tenang dari guncangan awal.

All-Seer melambaikan lengan bajunya dan awan tujuh warna yang mengelilinginya tiba-tiba menghilang. Setelah awan menghilang, aura dingin masuk dan mencoba menyerang tubuh Wang Lin.

Ekspresi Wang Lin tetap normal ketika energi spiritual selestial di dalam tubuhnya bergerak, menciptakan layar cahaya di luar tubuhnya. Aura dingin berputar di sekitar layar cahaya sebentar sebelum menghilang.

All-Seer meletakkan tangannya di belakang punggung ketika dia melihat tiga gunung dan bertanya, “Wang Lin, apa pendapatmu tentang tempat ini? “

Wang Lin merenung sedikit dan kemudian perlahan berkata,” Tempat ini memiliki aura dingin yang sangat kuat dan merupakan tempat yang bagus untuk mengolah apa pun yang membutuhkan energi dingin dan yin. “

Si Pelihat dengan samar tersenyum dan berkata, “Apakah hanya itu?”

Wang Lin menunduk dan dengan hormat berkata, “Murid tidak memiliki cukup pengetahuan untuk melihat lagi.”

All-Seer menggelengkan kepalanya, lalu dia memandang Wang Lin dengan senyum yang bukan senyum dan berkata, “Aku selalu memutuskan mantra terlarang yang akan dipelajari setiap siswa, tetapi jika Anda dapat melihat melalui misteri gunung ini, Guru akan melanggar aturan dan membiarkan Anda memilih mantra yang Anda inginkan. Wang Lin, apakah kamu tergoda? “

Wang Lin mengangkat kepalanya, memandang All-Seer dengan ekspresi lembut, dan berkata,” Karena Guru memerintahkannya, bagaimana murid itu berani untuk tidak mengikuti! Dia menunjuk gunung hitam di sebelah kiri dengan tangan kanan ini dan berkata, “Gunung ini benar-benar hitam; bahkan salju yang jatuh di atasnya berwarna hitam. Namun, salju hitam ini tidak dingin, jadi jika dibandingkan dengan salju putih di tengah, itu mengeluarkan suasana yang aneh. “

Ekspresi All-Seer tetap normal saat dia tersenyum dan berkata,” Oh ? Lanjutkan. “

Wang Lin menunjuk ke gunung di sebelah kanan dan berkata,” Gunung ini bahkan lebih aneh, karena aku bisa mendeteksi sedikit kehidupan darinya. Meskipun hampir semuanya memiliki kehidupan, ini adalah pertama kalinya murid merasakan kehidupan gunung. “

Ekspresi All-Seer masih tenang ketika dia tersenyum dan berkata,” Apakah hanya itu? Jika hanya ini, Anda masih tidak memiliki hak untuk mengambil mantra terlarang dari Guru. “

Wang Lin samar-samar tersenyum ketika ia menggelengkan kepalanya dan berkata,” Tuan, kedua gunung itu palsu! “

Setelah dia mengatakan itu, sedikit kejutan muncul di mata All-Seer. Dia memandang Wang Lin lagi sebelum tertawa. Dia melambaikan lengan bajunya dan membawa mereka berdua ke gunung tengah dengan kecepatan kilat.

“Kekuatan mental anak ini jauh di atas yang lain ‘. Untuk dapat menemukan petunjuk tentang mantraku di tahap pertengahan Soul Transformation sangat langka! “

Ekspresi Wang Lin sangat normal, tetapi hatinya bergetar. Ketika dia melihat tiga gunung, ingatan yang sangat lama dari dewa kuno Tu Si muncul di benaknya.

Itu adalah kesembilan kalinya Tu Si memurnikan harta, dan itu adalah terakhir kalinya dia melakukannya. Harta karun ini adalah trisula!

Tu Si mencari jumlah materi yang tak ada habisnya sebelum akhirnya selesai memurnikannya.

Dia sangat puas dengan harta itu, tetapi hanya berbentuk fisik; ia tidak memiliki jiwa. Oleh karena itu, Tu Si meneteskan beberapa darah dewa purba di atasnya, melemparkannya ke arah sebuah planet besar, dan trisula berubah menjadi tiga gunung yang menusuk langit. Dengan cara ini, trisula akan menjadi gunung dan perlahan membentuk jiwa gunung. Setelah itu, dia pergi.

Menurut rencana Tu Si, begitu dia selesai melatih tekniknya, dia akan kembali untuk mendapatkan harta karun itu. Pada saat itu, gunung itu seharusnya sudah terbentuk dan dia akan memiliki harta karun berkualitas tinggi.

Tiga gunung yang dibuat oleh trisula hampir persis sama dengan tiga gunung yang dilihat Wang Lin sekarang.

Tapi dia segera membuang gagasan bahwa ini adalah trisula, karena memang seperti yang dia katakan sebelumnya: dua gunung itu palsu.

“Namun, kultivasi All-Seer adalah surgawi. . Jika dia menyembunyikannya, maka tidak mungkin bagi saya untuk melihatnya melalui tingkat kultivasi saya saat ini. “Wang Lin menjernihkan pikirannya ketika mereka tiba di kaki gunung.

” Wang Lin Guru akan menunggumu di atas sana. Anda tidak dapat menggunakan teleportasi, dan semakin cepat Anda naik ke sana, semakin baik hadiahnya! Tidak akan sulit bagi Anda dengan kultivasi Anda untuk melakukan 100 langkah, tetapi 100 langkah di atas akan tergantung pada kekayaan Anda. 100 langkah di atas adalah apa yang Guru sebut Tanah Pecah dari Surga! “All-Seer berbalik, mengambil langkah, dan menghilang tanpa jejak di hadapan Wang Lin.

Wang Lin mengangkat kepalanya untuk melihat puncak gunung putih. Ada banyak salju putih yang jatuh; jika seseorang melihat terlalu lama, mereka akan merasakan ilusi bahwa pedang tajam dan putih yang tak terhitung jumlahnya turun.

Setelah menarik pandangannya, Wang Lin tidak segera naik ke gunung tetapi duduk untuk berkultivasi. Setelah satu kali dupa, dia membuka matanya. Matanya benar-benar tenang.

Dia kemudian berdiri dan mulai berjalan ke puncak langkah demi langkah.

Angin dingin melolong dan salju membuatnya dingin sampai ke tulang. Saat Wang Lin berjalan, aura dingin semakin kuat, dan angin dingin melolong keras dan terus menghantam Wang Lin.

Tidak akan ada jejak kaki ketika seseorang menginjak salju putih. Seluruh gunung itu seperti kristal putih raksasa. Jika seorang manusia memiliki harta untuk melindungi mereka dari hawa dingin, mereka tidak akan memiliki cara untuk melanjutkan, karena tidak ada tempat bagi mereka untuk mendapatkan pijakan.

Tapi untuk Wang Lin, kakinya tidak pernah menyentuh gunung. Dia melayang tiga inci di atas permukaan gunung saat dia mendaki.

Bukanlah tidak mungkin untuk menggunakan teleportasi di sini, tetapi karena All-Seer mengatakan bahwa ini adalah ujian, maka menggunakan teleportasi akan berarti dia gagal dalam ujian.

Inilah sebabnya Wang Lin tidak berteleportasi tetapi dengan tenang berjalan menaiki gunung selangkah demi selangkah.

Deru angin dingin memenuhi telinganya, dan salju putih bersinar bersinar di depannya. Di luar tubuhnya adalah aura dingin yang terus mencoba untuk menyerang dia, dan di bawah kakinya adalah permukaan es yang akan tergelincir pada saat mereka mendarat di atasnya.

Namun demikian, tes semacam ini bukanlah sesuatu yang tidak bisa ditangani Wang Lin. Kembali di Tanah Dewa Kuno, ia pergi melalui banyak tempat seperti ini. Waktu perlahan berlalu. Saat dia semakin dekat ke puncak, aura dingin menjadi lebih kuat dan cahaya di sekitar tubuh Wang Lin menjadi lebih cerah. Ketika dia 100 langkah dari atas, dia berhenti dan tidak terus bergerak maju. Dia menghela napas dalam-dalam, dan saat dia mengeluarkannya, ada serangkaian suara berderak. Napas membeku menjadi spesifikasi es tiga inci jauhnya dari mulutnya dan mengeluarkan suara berderak renyah. Pada saat yang sama, aura dingin mengalir ke mulut dan hidungnya. Aura perlahan-lahan menghilang dengan bantuan energi spiritual selestial di dalam tubuhnya. Wang Lin mengangkat kepalanya. 100 langkah jauhnya, di puncak gunung, ada sebuah menara tertutup salju. Menara ini memancarkan cahaya tujuh warna dan tampak sangat indah. “Tanah Pecah!” Mata Wang Lin menjadi dingin. Setelah merenung sebentar, dia turun. Untuk pertama kalinya sejak dia tiba, kedua kakinya menginjak gunung. Pada saat kedua kakinya menyentuh gunung, dia merasa seperti tidak ada gesekan sama sekali. Mata Wang Lin menjadi dingin ketika dia mendengus dingin dan kaki kanannya mengambil langkah normal ke depan. Namun dengan boom, kaki kanan Wang Lin menabrak satu inci ke tanah dan menciptakan pijakan yang kokoh. Baru pada saat ini, tak terbayangkan aura dingin datang dari tanah. Aura dingin ini beberapa kali lebih dingin dari apa yang dia alami sebelumnya. Aura memasuki tubuhnya melalui kakinya dan bergegas menuju dadanya melalui nadinya. Tapi ketika aura dingin itu bergerak melalui tubuh Wang Lin, perasaan ilahi tiba-tiba datang dari jiwa asal Wang Lin. Ketika indera ilahi ini menyapu tubuhnya, aura dingin anehnya tenang dan bergerak kembali melalui kaki kanannya untuk kembali ke gunung. “Aura dingin ini tidak lebih dingin dari hatiku. Jika itu tidak bisa membekukan hatiku, bagaimana itu bisa membekukan jiwaku, tubuhku? Ini adalah lelucon! “Wang Lin mencibir ketika dia mengambil langkah lain. Sikap dingin di wajahnya menjadi hal yang paling dingin di gunung. Angin dingin menghilang tiga inci darinya, dan salju dingin menghilang tiga inci jauhnya dari atas kepalanya. Wang Lin mencetak kakinya ke gunung selangkah demi selangkah saat dia berjalan langsung menuju puncak.