Renegade Immortal – Chapter 577 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 577 | Baca Novel Online

Setelah meninggalkan rumah wakil komandan Xuan, mata Mo Lihai dipenuhi dengan sukacita. Banyak kali dia ingin berbicara, tetapi dia ragu-ragu, dan pada akhirnya dia tidak mengatakan sepatah kata pun. Setelah kembali ke Mo Mansion, Mo Lihai menarik napas dalam-dalam, matanya dipenuhi dengan ketulusan, dan dia berkata, “Kakak Wang, aku akan bergantung padamu selama kompetisi umum iblis. Aku akan mengingat kebaikan ini! “

Ini adalah pertama kalinya Mo Lihai berbicara dengan Wang Lin dengan nada ini. Dalam benaknya, Wang Lin tidak lagi setara dengannya tetapi seseorang yang bisa memaksa wakil komandan untuk mundur beberapa langkah hanya dengan satu mantra!

Mo Lihai percaya bahwa dengan bantuan Wang Lin, dia bisa menyapu kompetisi!

Dia paling mengerti mantra Wang Lin dan sangat terkejut. Sepanjang jalan kembali, dia terus memikirkan mantra itu dan membayangkan dirinya menghadapinya. Pada akhirnya, apa pun yang terjadi, ia akan kalah!

Ekspresi Wang Lin tidak sombong atau bangga; dia tetap tenang. Pada saat ini, dia tersenyum dan berkata, “Saudaraku Mo, karena aku menyetujui masalah ini, aku pasti akan membantumu!”

Mo Lihai tertawa. Dia jelas sangat senang dan tersenyum. “Saudaraku Wang, aku punya anggur kuno yang telah dikubur selama 500 tahun. Malam ini, kita berdua akan minum! “

Mata Wang Lin menyala, dan dia tersenyum ketika dia mengangguk.

Pada saat ini, di paviliun pedang di tengah dari Sky Demon City, seseorang yang mengenakan jubah kuning muncul. Dia melihat paviliun pedang kekaisaran dan tersenyum. “Cukup dimainkan? Jangan pergi ke Penjara Hong lagi; tenanglah selama beberapa hari. “

Pedang perak di dalam formasi melepaskan beberapa semburan himne pedang seolah tidak mau menyerah.

Orang itu tertawa. “Jika kamu tetap nakal, aku akan mengirim kamu ke danau naga.”

Pedang Kaisar tiba-tiba berhenti membuat suara seolah-olah itu telah kehilangan semua kesombongannya dan mengeluarkan beberapa himne pedang yang lemah. Meskipun bertindak seperti ini, kemarahannya terhadap makanan yang berani memancingnya menjadi lebih kuat.

Setelah pedang kaisar berhenti pergi ke Penjara Hong, dunia merah di bagian bawah perlahan-lahan pulih. Lebih banyak penjahat dilemparkan, dan siklus pembantaian dimulai sekali lagi.

Seorang pria berambut hitam duduk di kolam darah dalam keheningan. Helai niat membunuh terus memasuki tubuhnya, dan aura pembunuhan di sekitarnya menjadi lebih kuat dan lebih kuat.

Dia kadang-kadang mengangkat kepalanya, dan ada sedikit kejelasan di dalam matanya yang merah.

“Aku harus melarikan diri, seperti dia!”

Ketika pembantaian dimulai, semua orang di genangan darah terbang ke udara dan mulai saling membunuh. Pria berambut hitam itu seperti dewa pembantaian. Matanya dipenuhi dengan niat membunuh yang tebal dan gerakannya ganas saat ia menyapu seperti naga yang mengamuk.

Setelah pembantaian tanpa akhir selesai, hanya ada pria berambut hitam yang tersisa di langit. Orang-orang yang baru saja dihidupkan kembali semua memiliki ekspresi tenang dan bahkan tidak menatap langit.

Kabut darah di sekitar pemuda berambut hitam itu lebarnya ratusan kaki. Dia mengambil napas dalam-dalam dan mengungkapkan sedikit kejelasan sebelum berlari menuju pintu keluar.

Ketika dia hanya bergerak beberapa kaki, ada kilatan cahaya perak, dan naga perak tiba-tiba muncul dan membuang nya cakar besar. Pria berambut hitam di dalam kabut darah mengungkapkan senyum pahit.

Dia menggunakan suara hanya dia bisa mendengar dan berkata dengan lembut, “Meledak!”

Dengan satu kata, seluruh nya tubuh tiba-tiba meledak. Bahkan kabut darah di sekitarnya meledak, dan kekuatan itu bertemu dengan cakar naga perak.

Gema yang keras memenuhi area itu. Naga perak mencabut cakarnya dan ada banyak luka di cakarnya. Ini seperti menuangkan minyak ke atas api, karena kebencian naga perak untuk Wang Lin sekali lagi menyala. Merenung.

Naga perak mengeluarkan raungan marah dan kemudian tatapannya mendarat pada pria berambut hitam. Itu mengeluarkan raungan lain dan sinar energi pedang melesat di kolam darah.

Kolam darah hancur dan pemuda berambut hitam di dalam mati.

Siklus ini berulang. Setiap kali dia dihidupkan kembali, naga perak membunuhnya. Setelah melakukan ini berkali-kali, naga perak itu mengungkapkan ekspresi bangga dan kemudian menghilang.

Karena Kaisar Iblis tidak akan membiarkannya pergi ke Penjara Hong dan diperintahkan untuk tetap diam selama beberapa hari, itu memutuskan untuk melampiaskan amarahnya di sini.

Jangan bicara tentang Penjara Hong untuk saat ini.

Hanya tersisa setengah bulan sampai pertempuran antara para jenderal iblis. Ada aura yang menindas di sekitar seluruh Sky Demon City, dan berbagai jendral iblis membuat persiapan mereka sendiri.

Selain dari persiapan normal, ada juga banyak persiapan persiapan di belakang layar. Entah itu membuat kesepakatan rahasia atau diam-diam bergerak, Kaisar Iblis benar-benar mengabaikan semuanya.

Meskipun ada perintah di Tanah Roh Iblis, tersembunyi dalam perintah ini adalah kekacauan yang tak berkesudahan. Ini adalah waktu yang kacau!

Pertempuran antara para jenderal iblis sangat penting karena ini adalah kesempatan surgawi bagi para jenderal iblis untuk naik. Jika mereka melewatkan kesempatan ini, itu mungkin berarti mereka akan selamanya terjebak pada pangkat iblis umum!

Akibatnya, para jenderal iblis ini peduli tentang masalah ini ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya!

Menjadi wakil panglima berarti memiliki kualifikasi untuk menjadi panglima di masa depan. Untuk mencapai kualifikasi ini, metode apa pun akan digunakan!

Meskipun ini adalah masa kekacauan, masih ada ketertiban dalam kekacauan ini. Hanya ada satu aturan, dan itu adalah bahwa para jendral iblis tidak dapat memiliki pertempuran hidup dan mati, atau mereka akan didiskualifikasi dari kompetisi umum iblis!

Akibatnya, semua skema jatuh pada pembantu masing-masing jenderal iblis. Membunuh para pembantu sama dengan mematahkan lengan kanan jendral iblis itu, dan untuk beberapa bahkan menghancurkan sarana mereka untuk menang!

Membunuh para pembantu jenderal iblis menjadi pertarungan publik!

Dan pertarungan secara rahasia adalah untuk membunuh para jenderal iblis. Setan jenderal tidak bisa saling membunuh, tetapi pembantu mereka bisa. Mereka bahkan bisa menyewa pembunuh untuk melakukannya, dan ini tidak akan melanggar aturan.

Namun, meskipun ini tidak melanggar aturan, itu bertentangan dengan garis bawah Kaisar Iblis. Jadi kecuali orang yang membunuh jendral iblis itu memiliki kultivasi surgawi, bahkan jika Anda memberikan sayap orang itu, akan sulit bagi orang itu untuk melarikan diri. Mereka akan mati tanpa keraguan!

Bagaimanapun, kematian seorang jenderal iblis adalah masalah besar bagi negara!

Tidak salah untuk mengatakan bahwa siapa pun yang bergantung tentang pembunuhan benar-benar putus asa!

Pertempuran ini di depan umum dan secara rahasia menjadi semakin intens ketika kompetisi semakin dekat! Mo Lihai jarang keluar dan menghabiskan sebagian besar hari dalam budidaya pintu tertutup. Ini memungkinkan dia untuk tetap dalam kondisi puncak dan juga dengan sengaja menghindari banyak upaya pembunuhan.

Pada saat yang sama, dia juga membuat formasi dan mengatur banyak bawahan lamanya dengan tingkat kultivasi tinggi untuk menjaganya. < / p>

Selama waktu yang menekan ini, hanya Wang Lin yang benar-benar tenang. Hidupnya tidak berubah; dia keluar setiap pagi dan duduk di tepi sungai untuk mendengarkan musik sitar.

Seolah-olah semua penindasan dan gerakan sebelum pertempuran besar ini seperti awan yang lewat. Hanya musik sitar yang penting baginya.

Setiap kali dia mendengar musik sitar, dia akan benar-benar tenggelam di dalamnya dan akan mengalami pengalaman aneh. Setiap hari, hatinya dibersihkan.

Wang Lin tidak khawatir tentang apakah Mo Lihai akan dibunuh atau tidak. Mo Lihai sangat licik dan memiliki lebih banyak tangan untuk dimainkan daripada yang dia tunjukkan saat ini.

Wang Lin sangat jelas tentang masalah ini setelah berinteraksi dengannya selama ini. Jika Mo Lihai tidak memiliki metodenya, tidak akan ada cara baginya untuk tetap hidup saat berada di puncak jenderal iblis.

Wang Lin mendengarkan musik sitar dari perahu dengan matanya ditutup saat dia duduk di samping sungai. Dia mengambil kendi anggur hanya untuk menemukan bahwa itu sudah kosong.

Dia menghela nafas ketika membuka matanya dan diam-diam menatap langit.

Setiap kali dia mendengar musik sitar ini, hatinya akan bergetar dan dia akan memiliki perasaan samar akan sebuah terobosan. Sayangnya, pemahamannya tentang surga terlalu halus.

Saat mendengarkan musik sitar, Wang Lin perlahan-lahan menenggelamkan dirinya dalam musik dan diam-diam mengalaminya. Energi spiritual selestial di tubuhnya sudah digunakan untuk menyembunyikan dirinya sendiri. Bagaimanapun, masih ada pedang Kaisar Iblis yang mencarinya.

Namun, pada saat ini, dia mengerutkan kening. Dia terganggu selama pemahamannya tentang surga dan kenikmatan musik.

“Anda adalah wakil jenderal Mo Lihai?” Sebuah suara yang dipenuhi dengan penghinaan memaksa dirinya melalui musik sitar dan benar-benar menghancurkan suasana musik. .

Seorang pria berjubah hitam berdiri 100 kaki dari Wang Lin. Dia memegang tangannya di depan dadanya dan pedang seperti ular melingkari dirinya. Ada juga jejak ketidaksabaran di wajahnya.

“Kamu bisa menyerang; membunuhmu akan sama dengan mengambil salah satu lengan Mo Lihai! “

Wang Lin meletakkan kendi anggur, tetapi dia tidak bangun atau bahkan menatap orang itu. Dia mengarahkan ibu jari kanannya ke orang itu dan jari maut tiba-tiba melesat seperti sinar cahaya hitam.

Saat cahaya hitam keluar, gras sekitarnya segera layu dan kekuatan hidup dari gras diam-diam memasuki lampu hitam.

Lampu hitam dengan cepat mendekat pada pria berjubah hitam. Ekspresinya tiba-tiba berubah dan dia dengan cepat mundur beberapa langkah. Kemudian pedang terbang yang melingkari dia menembak ke arah cahaya hitam dalam sekejap. Namun, pada saat menyentuh cahaya hitam, pedang mulai pecah dari ujung. Cahaya hitam menembus pedang sampai gagangnya runtuh. Pedang terbang itu berubah menjadi fragmen kecil yang tak terhitung jumlahnya dalam hampir sekejap.

Pria berjubah hitam itu memperlihatkan ekspresi tak percaya ketika dia terus mundur. Sayangnya, dia terlalu lambat! Cahaya hitam menerobos pedang terbang dan mendarat di dada pria berjubah hitam itu.

Tubuh orang ini terlempar jauh di busur, dan kabut darah meletus dari tubuhnya di jalan. Bahkan setelah pria itu jatuh ke tanah, kabut darah tetap ada di langit.

Ketika pria berjubah hitam itu jatuh ke tanah, matanya menunjukkan sedikit penyesalan sebelum mereka benar-benar redup. Pada saat yang sama, seuntai gas abu-abu keluar dari tubuhnya dan menghilang ke tangan kanan Wang Lin.

Orang ini bukan orang asing tetapi orang dari Demon Spirit Land. Level kultivasi orang ini tidak tinggi, ia hanya berada pada level kultivator Formasi Jiwa tahap akhir. Dia mungkin dikirim oleh beberapa jendral iblis yang tidak mengenalnya sebagai cara untuk mengawasinya.

Wang Lin terus mendengarkan musik kecapi itu …