Renegade Immortal – Chapter 532 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 532 | Baca Novel Online

Wang Lin berdiri di luar celah. Pada saat ini, matanya bersinar, dan dia mengulurkan tangan kanannya dan berkata, “Kumpulkan!”

Setelah dia mengatakan itu, ada serangkaian lolongan marah dari hantu surga. Pada saat yang sama, sinar cahaya hitam keluar dari celah dan menerkam Wang Lin.

Wang Lin dengan cepat mundur, tapi cahaya hitam mengejarnya.

Wang Lin dengan dingin mendengus ketika dia menyentuh tasnya yang memegang dengan tangan kanannya dan mengeluarkan Soul Lasher. Dia melambaikan cambuk, menyebabkan hantu surga mengeluarkan erangan yang menyakitkan dan memperlambat.

Jiwa Lasher mengkhususkan diri dalam melukai jiwa, dan hantu surgawi tidak memiliki tubuh nyata dan merupakan jiwa dari yang pertama roh kelas.

Hantu surgawi itu menjadi lebih ganas di bawah rasa sakit. Itu memutuskan untuk mengabaikan rasa sakit dan tuduhan terhadap Wang Lin. Wajahnya sangat ganas dan penuh dengan niat membunuh.

Kedua helai gas abu-abu bergerak melalui tubuhnya seperti jarum dan terus menyerap sejumlah besar kekuatan hidup hantu surgawi. Tetapi pada saat ini, hantu surgawi mengabaikannya sepenuhnya dan menuduh Wang Lin. Di mana-mana hantu surgawi lewat, rumput layu dan menguning; itu terlihat sangat aneh.

Mata Wang Lin menjadi dingin. Dia berhenti bergerak mundur dan melambaikan Jiwa Lasher. Dengan serangkaian cambukan, hantu surga itu mulai mengeluarkan erangan yang menyedihkan. Akhirnya, itu tidak bisa menahan rasa sakit lagi dan berbalik untuk melarikan diri.

Wang Lin tahu bahwa ini adalah momen terlemah hantu surgawi. Setelah lolos dan pulih, akan sangat sulit untuk dihadapi. Setelah mencari ingatan Lou Yun, dia tahu bahwa hantu surgawi pertama-tama membutuhkan tujuh hari dan kemudian 49 hari untuk pulih.

Dia hampir tidak ragu sama sekali ketika dia melemparkan Soul Lasher. The Soul Lasher menembaki hantu surga seperti naga ganas.

Hantu surgawi itu sangat ganas. Melihat itu tidak bisa melarikan diri, ia berbalik dan membuka mulutnya untuk memuntahkan api hijau. Sejumlah besar api hijau muncul dan mengelilingi Soul Lasher di lautan api hijau.

Api hijau ini adalah nyala api kehidupan hantu surgawi dan juga serangannya yang paling kuat. Kebencian hantu terhadap Wang Lin lebih ringan dibandingkan dengan kebencian yang dia rasakan terhadap cambuk; yang dibenci hantu itu adalah cambuk.

Di matanya, cambuk ini dibuat khusus untuk berurusan dengan hantu surga. Bahkan jika itu mati, ia harus menghancurkan cambuk ini. Dalam ingatannya, ia hanya mendengar satu harta yang seperti ini, tetapi harta itu telah lama menghilang dari dunia ini dan seharusnya tidak ada lagi.

Diputuskan bahwa itu harus menghancurkan harta aneh yang dirancang untuk berurusan dengan hantu surga. Itulah sebabnya meskipun sangat lemah, ia masih menggunakan nyala api kehidupannya.

Saat ini menyemburkan nyala api kehidupannya, ekspresi Wang Lin berubah. Wang Lin tahu seberapa kuat hantu surgawi itu dan ragu-ragu, tapi ini adalah hantu hantu terlemah yang pernah ada, itulah sebabnya dia datang untuk menangkapnya.

Tetapi pada saat ini, ketika dia melihat nyala, jantungnya bergetar. Meskipun dia tidak terkena langsung, dia masih merasakan kekuatannya. Alih-alih membakar tubuh, nyala api ini membakar jiwa.

Dalam sekejap, ia merasakan sakit yang membakar di jiwa asalnya. Saat ini dia tidak punya waktu untuk merasakan sakit hati bagi Jiwa Lasher, jadi dia cepat-cepat mundur.

Tapi tepat pada saat ini, suara berderak datang dari Jiwa Lasher. Kemudian sinar cahaya keemasan datang dari cambuk. Cahaya keemasan ini hanya muncul sesaat dan kemudian menghilang tanpa jejak.

Tapi hanya satu kilatan itu menyebabkan mata Wang Lin menyipit.

Dengan satu kilatan cahaya keemasan, hijau api segera padam. Mereka tidak perlahan-lahan memadamkan, seolah-olah ada tangan raksasa yang menghancurkan dan memadamkan mereka semua dalam sekejap.

Setelah api padam, hantu surga itu menunjukkan ekspresi aneh seolah-olah tidak bisa tidak percaya apa yang baru saja terjadi. Itu menjerit tajam sebelum berlari dengan cepat.

Tapi sudah terlambat. Kilatan cahaya keemasan tidak hanya menyebabkan api padam, itu juga membuat tubuh hantu surgawi lebih transparan. Hantu surgawi menjerit ketakutan saat ia dengan cepat menghilang.

Wang Lin bergerak secepat kilat dan mengulurkan tangan ke Soul Lasher. Cambuk bergetar sebelum dengan cepat terbang kembali ke tangan Wang Lin.

Sambil memegang cambuk, Wang Lin menghela nafas lega. Cahaya keemasan dari cambuk sebelumnya terlalu aneh.

Dia kemudian melihat hantu surga lagi. Jika bukan karena Wang Lin dengan cepat meraih cambuk, hantu itu pasti sudah mati. Bahkan sekarang sekarat dan tubuhnya perlahan menghilang.

Wang Lin menampar tasnya memegang dan mengeluarkan bendera jiwa. Dengan satu gelombang bendera jiwa, ia menangkap hantu surga, dan karena lingkungan khusus di dalam bendera, hantu surga itu berhenti menghilang.

Setelah melakukan semua ini, Wang Lin dengan hati-hati melihat Jiwa Lasher. Ada beberapa perubahan pada cambuk setelah dibakar oleh nyala api hijau. Sekarang ada beberapa potong kulit yang meringkuk dan sangat kokoh.

Saat memeriksanya, Wang Lin tiba-tiba memiliki perasaan aneh. Setelah dibakar oleh nyala api, itu tampak seperti seekor ular sanca yang menumpahkan kulitnya, hanya saja itu baru saja dimulai dan bahkan belum hampir selesai.

Tidak lama kemudian, Wang Lin menyingkirkan cambuk itu. Dia kemudian melihat ke kejauhan, dan setelah mencari tahu arah yang benar, dia melarikan diri.

Tiga hari kemudian, Wang Lin melihat lembah di kejauhan. Pada saat ini, formasi di sekitar lembah mengeluarkan tekanan yang kuat.

Wang Lin sangat akrab dengan tekanan ini; itu berasal dari bendera pembatasan!

Ketika Wang Lin pergi, dia mengeluarkan bendera pembatasan. Dengan bendera pembatasan yang membantu formasi, penduduk lembah aman dari gelombang energi spiritual iblis.

Dia bergerak seperti kilat dan dengan cepat tiba di luar lembah. Dengan satu langkah, dia berjalan melewati formasi. Dia sudah melanggar formasi sekali, dan dengan bendera pembatasan di dalamnya, dapat dikatakan bahwa Wang Lin dapat melakukan apa yang dia inginkan dengan formasi.

Saat dia muncul di dalam lembah, dia melihat orang-orang yang hidup di dalamnya. Mereka mendengarkan pembicaraan Ouyang Hua di tengah lembah.

Ouyang Hua segera melihat Wang Lin dan memperlihatkan ekspresi gembira. Dia berjalan melewati semua orang dan membungkuk ke Wand Lin dari kejauhan. “Aku menyambut kedatanganmu, Supreme Celestial!”

Sama sekali tidak ada rasa tidak hormat padanya. Dia secara pribadi melihat Wang Lin pergi dengan orang asing lain, dan sekarang Wang Lin telah kembali sendiri. Itu hanya bisa berarti satu hal: Wang Lin telah membunuh orang asing lainnya!

Dalam pandangan Ouyang Hua, begitu dua orang asing bertemu, mereka akan berada dalam situasi hidup dan mati.

” Bagian terdalam lembah adalah area terbatas. Jangan pergi ke sana! “Setelah Wang Lin meninggalkan kata-kata itu, ia menghilang di depan mata semua orang dan pergi ke kedalaman lembah.

Ouyang Hua mengungkapkan sedikit kegembiraan. Dengan Supreme Celestial menahan benteng di sini, keselamatan mereka terjamin! Juga, itu akan membuat ekspansi jauh lebih mudah!

Memikirkan hal ini, Ouyang Hua mengungkapkan sedikit fanatisme. Dia berbalik untuk melihat penduduk desa dan berteriak, “Tidak ada yang diizinkan memasuki kedalaman lembah! Anda semua, perhatikan anak-anak Anda dengan baik; jangan melanggar hukum kesukuan! “

Penduduk desa di sekitarnya semua mengangguk, tetapi ada juga yang dengan ekspresi tidak senang. Salah satu dari mereka bergumam, “Mengapa kita tidak bisa pergi ke sana? Itu adalah satu-satunya tempat keren di lembah. “

Ouyang Hua menatap orang itu dan berteriak,” Ini adalah hukum kesukuan! Mulai hari ini dan seterusnya, itu ditambahkan ke hukum kesukuan, dan siapa pun yang melanggar itu akan diusir untuk berjuang sendiri! ”

Dengan itu, semua orang yang menentangnya menjadi diam dan tidak ada yang berani mengatakan apa-apa lagi tentang itu.

Merasa bahwa dia telah mengatakannya agak terlalu keras, Ouyang Hua batuk dan berkata, “Lembah ini adalah terlalu kecil; kita harus pindah … Keluargamu harus memiliki lebih banyak perempuan … Suku kita juga harus menjadi sedikit lebih besar … “

Mata penduduk desa di sekitarnya menjadi merah dan menunjukkan sedikit kegilaan. Salah satu dari mereka mengambil beberapa langkah ke depan dan bertanya, “Penatua, apakah kita akan pergi berperang?”

Ouyang Hua mengangguk dengan kejam.

Wang Lin duduk dalam posisi lotus di kedalaman lembah. Alasan Wang Lin memutuskan untuk tinggal di sini adalah karena dia punya rencana lain. Untuk tinggal di Tanah Roh Iblis, dia harus memiliki pijakan, kekuatan, dan eksploitasi militer!

Dia harus pergi ke Kota Demon Kuno, tetapi sebelum melakukan itu, dia harus membuat beberapa persiapan. < / p>

Ada kesulitan tertentu untuk membuat pijakannya sendiri di Ancient Demon City. Juga, menurut ingatan Lou Yun, rumah jenderal sayap kiri memiliki banyak ahli. Orang-orang ini adalah penghuni asli tempat ini. Kultivasi mereka terfokus pada energi spiritual iblis, dan begitu juga mantra mereka.

Meskipun Wang Lin tidak bertemu dengan siapa pun yang menggunakan energi spiritual iblis, Lou Yun telah bertemu mereka, dan leluhur Lou Yun berinteraksi dengan orang-orang seperti itu untuk jangka waktu yang lama.

Jika sebelum mencari kenangan Lou Yun, Wang Lin akan pergi ke Kota Demon Kuno tanpa ragu-ragu, tapi sekarang dia berubah pikiran.

“Daripada pergi ke Kota Demon Kuno untuk bergabung dengan rumah jenderal sayap kiri, aku lebih suka tinggal di sini dan mengajar penduduk tempat ini sehingga mereka akan mendengarkan perintahku. Aku akan mengajari mereka mantra sehingga bertahun-tahun dari sekarang, aku akan memiliki kekuatan yang menjadi milikku. “

Wang Lin mengungkapkan ekspresi merenung yang kemudian berubah menjadi ekspresi yang ditentukan.

“Orang-orang yang mencapai hal-hal besar tidak perlu khawatir tentang hal-hal sepele. Saya akan mengajari mereka mantra bendera jiwa. Mantra ini mudah digunakan dan bagus untuk membunuh. Semakin banyak yang membunuh, semakin banyak jiwa yang bisa dikumpulkan, dan kekuatan mereka meningkat seiring dengan itu.

“Saya juga dapat menggunakan kesempatan ini untuk melihat apakah saya dapat memperbaiki bendera satu miliar jiwa jiwa. Jika saya bisa memperbaikinya, maka saya bahkan tidak perlu takut pada kultivator Ascendant. Saya pasti bisa menjadi 10 besar dari semua pembudidaya yang datang!

“Hanya dengan melakukan ini saya akan memiliki kesempatan untuk mendapatkan roh iblis kuno pada akhirnya!”

Sambil memikirkan hal ini, Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan menyentuh tasnya. Dua potong batu giok muncul di tangannya. Dia menyebarkan perasaan ilahi dan meninggalkan beberapa nyanyian di dalam mereka.

Sekte Pemurnian Jiwa memiliki tiga mantra: pemurnian jiwa, ekstraksi jiwa, dan pemeteraian jiwa! Pemeteraian jiwa adalah sesuatu yang hanya bisa dipelajari oleh murid sejati sekte tersebut. Bahkan, mantra penyegelan jiwa dibuat untuk bendera satu miliar jiwa; itu adalah mantra untuk mengendalikannya. Adapun untuk pemurnian jiwa dan penggalian jiwa, mereka adalah akar dari Sekte Pemurnian Jiwa. Selain mempelajari dua mantra ini, membuat bendera jiwa mereka sendiri juga merupakan bagian penting untuk benar-benar menjadi murid dari Sekte Pemurnian Jiwa. Hanya setelah memurnikan bendera jiwa mereka dapat dianggap sebagai murid Sekte Pemurnian Jiwa yang nyata. Pemurnian yang benar adalah untuk memurnikan jiwa yang sudah ada, dan penggalian jiwa adalah mengekstraksi jiwa orang yang hidup. Wang Lin hanya meninggalkan tahap awal pemurnian jiwa. dan nyanyian pengekstraksi jiwa di dalam jades. Kemudian dia merenung sedikit dan meninggalkan instruksi sederhana tentang pembuatan bendera jiwa. Menggunakan metode ini untuk membuat bendera jiwa akan memiliki cacat fatal yang hanya diketahui oleh Wang Lin. Bahkan bisa dikatakan bahwa dengan cacat fatal ini, dia bahkan tidak perlu memperbaiki bendera jiwa seseorang untuk mengendalikannya seperti itu adalah miliknya sendiri. Wang Lin adalah orang yang berhati-hati, jadi wajar jika dia tidak akan mengajar seseorang tanpa syarat.