Renegade Immortal – Chapter 573 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 573 | Baca Novel Online

kelicikan Wang Lin jauh melampaui orang normal. Dia hanya percaya 20 persen dari apa yang dikatakan pria bernama Xu. Alasan utama dia memilih untuk masuk adalah karena gemetaran yang berasal dari energi pembantaian.

“Untuk dapat mempengaruhi energi pembantaian, tempat ini pasti akan membantu saya menguasai Seni Pembantaian Surgawi!” Wang Lin tidak berbalik dan menghilang ke kedalaman penjara.

“Beberapa hal di dunia ini mengharuskan kita untuk membuat pilihan. Beberapa hal akan hilang, tetapi ini adalah sesuatu yang harus saya lakukan! “Wang Lin mengikuti menuruni tangga, dan setelah satu dupa waktu, cahaya berwarna darah di depannya semakin intensif.

Di bagian bawah tangga, itu adalah dunia merah! Tempat ini sangat besar, dan lapisan tebal tanda darah di tanah sangat mengejutkan.

Ketika dia melihat sekeliling, dia tidak bisa melihat batas-batas tempat ini. Ini mungkin ruang independen, dan itu tepat di bawah Sky Demon City.

Di dunia ini, ada banyak genangan darah di tanah. Ada banyak orang di masing-masing genangan darah, dan mata mereka tertutup ketika mereka berkultivasi di dalam genangan darah.

Luka mengerikan di tubuh mereka bergerak di sebuah puri yang aneh.

Ketika Wang Lin memasuki tempat ini, lima untai energi pembantaian terbang keluar. Mereka berputar-putar di sekelilingnya dan sepertinya melepaskan semburan kegembiraan.

Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan bau darah masuk ke mulutnya, menyebabkan niat membunuh untuk mengisi tubuhnya. Mata Wang Lin berbinar ketika dia bergerak dan tiba di sebelah genangan darah. Dia ragu-ragu sedikit sebelum duduk dalam posisi lotus di dalam genangan darah.

Saat setengah tubuhnya muncul di genangan darah, niat membunuh yang kuat memasuki tubuhnya dari genangan darah dan menyebar melintasi tubuhnya.

Setiap kali dia bernafas, niat membunuh di dalam tubuhnya meningkat. Setiap kali ia berkultivasi, lebih banyak niat membunuh memasuki tubuhnya dari kolam darah.

Secara bertahap, mata Wang Lin menjadi merah, dan lima untai energi pembantai bersiul seperti yang belum pernah mereka miliki sebelumnya.

Niat membunuh di hatinya menjadi lebih kuat dan lebih kuat. Awalnya dia menggunakan energi spiritual selestial untuk melawannya, tetapi setelah merenung sedikit, dia menyerah untuk melakukan itu. Setelah menyegel pikirannya, ia membiarkan niat membunuh bebas mengendalikan tubuhnya.

Setelah waktu yang tidak diketahui, semua orang di dalam genangan darah membuka mata mereka, dan niat membunuh yang tak terbayangkan meledak dari mata mereka. < / p>

Ledakan niat membunuh segera mengelilingi seluruh dunia merah. Orang-orang melesat ke udara dari genangan darah, dan raungan dan teriakan membunuh memenuhi daerah itu.

Semua orang itu memiliki mata merah!

“Bunuh!”

“Bunuh !!”

“Bunuh !!!”

Mengikuti raungan, setiap orang yang terbang segera mulai menyerang orang di dekat mereka. Serangan mereka dipenuhi dengan niat membunuh. Ada banyak orang di kolam darah; Wang Lin menyebar kesadaran ilahi dan menemukan hampir 1.000 orang.

Pada saat ini, banyak pembantaian terjadi, dan niat membunuh di sini mengerikan.

Mata Wang Lin memerah. Pada saat ini, dia sudah mengunci pikirannya. Seluruh tubuhnya tidak lagi dalam kendalinya dan diselimuti niat membunuh.

Dia tiba-tiba terbang keluar dari kolam darah dan mengeluarkan suara gemuruh yang menggelegar. Dia menyerang orang-orang yang saling membunuh seperti tornado berdarah.

Jalur pembantaian telah dimulai!

Wang Lin telah kehilangan kesadarannya dan benar-benar tenggelam dalam pembunuhan. Setiap serangan diatur untuk membunuh; jari maut, jari iblis, dan berbagai harta karun semuanya terus-menerus digunakan.

Di mana pun dia lewat, orang akan mati baginya.

Mata Wang Lin benar-benar merah darah. Saat ini satu-satunya yang ada dalam pikirannya adalah untuk membunuh!

Di sini, jika dia tidak membunuh orang lain, dia akan dibunuh oleh orang lain. Tempat ini adalah medan pembantaian!

seluruh tubuh Wang Lin ternoda darah. Dia tampak tak kenal lelah saat dia menyerang setiap musuh yang dia lihat. Dia bahkan tidak ragu menggunakan mantra yang berarti saling menghancurkan.

Semua orang yang terbunuh tidak benar-benar mati; mereka dipengaruhi oleh formasi di sini dan dibangkitkan di kolam darah. Orang-orang di sini tidak bisa lagi dianggap manusia, mereka lebih seperti alat untuk menyediakan energi pembantaian!

Energi pembantaian yang diciptakan oleh pembunuhan mereka akan diserap oleh langit dan menghilang tanpa jejak.

Pembantaian ini berlangsung lama sebelum akhirnya berakhir. Orang-orang ini semua memiliki aura pembunuh yang mengerikan, dan mata mereka benar-benar merah. Tidak ada lagi alasan tersisa pada orang-orang ini. Ada sedikit lebih dari 100 orang yang tersisa, termasuk Wang Lin.

Pembantaian itu berakhir dengan diam-diam. Orang-orang ini memiliki aura pembunuhan yang intens di sekitar mereka, yang bermanifestasi sebagai kabut darah selebar tiga kaki.

Mereka bahkan tidak saling memandang ketika mereka tersebar dan masing-masing mencari kolam darah. Orang-orang yang baru saja dihidupkan kembali akan segera membubarkan diri, membiarkan orang-orang itu memiliki darah sendiri.

Mata Wang Lin berwarna merah darah saat ia membawa kabut darah selebar tiga kaki ke arah darah. kolam. Lebih dari selusin orang di dalam kolam semua bangkit dan segera pergi. Ada sedikit kekaguman di dalam mata merah mereka.

Wang Lin duduk seorang diri di dalam kolam darah dan menutup matanya. Setelah waktu yang lama, dia membuka matanya sekali lagi. Darah merah di matanya berangsur-angsur menghilang dan digantikan dengan kejelasan. “Saya percaya bahwa hati yang membunuh yang disebutkan oleh pria bernama Xu adalah jantung pembantaian. Hanya dengan memiliki hati yang dapat disembelih, saya dapat dengan sukses memperbaiki energi penyembelihan! Jika saya tidak punya hati untuk disembelih, akan sangat sulit untuk memperbaiki energi penyembelihan. Keberhasilan dari sebelumnya hanya bisa dianggap sebagai kebetulan! ” Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan memejamkan matanya sekali lagi untuk membenamkan dirinya dalam darah dan mulai memahami jantung pembantaian. Setelah waktu yang lama, pembantaian dimulai sekali lagi dalam merah tua ini. dunia. Semua orang terbang ke udara dan pembantaian dimulai sekali lagi! Pembantaian semacam ini akan terjadi beberapa kali setiap hari. Selama pembantaian ini, banyak orang akan mati, dan beberapa orang akan memiliki kabut darah di sekitar mereka menjadi lebih kuat dan lebih kuat. Suatu hari waktu berlalu dengan cepat, dan ada total empat pembantaian pada hari ini. Wang Lin bertahan sampai akhir, tetapi kabut darah di sekitarnya hanya selebar beberapa kaki. Dibandingkan dengan yang lain, itu banyak, tetapi ada satu pria dengan rambut hitam yang memiliki kabut darah lebih dari 100 kaki lebar! Dia melayang di udara seperti raja. Setelah pembantaian terakhir berakhir, pria muda seperti raja tiba-tiba mengangkat kepalanya dan mengaum. Kabut darah di sekitar tubuhnya tiba-tiba mulai bergolak. Tepat pada saat ini, seberkas kilat tiba-tiba terbang melintasi langit. Naga perak tiba-tiba muncul. Itu tampak dingin pada segala sesuatu di bawahnya dan kemudian tiba-tiba menyedot sangat keras! Ini menyebabkan kabut darah di sekitar semua orang meninggalkan tubuh mereka, dan itu tersedot oleh naga perak. Pemuda seperti raja mengeluarkan raungan dan dibebankan langsung pada naga perak. Namun, ketika dia hanya terbang 1.000 kaki, naga perak itu berbalik. Dengan satu tatapan dari naga, tubuh pemuda itu ambruk. Kabut darah pemuda itu tersedot oleh naga perak, lalu naga perak menghilang.