Renegade Immortal – Chapter 556 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 556 | Baca Novel Online

Semua ini terjadi sangat cepat. Yao Xixue masih terpana ketika simbol tiga langkah selesai.

Saat simbol selesai, energi spiritual selestial di dalam tubuh Wang Lin bergerak sendiri dan memasukkan simbol melalui jarinya!

Jika seseorang hanya melihat simbol tiga langkah, mereka akan berpikir tidak ada yang aneh tentang hal itu, tetapi sekarang Wang Lin telah menggambarnya stroke demi stroke, ia merasakan kesempurnaan dari padanya seolah-olah itu adalah beberapa jejak dari langit.

Gelombang cahaya keemasan datang dari simbol dan menerangi sekitarnya. Gas hitam yang mengelilingi platform perlahan menghilang di bawah cahaya keemasan ini.

Yao Xixue mengungkapkan ekspresi yang sangat kompleks dan mengejutkan. Dia pernah ke sini beberapa kali sebelumnya, tetapi setiap kali dia menyia-nyiakan waktu sesedikit mungkin dan menggunakan meterai darah yang diberikan ayahnya agar dia tidak harus berurusan dengan mereka. Di satu sisi, dia telah melewati lubang loop.

Meskipun dia memperhatikan simbol-simbol emas dan juga mencoba menggambar mereka, karena dia tidak pernah menghancurkan patung itu, dia tidak pernah menyerap simbol emas seperti Wang Lin.

Ketika energi spiritual langit memasuki simbol, jari telunjuk Wang Lin tidak bisa membantu tetapi berhenti sejenak. Meskipun ekspresinya normal, dia memiliki perasaan yang sangat jelas bahwa jika dia tidak menggambar stroke keempat, kesempurnaan simbol ini akan hancur dan bahkan runtuh.

Wang Lin tidak dapat menggambar pukulan keempat di udara tipis. Matanya berbinar saat dia menunjuk simbol dan tiba-tiba berbalik. Dia menjentikkan simbol, menyebabkannya terbang langsung di Yao Xixue.

Ekspresi Yao Xixue berubah dan dia dengan cepat mundur. Pada saat yang sama, dia mengeluarkan beberapa tabung darah dan menabraknya satu per satu di depannya.

Dengan kilatan cahaya berwarna darah, lapisan darah menutupi simbol itu. Ini terjadi sangat cepat. Saat darah menyentuh simbol, itu menghilang, tetapi itu memang menyebabkan simbol sedikit redup.

Yao Xixue terus mundur ketika keringat harum menutupi dahinya. Dia terus menghancurkan batu darah di tangannya, dan setelah tujuh napas waktu, cahaya keemasan akhirnya benar-benar padam oleh darah.

Simbol menghilang di dalam cahaya berwarna darah.

< Ekspresi Yao Xixue sangat suram. Baru saja dia menggunakan 10 persen dari giok langit yang seharusnya bertahan ratusan tahun. Pada saat simbol itu dilemparkan padanya, dia merasa seperti sedang menghadapi seseorang dari generasi ayahnya.

“Wang Lin!” Yao Xixue menghancurkan batu giok darah. Setelah lambang itu menghilang, dia menyerbu langsung ke peron menuju Wang Lin.

Ekspresi Wang Lin normal. Pada saat Yao Xixue mendekat, matanya menjadi dingin ketika dia menyentuh tasnya untuk mengambil pedang surgawi dan memegangnya di depannya. Dia dengan tenang berkata, “Rekan kultivator Yao, simbol emas itu muncul terlalu tiba-tiba untuk saya kendalikan. Jika Anda ingin melawan saya karena hal itu, maka saya akan menghibur Anda! “

Ekspresi Yao Xixue suram karena sedikit niat membunuh muncul di matanya dan dia berpikir pada dirinya sendiri,” Karena orang ini telah tiba di sini, dia tidak memiliki kesempatan untuk selamat kecuali dia bisa menghancurkan semua segel. Jika aku bertarung dengannya di sini, itu akan membuang-buang kesempatan! “

Dia dengan dingin berkata,” Sekali ini saja! “Dengan itu, dia melompati Wang Lin dan mendarat di Dragon Revered Jalan ke platform berikutnya.

Wang Lin menyingkirkan giok langit dan mengikuti dengan santai. Dia melihat Yao Xixue di depannya dan hatinya tidak tenang.

“Hanya simbol tiga langkah yang sudah sangat kuat … Menurut Yao Xixue, ada total 18 lapisan. Jika setiap lapisan memiliki simbol, itu berarti ada total 18 simbol. Akan seperti apa kekuatan simbol 18 langkah … Apa sebenarnya simbol ini? Mungkinkah itu mantra surgawi?! ” Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan menggambar simbol tiga pukulan lagi. Sayangnya, energi spiritual selestial di dalam tubuhnya tidak bergerak dan lambang itu menghilang secepat itu muncul tanpa ada kekuatan dari sebelumnya.

Wang Lin sedikit mengernyit dan mulai merenung.

Beberapa hari kemudian, platform ketiga muncul. Kali ini Yao Xixue menagih langsung di platform.

Masih ada patung yang sama di platform. Alih-alih memiliki mata ketiga, sekarang memiliki pedang panjang di tangannya!

Yao Xixue tidak menggunakan segel. Kali ini, dia tidak ragu untuk menggunakan kemampuannya sendiri untuk melawan patung batu.

Wang Lin dengan dingin mengamati Yao Xixue. Mantra-mantranya semuanya didasarkan pada darah, dan sebagian besar waktu ketika dia melambaikan tangannya, akan ada cahaya berwarna darah sebelum mantera itu muncul.

Pertempuran dengan patung ini tidak memiliki ketegangan. Dengan penanaman Yao Xixue, pertempuran berakhir setelah setengah dupa. Namun, meskipun patung batu itu runtuh, tidak ada simbol emas yang keluar. Ekspresinya menjadi suram saat dia tanpa ampun menginjak kakinya, menyebabkan patung batu yang pecah itu hancur menjadi debu.

Mata Wang Lin menyipit dan dia berpikir, “Mungkinkah setelah melanggar batasan pada patung itu akan simbol melebur ke tubuh seseorang? “

Yao Xixue bahkan tidak melihat Wang Lin saat dia dengan cepat melompat melintasi platform dan terus bergerak maju.

Waktu berlalu dengan cepat, dan dalam sekejap mata, satu bulan berlalu. Selama satu bulan ini, Wang Lin mudah karena Yao Xixue tidak memberinya kesempatan untuk bertindak. Setelah mencoba dua kali dan tidak mendapatkan simbol emas, dia menyadari bahwa metodenya salah. Memikirkan kembali apa yang dilakukan Wang Lin, dia mendapatkan beberapa pengertian. Dia sangat takut pada simbol-simbol emas, dan untuk mencegah Wang Lin mendapatkannya, dia memutuskan untuk hanya melakukan semua pekerjaan sendiri. Dia tidak mematahkan patung-patung itu tetapi menggunakan batu darah untuk menyegelnya. Ini adalah metode yang dia gunakan tiga kali terakhir dia datang ke sini. Pada hari ini, setelah menyegel patung ke-11 dan tiba di depan platform yang berisi patung ke-12, ekspresi Yao Xixue menjadi serius. Dia memandang Wang Lin dan berkata, “Rekan kultivator Wang, segel ke-12 ini sangat berbeda dari yang sebelumnya dan mengharuskan kita berdua untuk bekerja sama untuk istirahat. Inilah sebabnya saya meminta Anda untuk datang! “Wang Lin mengangguk. Platform di depan mereka sangat berbeda dari sebelumnya. Peron ini hanya setengah ukuran peron sebelumnya, dan tidak ada patung batu di tengahnya, hanya pintu batu raksasa! Juga, tidak ada Jalur Naga Terhormat selain yang mereka berdiri! Ada beberapa karakter buram di pintu batu. Ketika tumpang tindih satu sama lain, itu hampir tampak seperti wajah manusia. Keduanya Yao Xixue dan Wang Lin mendarat di peron. Pada saat yang sama, pintu batu itu tiba-tiba terbuka dan embusan angin dingin segera keluar. Saat angin dingin muncul, Yao Xixue ditutupi oleh cahaya berwarna darah. Wang Lin mundur beberapa langkah saat dia menyentuh tasnya yang memegang dan mengeluarkan bendera pembatasan, yang dengan cepat menutupi tubuhnya. Saat angin dingin bertiup, suara berderak datang dari pembatasan di sekitar Wang Lin sebagai lapisan dan lapisan es muncul di sekitar pembatasan. Segera, Wang Lin dikelilingi oleh lapisan es tebal. Melihat Yao Xixue, dia pada dasarnya menjadi patung es, hanya patung es yang melepaskan cahaya merah terang.