Renegade Immortal – Chapter 570 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 570 | Baca Novel Online

Adegan dari masa lalu melintas di otak Wang Lin. Proses ini sangat lambat. Wang Lin perlahan memilah-milah kenangan ini saat dia duduk di dalam halaman. Kenangan dia berhasil menggunakan Celestial Slaughter Art diputar perlahan dalam benaknya saat dia mencari kesamaan di antara mereka.

Setelah lama, Wang Lin menghela nafas. Setelah dengan hati-hati memeriksa setiap saat ia berhasil menciptakan energi pembantaian, sepertinya semuanya terjadi secara kebetulan dan tidak ada kesamaan di antara mereka.

“Meskipun, jika ada satu hal … Pada hari aku membunuh Sima Yan, ada sesuatu yang aneh … Pada saat itu, aku bertindak keluar dari amarah dan mampu menciptakan sehelai energi pembantaian … “Mata Wang Lin menyala tetapi kemudian meredup sekali lagi.

” Namun , ini tidak masuk akal, karena ada untaian energi pembantaian yang diciptakan ketika saya benar-benar tenang. Ada juga beberapa energi pembantaian yang diciptakan dari tentara iblis, tetapi untuk prajurit tertentu mereka, tidak mungkin untuk mengatakannya. “

Wang Lin merenungkan untuk waktu yang lama, tapi dia masih tidak dapat menemukan apa pun , dan alisnya perlahan mengerut.

“Mengolah Seni Pembantaian Surgawi adalah salah satu alasan utama aku memasuki tempat ini. Saya belajar mantra ini untuk menggunakannya melawan Tuo Sen. Tuo Sen sangat kuat, jadi saya akan perlu banyak untuk melawannya … Sekarang saya memiliki Pil Jiwa Darah, saya memiliki peluang yang lebih baik untuk bertahan hidup dengan gabungan keduanya. Namun, saya hanya memiliki pil Darah Jiwa dalam jumlah terbatas, jadi prioritas saya masih Seni Penyembelihan Surgawi ini! “

Wang Lin merenung. Dia telah menumbuhkan Seni Pembantaian Surgawi selama beberapa tahun sekarang, dan menciptakan untaian pertama energi pembantaian berarti bahwa dia telah mencapai tahap pertama. Namun, untuk menguasai mantra ini, kesulitannya terlalu tinggi.

“Saya merasa ada beberapa misteri tentang Seni Penyembelihan Surgawi ini, tetapi jumlah yang saya kendalikan terlalu sedikit untuk diuji.” Wang Lin mengangkat tangan kanannya dan lima helai gas abu-abu bergerak di antara jari-jarinya.

“Hanya lima helai … Bahkan menghitung satu penyegelan Yao Xixue, itu hanya enam helai!”

Wang Lin menghela nafas. Dia masih belum bisa melihat melalui Seni Pembantaian Surgawi. Dia masih cukup bingung tentang bagaimana energi penyembelihan diproduksi.

Dia memikirkan banyak alasan, tetapi masing-masing alasan itu hanya berlaku untuk satu situasi.

“Sepertinya aku perlu untuk melakukan banyak tes dan deduksi untuk memiliki kesempatan untuk memahami misteri Seni Pembantaian Surgawi! ”Mata Wang Lin menjadi dingin dan niat membunuh terpancar dari matanya.

Dia merenung sedikit sebelum menyebarkan perasaan ilahi dan menemukan dua sersan yang bertanggung jawab atas kondisi hidupnya di balik gunung palsu.

Keduanya takut mantra Wang Lin dari lubuk hati mereka, sehingga mereka tidak tidak berani tinggal di dekat Wang Lin. Namun, perintah tuan adalah sesuatu yang harus mereka ikuti, jadi mereka memutuskan untuk menjaga pintu masuk ke halaman dan tidak mengizinkan siapa pun masuk.

Perasaan ilahi Wang Lin menyapu melewati dua sersan dan dia mengirim keluar pesan ilahi.

Tak lama setelah itu, kedua sersan berjalan ke halaman. Mereka berhenti tiga kaki dari Wang Lin dan dengan hormat berkata, “Salam, Wakil Jenderal Wang!”

Wang Lin dengan tenang berkata, “Aku akan keluar, kalian berdua memimpin jalan!” >

Keduanya terkejut, tetapi mereka dengan cepat mengangguk.

Wang Lin segera bergerak maju beberapa langkah. Kedua sersan itu segera mengikuti, tetapi salah satu dari mereka ragu-ragu sebentar sebelum dengan hormat bertanya, “Wakil Jenderal Wang, haruskah kita menyiapkan kuda perang?”

“Tidak perlu!” Dalam sekejap, Wang Lin bergerak di sekitar gunung palsu dan meninggalkan halaman.

Mereka bertiga meninggalkan Mo Mansion dengan Wang Lin di depan. Mo Mansion berada di sudut timur Kota Hong dan relatif sunyi. Dia dengan santai berjalan di sepanjang jalan.

Wang Lin tidak berjalan sangat cepat; dia melihat sekeliling dan perlahan-lahan berjalan ke jalan utama Kota Hong. Ada sebuah sungai di dekat sana bersama banyak orang, dan toko-toko memenuhi sisi jalan. Itu sangat meriah.

Semburan kebisingan perlahan melayang ketika pria dan wanita berjalan di jalan. Pakaian di Demon Spirit Land berpikiran terbuka, terutama pakaian wanita. Tidak hanya warnanya yang berwarna-warni, tetapi mereka juga memperlihatkan kulit dalam jumlah besar dan sangat menyenangkan mata.

Segala sesuatu di depannya menyebabkan suasana hati Wang Lin yang tegang dari beberapa hari terakhir menjadi rileks. Dia berjalan di jalanan seolah-olah dia seorang manusia, dan energi spiritual selestial di dalam tubuhnya perlahan-lahan menyembunyikan dirinya seperti sungai mengering.

Sepanjang jalan, Wang Lin kadang-kadang berhenti di luar toko. Terkadang dia masuk dan terkadang dia pergi begitu saja, tetapi jumlah waktu tinggalnya selalu sangat singkat.

Dia seperti orang yang lalu lalang saat dia perlahan berjalan melewati kota asing ini.

Penampilan Wang Lin tidak tampan, tetapi karena dia adalah seorang kultivator, dia memberikan temperamen yang sangat halus. Akibatnya, wanita yang lebih berpikiran terbuka di antara kerumunan kadang-kadang akan memandang Wang Lin ketika mereka lewat.

Wang Lin tampak seperti sarjana yang tidak berdaya dengan jubah putihnya. Adapun dua sersan di belakangnya, dalam pandangan publik, mereka tampak seperti penjaga biasa.

Namun, masih ada aura tentang Wang Lin yang sangat berbeda dari tempat ini, jadi tidak mungkin baginya untuk benar-benar berada di sini. Akibatnya, perasaan sedih yang samar menyebar darinya.

Di antara pejalan kaki, akan ada pasangan pria dan wanita berbicara dan tertawa satu sama lain. Dibandingkan dengan mereka, sosok Wang Lin sangat kesepian …

Saat dia berjalan di antara kerumunan, suara di sekitarnya sepertinya menjadi bagian dari dunia lain. Pasangan pria dan wanita tampaknya berada di ruang dan waktu yang lain. Tidak ada sebelumnya yang memiliki sedikit pun keakraban atau hubungan dengannya.

Perasaan yang tak dapat dijelaskan muncul di hati Wang Lin, dan dia menghela nafas. Jalan ini sangat panjang, tetapi dia tidak ingin terus berjalan menyusuri jalan itu lagi.

Hari semakin larut, dan ketika dia siap untuk pergi, suara sitar yang dipenuhi dengan sedikit kesedihan memasuki telinganya … Kesedihan dan musik sitar yang aneh ini cocok dengan suasana hati Wang Lin dengan sangat baik dan membuatnya berhenti.

Wang Lin perlahan mengikuti suara sitar. Tidak jauh dari jalan ada sungai. Ini adalah salah satu sungai dalam Kota Setan Langit.

Ada beberapa kapal di sungai, dan musik kecapi ini berasal dari salah satu perahu.

Wang Lin diam-diam berdiri di sisi sungai, mendengarkan kecapi dimainkan. Dengan penglihatannya, dia dapat melihat seorang wanita memainkan sitar di atas kapal …

Wanita ini hanya mengungkapkan punggungnya …

Punggungnya seperti musik sitarnya , mengungkapkan perasaan sedih dan kesepian yang samar. Tidak jauh darinya ada beberapa anak muda yang tertawa dan minum. Suara tawa itu sangat tidak pada tempatnya di sebelah musik sitar …

Wang Lin diam-diam melihat ke arah kapal. Ketika musik sitar jatuh di telinganya, ia menikmati suaranya dan perlahan-lahan menemukan rasa keakraban. Pada saat ini, dia ingat lembah damai di planet Suzaku, rumahnya dengan Li Muwan …

Musik sitar Wan Er dari masa damai masih mengiringi Wang Lin.

Wan Musik sitar Er juga mengandung sedikit kesedihan, tetapi Wang Lin pada waktu itu tidak memahaminya. Kesedihan ini terlalu samar dan halus.

Setelah Wan Er pergi, Wang Lin tidak pernah mendengar musik sitar itu lagi. Hari ini, berkat mendengarkan musik sitar yang sama, kesedihan di hatinya perlahan-lahan muncul kembali.

Sebelum Li Muwan pergi, perasaan Wang Lin terhadapnya selalu adalah bahwa dia tergerak dan merasa bertanggung jawab untuknya selama ratusan tahun. menunggu. Ini bukan cinta …

Namun, setelah Wan Er pergi, Wang Lin kadang-kadang secara tidak sadar memikirkan Li Muwan. Pada saat-saat itu, hatinya sangat sakit; seolah-olah dia memasuki hutan kesepian.

Di dalam hutan ini, emosi yang tertidur dalam dirinya perlahan-lahan terbangun.

Itu seperti secangkir air pahit di dalam hati Wang Lin, menciptakan riak yang tidak akan mudah hilang. Dia selalu ingat kepanikan di matanya ketika mereka pertama kali bertemu …

Meskipun musik kecapi ini jelas palsu, Wang Lin masih bisa merasakan Wan Er perlahan berjalan keluar dari kekosongan ke arahnya dan memasuki lengannya. …

Rasanya seperti kembali ke lembah ketika dia dan Li Muwan diam-diam menonton matahari terbenam … menunggu matahari terbit …

Itu selalu terjadi setelah seseorang kehilangan sesuatu sehingga mereka akan sangat menginginkannya. Itu juga ketika salah satu berpisah bahwa mereka ingin kembali.

Selama bertahun-tahun setelah Wan Er pergi, Wang Lin mengingatnya berkali-kali, membuatnya semakin penting. Dia sekarang terukir dalam hatinya dan akan bertahan sampai akhir waktu …

Hari semakin larut, dan sebelum langit benar-benar gelap, sinar cahaya bintang tiba-tiba muncul di langit. Terlalu banyak hal yang tak terbayangkan terjadi di Demon Spirit Land. Tidak ada yang bertanya dari mana cahaya bintang atau bulan datang; itu tidak penting. Yang penting adalah bahwa cahaya bintang ini bersama dengan musik sitar telah menyentuh kenangan yang telah disegel Wang Lin. perasaan perlahan mengembun di hatinya. Ini adalah perasaan kesepian, dan itu tinggal di dalam hatinya untuk waktu yang lama.

Musik sitar menjadi semakin lembut ketika Wang Lin mengangkat tangannya untuk menyentuh di antara kedua alisnya. Seolah-olah dia menyentuh Li Muwan di dalam surga menentang manik, dan dia bergumam, “Wan Er, kita masih bertemu sekali lagi … Ini janjiku padamu …”

Perahu perlahan-lahan pergi, dan sosok wanita itu juga menghilang.

Pada saat musik hampir sepenuhnya menghilang, wanita itu tampaknya memperhatikan sesuatu dan berbalik. Dia melihat ke tepi sungai di kejauhan, tapi terlalu gelap untuk dilihat. Meski begitu, dalam kegelapan ini, dia sepertinya melihat sosok kesepian perlahan berjalan menjauh.

Di atas kapal, wanita itu menghela napas dan mulai menggerakkan tangannya ketika musik sedih diputar sekali lagi dan memenuhi sungai. … Meskipun ada cahaya di atas kapal, baginya, semuanya selalu gelap, apakah itu siang atau malam.

Tangannya yang seperti batu giok bergerak dalam kegelapan, dan tawa yang datang dari kapal itu dengan cepat hancur oleh musik sitarnya.

Dia duduk di haluan kapal, dan tidak ada cahaya di matanya, tetapi pada saat ini, dia seperti bunga lotus yang mekar di lumpur … Namun, ini adalah mekar yang tidak ada yang bisa mengerti dan tidak ada yang memperhatikan …

Musik sitar masih bergema di seluruh wilayah, tetapi tidak ada yang mendengarkan dengan serius … Bahkan jika ada seseorang yang mendengarkan dengan serius, dia tidak bisa melihat …