Renegade Immortal – Chapter 534 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 534 | Baca Novel Online

Wang Lin sudah mengajari Ouyang Hua cara membuat bendera jiwa. Namun, «Demon Spirit Land» kekurangan bahan, jadi membuat bendera jiwa akan sulit.

Ketika dia menyadari hal ini, Wang Lin menemukan waktu untuk dengan hati-hati memikirkan solusi untuk masalah ini. Dia berhasil menggunakan beberapa pohon baja, kulit binatang buas, dan beberapa anjing laut untuk nyaris membuat sesuatu yang bisa meniru efeknya.

Bendera pengganti ini hanya bisa menyegel hingga 10 jiwa, artinya batasnya adalah Bendera 10 jiwa jiwa.

Tetapi objek ini menang dalam hal kuantitas karena seseorang dapat menggunakan 10 bendera ini pada saat yang sama. Meskipun itu tidak sekuat bendera jiwa 100 jiwa, masih memiliki setengah kekuatan.

Sama seperti mantra, Wang Lin menyembunyikan cacat fatal di dalam bendera jiwa pengganti ini, dan hanya dia yang tahu tentang kelemahan fatal ini. Setelah semua, Wang Lin adalah satu-satunya orang di planet Tian Yun yang tahu mantra Soul Refining Sect.

Setelah mencetak metode menciptakan bendera jiwa baru pada sebuah batu giok, Wang Lin menyebarkan akal ilahi dan memanggil Ouyang Hua dan pemuda bernama Thirteen.

Tiga belas adalah pemuda yang diam-diam diikuti Wang Lin untuk menemukan lembah itu.

Orang ini tampaknya memiliki kedekatan alami dengan Pemurnian Jiwa Mantra sekte. Jika Du Tian masih hidup, dia pasti akan terkejut dengan ini.

Tiga belas dengan cepat berdiri di depan Wang Lin. Dia hanya merasa hormat dan takjub terhadap surga tertinggi di hadapannya.

Semakin dia memupuk mantra pemurnian jiwa, semakin takjub dia rasakan di dalam hatinya. Dalam tiga bulan dia mempelajari mantera, dia sampai pada kesimpulan bahwa jika dia benar-benar bisa menguasainya, kekuatannya akan melampaui imajinasi.

Bendera 10 jiwa jiwa; Bendera 100 jiwa jiwa; Bendera 1.000 jiwa jiwa; 10.000 jiwa bendera jiwa …

Tiga belas mengambil napas dalam-dalam dan mengungkapkan sedikit kegembiraan di matanya.

Ouyang Hua jauh lebih berpengalaman daripada Tiga Belas, jadi dia diam-diam berdiri di sana dengan pandangan hormat.

Sebenarnya, sejak saat semua orang mulai mempelajari mantra pemurnian jiwa, otoritas sebenarnya mengendalikan desa perlahan-lahan bergeser dari Ouyang Hua ke Wang Lin.

Hampir semua orang tahu bahwa Wang Lin adalah penguasa yang sebenarnya di sini!

“Yang Mulia Surgawi, ke-27 pria di desa telah mulai menanam mantra iblis. Saat ini, selain Tiga Belas, sebagian besar terjebak pada tahap pertama, dan ada enam yang bahkan belum berhasil sejauh itu. “

Wang Lin duduk di sana dalam posisi lotus dan mengangguk. Meskipun mantra pemurnian jiwa mudah dipelajari, itu bukan untuk semua orang. Fakta bahwa sebagian besar dari 27 orang di sini sudah mencapai tahap pertama akan menjadi berita mengejutkan jika itu terjadi pada Suzaku.

Setelah melihat Tiga Belas, Wang Lin merasa sangat puas dengan seberapa cepat anak ini berkultivasi.

Melihat tatapan Wang Lin padanya, punggung Thirteen menjadi lurus dan kegembiraan di matanya menjadi lebih kuat, dan dia berkata, “Yang Mulia Surgawi, Tiga Belas telah mencapai tahap ketiga. Jika saya bisa membuat bendera jiwa, saya bisa keluar untuk menemukan fragmen jiwa untuk disegel di dalamnya! “

Wang Lin samar-samar tersenyum ketika tangan kanannya mengulurkan tangan dan sebuah batu giok muncul tanpa suara. Dia melemparkan batu giok dan tersenyum. “Metode baru untuk membuat bendera jiwa ada di sini!”

Tiga belas menangkap batu giok dan mengungkapkan ekspresi yang sangat gembira. Dia mengambil napas dalam-dalam ketika dia menekankan giok ke dahinya dan mulai membayangkan seperti yang diajarkan Ouyang Hua padanya. Tak lama setelah itu, tubuhnya gemetar ringan dan matanya penuh kegembiraan.

Dia menatap Wang Lin dan tiba-tiba berlutut ke tanah sebelum melakukan kowtow tiga kali.

Wang Lin menutup Mata dan perlahan berkata, “Kamu bisa pergi. Fokuskan semua upaya Anda untuk menciptakan bendera jiwa. “

Tiga belas mengangguk, lalu ia meletakkan batu giok dan pergi dengan hormat.

Ouyang Hua sedikit ragu-ragu. Dia memandang Wang Lin dan kemudian melihat batu giok di tanah. Tanpa izin Wang Lin, dia tidak akan berani mengambil batu giok untuk memeriksanya.

Wang Lin perlahan berkata, “Lihat itu. Anda sudah mencapai tahap ketiga. Jika Anda berhasil membuat satu, kekuatan Anda akan meningkat banyak ketika Anda menggunakan energi spiritual iblis Anda untuk menyegel fragmen jiwa. “

Ouyang Hua dengan cepat mengambil batu giok dan menekannya ke dahinya. Tak lama setelah itu, dia mengambil napas dalam-dalam dan dengan hormat berkata, “Junior akan pergi mencari bahan untuk membuatnya.”

Dengan itu, dia merenung sedikit dan kemudian berkata, “Maha Suci Surgawi, dulu saya berdua dan Tigabelas telah berhasil membuat bendera jiwa, saya berencana menyerang gua yang berjarak 500 kilometer. Ada suku lain di sana dengan beberapa lusin orang. “

Ekspresi Wang Lin tetap sama ketika dia berkata,” Lakukan apa yang kau mau! “

Ouyang Hua mengangguk dan cepat-cepat pergi.

Berita tentang menyerang gua dalam satu bulan dengan cepat menyebar ke seluruh desa. Bagi anggota desa, ini adalah pertempuran besar. Meskipun pihak lain melebihi jumlah mereka, berkat mantra pemurnian jiwa, peluang mereka untuk menang sangat tinggi.

Selama satu bulan ini, semua jantan penuh energi saat mereka mengolah mantra pemurnian jiwa . Tiga belas meninggalkan desa dan mengumpulkan cukup bahan untuk membuat bendera jiwa.

Afinitas anak ini terhadap mantra pemurnian jiwa sekali lagi muncul. Setelah gagal tiga kali, ia membuat bendera jiwa pertamanya.

Bendera jiwa pertama ini menyebabkan keributan besar di dalam lembah. Semua orang mengepung Tiga Belas, dan bendera tujuh inci di tangannya menjadi fokus pandangan semua orang.

Tiga belas sangat bersemangat untuk memiliki tatapan itu padanya.

Ouyang Hua menggosok jenggotnya. dagunya dan menunjukkan senyum. Sebenarnya, dia sudah membuat bendera jiwa beberapa hari sebelum Tiga Belas, tetapi dia tidak mengungkapkannya kepada semua orang dan membiarkan Tiga Belas memiliki kesempatan untuk bersinar.

Ouyang Hua seperti orang yang licik, tua rubah, jadi dia secara alami memperhatikan bahwa Tiga Belas sepertinya telah menarik perhatian Supreme Master Celestial Wang Lin. Menambahkan fakta bahwa ia semakin tua dan bahwa masa depan bukan miliknya, sepertinya itu akan menjadi milik Tiga Belas!

Seseorang dari kerumunan bertanya, “Tiga Belas Kecil, bendera jiwa adalah hanya berguna setelah Anda menyegel fragmen jiwa di dalamnya. Kapan kamu akan menangkap pecahan jiwa untuk disegel di dalam? “

Yang lainnya semua setuju.

Tiga belas mendengus dan berkata,” Siapa bilang aku belum menyegel jiwa fragmen di dalam? Kalian semua, perhatikan baik-baik! ”Dengan itu, tangan kanannya membentuk segel dan energi spiritual iblis berkumpul dari segala arah untuk membentuk lampu hijau yang menyala di ujung jarinya.

Dia menunjuk ke arah bendera jiwa dan bendera itu segera bergetar. Sinar gas hitam tiba-tiba terbang keluar, berubah menjadi binatang buas yang tampak seperti singa dengan sayap.

Tepat setelah binatang itu muncul, ia mengeluarkan suara gemuruh yang mengejutkan semua orang.

Mata Ouyang Hua menyipit, dan dia terkejut olehnya.

Tiga belas mengungkapkan ekspresi bangga ketika dia menunjuk ke binatang itu dan berteriak, “Serang!”

Jiwa seperti singa sebuah fragmen mengungkapkan tatapan ganas saat dia menyerbu keluar dan menghantam dinding. Ada ledakan keras dan retakan muncul di dinding.

Tidak ada sedikit kerusakan pada fragmen jiwa singa.

Gelombang seruan datang dari orang-orang di sekitarnya, dan mereka ekspresi kekagumannya membuat Thirteen sangat bangga.

Dia secara tidak sengaja menemukan singa terbang ini ketika dia memasuki hutan kali ini. Binatang itu telah menerima cedera fana dan baru saja meninggal. Tiga belas mengepalkan giginya dan mengambil risiko menggunakan mantra pemurnian jiwa. Setelah berkali-kali mencoba, ia berhasil memperbaiki jiwa dan menyegelnya di dalam bendera jiwa.

Tiga belas mengambil napas dalam-dalam saat ia melambaikan tangannya dan berteriak, “Kembali!”

Dengan itu, dia melambaikan bendera jiwa di tangannya, tetapi pada saat ini, pecahan jiwa singa berbalik untuk melihat Tiga Belas dengan tatapan ganas. Itu bergerak seperti kilat, tetapi tidak menuju bendera jiwa; itu sedang mengisi di Tiga Belas.

Kejahatan di matanya telah berubah menjadi niat membunuh.

Ekspresi tiga belas berubah. Dia mengangkat bendera jiwa dan berteriak, “Kembali!”

Jiwa singa benar-benar mengabaikan perintah saat itu dibebankan dan semua orang tersebar. Ouyang Hua menggertakkan giginya dan menyerbu keluar. Sekarang ada bendera tiga inci di tangannya.

Dengan satu goyangan, ada kilatan lampu hijau dan seekor burung kecil seperti burung pipit terbang keluar dan menyerbu menuju singa.

< Saat singa jiwa sedang mengisi, tiba-tiba berbalik dan meraung burung kecil. Raungan itu tampaknya memiliki efek menusuk, menyebabkan burung kecil itu melambat.

Mengambil momen ini, serpihan jiwa singa bergerak seperti kilat dan tiba di sebelah Tiga Belas. Itu membuka mulutnya yang berdarah dan mencoba melahap Tiga Belas.

Wajah tiga belas benar-benar pucat. Dia ingin mundur, tapi rasanya ada kekuatan misterius yang mencegahnya bergerak. Dia hanya bisa menyaksikan mulut berdarah itu menjadi lebih besar dan lebih besar seperti itu menutupi seluruh dunia.

Tepat pada saat ini, dengusan dingin keluar dari lembah seperti kilat.

Yang terjadi setelah dengusan dingin adalah suara yang lebih dingin daripada musim dingin. “Binatang buas, kau berani !?”

Ketika suara itu memasuki telinga Tiga Belas, seolah-olah dia mendengar suara dari surga. Dia dengan cepat berteriak, dengan suara yang dipenuhi dengan panik, “Supreme Celestial, selamatkan aku …”

Suara yang sama mendarat di telinga singa seperti mengamuk petir, menyebabkan tubuhnya bergetar hebat dan hampir runtuh.

Alasan itu tidak runtuh bukan karena kuat, tetapi karena Wang Lin tidak ingin itu runtuh!

Itu benar-benar berhenti mengisi daya, dan tanpa ragu-ragu, singa menjerit sedih sebelum berbalik untuk melarikan diri. Pada saat ini, seseorang berjalan keluar dari dalam lembah.

Dengan satu langkah, Wang Lin menyilangkan puluhan kaki dan muncul di langit.

Tubuh pecahan singa itu bergetar. Bisa merasakan bahwa ada kekuatan yang sama sekali tidak bisa ia lawan dari orang sebelumnya.

Saat menghadapi orang ini, ia sama sekali tidak bisa menolak. Perasaan teror perlahan memasuki hatinya sampai benar-benar menenggelamkannya.

Fragmen singa singa mengeluarkan tangisan yang menyedihkan. Itu tidak lagi mencoba untuk melarikan diri dan berbaring dalam pose patuh. Ketakutan di matanya sangat kuat.

Adegan ini benar-benar mengejutkan semua orang di dalam lembah.

Bahkan Ouyang Hua benar-benar tercengang, dan rasa hormatnya yang mendalam kepada Wang Lin tumbuh dalam hatinya. Rasa hormat semacam ini akan berlangsung selama ratusan tahun …

Kegembiraan di mata Thirteen semakin dalam. Ketika dia melihat Wang Lin, hatinya dipenuhi dengan rasa hormat.

Jika mereka berdua seperti ini, tidak perlu berbicara tentang yang lain. Sebenarnya, alasan mengapa fragmen singa singa sangat takut pada Wang Lin terutama karena kesalahan fatal yang ditinggalkan Wang Lin pada mantra dan jiwa bendera. Semua fragmen jiwa yang disegel oleh orang-orang yang belajar dari mantra modifikasi Wang Lin dapat ditekan dan dikendalikan oleh Wang Lin!