Renegade Immortal – Chapter 533 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 533 | Baca Novel Online

Setelah dia selesai dengan batu giok, akal ilahi Wang Lin menyebar dan menutupi seluruh lembah. Setiap penduduk desa di dalam lembah tanpa sadar sedang diamati olehnya. Dia menemukan bahwa hampir semua dari mereka memiliki bakat yang sangat bagus, jauh lebih kuat daripada tubuhnya ketika dia mulai berkultivasi.

Sambil merasa menyesal, Wang Lin juga senang. Meskipun tidak ada energi spiritual di sini, ada energi spiritual iblis. Mungkin dengan menggunakan energi spiritual iblis untuk mengolah bendera jiwa, mereka mungkin mendapatkan beberapa manfaat.

Dengan pemikiran ini, akal ilahi Wang Lin menemukan Ouyang Hua, yang merencanakan serangan di desa-desa lain dan mencari potensi tempat tinggal.

Setelah mengirim pesan ke telinga Ouyang Hua, Wang Lin menarik akal ilahinya.

Tidak lama kemudian, Ouyang Hua dengan cepat berlari ke Wang Lin dengan ekspresi hormat. Ketika dia merenungkan sebelumnya, dia tiba-tiba mendengar suara Wang Lin. Dia terkejut sesaat dan kemudian dengan cepat bergegas.

Wang Lin melemparkan dua keping batu giok ke Ouyang Hua.

Ouyang Hua kaget. Dia dengan hati-hati melihat batu giok dan kemudian menjadi sangat bersemangat ketika dia bertanya, “Supreme Celestial, mungkinkah ini batu giok iblis?”

“Batu giok setan … cukup banyak!” bahwa leluhur Lou Yun memiliki catatan kata “jade setan.”

Ouyang Hua memegang batu giok dan menarik napas dalam-dalam. Setelah melihatnya untuk waktu yang lama, wajah tuanya memerah. Dengan sedikit malu, dia berbisik, “Yang Mulia Surgawi, saya hanya tahu bahwa semua ini merekam hal-hal; Saya tidak tahu cara membacanya … “

” Tekan satu di dahi Anda dan bayangkan diri Anda melihat di dalamnya. Jika pikiran Anda kuat, Anda akan dapat melihat. Jika tidak, coba beberapa kali lagi! “Dengan itu, Wang Lin menutup matanya.

Ouyang Hua menarik napas dalam-dalam saat dia duduk dalam posisi lotus dengan batu giok ditekan ke dahinya dan mencoba membayangkan melihat batu giok. Setelah beberapa saat, dia menunjukkan senyum pahit. Tidak peduli seberapa keras dia membayangkan, dia tidak dapat melihat di dalamnya.

Meskipun Wang Lin menutup matanya, dia masih mengamati Ouyang Hua.

Orang ini adalah Penatua lembah ini karena ketika dia pergi ke Ancient Demon City untuk belajar, ditemukan bahwa dia memiliki satu peringkat energi spiritual setan. Meskipun tidak cukup untuk tinggal di dalam kota, statusnya di desa meningkat pesat.

Wang Lin dapat dengan jelas melihat aura tipis seperti sutra yang perlahan bergerak dalam dantian Ouyang Hua. Namun, meridian orang ini semuanya diblokir. Tidak hanya siklus sepotong aura itu lambat, jangkauan pergerakannya juga terbatas.

Meski begitu, aura ini mampu bertindak sebagai katalis untuk pembentukan di sekitar lembah. Dengan itu, dia bisa mengendalikan formasi dan bahkan membuat tubuh palsu.

Satu jam kemudian, Ouyang Hua tidak bisa membantu tetapi menyerah. Wajahnya dipenuhi dengan kepahitan saat dia dengan diam-diam menggelengkan kepalanya.

Wang Lin membuka matanya dan mereka menyala, lalu dia melambaikan tangannya. Ouyang Hua berseru saat dia terbang menuju Wang Lin. Wang Lin mengangkat dua jari dari tangan kirinya dan tiba-tiba menunjuk ke Dantian Ouyang Hua.

Dengan satu poin. Ouyang Hua segera mengerang. Ada rasa sakit yang tajam dari tariannya dan butiran-butiran besar keringat jatuh ke tanah dari dahinya.

Meskipun itu menyakitkan, dia mengepalkan giginya. Dia tahu bahwa jika Wang Lin ingin membunuhnya, tidak perlu melakukan semua ini. Jika Wang Lin melakukan ini, itu kemungkinan besar akan membantunya.

Seseorang yang seumurannya biasanya akan terjebak di peringkat 1 [1] selamanya, dan tidak mungkin baginya untuk mendapatkan lagi jajaran energi spiritual iblis. Namun, dia memiliki perasaan bahwa jika dia meraih kesempatan ini, menerobos tidak akan lagi menjadi mimpi.

Jari Wang Lin yang diarahkan ke dantian Ouyang Hua perlahan bergerak naik. Setiap kali dia naik setengah inci, rasa sakit yang dirasakan Ouyang Hua akan meningkat satu kali lipat. Keringat dari dahinya jatuh seperti hujan, seluruh tubuhnya bergetar hebat, dan wajahnya benar-benar pucat. Ekspresi Wang Lin masih normal. Setelah mengangkat jarinya tiga inci, dia dengan tenang menatap Ouyang Hua dan berkata, “Bertahanlah!”

Dengan itu, tangan kirinya tiba-tiba naik dari tiga inci sampai ke dahi Ouyang Hua. >

rintihan sengsara keluar dari mulut Ouyang Hua dan menggema di seluruh lembah.

Mata Ouyang Hua berguling ke belakang saat dia jatuh ke tanah dan menjadi tidak bergerak.

Wang Lin tidak memandangnya tetapi terus duduk di sana. Semua penduduk desa mendengar keluhan Ouyang Hua yang menyedihkan, tetapi tidak ada yang berani memeriksanya. Hukum kesukuan seperti pedang di atas kepala mereka, jadi tidak ada yang berani melanggarnya.

Beberapa jam kemudian, Ouyang Huan perlahan membuka matanya. Pada saat dia membuka mereka, dia benar-benar terpana. Seluruh dunia tiba-tiba tampak berbeda baginya. Bunga-bunga itu masih bunga, rumputnya masih rumput, dan temboknya masih sekokoh biasanya, tetapi di matanya, segalanya berbeda.

Perasaan terlahir kembali bergema di hati Ouyang Hua. Dia tidak bisa membantu tetapi mengeluarkan dua aliran air mata. Dia tidak perlu memeriksa apakah dia telah mencapai dua bintang, di mana dia dapat melihat hal-hal kecil. Dia dengan hormat berlutut di depan Wang Lin dan bersujud tiga kali.

“Terima kasih, Supreme Celestial!”

Meskipun dia tidak banyak bicara, kegembiraan dan kejutan di dalam kata-kata itu bahkan tidak bisa diungkapkan dalam 10.000 kata.

Wang Lin mengangguk dan berkata, “Periksa apakah Anda dapat melihat apa yang ada di dalam batu giok iblis.”

Ouyang Hua dengan cepat mengambil batu giok itu, meletakkannya di dahinya, dan mulai membayangkan. Nyanyian di dalam batu giok dengan cepat membekas dalam ingatannya.

Tubuh Ouyang Hua bergetar ketika dia mengambil napas dalam-dalam untuk menahan kegembiraan di dalam hatinya dan berkata, “Junior telah melihatnya.” Dia tanpa sadar mengubah bagaimana dia ditujukan pada dirinya sendiri.

Wang Lin mengangguk. Sebelumnya, dia menggunakan jarinya untuk membuka meridian untuk Ouyang Hua dengan paksa. Metode ini terlalu tirani dan akan memiliki banyak konsekuensi di masa depan, tetapi itu adalah cara tercepat untuk meningkatkan kultivasinya!

Wang Lin memandang Ouyang Hua dan perlahan berkata, “Nyanyian ini disebut ‘pemurnian jiwa.’ Dengarkan baik-baik karena saya hanya akan menjelaskannya sekali saja. Setelah Anda mempelajarinya, Anda akan mengajarkannya kepada penduduk desa di sini. “

Kegembiraan Ouyang Hua hari ini seperti gelombang kuat satu demi satu.

Peningkatan dalam budidayanya telah membuatnya sangat bergairah. Setelah melihat nyanyian di dalam batu giok, hatinya tidak bisa membantu tetapi berdetak cepat. Dia punya dugaan di dalam hatinya karena dia tidak percaya itu benar. Lagipula, mantra sangat langka di Demon Spirit Land, jadi tidak ada cara bagi orang normal untuk mendapatkannya.

Ouyang Hua menarik napas dalam-dalam dan bertanya, dengan tak percaya, “Surgawi … Surgawi Tertinggi , maksud Anda, Anda akan mengajari saya mantra ini? “

Ekspresi Wang Lin tetap sama ketika dia mengangguk dan berkata,” Bukan hanya kamu, aku akan mengajarkannya kepada semua penduduk desa di sini. ”

Tubuh Ouyang Hua bergetar saat dia dengan hormat membungkuk dan berkata, “Aku, Ouyang Hua, tidak akan pernah melupakan apa yang telah dilakukan Supreme Surgawi!” Kata-kata ini datang dari hatinya dan dipenuhi dengan ketulusan.

Harus dikatakan bahwa hal-hal seperti mantra dikendalikan oleh sangat sedikit orang. Dengan kemampuan Ouyang Hua, ia tidak akan pernah memiliki kesempatan untuk mempelajarinya, belum lagi semua penduduk desa.

Wang Lin menunjukkan poin-poin penting dari budidaya mantra ini. Ouyang Hua mendengarkan seperti murid yang baik dan rasa terima kasihnya kepada Wang Lin menjadi lebih kuat.

Setelah Wang Lin selesai berbicara, Ouyang Hua melakukan ritualnya untuk memberikan penghormatan sebagai murid dan pergi.

< p> Melihat tindakan Ouyang Hua membuat Wang Lin merasa sedikit terkejut. Namun, dia baru saja mengajarkan budidaya Ouyang Hua, jadi Ouyang Hua melakukan ritual ini tidak salah.

Waktu perlahan berlalu, dan dalam sekejap mata, tiga bulan berlalu.

Ouyang Hua sangat rajin. Dia menghabiskan seluruh waktunya mengolah dan mempelajari mantra pemurnian jiwa. Dia bahkan menahan rencana menyerang desa-desa lain dan fokus mempelajari mantra ini.

Bakatnya sudah cukup bagus, dan teknik Soul Refining Sect adalah yang mudah dipelajari tetapi sulit untuk dikuasai tipe, jadi setelah tiga berbulan-bulan, dia telah membuat beberapa kemajuan.

Tidak hanya dia, tetapi semua laki-laki di desa ini telah berkultivasi di bawah ajaran Ouyang Hua. Masing-masing dari mereka telah mencapai hasil yang berbeda.

Wang Lin menghabiskan semua tiga bulan berkultivasi untuk mempelajari kristal iblis. Dalam waktu tiga bulan, dia dapat menggabungkan dua kristal menjadi satu.

Kristal iblis ini mengandung sejumlah besar energi spiritual iblis, dan di sekitarnya ada banyak hal seperti tentakel yang bergerak dalam sebuah cara yang aneh.

“Kristal iblis peringkat 3 …” Mata Wang Lin menyala saat dia membuka mulutnya dan melahap kristal itu. Kristal masuk ke Dantiannya, lalu gelombang energi spiritual iblis keluar dari kristal dan menyebar ke seluruh tubuhnya.

Setelah membiarkan energi spiritual iblis berputar-putar di tubuhnya selama seminggu, aura Wang Lin mulai Untuk mengganti. Saat ini dia tidak lagi memiliki perasaan surgawi yang halus. Dia sekarang dipenuhi energi spiritual iblis dan terlihat sangat aneh. Bahkan wajahnya jauh lebih jahat, dan matanya akan membuat hati siapa pun gemetar karena hanya melihatnya saja.

Ini adalah sepasang mata yang sangat jahat! Matanya yang tajam dan oval akan menyebabkan jantung siapa pun bergetar.

Wang Lin mengangkat tangan kanannya, lalu dengan lembut menutupnya dan mengerutkan kening.

“Tubuhku dipenuhi dengan energi spiritual iblis. , tapi sayangnya, tidak ada cukup. Bahkan setelah menggunakan itu semua, aku hanya berada di sekitar tahap Yayasan Pendirian … “

Dengan satu pikiran, semua energi spiritual iblis di dalam tubuhnya menarik diri ke dalam kristal iblis dan tidak sepotong pun dilepaskan. p>

Setelah energi spiritual iblis keluar, energi spiritual surgawi dengan cepat bergerak melalui tubuh Wang Lin, memberinya perasaan halus sekali lagi.

“Energi spiritual iblis ini menarik!” Mata Wang Lin menyala naik.

Dalam tiga bulan ini, dia berjalan keluar dari lembah tiga kali, dan dia mengajar orang-orang mengolah mantra pemurnian jiwa masing-masing dari tiga kali.

Orang-orang dari lembah semua tahu bahwa mantra ini berasal dari Wang Lin dan bahwa Wang Lin yang memberi mereka kesempatan untuk belajar mantra. Semua ketakutan dan kesalahpahaman tentang Wang Lin benar-benar hilang dan digantikan oleh rasa hormat dan terima kasih yang tak ada habisnya.

Ketiga kalinya ketika Wang Lin keluar, setiap penduduk desa yang melihatnya menjatuhkan apa pun yang mereka lakukan dan menyapanya. Di antara orang-orang yang mengolah mantra pemurnian jiwa, selain dari Ouyang Hua, yang maju dengan cepat, ada orang lain yang tertangkap Perhatian Wang Lin. Orang ini adalah pemuda yang diikuti Wang Lin untuk menemukan lembah ini! Pemuda ini sangat berbakat dalam mengolah mantra pemurnian jiwa. Hanya dalam waktu tiga bulan, ia telah mencapai tahap ketiga, yaitu ketika seseorang harus membuat bendera jiwanya sendiri. [1] TL Note: Masalah dengan peringkat agak canggung. Kadang-kadang digunakan sebagai peringkat aktual (seperti peringkat 1 dalam kasus ini), dan kadang-kadang digunakan sebagai unit pengukuran (seperti tiga peringkat energi spiritual setan). Kami tidak bisa memikirkan cara yang baik untuk tetap konsisten, jadi kami membiarkannya seperti yang ditulis penulis. Ingatlah hal ini untuk bab-bab selanjutnya.