Renegade Immortal – Chapter 524 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 524 | Baca Novel Online

Suara Ouyang Hua tergesa-gesa dan dipenuhi dengan kepahitan.

Setelah dia selesai berbicara, beberapa lusin orang berjalan keluar dengan Ouyang Hua memimpin. Meskipun ada rentang usia yang luas di antara orang-orang ini, mereka semua adalah laki-laki, dan mereka memiliki sejumlah besar cairan hijau yang dioleskan pada tubuh mereka.

Setelah Ouyang Hua berjalan keluar, dia memandang Wang Lin, yang 10 langkah jauhnya, dan mengungkapkan tatapan kompleks di matanya. Dia diam-diam menghela nafas sebelum menggenggam tangannya dengan hormat pada Wang Lin dan berkata, dengan suara seseorang yang telah menyerah, “Orang tua ini Ouyang Hua tidak tahu kamu adalah seorang Surgawi Tertinggi. Segala sesuatu yang baru saja terjadi adalah kesalahan saya, dan saya bersedia bertanggung jawab untuk itu. Saya mohon Supreme Surgawi untuk berbudi luhur dan tidak menghancurkan formasi, karena itu akan mengekspos desa saya kepada roh-roh iblis dan kami akan menjadi makanan mereka. “

Lusinan orang di belakang Ouyang Hua semua memandang Wang Lin dengan ketakutan di mata mereka.

Wang Lin memandang semua orang sebelum mengangkat tangannya dan membentuk segel. Dia menunjuk ke udara dan riak yang tak terhitung jumlahnya segera muncul di sana sebelum perlahan-lahan menghilang.

Tanpa adanya riak, formasi segera mulai pulih. Pembuangan kekuatan pelindung melambat hingga akhirnya berhenti.

Ouyang Hua akhirnya menghela napas lega. Tatapannya terhadap Wang Lin sekarang berisi sedikit rasa hormat bersama dengan perasaan yang kompleks.

Ouyang Hua dengan cepat berkata, “Yang Mulia Surgawi, waktu semakin larut dan malam roh iblis akan segera tiba, jadi yang terbaik adalah kita masuk ke dalam untuk berbicara. “Lalu dia menggigit ujung jari kanannya untuk memeras setetes darah dan kemudian menempelkannya ke dinding di sebelah kanan.

Dalam sekejap, gunung itu mulai bergemuruh. seperti raksasa yang terbangun. Saat gemuruh semakin keras, sisi tebing mulai mendistorsi seperti lukisan sampai terbelah dua seperti telah dipotong oleh gunting.

Sebuah terowongan lurus yang mengarah langsung ke lembah lewat oleh kelompok Ouyang Hua dan berhenti tepat sebelum Wang Lin.

Ouyang Hua dengan hormat berkata, “Lewat sini, Yang Mulia Surgawi!”

Wang Lin tidak membuang kata-kata dan dia memang melakukannya punya terlalu banyak pertanyaan yang perlu dia tanyakan. Dia mengangkat kakinya dan melangkah maju.

Di dalam lembah, itu memberi perasaan bahwa bahkan di malam paling gelap, masih ada harapan. Tempat ini tampak seperti tempat tinggal para pembudidaya. Namun, hanya ada rumah yang tak terhitung jumlahnya tanpa pembudidaya, batu giok, dan harta sihir.

Lingkungan di dalam lembah sangat hijau dan dipenuhi dedaunan. Meskipun matahari terbenam, seluruh area masih tampak hijau.

Tatapan Wang Lin menembus rumah-rumah dan dia melihat orang-orang bersembunyi di dalam.

Hampir setiap rumah memiliki orang yang bersembunyi di dalam, dan mereka semua adalah wanita dan anak-anak. Mereka tidak bertelanjang dada seperti laki-laki tetapi tubuh mereka ditutup-tutupi.

Adapun anak-anak itu, mengintip ke luar jendela ketika ibu mereka tidak melihat. Mata mereka jernih, berbeda, dan dipenuhi dengan rasa ingin tahu.

Ketika Wang Lin melihat ini, langkahnya tiba-tiba berhenti.

Segala sesuatu di depannya terlalu berbeda dari apa yang dilihatnya sebelumnya. Meskipun dia tidak peduli untuk kebaikan atau kejahatan dan melakukan segalanya mengikuti hatinya sendiri, dia tidak bisa membantu tetapi menghela nafas rasa malu.

Dengan budidaya Jiwa Transformasi, dia menghabiskan banyak usaha untuk hancurkan formasi itu. Dia tidak pernah menyangka tempat ini hanya menjadi desa!

Semua orang di samping lelaki tua bernama Ouyang Hua itu manusia biasa …

Perasaan ilahi Wang Lin menyapu lembah.

Ouyang Hua dan orang-orang yang mengikutinya masih mengerutkan kening. Ketika mereka melihat Wang Lin berhenti, hati mereka bergetar. Bahkan ada beberapa anggota suku yang menggigit bibir bawah mereka dan mengepalkan tangan mereka.

Dalam pandangan mereka, ini adalah rumah mereka, dan untuk rumah mereka, mereka akan menyerahkan segalanya, bahkan hidup mereka! < / p>

Ouyang Hua dengan cepat pergi ke sebelah Wang Lin dan dengan pahit berkata, “Supreme Surgawi … kamu?”

Wang Lin berbalik. Pandangannya menyapu orang-orang di belakang Ouyang Hua. Dengan kekuatan mental Wang Lin, dia bisa langsung tahu apa yang mereka pikirkan.

Wang Lin merenung sebentar sebelum menggenggam tangannya pada orang-orang ini dan berkata, “Aku sudah mengganggumu, jadi aku tidak akan memasuki lembah! ”Dengan itu, dia merenung sedikit dan menyentuh tasnya. Tiga botol batu giok muncul. Dia melemparkan mereka ke depan dan mereka melayang ke tanah.

“Ada beberapa lusin pil di dalam botol giok ini. Mereka memiliki efek membantu seseorang memulihkan dan menstabilkan fondasi seseorang. Ini adalah hadiahku untuk menerobos masuk ke sini. “Wang Lin menghela nafas ketika dia menggelengkan kepalanya dan berjalan keluar dari lembah.

Mata Ouyang Hua bersinar seperti yang belum pernah mereka lakukan sebelumnya. Dia menatap botol giok saat dia berjalan ke depan dan mengambilnya. Setelah membuka satu dan mengendus-endus, ekspresinya tidak bisa tidak berubah, kemudian dia menyingkirkannya.

Dia berbalik dan mulai berbicara kepada sukunya dalam bahasa lain. Mereka semua mengangguk dan beberapa dari mereka bahkan tersenyum pada Wang Lin dengan niat baik dan terus menggenggam tangan mereka padanya.

Ketika Ouyang Hua selesai berbicara, lusinan orang berserakan dan kembali ke rumah mereka. Segera setelah itu, ada banyak suara meriah keluar dari rumah.

Di dalam lembah, anak-anak berlari keluar dari rumah untuk bermain dan para wanita semua berjalan keluar.

Dalam sekejap, kekosongan lembah sebelumnya menghilang dan sekarang dipenuhi dengan kehidupan.

“Yang Mulia Surga, tunggu, tunggu!” kata Ouyang Hua saat dia bergegas. Ekspresinya sangat tulus.

Wang Lin tidak berbicara ketika dia terus melangkah maju dan akan meninggalkan lembah. Dia sudah memutuskan untuk terus terbang ke timur untuk melihat misteri apa yang terkandung di tempat ini. Dia juga ingin melihat persis seperti apa Kota Setan Kuno yang berjarak 15 juta kilometer.

Saat menanyai orang-orang ini, Wang Lin telah kehilangan minat. Mata polos anak-anak dan tatapan ketakutan para perempuan membuat Wang Lin banyak mengingat.

Ouyang Hua tidak berani terlalu dekat dan dengan keras berkata, “Yang Mulia, malam ini adalah malam roh-roh iblis. Tidak peduli seberapa kuat Anda, Anda tidak akan memiliki energi yang cukup untuk bertahan melawan sejumlah besar roh iblis. Bagaimana kalau kamu tinggal di sini sekarang? Jika Anda masih ingin pergi, besok tidak akan terlambat! “

Ini adalah kedua kalinya Wang Lin mendengar kata-kata” malam roh iblis “dari Ouyang Hua. Dia berhenti dan berbalik untuk menghadapi Ouyang Hua.

“Apa malam iblis-iblis itu?”

Ouyang Hua dengan cepat berkata, “Yang Mulia Surgawi, orang tua ini secara alami akan memberi tahu Anda tentang hal itu secara rinci. Bagaimana kalau kita pergi ke rumah saya dan membicarakannya? “

Wang Lin merenung sedikit lalu mengangguk.

Rumah Ouyang Hua berada di sudut utara desa. Tidak ada rumah di sekitar rumahnya, membuat tempat ini sangat tidak biasa.

Rumahnya bundar seperti roti uap dan sebagian terkubur di bawah tanah. Sebagian besar rumah itu berwarna cyan.

Rumah itu berukuran layak dengan tempat tidur kayu, meja kayu, dan kursi kayu. Ada juga beberapa hal lain yang tersebar di seluruh ruangan. Ada beberapa dekorasi di dinding, dan di sudut yang tidak mencolok, ada sebuah lukisan.

Berdiri di dalam ruangan, tatapan Wang Lin terkunci pada lukisan di dinding saat dia diam-diam merenung. p>

Lukisan ini sudah menguning dan sudut-sudutnya rusak. Seluruh lukisan itu juga berkerut; sudah jelas sudah ada sejak lama.

Orang di lukisan itu adalah seorang pria berusia sekitar 40-an. Dia melihat ke kejauhan seolah-olah dia sedang merenungkan sesuatu, dan tangannya dengan santai diletakkan di depan dadanya, membuat segel yang aneh.

Mengikuti arah tatapan pria itu, ada langit. Ada awan hitam di udara, dan ilusi tampak muncul darinya.

Namun, lukisan ini terlalu tua, jadi tidak mungkin untuk melihat apa yang sebenarnya ada di dalam awan hitam.

Ouyang Hua dengan hormat berdiri di samping Wang Lin saat dia mengikuti pandangan Wang Lin ke arah lukisan itu dan tanpa sadar mengungkapkan sebuah terlihat kagum.

Tak lama setelah itu, ketika pandangan Wang Lin masih tertuju pada lukisan itu, dia perlahan bertanya, “Berapa lama formasi di sekitar lembah ada?”

Ouyang Hua Merenung sedikit dan kemudian perlahan berkata, “Formasi ini telah ada terlalu lama, jadi tidak ada yang ingat kapan itu ditempatkan. Dari yang bisa saya ingat, saya hanya tahu bahwa tak terhitung tahun yang lalu, seseorang bernama Huang Long membawa leluhur saya dan menempatkan mereka di sini … Rumor mengatakan bahwa saat itu, formasi sudah ada selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya. “

“Apakah ini orang ini?” Tatapan Wang Lin masih tertuju pada orang ini.

“Ya, dia adalah Supreme Celestial Huang Long!” Adimrasi dalam tatapan Ouyang Hua menjadi semakin kuat.

< "Huang Long ... dia benar-benar bernama Huang Long ..." Mata Wang Lin mengungkapkan cahaya misterius. Setelah waktu yang lama, dia menghela nafas dengan lembut dan dengan lembut menggosok daerah di antara kedua alisnya.

“Huang Long …. Apa yang terjadi …” Wang Lin tampaknya telah melupakan Ouyang Keberadaan Hua dan tatapannya masih terkunci pada lukisan itu.

Laki-laki di lukisan itu sangat tampan dan dipenuhi dengan aura surgawi. Jika seseorang mengatakan bahwa dia adalah seorang selestial, orang-orang akan mempercayainya.

“Huang Long …” Mata Wang Lin menunjukkan ekspresi kebingungan. Tatapan seperti ini sangat langka dari Wang Lin!

Hati Wang Lin selalu kuat, tetapi saat ini dia memasuki ruangan dan melihat lukisan itu, jiwa asalnya bergetar!

Wang Lin merenungkan untuk waktu yang lama sebelum perlahan bertanya, “Bagaimana Anda tahu dia bernama Huang Long?”

Ouyang Hua bingung dengan pertanyaan ini. Setelah ragu-ragu sebentar, dia bertanya, “Kamu … kamu tahu Supreme Celestial Huang Long?”

Wang Lin mengerutkan kening.

Ouyang Hua dengan cepat berkata, “Semua yang saya tahu berasal dari leluhur pendiri, di situlah saya mendengar nama Huang Long. “

Wang Lin merenungkan saat dia melihat gulungan itu dan mengungkapkan pandangan yang mengingatkan. Hatinya tampaknya telah menembus Laut Setan Roh Timur, menembus angkasa, menembus langit, dan kembali ke kota asalnya di planet Suzaku.

Jantungnya juga kembali beberapa ratus tahun, kembali ke masa lalu. pemuda yang baru saja meninggalkan lembah, tidak diterima oleh makhluk abadi, dan ditertawakan oleh semua orang di desa.

Setelah banyak tikungan dan takdir, pemuda ini diterima menjadi sekte . Sekte ini disebut Heng Yue Sekte …