Renegade Immortal – Chapter 541 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 541 | Baca Novel Online

Saat orang-orang dari Suku Pemurnian Jiwa perlahan-lahan berjalan keluar, seseorang tiba-tiba berlutut, dan segera, setiap anggota suku berlutut ke arah yang dituju oleh Wang Lin.

Dalam hati mereka, Wang Lin adalah leluhur dari seluruh Suku Pemurnian Jiwa. Selama dia ada di sana, Suku Pemurnian Jiwa tidak akan pernah dihancurkan.

Ouyang Hua juga berlutut. Empat tahun terakhir ini terlintas di benaknya. Kultivasinya telah melonjak ke langit dalam empat tahun terakhir, dan semua ini terasa seperti mimpi baginya.

Melihat lebih dari 5.000 anggota suku di belakangnya, satu-satunya kata yang bisa digunakan Ouyang Hua untuk menggambarkan perasaannya terhadap Wang Lin adalah rasa hormat!

Wang Lin berjalan langkah demi langkah dan secara bertahap menghilang dari pandangan semua orang, tetapi tidak ada yang berdiri.

Lima kilometer di luar Soul Refining Sect , Wang Lin menampar tasnya memegang dan cahaya ungu keemasan terbang keluar. Itu berubah menjadi binatang raksasa dengan tubuh selebar 30 kaki yang berwarna ungu keemasan, dan mulutnya yang tajam sangat menindas.

Itu adalah nyamuk nyamuk!

Itu terbangun setengah tahun yang lalu, jadi kekuatannya telah meningkat pesat. Saat ini bahkan seorang pembudidaya Formasi Jiwa yang normal tidak akan cocok untuk itu.

Wang Lin menghitung bahwa nyamuk itu sekuat pembudidaya Formasi Jiwa tahap akhir puncak.

Selain itu dari Golden Spirit Root, itu juga ada hubungannya dengan garis keturunan binatang itu. Sekarang ada aura raja binatang perlahan-lahan mengembang dari tubuhnya yang berwarna keemasan-ungu.

Jika seseorang tidak melihat dengan cermat, akan sangat sulit untuk mendeteksi aura ini.

Menurut kenangan dewa Tu Si kuno, binatang buas ini tidak hidup sendiri tetapi hidup dalam kelompok. Jika mereka hidup berkelompok, maka pasti ada pemimpin.

Binatang ini berevolusi ke arah seorang pemimpin.

Namun, saat ini masih jauh dari sempurna. satu.

Harus dikatakan bahwa nyamuk yang menimbun dari ingatan itu adalah sesuatu yang bahkan dewa kuno Tu Si takut dan hindari.

Setelah binatang buas itu muncul, ia segera mengeluarkan raungan tajam. Raungan ini bergema di seluruh negeri dan segera menyebabkan ekspresi Tiga Belas dan Hu Pao menjadi pucat. Jelas, dengan kultivasi mereka, mereka tidak bisa menahan kekuatan menusuk dari auman itu.

Setelah mengeluarkan auman, binatang buas mendarat di sebelah Wang Lin dan mulai menggosoknya dengan mulut seperti sedang berusaha untuk menyenangkannya.

Wang Lin samar-samar tersenyum dan mengusap nyamuk sebelum melompat dan mendarat di punggungnya.

Kemudian Wang Lin dengan tenang berkata, “Kalian berdua juga datang! ”

Tiga belas mengepalkan giginya. Dia diam-diam berpikir bahwa dia tidak bisa mempermalukan dirinya sendiri di hadapan leluhur dan melompat. Ketika dia mendarat, aura dingin masuk langsung melalui kakinya.

Teknik pemurnian tubuhnya tidak berpengaruh pada aura dingin ini, jadi dia merasa seluruh tubuhnya menjadi sakit. Jika itu bukan karena tekadnya, dia pasti sudah runtuh.

Setelah Hu Pao melihat Tiga Belas, dia secara alami tidak mau ketinggalan dan melompat juga. Ketika dia mendarat, aura dingin menyerbu tubuhnya juga.

Setelah hampir tidak mampu menahan aura dingin, Hu Pao tersenyum pahit. Dia berpikir bahwa leluhur itu memang kuat, karena hanya seekor binatang yang dijinakkan oleh leluhur itu sudah setakutkan ini.

Setelah Afte Wang Lin melihat pertunjukan Tiga Belas dan Hu Pao, dia tersenyum dengan sedikit penegasan di matanya. Dengan pikiran, binatang buas itu menyerbu secepat kilat.

Angin kencang segera menghantam mereka bertiga. Angin tidak berpengaruh pada Wang Lin; itu benar-benar membuatnya merasa sangat nyaman.

Adapun Thirteen dan Hu Pao, mereka merasa seperti dihantam badai yang kuat. Jika mereka kehilangan fokus sesaat, mereka akan tertiup jauh.

Tiga belas meraung rendah ketika ia dengan cepat mengayuh semua energi spiritual iblis di tubuhnya untuk terus mengaktifkan teknik pemurnian tubuh untuk menahan ini. angin. Hu Pao melakukan hal yang sama ketika dia memejamkan matanya dan menggunakan energi spiritual iblis di tubuhnya untuk menahan angin.

Tempat ini berjarak 15 juta kilometer dari Kota Setan Kuno, jadi dia akan mengambil nyamuk itu. binatang beberapa waktu untuk sampai ke sana. Wang Lin tidak terburu-buru, jadi dia tidak menyia-nyiakan energi spiritual selestial di tubuhnya untuk menggunakan keterampilan teleportasi yang lebih besar.

Saat binatang nyamuk bergegas melintasi langit, setiap suku yang dilewatinya diaktifkan formasi perlindungan mereka. Di mata mereka, nyamuk itu terlalu kuat. Itu sudah menciptakan ledakan sonik hanya dengan terbang melintasi langit. Raungan gemuruh yang keluar membuatnya tampak seperti guntur turun ke bumi, menciptakan adegan yang sangat mengejutkan secara keseluruhan.

Sebelumnya, ketika Wang Lin pertama kali memasuki Demon Spirit Land, dia tidak tahu tentang keberadaan formasi dan suku. Formasi juga memiliki kemampuan untuk menyembunyikan orang-orang di dalamnya, jadi dia tidak dapat menemukan siapa pun. Namun, sekarang ia memiliki pemahaman tertentu tentang Tanah Roh Iblis, jadi saat melihat ke bawah, ia melihat suku yang tak terhitung jumlahnya.

Ada yang kuat dan lemah, besar dan kecil, dan populasinya sangat bervariasi di antara suku-suku itu. .

“Jika Suku Refining Jiwa saya dapat menyatukan semua suku di Tanah Roh Iblis, itu akan menjadi kekuatan yang bahkan akan mengejutkan sembilan negara di sini!” Mata Wang Lin menjadi dingin.

Setelah tujuh hari, Kota Demon Kuno muncul di kejauhan. Ketika mereka berada 50 kilometer jauhnya dari kota, Wang Lin menyingkirkan nyamuk, dan dia, Tiga Belas, dan Hu Pao mendarat di tanah.

Tiga belas memiliki temperamen yang stabil. Yang terjauh yang pernah ia tempuh di masa lalu hanya beberapa puluh ribu kilometer jauhnya dari sukunya, tetapi sekarang ia berada di tempat yang berjarak 15 juta kilometer jauhnya. Bahkan dalam mimpinya yang paling liar pun ia tidak pernah membayangkan bahwa suatu hari ia akan datang ke tempat ini. Namun, dia hanya membiarkan dirinya merasakan sedikit kegembiraan sebelum dengan cepat menekan perasaan itu. Wajahnya tanpa emosi dan matanya dingin, tidak mengungkapkan sedikit pun emosi yang dia alami.

Ekspresinya mirip dengan Wang Lin. Empat tahun lalu, dia tidak seperti ini. Rasa hormatnya pada Wang Lin membuatnya tanpa sadar menyalin Wang Lin.

Ini adalah salah satu kota Negara Setan Langit, Kota Setan Kuno!

Di mata semua suku itu, Kota Setan Kuno memiliki kekuatan surga. Itu adalah tempat yang sakral dan merupakan impian semua orang.

Semua ini mungkin memiliki efek pada Tiga Belas sebelumnya, tetapi baginya, Wang Lin adalah kekuatan langit, suku itu adalah tanah sucinya , dan mimpinya adalah untuk mendapatkan pengakuan Wang Lin!

Adapun Hu Pao, ia masih tidak bisa dibandingkan dengan Tiga Belas. Ketika dia melihat Kota Demon Kuno, dia tidak bisa menahan diri untuk berlutut dan memujanya dengan diam-diam.

Setelah beberapa saat, dia dengan cepat tersadar. Dia kemudian berdiri dan mengungkapkan ekspresi rasa malu. Ketika dia melihat ekspresi dingin Tiga belas tanpa jejak kegembiraan yang dia miliki, dia merasa telah kehilangan. Dia mengambil napas dalam-dalam, meludah ke Kota Demon Kuno, bergumam sedikit, dan menunjukkan ekspresi jijik di wajahnya.

Wang Lin tersenyum pada tindakan Tiga Belas dan Hu Pao, lalu dia mengambil langkah dan bergerak maju seperti awan asap.

Tiga belas dan Hu Pao dengan cepat mengikuti.

Mereka bertiga dengan cepat melintasi 50 kilometer dan tiba di hadapan Kota Demon Kuno!

Ancient Demon City sangat besar, jadi orang tidak bisa melihat ujungnya dengan sekali pandang. Meskipun itu adalah kota terbesar yang pernah ditemui Wang Lin sejauh ini, ia telah melihat planet dan nebula. Tidak peduli seberapa besar kota itu, itu tidak dapat dibandingkan.

Saat memasuki kota, dia tidak menyembunyikan energi spiritual selestialnya dan sangat tenang.

Ini adalah gerbang utara, dan dengan berapa banyak orang yang masuk dan keluar dari kota, secara alami ada penjaga yang ditempatkan di sini.

Wang Lin tahu bahwa di dunia kultivasi, semuanya bergantung pada kekuatan dan bahwa itu bukan bagus untuk menjadi kunci terlalu rendah. Antrean di sini sangat panjang, dan jika dia menunggu, akan butuh berjam-jam sebelum dia bisa masuk.

Dia hanya melewati garis dan berjalan langsung ke gerbang dengan Tiga Belas dan Hu Pao mengikutinya. Dibandingkan dengan kegugupan Hu Pao, kedinginan Tiga Belas membuatnya tampak lebih tenang. Wang Lin tiba-tiba mendekati gerbang menarik perhatian para penjaga. Semua penjaga ini adalah tentara iblis di bawah jendral sayap kiri Kota Setan Kuno. Semua tingkat kultivasi mereka sama dengan tahap Pendirian Yayasan para pembudidaya, dan di mata mereka, Wang Lin adalah orang biadab normal tanpa energi spiritual setan di dalamnya. Tapi Tigabelas dan Hu Pao, yang berada di belakang Wang Lin, dipenuhi dengan energi spiritual iblis dan harus berada di peringkat 3 atau lebih. Untuk memiliki orang-orang seperti ini sebagai pengawalnya, Wang Lin menjadi lebih misterius di mata mereka. Namun, ini saja tidak cukup bagi para penjaga untuk melanggar aturan. Ketika Wang Lin mendekat, salah satu tentara yang mengenakan baju besi hitam melangkah maju. Dia mengayunkan tombaknya ke arah Wang Lin dan dengan dingin berkata, “Mundur!” “Sombong!” Tanpa menunggu Wang Lin berbicara, Tiga Belas melangkah maju dan melemparkan pukulan. Dalam benaknya, siapa pun yang berani tidak menghormati Wang Lin adalah musuhnya. Dia tidak menahan sama sekali pada pukulan ini, dan metode pemurnian tubuh Siluman Klan Raksasa membuat tubuhnya sekuat logam. Pukulan ini seperti pedang terbang karena memecah penghalang suara. Bahkan ruang di sekitar pukulannya tertekuk saat itu berlari ke arah prajurit iblis. Ekspresi prajurit iblis itu sangat berubah. Di matanya, pukulan Tiga Belas datang ke arahnya seperti meteor dan berisi kekuatan misterius di dalamnya. Dia ingin menghindar, tetapi dia menemukan sesuatu menahannya di tempatnya. Dia merasa seluruh tubuhnya berada di bawah air dan gerakannya melambat. Tetapi orang ini telah melalui banyak pertempuran dan sangat berpengalaman. Dia dengan cepat menggerakkan tombaknya di depan tubuhnya dan mengambil langkah besar ke belakang. Tinju Tyteen mendarat di tombak. Dengan suara letusan, retakan muncul di tombak, lalu berubah menjadi debu karena kekuatan yang ditabraknya. Wajah prajurit iblis itu berubah pucat. Meskipun kekuatan yang membatasi dirinya telah menghilang, dia dipaksa mundur beberapa langkah dan darah keluar dari sudut mulutnya. Jika bukan karena tentara iblis lain yang menangkapnya, dia akan terluka jauh lebih serius. Namun, bahkan orang-orang yang menangkapnya gemetar dan wajah mereka menjadi pucat. Mereka jelas telah terluka juga karena membantu prajurit itu menyerap sebagian kekuatan pukulan.