Renegade Immortal – Chapter 57 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 57 | Baca Novel Online

Semua murid Xuan Dao Sect menjadi sangat marah. Mereka semua diam-diam mengutuk Wang Lin karena terlalu sombong, tetapi tidak ada dari mereka yang berani naik. Penatua Ouyang dan dua penatua lainnya juga mengerutkan kening dan menatap Wang Lin dengan tatapan tidak ramah.

Wang Lin mengangkat kepalanya dan tertawa. Sikapnya saat ini persis sama dengan Zhou Peng sebelumnya. Dia bertanya, “Xuan Dao Sekte, apakah kamu semua terlalu takut untuk bahkan semua muncul sekaligus?”

Semua murid Heng Yue Sekte menjadi sangat bersemangat dan mulai bersorak keras.

< p> “Apakah sampah Xuan Dao Sekte terlalu takut untuk keluar? Kemana perginya semua kesombongan itu? Ayo keluar! “

” Saudara senior Wang Lin tidak terkalahkan! Pukul Sekte Xuan Dao! Tendang Sekte Xuan Dao! Bahkan ludahnya bisa menenggelamkan Sekte Xuan Dao! “

” Kakak seniormu tidak cukup baik! Kakak laki-laki kedua Anda juga tidak cukup! Apakah kalian memiliki kakak laki-laki senior ketiga? Kalian semua, keluar bersama-sama! “

” Liu Feng, keluar dan mati! “

Para murid Heng Yue Sekte menjadi lebih gaduh dan senyum Huang Long menjadi lebih luas dan lebih lebar , sampai salah satu murid Xuan Dao Sekte yang tidak tahan lagi akhirnya berteriak:

“Wang Lin, kamu terlalu sombong! Kaulah yang ingin kita semua datang! Rekan-rekan bela diri, mari kita semua pergi dan pukul dia! “

” Itu benar! Ini permintaannya, jadi itu tidak melanggar aturan. Tetua, mari kita semua naik! “

” Tetua, Wang Lin ini terlalu sombong! Mari kita semua naik! ”

Murid Xuan Dao Sekte meminta untuk naik satu per satu. Penatua Ouyang mengepalkan giginya dan berkata, “Karena Heng Yue Sekte memintanya, maka, siapa pun yang ingin pergi, naiklah!”

Saat dia selesai berbicara, tiga murid segera melompat ke atas panggung. Segera, 7 hingga 8 lebih banyak murid datang ke panggung. Bahkan ada beberapa murid wanita di antara mereka. Dengan teriakan dari seseorang, mereka semua mengambil harta ajaib mereka dan menyerang Wang Lin.

Wang Lin sama sekali tidak keberatan. Dia mengaktifkan teknik tarik-menarik. Dia menciptakan beberapa tangan raksasa dan menyapu mereka di kerumunan orang. Tiba-tiba, beberapa orang dikirim terbang. Kemudian, dia mengambil beberapa langkah ke belakang dan tangan raksasa meraih murid Xuan Dao Sekte seperti mereka terbang dan melemparkan mereka ke kejauhan.

Jeritan datang dari kerumunan. Para murid Xuan Dao Sekte dilempar dari panggung satu per satu dan tidak bisa bangun setelah mereka mendarat.

Semakin Wang Lin bertarung, semakin dia terbiasa. Kontrol-Nya terhadap teknik tarik-menarik menjadi lebih halus dan, setelah beberapa saat, hanya ada tiga orang yang tersisa. Salah satunya adalah Liu Feng.

Wang Lin tertawa dan mengeluarkan bom bau terakhir.

Ekspresi Liu Feng tiba-tiba berubah. Dia tidak peduli dengan dua lainnya lagi. Dia berteriak, “Brother Wang, kasihanilah! Saya menyerah, saya menyerah! ”Ketika dia berbicara, dia dengan cepat mundur dan turun dari panggung. Dia sudah melihat apa yang terjadi pada Zhou Peng dan Yang Yi, jadi dia tidak ingin hal yang sama terjadi padanya.

Dua orang terakhir adalah Xu Mu dan Li Shan.

< > Xu Mu melihat segalanya tidak berjalan baik. Dia dengan cepat menyerah dan dengan canggung turun dari panggung.

Wajah Li Shan dipenuhi dengan kesedihan. Dia dengan keras berteriak pada Wang Lin, “Wang Lin, ayo. Gunakan bom bau terakhirmu padaku! ”Dengan kekuatannya, dia biasanya tidak akan menjadi orang terakhir yang tersisa, tetapi, ketika dia naik ke atas panggung, dia langsung bermain mati. Meskipun dia diinjak beberapa kali, itu layak untuk masa depannya di sekte ini.

Li Shan merencanakan ini dengan baik. Jika dia juga terkena bom bau, seperti kakak laki-laki senior dan saudara senior kedua, maka dia mungkin akan merasa kasihan dan pemukulannya mungkin tidak seburuk itu.

Wang Lin samar-samar tersenyum padanya. Dia menyingkirkan bom bau dan berkata, “Ini adalah harta karun, jadi itu tidak boleh digunakan sembarangan. Anda bisa turun dari panggung. “

Dengan teknik tarik-menariknya, ia meraih Li Shan seperti bayi perempuan kecil dan melemparkannya dari panggung.

Penatua Ouyang dan dua tetua lainnya sangat marah. Mereka berharap ada celah di tanah bagi mereka untuk bersembunyi sekarang.

Wajah Huang Long meledak dengan gembira ketika dia berkata, “Teman Ouyang, yang merupakan pemenang antara pertukaran dua sekte kami ? “

Penatua Ouyang mendengus dan berkata,” Heng Yue Sekte Anda beruntung memiliki murid yang begitu baik. Pertukaran ini adalah kemenangan Anda! Tapi, apa yang saya katakan sebelumnya benar. Semua leluhur Heng Yue Sect Nascent Soul Anda sudah mati! Semua hal yang Anda inginkan ada di dalam tas pegangan ini. Selamat tinggal! ”

Dengan itu, dia melambaikan lengan bajunya dan tas memegang terbang keluar. Huang Long menangkap tas memegang dengan ekspresi penuh perhatian.

Penatua Ouyang menjerit dan, segera, awan hitam tiba di lokasinya.

Wang Lin melihat lebih dekat dan menemukan bahwa itu adalah seribu kaki kelabang.

Tanpa sepatah kata pun, penatua Ouyang mengambil satu langkah dan melompat ke kelabang. Semua murid Xuan Dao Sekte terbang ke kelabang dengan ekspresi malu, marah, dan banyak ekspresi lainnya.

Melihat yang lain akan pergi, mata Wang Lin menyala dan dia membuat keputusan. Dia berteriak, “Rekan-rekan rekan sekte dan sesepuh Xuan Dao, saya memiliki permintaan yang tidak masuk akal!”

Dengan itu, tubuhnya terbang maju dengan teknik atraksi dan berhenti di depan kelabang.

Ekspresi Penatua Ouyang tetap tak tergoyahkan. Jika itu adalah murid lain dari Heng Yue Sekte, dia tidak akan repot-repot, tapi kekuatan Wang Lin ini terlalu luar biasa, jadi dia menekan ketidakpuasan di hatinya dan berkata, “Bicaralah!” Wang Lin menatap seribu kaki kelabang dan dengan jujur ​​berkata, “Saya ingin meminjam racun dari kelabang. Saya berharap Penatua Ouyang akan setuju! ” Sebelum penatua Ouyang dapat berbicara, semua murid Xuan Dao Sekte menjadi marah. Salah satu dari mereka berteriak, “Wang Lin, jangan mendorong kita terlalu jauh!” Bagaimana bisa racunnya hanya dipinjamkan kepada Anda karena Anda bertanya!? “” Anda terlalu sombong! Penatua, orang ini terlalu tidak sopan terhadap Sekte Xuan Dao kami! Saya meminta yang lebih tua untuk memberinya pelajaran! “Kedua tetua lainnya tidak bisa berhenti mencibir. Penatua Ouyang menatap Wang Lin dengan senyum yang menakutkan. “Junior, enyahlah. Saya tidak bisa diganggu dengan Anda! “Huang Long dan para tetua lainnya dari Heng Yue Sect semua melangkah ke pedang terbang mereka dan terbang di sebelah Wang Lin. Huang Long berkata, dengan suara yang jelas, “Teman Ouyang, Xuan Dao Sekte Anda terlalu pelit. Ini hanya racun kelabang. Bukannya dia meminta nyawanya! “Ekspresi Penatua Ouyang menjadi gelap. Dia melihat sekeliling dan pandangannya kembali ke Huang Long. Dia berkata, “Teman Huang Long, mengambil sedikit racun bukanlah masalah besar, tapi bagi seorang junior yang berani menjadi begitu sombong terlalu tidak sopan terhadap Sekte Xuan Dao kita!” Huang Long ragu-ragu sejenak. Dia benar-benar tidak ingin mempermalukan Xuan Dao Sekte terlalu banyak, karena berita yang mereka bawa terlalu mengejutkan. Jika berita itu benar, maka keseimbangan kekuatan di negara budidaya Zhao akan dikocok. Wang Lin ragu-ragu untuk sementara waktu. Dia pasti akan mendapatkan racun dari kelabang ini. Dia berkata kepada penatua Ouyang, “Penatua Ouyang, saya hanya ingin sedikit racun kelabang. Saya berjanji tidak akan menyakitinya. Jika Anda setuju, saya bersedia menukar sesuatu untuk itu. “