Renegade Immortal – Chapter 51

shadow

Renegade Immortal – Chapter 51

Sementara itu, tubuhnya bergerak dan dia muncul di panggung. Dia memandang murid-murid Heng Yue Sekte dengan ekspresi sombong dan berkata, “Semua murid batin Anda Heng Yue Sekte semua bisa datang sekaligus. Aku, Zhou Peng, akan membawa kalian semua! ”

Para murid Heng Yue Sekte menjadi gempar. Bahkan para tetua Heng Yue Sekte mengungkapkan kerutan.

Tidak ada orang dari Sekte Xuan Dao yang mengatakan apa pun. Mereka hanya menunjukkan tatapan hormat. Tampaknya status orang ini tidak rendah di Sekte Xuan Dao.

Penatua Ouyang batuk dan berteriak, “Teman Huang Long, ini Zhou Peng. Dia adalah murid kepala Xuan Dao Sekte kami! Biarkan pertandingan yang satu ini memutuskan semuanya. Jika salah satu murid Heng Yue Sekte Anda dapat bertahan 10 detik, maka Heng Yue Sekte telah menang.

Mata Zhang Kuang bersinar. Dia menggerakkan tubuhnya, mendarat di atas panggung, lalu dengan berat berkata, “Anak yang sombong. Saya akan menguji kamu! “

Zhou Peng tertawa dan berkata,” Kamu? Anda tampaknya berada di lapisan keenam Qi Condensation, tetapi Anda menyembunyikan kekuatan Anda yang sebenarnya. Anda sebenarnya berada di lapisan ke-8. Kamu tidak cukup kuat. ”Ketika dia berbicara, cahaya dingin melintas di matanya. Dia melambaikan tangan kanannya, lalu seekor ular hitam tiba-tiba melompat keluar dan tumbuh menjadi ular sanca raksasa.

Kepala besar ular sanca ini menatap dingin ke wajah ketakutan Zhang Kuang. Itu membuka mulutnya dan menarik napas, yang menghasilkan kekuatan isap yang tak terbayangkan.

Hisapnya sangat aneh. Itu hanya mempengaruhi Zhang Kuang dan tidak ada orang lain.

Zhang Kuang tidak memiliki kekuatan untuk melawan. Sebelum dia bahkan bisa menggunakan teknik apa pun, tubuhnya bertindak seperti layang-layang dengan talinya putus dan tersedot ke arah python.

Zhou Peng mencibir. Dia mengangkat tangan kanannya dan meraih leher Zhang Kuang. Dia berkata, “Kembali dan latih selama beberapa lusin tahun sebelum kembali untuk mencari saya!” Dengan itu, dia mengusir Zhang Kuang dengan tangan kanannya.

Murid berpakaian ungu yang tersisa pergi ke menangkap Zhang Kuang, tetapi tidak bisa menangkal kekuatan, jadi mereka berdua meluncur di tanah untuk jarak yang sangat jauh sebelum akhirnya berhenti.

Wajah Zhang Kuang sangat pucat. Matanya tertutup dan tubuhnya terus-menerus bergetar. Di lehernya ada sidik jari hitam, seolah-olah ada tangan yang dijepit dengan kuat di lehernya.

Murid berpakaian ungu yang menangkapnya memiliki ekspresi ngeri di wajahnya dan diam.

Hati Huang Long sangat pahit. Kepala murid Xuan Dao Sekte itu terlalu kuat. Berdasarkan apa yang terjadi tadi, orang ini setidaknya berada di lapisan ke-10. Dia pasti memiliki jimat yang menyembunyikan level kultivasinya, jadi level pastinya tidak diketahui.

Kemudian, dia melihat murid-murid batin di sekitarnya. Huang Long menghela nafas. Bahkan murid kepala, yang bersama para tetua Formasi Inti, tidak memiliki peluang bagus untuk menang, karena dia hanya berada di lapisan ke-10. Jika dia kalah dalam pertarungan, maka Heng Yue Sekte akan benar-benar kalah!

Huang Long tersenyum kecut. “Baik. Sepertinya Heng Yue Sekteku tidak memiliki harapan. Dengan cepat, beri tahu kedua leluhur tentang apa yang dikatakan lelaki tua Ouyang agar mereka dapat membuat keputusan. Jika apa yang dia katakan itu benar, maka tidak ada harapan untuk menjaga Heng Heng Peak. “

Zhou Peng dengan arogan memandang orang-orang di sekitarnya dan bertanya,” Siapa selanjutnya? “

Semua murid Heng Yue Sekte menjadi tercengang. Tak satu pun dari mereka yang berbicara dan semuanya menundukkan kepala ke arah pandangan Zhou Peng, karena tidak ada dari mereka yang ingin naik.

Zhou Peng mencibir. Dia memandang rendah mereka di dalam hatinya. Namun, karena tatapannya menyapu murid-murid, dia tertegun ketika dia menyadari bahwa ada murid lapis 3 yang tidak takut dengan tatapannya.

Ekspresi Wang Lin tetap tenang saat dia melihat ke arah Zhou Peng.

Zhou Peng menatap Wang Lin dan dengan dingin bertanya, “Apa? Apakah Anda ingin muncul? “

Kata-kata Zhou Peng menarik perhatian semua orang. Ketika mereka menyadari bahwa kata-kata Zhou Peng diarahkan pada Wang Lin, semua ekspresi mereka menjadi aneh.

Huang Long menghela nafas. Wang Lin hanya di lapisan ke-3 dan biasanya tidak akan diperhatikan di antara para murid, tapi sekarang, meskipun budidayanya rendah, keberaniannya terpuji.

Zhou Peng, melihat bahwa Wang Lin tidak Menanggapi, mencibir, “Dari 4 pertempuran, masih ada satu yang tersisa. Sekte Heng Yue adalah sekte besar, namun tidak ada yang berani untuk muncul. Aku sangat kecewa! Apakah tidak ada murid batiniah Anda berani untuk datang? “

Penatua Xu, yang berdiri di sebelah Huang Long, berkata,” Maaf, saudara junior Sun. Wang Lin, kamu pergi! “

Sun Dazhu tertegun dan segera menyadari apa yang sedang terjadi. Dia dengan marah berkata, “Dao Xu, meskipun kamu adalah kakak senior saya, kamu tidak bisa mempermalukan saya seperti ini! Murid saya hanya di lapisan ke-3! Membiarkannya naik hanya akan membuatku kehilangan muka! Jangan pikir saya tidak tahu apa yang Anda pikirkan! Murid kepala sekte mereka terlalu kuat, jadi kalian semua takut murid-muridmu akan dikalahkan, dipermalukan, dan disakiti, jadi kamu mengirim muridku sebagai kambing hitam. Murid saya selalu dianggap sampah di sekolah, jadi, bahkan jika dia kalah, kalian bisa membuat alasan. Saya menolak untuk menyetujui hal yang memalukan itu. “

Dao Xu mengerutkan kening. Dia benar-benar memiliki pikiran seperti itu dalam pikiran, tetapi Sun Dazhu tidak memberinya wajah apa pun dan mengatakan semua itu di depan Xuan Dao Sekte.

Dia mencibir. Matanya memandang kepala sekte Huang Long dan mengirim beberapa pesan. Hang Long menghela nafas dan berkata, “Junior junior Sun, jangan repot-repot mengatakan lebih banyak. Wang Lin, kamu naik! “Sun Dazhu dengan marah melemparkan lengan bajunya ke ukuran dan melihat ke langit dengan senyum mengejek di wajahnya. Wang Lin menggenggam tangannya dan dengan hormat berseru,” Seperti yang kau perintahkan! ” mengambil napas dalam-dalam, lalu perlahan-lahan berjalan ke depan dan ke atas panggung. Semua murid Xuan Dao Sekte mulai mengejeknya dengan keras. “Saudara laki-laki tertua kita bahkan tidak perlu berurusan dengan sampah ini! Aku bisa membunuhnya hanya dengan ibu jari! “” Kakak lelaki yang paling tua, mereka sudah menyerah. Kirimkan saja orang lain untuk berurusan dengannya. Dia sejujurnya sangat menyedihkan. Jadilah orang baik dan suruh saja dia pergi tanpa menyakitinya. ”Penatua Ouyang memandangi kedua penatua itu dan memperlihatkan ekspresi jijik. Dia tertawa dan berkata, “Saya benar-benar mengenal Huang Long dan Heng Yue Sekte sejati hari ini!” Wajah Huang Long merosot. Tanpa bicara, dia melambaikan lengan bajunya dan pergi. Dia tidak punya harapan di Wang Lin. Dia hanya mengirim Wang Lin untuk menjadi makanan ternak untuk mengakhiri pertandingan terakhir. Dalam pertukaran ini, dia sudah menerima kekalahan. Lagi pula, bahkan jika dia kalah, maka jika kabar itu menyebar, itu tidak terlalu buruk, tetapi jika tersiar kabar bahwa tidak ada yang berani bertarung, maka itu akan menjadi terlalu memalukan. Tak satu pun dari murid batin lainnya berani naik, jadi dia hanya bisa mengirim Wang Lin. Di belakangnya, semua penatua dari Heng Yue Sekte menggelengkan kepala mereka dan berbalik untuk pergi. Bahkan para murid dalam mulai gerakkan kaki mereka, tidak mau tinggal di sekitar dan kehilangan lebih banyak wajah.