Renegade Immortal – Chapter 539 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 539 | Baca Novel Online

Semua orang dari daerah selebar lima kilometer diserap ke dalam suku di dalam lembah. Bahkan lelaki berjubah abu-abu itu menerima ini dan tidak mengangkat pikiran untuk menolak.

Semakin banyak orang yang mulai mempelajari mantra pemurnian jiwa, dan lelaki tua berjubah abu-abu itu sangat tertarik. < / p>

Ukuran suku meningkat pesat. Menambahkan pada orang-orang yang baru saja ditangkap, jumlah laki-laki di suku tersebut telah meningkat menjadi lebih dari 500. Ini bisa dianggap sebagai suku berukuran menengah di antara suku-suku di sekitar sini.

Dengan begitu banyak orang berkumpul di satu tempat, itu menjadi agak sempit di dalam dan di luar lembah, jadi Wang Lin meletakkan formasi baru. Formasi ini memiliki batasan sebagai dasarnya dan termasuk kekuatan lembah dan formasi lima kilometer.

Area perlindungan formasi baru ini sekitar 10 kilometer lebarnya dan dengan demikian menyelesaikan masalah ruang.

< p> Setiap suku baru membutuhkan nama. Setelah Ouyang Hua bertanya berkali-kali, Wang Lin menamakannya Suku Pemurnian Jiwa.

Pusat daerah seluas 10 kilometer yang baru ini adalah lembah. Semua orang telah pindah dari lembah, dan lembah itu dibuat menjadi daerah terbatas yang hanya Wang Lin yang bisa pusatkan. Kecuali mereka dipanggil oleh Wang Lin, tidak ada yang diizinkan untuk masuk. Selain itu, ada anggota Suku Pemurnian Jiwa yang berdiri di pintu masuk seperti penjaga.

Ini lembah menjadi simbol kekuatan tertinggi di suku. Wang Lin, yang tinggal di sana, dihormati oleh semua orang di Suku Pemurnian Jiwa.

Aturan Wang Lin masih belum berubah. Masih ada tiga metode untuk mendapatkan mantra setelah tahap ketiga.

Semua orang di Suku Pemurnian Jiwa menghabiskan seluruh waktu mereka berkultivasi. Selain orang-orang yang berpatroli, hampir tidak ada orang di luar karena semua orang berkultivasi di dalam rumah mereka.

Suku Pemurnian Jiwa benar-benar berbeda dari semua suku lain di Tanah Roh Iblis; lebih mirip sekte kultivasi yang baru lahir.

Kehidupan Wang Lin menjadi sangat damai, karena dia adalah satu-satunya orang yang tinggal di dalam lembah. Semua rumah yang ada di sini sebelumnya dihilangkan oleh Wang Lin, dan sekarang tempat ini hampir seperti Alam Surgawi.

Di tempat yang menyerupai Alam Surga ini, Wang Lin secara pribadi membangun sebuah rumah kayu. Rumah kayu ini sangat sederhana, tetapi ada dao besar dalam kesederhanaan ini. Jika seorang pembudidaya lewat, mereka akan memperhatikan bahwa meskipun ukuran setiap potongan kayu berbeda, tidak ada perbedaan dalam beratnya.

Rumah kayu ini adalah tempat Wang Lin tinggal. Dia duduk dalam posisi lotus di dalam rumah kayu dan diam-diam membudidayakan.

Apa yang diserapnya bukanlah energi spiritual surgawi tetapi energi spiritual setan!

Waktu perlahan berlalu, dan dalam sekejap mata, musim dingin datang. Musim dingin di sini tidak berbeda dengan di luar. Kepingan salju putih jatuh dari langit dan seluruh dunia menjadi putih.

Wang Lin membuka matanya dari kultivasinya. Ketika dia berjalan keluar dari rumah kayu, dia melihat salju jatuh dari langit. Dia diam-diam menyaksikan salju turun dan benar-benar terbenam di dalamnya.

Tak lama setelah itu, Wang Lin mengangkat kepalanya dan bergumam pada dirinya sendiri, “Dua tahun sekarang …”

Dia telah berada di Demon Spirit Land selama hampir dua tahun. Setelah musim dingin berlalu, itu akan menjadi dua tahun.

Dia mengangkat tangan kanannya dan menangkap kepingan salju. Saat kepingan salju mendarat di tangannya, sedikit kedinginan datang dari salju sebelum mencair di tangannya dan seiris energi spiritual iblis memasuki telapak tangannya.

“Segala sesuatu di Tanah Roh Iblis berisi roh jahat iblis energi … “Wang Lin menarik napas dalam-dalam sebelum duduk dan menutup matanya.

Kepingan salju perlahan-lahan jatuh dan mendarat di tubuhnya. Jumlah salju yang turun secara bertahap meningkat, dan beberapa jam kemudian, Wang Lin berubah menjadi manusia salju.

Dia tidak bergerak sama sekali saat dia menyerap energi spiritual iblis di dalam kepingan salju. Kristal iblis dalam tubuhnya telah naik dari peringkat 5 ke peringkat 34!

Semakin tinggi pangkatnya, semakin sulit tingkatnya naik. Peringkat 3 sama dengan Yayasan Pendirian, dan sepuluh kali itu adalah Formasi Inti, dan langkah selanjutnya adalah sepuluh kali lebih banyak.

Alasan Wang Lin memutuskan untuk menyerap energi spiritual iblis adalah karena ia dapat digabungkan dengan energi spiritual selestial, artinya itu dapat meningkatkan energi spiritual selestial.

Meskipun dia memiliki 100 tahun jade surgawi, itu hampir tidak cukup untuk membawanya ke tahap akhir Jiwa Transformasi, dan jumlah yang diperlukan untuk mencapai tahap Ascendant melampaui imajinasi.

Karena itu, jika dia ingin meningkatkan level kultivasinya, dia harus mencari jalan pintas lainnya. Mengubah energi spiritual iblis menjadi energi spiritual selestial adalah salah satu metode yang dipikirkan Wang Lin.

Jika Wang Lin bisa memikirkan ini, maka orang lain juga bisa memikirkannya. Saat ini semuanya tergantung pada siapa yang bisa menyerap lebih banyak energi spiritual iblis.

Di mata Wang Lin, energi spiritual iblis adalah alternatif bagi giok langit karena dapat membantu meningkatkan tingkat kultivasinya!

Dalam dua tahun ini, Suku Pemurnian Jiwa terus meningkat. Ketika kebutuhan akan bini berikutnya semakin meningkat, orang-orang meninggalkan lembah untuk melatih diri mereka sendiri. Selain itu, setiap bulan akan ada tim yang kembali dari menyerang suku yang lebih kecil. Mereka akan kembali dengan tawanan dan berbagai jumlah kristal iblis.

Perlu disebutkan bahwa formasi yang digunakan untuk membela terhadap orang asing hampir tidak berpengaruh pada penduduk asli. Formasi itu tampaknya dibangun untuk bertahan melawan Night of Demon Spirit dan menjaga orang asing di luar.

Seiring berjalannya waktu, populasi Suku Pemurnian Jiwa terus meningkat, dan bahkan area seluas 10 kilometer sepertinya tidak cukup.

Akibatnya, ada kebutuhan untuk memperluas formasi sekali lagi. Wang Lin menggunakan waktu tiga hari untuk mempelajarinya dan kemudian meningkatkan formasinya 10 kilometer lagi. Sekarang suku itu memiliki wilayah 20 kilometer, itu bisa dianggap sebagai salah satu suku paling kuat dalam beberapa puluh ribu kilometer!

Peningkatan anggota suku menyebabkan peningkatan jumlah orang yang dibudidayakan mantra pemurnian jiwa. Wang Lin tahu bahwa fragmen jiwa dalam bendera jiwa perlu dipelihara berkali-kali agar mereka mencapai kekuatan penuh mereka.

Alih-alih mengajar orang-orang ini cara merawat mereka, ia memilih untuk menggunakan satu miliar Bendera jiwa -soul untuk memelihara fragmen jiwa. Bendera jiwa mengembang dan kemudian mengelilingi langit area seluas 20 kilometer di awan hitam.

Saat awan hitam muncul, mereka segera mengejutkan semua orang di Soul Refining Tribe. Banyak anggota suku bergegas keluar, dan beberapa orang yang lebih kuat mengelilingi diri mereka dalam bendera jiwa mereka dalam upaya untuk terbang untuk melihat apa yang sedang terjadi.

“Lepaskan fragmen jiwamu ke awan hitam untuk Jumlah waktu tetap setiap hari. Melakukan hal itu akan membuat pecahan jiwa semakin kuat! “Suara Wang Lin bergema di daerah selebar 20 kilometer.

Saat suaranya terdengar, setiap anggota suku berlutut di tanah. Wajah mereka dipenuhi dengan rasa hormat, dan mereka berlutut ke arah lembah tempat Wang Lin berada.

Setelah awan hitam itu muncul, pecahan jiwa dari anggota suku melolong dan bergerak di dalam awan hitam sepanjang hari.

Orang-orang dari Suku Pemurnian Jiwa terbiasa melepaskan fragmen jiwa mereka untuk dipelihara di dalam awan hitam, dan awan hitam menjadi simbol unik dari Suku Pemurnian Jiwa.

Di dalam Suku Pemurnian Jiwa, tidak semua orang mengolah mantra pemurnian jiwa. Beberapa dari mereka tidak bisa membudidayakan sama sekali, jadi mereka hanya bisa menjadi pemburu untuk menyediakan makanan untuk semua orang.

Tiga belas adalah salah satu pemburu.

Setelah budayanya terbuang sia-sia, dia tidak pernah mengatakan sepatah kata pun; dia seperti bisu. Tidak ada lagi semangat di tubuhnya; seolah-olah dia hanya mayat yang bergerak.

Hanya larut malam selama usahanya yang tak terhitung jumlahnya untuk berkultivasi ada emosi di wajahnya. Namun, emosi itu adalah rasa sakit yang tak ada habisnya dan keengganan.

Dia menolak untuk menerima ini. Ada banyak orang di suku yang berada pada tahap keempat sekarang, dan ada banyak orang dengan lebih dari 10 bendera jiwa. Banyak jenius baru muncul dan menggantikan Tiga Belas sebagai orang paling kuat di bawah Ouyang Hua.

Semua ini terus-menerus menusuk hatinya.

Karena itulah, setiap kali dia pergi berburu, dia akan bertarung tanpa peduli untuk hidupnya. Akibatnya, ia hampir mati berkali-kali. Jika bukan karena ada anggota sukunya di sana untuk membantu, dia pasti sudah mati.

Beberapa orang yang memperhatikannya mengetahui posisi asli Tiga Belas dalam suku itu. Ketika mereka melihatnya seperti ini, mereka hanya bisa menghela nafas dalam hati.

Pada hari ini, Wang Lin sedang melihat sepotong kayu di tangannya. Sepotong kayu benar-benar hitam dan memancarkan gelombang cahaya iblis.

Ketika salah satu anggota suku menyerang suku kecil, mereka tidak menemukan kristal iblis apa pun. Namun, satu anggota suku menemukan potongan kayu ini di lokasi pemujaan suku musuh, jadi dia membawanya kembali dan memberikannya kepada Wang Lin.

Saat dia melihatnya, dia tiba-tiba mengangkat kepalanya ke lihat di luar lembah, di mana dia melihat sosok tua Ouyang Hua.

“Junior punya masalah untuk didiskusikan dan ingin berbicara dengan Ancestor!”

Judul Ancestor datang dari semua orang di suku Karena Wang Lin tidak menolak, bisa dikatakan bahwa dia diam-diam setuju.

“Masuk!” Wang Lin menunduk untuk melihat potongan kayu.

Ouyang Hua memasuki lembah. Dia memeluk seseorang. Orang ini berlumuran darah dan wajahnya sangat pucat.

Setelah dengan cepat tiba di sebelah Wang Lin, Ouyang Hua meletakkan tubuh ke samping, berlutut di tanah, dan berkata, “Leluhur, ketika Tiga Belas. sedang berburu, dia bertemu dengan binatang iblis langka. Pada saat pria tua ini menyadarinya dan bergegas, sudah terlambat … “

Untuk semua makhluk hidup di dalam Tanah Roh Iblis, begitu mereka mengumpulkan energi spiritual setan yang cukup, mereka mengalami perubahan setan dan kekuatan mereka meningkat pesat.

Wang Lin meletakkan sepotong kayu di tangannya dan mengangkat kepalanya untuk melihat Tiga Belas.

Tiga belas tampak jauh lebih tua daripada yang dia lakukan setahun yang lalu. Melihatnya sekarang, dia tidak terlihat seperti pria muda tetapi pria tua di tahun-tahun terakhirnya.

Wang Lin berkata dengan nada serius, “Kamu bisa pergi!”

< p> Ouyang Hua bangkit dan pergi dengan hormat.

Setelah meninggalkan lembah, dia menghela nafas ketika dia melihat kembali ke lembah dan bergumam, “Tiga belas, semuanya akan tergantung pada keberuntunganmu …”

Wang Lin menatap Tiga Belas dan mulai merenung.