Renegade Immortal – Chapter 569 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 569 | Baca Novel Online

Saat suara kuda mendekat dari jalan militer di depan mereka, sebuah tim yang terdiri lebih dari 10 kuda perang menyerang ke arah mereka. Ada dua orang di depan kelompok kuda perang ini. Salah satu dari mereka mengenakan baju besi biru, dan dia memiliki rambut ungu, mengalir yang menunjukkan wajah iblisnya. Wajahnya begitu tampan sehingga terasa seperti setan!

Namun, ada bekas luka di sisi kanan wajahnya yang benar-benar menghancurkan keseluruhan penampilannya.

Aura keindahan menghilang dan digantikan oleh aura setan dan jahat!

Ada seseorang yang duduk di atas kuda perang di samping pria dengan bekas luka. Wajahnya tipis dan pucat, tetapi matanya cerah. Ketika dia melihat Wang Lin menunggang kuda perang, matanya menunjukkan cahaya misterius.

Kedua kelompok orang itu tidak melambat sama sekali dan langsung menuju ke satu sama lain. Kedua kelompok itu seperti dua binatang iblis tanpa ampun saling menuduh.

Orang jahat dengan bekas luka menatap Mo Lihai. Di matanya, tidak ada orang lain selain Mo Lihai!

Saat ini, sepertinya bumi itu sendiri bergetar, dan kedua belah pihak semakin dekat dan semakin dekat!

Hanya pada saat mereka akan bertabrakan, Mo Lihai tertawa, lalu tangan kanannya mengepal dan dia melemparkan pukulan. Pukulan ini bergerak seperti angin menderu yang bisa meruntuhkan segalanya menjadi ketiadaan, dan itu langsung terbang ke arah pria yang terlihat jahat!

Mereka bisa mendengar bunyi penghalang sebelum bilah itu bahkan mendekat ke yang tampak jahat ***, dan kepalan tinju yang kuat muncul dalam pukulan ini!

Ekspresi pria berwajah jahat itu tidak berubah. Dia mengangkat tangan kanannya dan menunjuk ke depan dengan jari telunjuknya. Kemudian dia dengan cepat menunjuk ke depan dengan jari tengahnya, dan dalam sekejap, dia melakukan hal yang sama dengan kelima jari itu. Lalu lima ujung jarinya berkumpul untuk membentuk kerucut dan menunjuk ke depan bersama!

Suara lembut dan teredam tiba-tiba datang dari mereka berdua!

Lalu riak menyebar dari keduanya. mereka. Namun, riak itu hanya menyebar sejauh 30 kaki dan menghilang di tepi jalan militer, sehingga tidak merusak bangunan.

Keduanya harus memiliki kontrol yang sangat baik untuk kekuatan mereka. pastikan gelombang kejutnya sekecil mungkin.

Tubuh pria yang tampak jahat itu bergeser ketika kuda perang di bawahnya mengeluarkan ratapan yang menyakitkan karena keempat kakinya patah. Kemudian tubuh kuda itu meledak, sehingga pria yang tampak jahat itu terpaksa mundur tiga langkah, dan masing-masing dari tiga langkah itu menyebabkan tanah bergetar!

Orang itu menatap Mo Lihai dan berkata, “Sepuluh Perkecil Tinju Intent!”

Tubuh Mo Lihai juga gemetar, dan dia mulai mendukung dengan kuda perangnya juga. Mata Wang Lin bersinar saat dia mengangkat tangan kanannya dan menunjuk ke Mo Lihai. Penggunaan kekuatan Wang Lin sangat rumit dan mampu membatalkan banyak kekuatan untuk Mo Lihai.

Mo Lihai menarik napas dalam-dalam saat dia menstabilkan tubuhnya. Dia kemudian turun dari kuda perang tanpa cedera, dan pertarungan antara mereka berdua telah diputuskan!

Mo Lihai tersenyum. “Six Finger Demon Sword hanya sebanyak ini!”

Tatapan pria berwajah jahat itu bergeser dari Mo Lihai dan jatuh pada Wang Lin. Dia berkata, dengan nada serius, “Siapa namamu, orang asing ?!”

Wang Lin memandang orang ini dan tidak berbicara.

Pria berwajah jahat mengerutkan kening . Pada saat ini, orang kurus di sampingnya dengan lembut berkata, “Namanya Wang Lin!”

Mata Mo Lihai menyipit saat dia melihat Wang Lin dan pria yang tampak kurus itu.

Pria berwajah jahat itu bertanya, “Oh? Kalian saling kenal? “

Pria kurus itu memandang Wang Lin dan perlahan berkata,” Dia adalah adik magang juniorku! “

” Lama tidak bertemu, Saudara Sun Tao. Sepertinya Anda harus pergi ke budidaya pintu tertutup selama beberapa tahun untuk pulih dari cedera serius Anda! “Kata Wang Lin. Suaranya tenang, jadi tidak mungkin untuk mengetahui apakah dia senang atau marah. Pada saat dia melihat Sun Tao, dia menyadari bahwa Sun Tao terluka, dan ini adalah cedera serius yang bahkan mempengaruhi jiwa asal Sun Tao. Meskipun cederanya telah ditekan secara paksa, kultivasi Sun Tao telah turun dari pertengahan Ascendant ke puncak tahap akhir Transformasi Jiwa!

Sun Tao memandang Wang Lin dengan hati-hati dan kemudian keterkejutannya dalam hatinya perlahan-lahan tenang. Ketika pertama kali melihat Wang Lin, ia secara alami menemukan bahwa kultivasi Wang Lin telah melonjak dua langkah dari tahap pertengahan Transformasi Jiwa ke puncak tahap akhir.

Sun Tao perlahan berkata, “Saudara junior Wang, Sepertinya Anda memiliki pertemuan yang beruntung! Tetapi Anda harus berhati-hati di Kota Setan Langit karena orang-orang dari Da Lou Sword Sect. Luka-luka saya disebabkan oleh mereka! ”Ada sedikit amarah di suaranya. Kemarahan ini tidak ditujukan pada Wang Lin tetapi Da Lou Sword Sect.

Wang Lin merenung sedikit sebelum menampar tasnya memegang dan mengeluarkan sebotol pil. Meskipun pil-pil ini tidak akan banyak berpengaruh pada Sun Tao, mereka mewakili niat baik Wang Lin. Dia melemparkan pil-pil itu ke Sun Tao dan kemudian menunggang kuda perangnya tanpa mengatakan sepatah kata pun.

Mo Lihai menatap mereka berdua sebelum memimpin orang-orangnya di sekitar pria yang tampak jahat dan mengejar ketinggalan. Wang Lin

Pria yang tampak jahat itu dengan dingin menatap punggung Mo Lihai dan kawan-kawan dan bertanya, “Bagaimana orang ini?”

Sun Tao meletakkan pil-pil itu, kemudian dia merenung sedikit dan berkata, “Jika aku tidak terluka, aku bisa membunuhnya! “

” Jangan meremehkannya. Mo Lihai ini memiliki total tiga mantra kuat! Mantra pertama adalah Ten Collapse Fist Intent, mantra kedua adalah Hundred Wave Demon Sea, dan mantra ketiga adalah sesuatu yang diajarkan oleh Kaisar Iblis secara pribadi, jadi itu sangat kuat! “Pria berwajah jahat itu menghela nafas dan berkata,” Jika Anda tidak terluka, saya akan 100 persen percaya diri dalam memenangkan kompetisi ini! “

Sun Tao merenung sedikit. Tak lama setelah dia berkata, “Jika saya mendapatkan materi, saya bisa memperbaiki pil Heavenly Cloud, yang dapat mengembalikan kultivasi saya ke tahap awal Ascendant untuk waktu yang singkat!”

Yang tampak jahat pria itu mengangguk dan berkata, “Jangan khawatir tentang materi, aku sudah mengirim orang untuk mengumpulkannya!” Kemudian dia mengubah topik dan bertanya, “Bagaimana saudara magang juniormu?”

Sun Tao mengungkapkan pandangan kompleks sebelum menghela nafas dan berkata, “Kuat! Sangat kuat! Bahkan ketika kultivasinya tidak berada di puncak tahap akhir dari Transformasi Jiwa dan hanya di tahap pertengahan, yang terbaik adalah tidak memprovokasi dia! “

Mata pria yang tampak jahat itu menyipit. Dia telah berinteraksi dengan Sun Tao untuk waktu yang lama, dan ini adalah pertama kalinya Sun Tao mengevaluasi seseorang seperti ini!

Di jalan militer, Mo Lihai memandang Wang Lin dan tersenyum. “Terima kasih, Brother Wang, atas bantuannya sebelumnya. Kalau tidak, kuda perang saya akan berubah menjadi tumpukan daging dan darah juga. “

Wang Lin menggelengkan kepalanya. “Itu hanyalah masalah kecil; Brother Mo tidak perlu berterima kasih kepada saya. “

Mo Lihai perlahan berkata,” Nama orang itu adalah Shi Xiao, dan kekuatan mantranya, Six Finger Demon Sword, tidak dapat diprediksi! Dengan bantuan kakak magang senior Anda, dia akan menjadi salah satu ancaman utama saya kali ini! “

Mereka dengan cepat bergerak di sepanjang jalan militer, dan setelah satu kali dupa waktu, mereka berhenti di depan sebuah rumah besar. Meskipun tempat ini tidak besar, ia memiliki semua yang dibutuhkan; bahkan ada gunung dan air palsu. Itu cukup elegan.

Wang Lin tinggal di bangunan selatan tepat di seberang gunung palsu.

Mo Lihai mengatur dua sersan di bawah kendali Wang Lin sebelum pergi untuk menemui Kaisar Iblis. Dia berbicara dengan Wang Lin sebelum dia pergi dan mereka sepakat untuk minum bersama begitu dia kembali.

Wang Lin duduk dalam posisi lotus di kamarnya. Selain membantu Mo Lihai, tujuan lainnya selama perjalanan ke ibu kota ini adalah untuk mendapatkan posisi jenderal iblis. Tempat ini adalah ibu kota Negara Setan Langit, jadi para ahli sama biasa dengan awan di sini. Hanya dengan membuat dirinya menonjol di antara yang lain itu akan membuatnya jauh lebih mudah baginya untuk mendapatkan posisi jenderal iblis.

“Bahkan budidaya Ascendant tahap pertengahan Sun Tao terluka oleh seseorang dan dipaksa turun ke puncak tahap akhir Transformasi Jiwa. Dia mengatakan bahwa itu adalah seseorang dari Da Lou Sword Sect. Ada lebih dari 10 orang dari Da Lou Sword Sect yang masuk, dan kecuali beberapa orang mengeroyok Sun Tao, tidak ada cara baginya untuk terluka seperti ini … “

Setelah merenungkan untuk waktu yang lama , Wang Lin menarik napas dalam-dalam. Alasan dia memberi Sun Tao pil adalah untuk mengirim pesan dengan itikad baik. Meskipun mereka memiliki perbedaan di sini, mereka masih berasal dari sekte yang sama. Saat menghadapi ancaman Sekte Da Lou Sword, mereka tidak bisa bertarung satu sama lain.

Setelah merenung dalam waktu yang lama, Wang Lin menutup matanya dan mulai berkultivasi.

Mo Lihai kembali saat senja, dan matanya dipenuhi sukacita. Dia mengobrol dengan Wang Lin sambil minum anggur dan mereka berbicara tentang berbagai mantra. Mo Lihai juga memberi tahu Wang Lin tentang mantra dari beberapa jendral iblis lainnya.

Waktu berlalu dengan cepat, dan dalam sekejap mata, Wang Lin menghabiskan empat hari di Mansion Mo. Dia menghabiskan hampir seluruh waktunya untuk mengubah energi spiritual iblis menjadi energi spiritual selestial untuk membuat fondasinya semakin stabil.

Wang Lin tidak bertanya kapan pertempuran antara para jenderal iblis akan dimulai. Dia mengerti bahwa ketika dia dibutuhkan, Mo Lihai akan memintanya. Oleh karena itu, Wang Lin tidak terburu-buru, dan selain berkultivasi, dia menghabiskan banyak waktu untuk merenungkan. Apa yang dia pikirkan adalah Seni Pembantaian Surgawi. Setelah pembantaian di Kota Demon Kuno, pemahaman Wang Lin tentang Seni Pembantaian Surgawi menjadi lebih mendalam.

Wang Lin juga menghabiskan tiga bulan di Soul Refining Tribe seperti ini. Ketika dia tidak berkultivasi, dia menghabiskan sisa waktu merenungkan Seni Pembantaian Surgawi.

Baginya, perubahan lokasi tidak akan mempengaruhi mentalnya sama sekali.

Ketenangan Wang Lin menarik perhatian dua sersan yang ditugaskan kepadanya, dan mereka secara bertahap mulai mengagumi Wang Lin. Dalam pandangan mereka, bagi seseorang di tingkat kultivasi Wang Lin untuk terus bekerja keras untuk berkultivasi, dia pasti akan menjadi jenderal iblis di masa depan.

Mo Lihai sangat sibuk selama periode waktu ini. Dia pergi lebih awal hampir setiap hari dan kembali terlambat. Dia pergi untuk bertemu berbagai komandan-in-chief dan wakil komandan-in-chief serta jenderal iblis yang ramah untuk bertukar informasi.

Dia bisa merasakan bahwa seluruh Sky Demon City seperti tong bahan peledak yang akan meledak ketika kompetisi antara jenderal iblis dimulai!

Wang Lin diam-diam tinggal di Rumah Mo selama empat hari, dan setelah itu, dia berhenti berkultivasi. Dia duduk di halaman dan tangannya bergerak cepat, membentuk segel. Masing-masing segel berisi kekuatan Seni Pembantaian Surgawi. Wang Lin duduk di sana selama tujuh hari! Pada awalnya, dua sersan dengan tenang memandang Wang Lin dari kejauhan, tetapi segera keduanya mulai merasakan kegilaan yang kuat dari niat membunuh datang dari dalam hati mereka. Hati mereka bergetar hebat, dan mata mereka merah, mengungkapkan niat membunuh yang kuat. Kewarasan mereka sudah pergi. Hanya ketika niat membunuh ini mencapai batasnya dan keduanya akan meledak, Wang Lin tiba-tiba membuka matanya, dan matanya dipenuhi dengan kejelasan. Ketika mereka berdua melihat mata Wang Lin, itu seperti jika air dingin telah dituangkan di kepala mereka, dan mereka segera sadar. Meskipun mereka sadar, sejumlah besar kultivasi di dalam tubuh mereka menghilang. Mereka berdua dipenuhi dengan ketakutan dan tidak pernah berani menyaksikan Wang Lin berkultivasi lagi. “Seni Pembantaian Surgawi mengambil jalur pembantaian untuk menciptakan anjing laut. Jumlah hidup yang saya ambil tidak kecil, tetapi jangan saya memiliki banyak aura pembantaian ini … Pasti ada alasan! “Wang Lin merenungkan saat dia mengingat dengan cermat setiap kali dia berhasil menggunakan Seni Pembantaian Surgawi.