Renegade Immortal – Chapter 538 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 538 | Baca Novel Online

Di luar lembah, Wang Lin mengangkat tangan kanannya dan massa daratan raksasa itu terbang ke langit.

Wang Lin duduk di luar lembah dengan mata yang sangat dingin dan meludahkan bendera jiwa satu miliar jiwa. Saat bendera sepanjang 30 kaki itu mengepak di udara, lolongan hantu keluar dari dalamnya.

Meskipun bendera satu miliar jiwa tidak lagi memiliki satu miliar jiwa, itu masih merupakan harta kunci Sekte Pemurnian Jiwa. Karena semua orang di lembah mengolah mantra pemurnian jiwa, saat mereka melihat bendera satu miliar jiwa, mereka merasakan dorongan untuk menyembahnya.

Wang Lin mengambil bendera itu, dan dengan satu gelombang, jiwa-jiwa utama terbang keluar. Enam jiwa utama yang tersisa, termasuk Qilin, segera muncul di sekitar area selebar lima kilometer.

Pada saat yang sama, Wang Lin memuntahkan darah esensi ke bendera jiwa. Bendera segera mengembang dan dengan cepat membungkus seluruh daratan seluas lima kilometer.

“Perbaiki!” Mata Wang Lin menjadi dingin.

Mata enam jiwa utama tiba-tiba merilis sebuah cahaya hantu dan mereka semua memuntahkan api ungu. Segera, daratan seluas lima kilometer itu dikelilingi oleh api ungu.

Api ini adalah inti dari enam jiwa utama ini, membuat mereka sangat kuat. Saat kobaran api berkobar, suara mendesis dan menyembur datang dari sebidang tanah seluas lima kilometer.

Ada seruan ketakutan bercampur dengan bunyi nyala api, dan setelah setengah batang dupa waktu , hanya setengah dari tanah yang tersisa. Tanah yang tersisa ini benar-benar merah.

Namun, dengan perlindungan lampu hijau, kobaran api tidak dapat sepenuhnya memperbaiki segala yang ada di dalamnya. Kilatan keras lampu hijau menahan invasi api, dan jalan buntu tercapai.

Wang Lin memandang, berdiri, dan kembali ke lembah.

“Sejak Anda ingin bersembunyi seperti kura-kura, saya hanya akan menghabiskan tujuh hari tujuh malam untuk menyempurnakan formasi sepenuhnya. Maka semuanya akan berada di bawah kendali saya. ”

Darah penduduk lembah mendidih karena melihat pemandangan di luar lembah, dan mereka semua membicarakan hal ini. Rasa hormat mereka terhadap Wang Lin mencapai batasnya, dan bahkan anak-anak di desa melalui Wang Lin sebagai dewa.

Setelah meninggalkan formasi, Wang Lin memerintahkan Ouyang Hua untuk mengirim Tiga Belas ke kedalaman tiga belas. lembah.

Ouyang Hua selalu mengikuti perintah Wang Lin tanpa pertanyaan. Setelah membawa Tiga Belas ke Wang Lin, dia dengan hormat pergi.

Wajah tiga belas sekarang memiliki sedikit warna, tetapi dia masih tidak sadar. Sangat mudah untuk menyelamatkan Tiga Belas, tetapi meskipun dia melakukannya, Tiga Belas masih akan sia-sia. Di tempat ini, orang yang terbuang tidak bisa bertahan.

Tubuh tiga belas memiliki semua meridiannya hancur, jadi dia tidak bisa menyerap energi spiritual setan di sini, membuatnya tidak cocok untuk mengolah salah satu metode yang diketahui Wang Lin.

Tiga belas tidak akan mampu untuk berkultivasi kecuali meridian dalam tubuhnya bisa tumbuh kembali. Namun, Wang Lin tidak dapat melakukan ini. Hanya pil yang menantang surga yang bisa mencapai hasil seperti itu.

Setelah merenung sebentar, matanya menyala. Ada satu hal yang bisa dikembangkan Tiga Belas di antara semua metode yang diketahui Wang Lin. Namun, masalah ini sangat penting, dan Wang Lin mulai menunjukkan sedikit keraguan, sesuatu yang jarang dia tunjukkan.

“Tubuh seorang pembudidaya seperti laut, dan garis bujur mereka seperti ribuan sungai . Tubuh itu sendiri adalah dunianya sendiri. Seseorang mulai dari dalam tubuh untuk mengalami kehidupan, dan dia menggunakan tubuh ini untuk mencari dao.

“Kulit dan daging dewa kuno adalah langit dan tulang-tulangnya adalah bumi. Jiwanya melahap energi spiritual langit dan bumi untuk memurnikan tubuh. Dia menggunakan kekuatan tubuhnya untuk menghancurkan semua hati dao dan menggunakan jiwanya untuk menggambar dao-nya sendiri di surga! ”

Wang Lin merenung. Jika dia mengajar Tiga Belas metode budidaya para dewa kuno, itu seharusnya bisa sepenuhnya mengubah Tiga Belas dari sampah menjadi orang yang kuat.

Namun, ini tidak dijamin, karena tubuh Tiga Belas tidak sebagus tubuh sebagai tubuh asli Wang Lin, jadi dia mungkin tidak bisa berhasil mengolahnya. Jika dia gagal mengolah metode para dewa kuno, dia akan mati karena tubuhnya akan runtuh dari jumlah energi spiritual setan yang gila yang akan memasukinya.

Juga, dewa kuno melahap energi spiritual dan surgawi energi spiritual. Wang Lin tidak yakin apakah itu bisa melahap energi spiritual iblis ini.

Setelah merenung sebentar, Wang Lin menggelengkan kepalanya dan tidak lagi memikirkan hal ini. Energi spiritual selestial di tubuhnya menghilang dan kristal iblis melepaskan energi spiritual iblis. Pada saat ini, dia kembali ke keadaan di mana dia mengeluarkan aura setan.

Dia menggerakkan jarinya seperti kilat dan menekannya ke dahi Thirteen. Energi spiritual iblis memasuki tubuh Tiga Belas dan berubah menjadi bintik-bintik cahaya keemasan.

Wang Lin mengangkat tangan kanannya dan menutup matanya untuk berkultivasi.

Setengah dupa dari tongkat waktu kemudian, Tiga belas perlahan membuka matanya. Dia memandang langit di atas lembah dan tetap diam. Setelah waktu yang lama, dia bangkit dan berlutut di depan Wang Lin dengan ekspresi kesakitan.

Rasa sakit ini bukan berasal dari tubuhnya tetapi dari hatinya.

Pada saat dia bangun, dia segera mengerti bahwa tidak ada jejak energi spiritual iblis di dalam tubuhnya; saat ini dia bahkan lebih lemah daripada sebelum dia mulai berkultivasi.

Wang Lin masih belum membuka matanya. Tiga belas berlutut untuk waktu yang lama sebelum melakukan kowtow tiga kali. Lalu dia pergi tanpa memutar kepalanya sekali pun.

Baru setelah dia pergi Wang Lin membuka matanya dan mendesah. Di antara semua orang ini, Tiga Belas memiliki talenta terbaik, dan ia memiliki pemahaman yang besar mengenai bendera jiwa. Jika bukan karena ini, dia pasti akan mencapai kebesaran di masa depan.

Tiga belas kembali ke rumahnya sendiri. Dia adalah satu dari sedikit orang di lembah tanpa istri dan anak-anak, jadi dia adalah satu-satunya orang yang tinggal di rumah ini. Tidak ada aura seorang pria muda di atasnya, hanya aura seorang pria tua memasuki hari-hari terakhir hidupnya.

Setelah lama, dia duduk dalam posisi lotus dan mencoba mengolah mantra pemurnian jiwa. Namun, setiap kali dia mencoba, gelombang rasa sakit datang dari tubuhnya. Rasa sakit semacam ini bukanlah sesuatu yang bisa ditahan orang normal.

Namun, dia bertahan. Ketika gagal, ia mencoba lagi dan terus menahan rasa sakit yang tak terbayangkan.

Setelah mencoba berkultivasi beberapa kali, tubuhnya basah oleh keringat. Pembuluh darah di tubuhnya melotot dari rasa sakit, dan sedikit keputusasaan muncul di mata Tiga Belas.

“Aku tidak mau menyerah!” Dia mengambil napas dalam-dalam dan terus berkultivasi sementara menahan rasa sakit. Kali ini, sama seperti dia menyerap energi spiritual iblis, dia merasa seolah-olah tubuhnya dihantam oleh gunung raksasa, menyebabkan dia batuk darah dan pingsan.

Tanah selebar lima kilometer di luar lembah masih disempurnakan oleh api, dan lampu hijau yang melindungi tanah perlahan-lahan meredup.

Di dalam area selebar lima kilometer, semua orang dipenuhi dengan keputusasaan saat bayangan kematian membayangi mereka. Mereka menyaksikan nyala api di luar tumbuh lebih besar dan lebih besar, membakar semua harapan di hati mereka.

Pria tua berjubah abu-abu itu menutup matanya dengan putus asa. Ketika dia membukanya, mereka bersinar. Dia tiba-tiba berbalik untuk melihat pria tua berjubah putih, yang juga ketakutan, dan berkata, “Ini adalah bencana yang kamu bawa pada dirimu sendiri, dan kamu menyeret seluruh suku turun bersamamu!”

Tubuh lelaki berjubah putih itu gemetar dan dia tetap diam.

“Orang asing itu bukanlah seseorang yang bisa kita lawan. Jika Anda tetap keras kepala, maka ketika formasi itu pecah, tidak akan hanya Anda dan saya, seluruh suku akan dibakar sampai mati oleh api. Sebagai anggota suku, bagaimana kamu bisa duduk dan menyaksikan seluruh suku mati sebelum kamu ?! ”

Pria tua berjubah putih itu dengan pahit berkata, “Maksudmu …”

Pria tua berjubah abu-abu itu berkata, dengan nada serius, “Kamu membuat kesalahan, jadi kamu harus bertanggung jawab untuk itu. Ini adalah satu-satunya cara bagi suku kami untuk bertahan hidup. Jangan khawatir; jika kamu mati, aku pasti akan memikirkan cara untuk membalas dendam untukmu!

“Selain itu, setelah kita bebas, aku akan segera pergi ke kota Demon Kuno dan melaporkan masalahmu kepada jenderal dari sayap kiri. Saya percaya bahwa jendral sayap kiri akan tertarik pada ini. ”

Pria tua berjubah putih itu tetap diam untuk waktu yang lama. Dia melihat sekeliling dengan ekspresi rumit, dan tatapannya mendarat pada anggota suku lainnya. Ketika dia melihat ketakutan di wajah mereka, dia menarik napas dalam-dalam dan melayang ke ujung formasi.

“Surat tantangan dikirim oleh saya. Datang dan lawanlah aku jika kamu berani. Setelah pertempuran, tidak peduli apakah saya menang atau kalah, jangan seret orang yang tidak bersalah! ”

Suara lelaki berjubah putih itu melewati formasi ke luar dan langsung ke lembah.

Wang Lin membuka matanya, dan dengan gerakan tubuhnya, dia menghilang. Ketika dia muncul kembali, dia berada di luar lembah, dan ketika dia memandang dengan dingin ke area selebar lima kilometer, dia melihat pria tua berjubah putih itu.

Wang Lin melambaikan tangan kanannya dan enam primer jiwa-jiwa berhenti memuntahkan api dan berputar-putar di sekelilingnya.

Tanpa api menyerbu, pria tua berjubah putih itu mengepalkan giginya dan berjalan keluar. Dia mengangkat tangannya dan dua helai energi spiritual iblis mulai bergerak di antara jari-jarinya, dan dia berkata kepada Wang Lin, “Ayo bertarung!”

“Kamu tidak memenuhi syarat!” Tangan Wang Lin mengulurkan tangan, menyebabkan ekspresi pria berjubah putih itu tiba-tiba berubah. Dua untai energi spiritual iblis di jari-jarinya tiba-tiba padam.

Pada saat yang sama, tubuh lelaki tua itu terbang tanpa daya ke arah Wang Lin. Hampir sesaat kemudian, Wang Lin memegangi leher pria tua itu.

Ketika pria berjubah putih itu akan berjuang, mata Wang Lin menjadi dingin dan dia menggunakan sejumlah besar kekuatan. Dengan sedikit celah, mata lelaki tua itu melotot dan dia mati.

Energi spiritual selestial Wang Lin melonjak ke tubuh lelaki tua itu untuk menjebak jiwa. Kemudian jiwa lelaki tua itu disegel di dalam bendera satu miliar jiwa jiwa sebagai salah satu fragmen jiwa.

Setelah melakukan semua ini, ia melemparkan tubuh lelaki tua itu di belakangnya. Salah satu jiwa utama segera menyemburkan api yang membakar tubuh menjadi debu.

Wang Lin mengulurkan tangannya dan tanah selebar lima kilometer digerakkan olehnya ke daerah di sebelah lembah , menciptakan gelombang debu.

“Buka formasi!” Tatapan Wang Lin dingin ketika dia melihat area selebar lima kilometer yang telah disempurnakan hingga hampir runtuh. Tubuh lelaki berjubah abu-abu itu bergetar. Dia tidak berpikir bahwa Wang Lin akan membunuh orang tua berjubah putih dengan mudah. Kultivasi semacam ini beberapa kali lebih kuat dari apa yang dia pikirkan sebelumnya. Dia segera membuang gagasan balas dendam dan tidak berani membuat marah orang sekuat ini. Pada saat ini, apakah dia membuka formasi atau tidak, tidak masalah. Dia menghela nafas dan menggambar simbol dengan tangannya. Dengan simbol ini, formasi yang melindungi daerah itu menghilang. “Ouyang Hua, tambahkan anggota suku baru!” Setelah meninggalkan kata-kata ini, Wang Lin menghilang ke kedalaman lembah.