Renegade Immortal – Chapter 513 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 513 | Baca Novel Online

Wang Lin menempelkan Buah Emas Cemerlang di dahinya, dan itu masuk ke dalamnya. Setelah beberapa saat, dia mengungkapkan ekspresi kekecewaan dan mengendurkan tangannya.

“Aku terlalu tidak sabar. Bagaimana bisa menyelesaikan surga yang menantang manik dapat menjadi masalah yang begitu sederhana? Tujuh ratus tahun berkultivasi, dan bahkan dengan keberuntungan saya, saya hanya dapat menyelesaikan empat elemen. Setiap penyelesaian diisi dengan bahaya, jadi saya percaya bahwa penyelesaian elemen logam terakhir ini juga tidak akan sederhana … Saya hanya tidak tahu apakah Golden Spirit Root akan memiliki efek. “

Wang Lin diam-diam menghela nafas, lalu dia mengulurkan tangan dan sekitar â…“ dari semua Buah Emas Cemerlang terbang ke udara.

Nyamuk menjerit karena mengisap dengan mulutnya dan melahap semua Brilliant Golden Buah-buahan Pada saat ini, cahaya keemasan tiba-tiba muncul di sekitar nyamuk dan menyala terang sembilan kali sebelum kembali normal.

Melihat bahwa nyamuk tampaknya sudah cukup, Wang Lin tidak lagi memetik lebih banyak buah. Tangan kanannya membentuk segel dan mengirimkan sinar energi spiritual. Energi ini mendarat di bunga-bunga, menyebabkan mereka melepaskan cahaya keemasan. Cahaya ini sangat menyilaukan.

Mata Wang Lin menyala. Dia tidak mundur tetapi malah menampar tasnya memegang dan mengeluarkan sejumlah besar batu giok. Dia menanamkan perasaan ilahi ke setiap giok dan menempatkan satu di sebelah setiap bunga.

Tidak jauh, wanita bernama Qian Qin menatap Wang Lin dengan ekspresi bingung. Dia tidak tahu mengapa dia tidak memetik buah tetapi malah terlihat seperti sedang menyiapkan formasi.

“Mungkinkah memanen Buah Emas Cemerlang, formasi yang diperlukan?” Kebingungan di mata Qian Qin meningkat.

Setelah meletakkan batu giok terakhir, ekspresi merenung di mata Wang Lin menghilang dan digantikan dengan rasa kejelasan.

“Menurut ingatan akan dewa kuno, hanya setelah buah ini tumbuh secara alami, matang secara alami, dan secara alami layu akan terbentuk Golden Spirit Root.

“Namun, saya tidak punya waktu untuk menunggu sekarang. Waktu yang dibutuhkan buah untuk sepenuhnya layu adalah acak; ini bisa memakan waktu berhari-hari atau bertahun-tahun. Saya tidak punya waktu untuk menunggu, jadi saya harus menggunakan mantra ini dari ingatan Tu Si!

“Dewa kuno menggunakan tulang-tulang binatang iblis, tapi saya menggunakan batu giok, jadi efeknya mungkin tidak sebaik … “Wang Lin merasa tidak berdaya tentang ini. Dengan betapa kuatnya dewa-dewa kuno, semua bahan yang mereka gunakan adalah yang terbaik.

Dia perlahan menjabat tangannya dan kemudian mengangkatnya untuk membentuk gerakan yang sangat aneh. Gerakan ini bukan meterai seorang kultivator, tetapi sesuatu dari ingatan dewa kuno Tu Si yang memiliki efek katalis. Ini adalah gerakan untuk mengaktifkan formasi.

Wang Lin bergumam, “Mati!”

Setelah dia mengatakan kata itu, seberkas cahaya kuning keluar dari tangan kirinya dan mendarat di sebuah batu giok. Saat cahaya kuning mendarat di batu giok, batu giok mengeluarkan lengkingan nada tinggi.

Tak lama setelah itu, batu giok meledak.

Adegan ini menyebabkan Wang Lin mengerutkan kening. Bahkan Qian Qin, yang berada di kejauhan, takut.

Namun, meskipun batu giok telah meledak, lampu kuning tidak menghilang tetapi menjadi lebih kuat. Ketika batu giok meledak, lampu kuning keluar dan mendarat di sepotong batu giok lain.

Setelah itu ada serangkaian ledakan. Hampir seketika cahaya kuning menyentuh batu giok, itu akan menyebabkannya meledak menjadi debu.

Wang Lin mengerutkan kening lebih keras. Setelah beberapa saat, cahaya kuning menjadi lebih kuat dan lebih kuat. Sekarang emas dan tidak berbeda dari warna bunga.

Cahaya keemasan mengelilingi semua bunga, menyebabkan mereka perlahan menyusut seolah-olah mereka akan jatuh dari batangnya.

Tidak hanya bunganya, tapi bahkan Buah Emas Cemerlang mulai menyusut dan perlahan layu. Bahkan batangnya sama; seolah-olah mereka semua dipanggang oleh panas yang hebat.

Adegan ini menyebabkan binatang buas mengeluarkan serangkaian tangisan sedih dan mengungkapkan rasa sedih yang mendalam. Jika bukan karena fakta bahwa itu sangat dipercaya Wang Lin, itu akan turun untuk mencuri buah-buahan.

Adapun Qian Qin, hatinya terluka saat dia menatap Brilliant Golden yang layu. Buah-buahan Hatinya berdarah dan sakit untuk buah yang layu.

Ekspresi Wang Lin normal, tapi matanya sangat serius saat dia diam-diam menatap Brilliant Golden Fruits yang layu. Seluruh atmosfer lembah menjadi berat.

Tidak butuh waktu lama untuk semua kelopak bunga emas jatuh. Namun, kelopaknya tidak jatuh seperti bunga normal. Sebagai gantinya, mereka mencair menjadi cairan emas yang menyatu dengan tanah.

Setelah kelopaknya datang, Buah Emas Cemerlang. Mereka juga meleleh menjadi tetesan cairan emas yang menyatu dengan tanah.

Setelah itu batangnya. Seluruh proses ini berlangsung setengah dupa. Setelah periode waktu itu, tidak ada yang tersisa di tanah.

Nyamuk itu menangis dengan sedih. Kepalanya melonggarkan dan mulai mencibir di udara.

Mata Wang Lin menyala saat dia berjalan menuju tempat Buah Emas Cemerlang dulu. Dia melihat tanah dan tiba-tiba matanya bersinar cerah. Dia berjongkok dan tangan kanannya perlahan menggali tanah. Dia tersenyum ketika dia menarik tangannya kembali dan sesuatu yang bersinar seterang matahari muncul dengan tangannya.

Dia telah mengeluarkan benda misterius yang tampak seperti ginseng dengan empat kumis dan bersinar seperti matahari. Ketika seseorang melihatnya, mereka akan mendapatkan perasaan yang sangat hangat.

Wang Lin diam-diam berpikir, “Empat kumis Golden Spirit Root! Jika saya membiarkannya terbentuk secara alami, setidaknya bisa mencapai lima kumis! “

Nyamuk di langit benar-benar terpana ketika menatap akar di tangan Wang Lin. Pandangan seperti ini belum pernah muncul di matanya sebelum lahir. Tatapan ini dipenuhi dengan sedikit kegilaan.

Qian Qin juga membuka mulut kecilnya saat dia menatap akar di tangan Wang Lin, dan pikirannya menjadi kosong. Pada saat ini, dia akhirnya mengerti bahwa apa yang dia pikirkan sebelumnya adalah ketidaktahuannya sendiri. Penggunaan sejati Buah Emas Cemerlang ini adalah untuk memanen akarnya.

Wang Lin memetik satu kumis dan menekannya ke dahinya. Tak lama setelah itu, ekspresinya berubah.

Objek ini lebih efektif daripada Buah Emas Cemerlang dan bisa membuat elemen logam dari surga menantang manik meningkat sedikit. Namun, jumlahnya terlalu kecil. Dia menghitung bahwa bahkan jika dia menyerap seluruh akar ini, itu hanya akan meningkatkan elemen logam hingga 10 persen.

Dia menghela nafas ketika dia memetik kumis dan melemparkannya ke nyamuk, yang matanya masih berisi sedikit kegilaan dan keinginan itu tetapi menahan diri untuk tidak turun.

Nyamuk itu mengeluarkan tangisan bahagia saat ia dengan cepat terbang untuk menangkap kumis itu. Dengan satu hisapan, itu benar-benar menelan kumis.

Hanya dua dari empat kumis yang tersisa!

Setelah nyamuk melahap kumis, kegilaan di matanya perlahan menghilang. Kali ini, ia mulai bersinar, dan tidak seperti sebelumnya, ia tidak berakhir dan terus bersinar.

Akhirnya, nyamuk perlahan-lahan melengkungkan sayapnya dan seluruh tubuhnya meringkuk bersama. Cahaya keemasan yang dilepaskan dari tubuhnya menjadi lebih kuat sampai terbentuk kepompong emas yang benar-benar mengelilingi nyamuk.

Kepompong emas itu perlahan-lahan menjadi gelap karena sepenuhnya mengelilingi nyamuk, sehingga tidak ada yang bisa melihat ke dalam.

Mata Wang Lin menyala dan dia memaksakan indera ilahi ke dalam kepompong. Setelah mengamatinya sedikit, ia mengungkapkan senyum bahagia.

“Setelah nyamuk melahap begitu banyak harta, akhirnya akan berevolusi. Kekuatannya akan meningkat banyak kali ini. “

Tangan kanan Wang Lin mengulurkan tangan dan kepompong emas dimasukkan ke dalam tas pegangan. Setelah menyimpannya, dia merenung sedikit dan melambaikan tangannya, menyebabkan sinar lampu hijau muncul.

Ketika lampu hijau muncul, itu berubah menjadi katak guntur raksasa dan mendarat dengan bunyi gedebuk. Matanya dipenuhi kemalasan.

Namun, kemalasan ini benar-benar hilang ketika melihat dua kumis di mata Wang Lin. Tatapan malas berubah menjadi tatapan serius. Wang Lin samar-samar tersenyum, lalu ia memetik satu kumis dan melemparkannya ke kodok guntur. Perut kodok guntur melebar dan lidah merah keluar dari mulutnya. Kumis yang ada di udara menghilang tanpa jejak. Raungan guntur datang dari katak guntur, lalu perlahan-lahan mulai menutup matanya seolah-olah sangat lelah. Wang Lin mendesak ke udara dan mengembalikan kodok guntur kembali ke tasnya yang dipegang, lalu dia memandangi wanita itu, Qian Qin, yang masih menonton. Ketika Qian Qin memperhatikan tatapan Wang Lin, tubuhnya bergetar. Dia dengan cepat membungkuk tetapi tidak mengatakan sepatah kata pun, “Saya bisa mendapatkan Golden Spirit Root ini berkat keberuntungan Anda. Kamu bisa mengambil kumis terakhir ini! ”Dengan itu, Wang Lin memetik kumis terakhir dan menyingkirkan akar utama untuk tubuh aslinya. Dia mengambil satu langkah, kemudian tubuhnya berubah menjadi gas hijau dan menghilang tanpa jejak. Qin Qin terkejut dan secara tidak sadar menangkap kumis yang melayang ke arahnya. Segala sesuatu di depannya seperti mimpi; dia tidak akan berani percaya itu semua benar. Ketika dia memalingkan kepalanya, pria bernama Wang Lin sudah pergi tanpa jejak. Qin Qin berdiri di sana untuk waktu yang sangat lama sebelum menyingkirkan kumis itu. Dia berjalan ke arah sesama anggota sekte, lalu menghela nafas dan dengan cepat meninggalkan tempat ini. Tubuh Wang Lin bergerak seperti kilat. Tidak butuh waktu lama sebelum dia melintasi pegunungan dan memasuki kedalaman tanah ini. Di sinilah penatua pendek dari Da Lou Sword Sekte duduk dalam posisi lotus di pohon raksasa dengan wajah yang sangat pucat. Satu inci dari alisnya adalah pedang setengah bulan, yang sepertinya mengambang di sana. Satu inci di atas kepalanya adalah pedang surgawi; itu juga hanya mengambang di sana. Meskipun pedang itu tidak bergerak, itu mengeluarkan energi pedang yang kuat.