Renegade Immortal – Chapter 58

shadow

Renegade Immortal – Chapter 58

Penatua Ouyang menatap Wang Lin dengan pandangan mencemooh. Dia berkata, “Kamu hanya junior kecil. Apa hak Anda untuk berdagang dengan saya? Jika Anda mengambil harta yang ditinggalkan oleh pendiri Heng Yue Sect, saya mungkin bertukar setetes racun dengan Anda! “

Wang Lin mengerutkan kening. Dia diam-diam mencibir. Kemudian, dia mengaktifkan teknik tarikannya dengan kekuatan penuh dan meraihnya.

Wajah Penatua Ouyang langsung berubah. “Junior, kamu berani!” Dengan itu, dia melambaikan lengan bajunya dan pedang terbang yang tampak tua keluar. Saat pedang terbang keluar, angin mulai berkumpul dan membentuk pedang raksasa di udara. Pedang itu terayun ke bawah.

Saat pedang itu muncul, sedikit niat membunuh muncul di mata Ouyang yang lebih tua. Murid ini terlalu kuat dan dia akan menjadi ancaman bagi Xuan Dao Sekte di masa depan. Dia ingin mengambil kesempatan ini untuk menghancurkan kultivasinya.

Wajah Huang Long menjadi gelap. Dia menyadari apa maksud Ouyang dan segera mengeluarkan pedangnya. Wang Lin tertawa. Teknik ketertarikannya mencapai batasnya dan tangan tak kasat mata yang ia ciptakan menjadi terlihat.

Dua tangan besar yang memancarkan cahaya putih muncul. Pusaran cahaya muncul di sekitar tangan dan semua awan di sekitar mereka berserakan.

Salah satu tangan raksasa itu memegang leher kelabang. Sisi lain bangkit dan memblokir pedang yang turun.

Pedang yang mengayun melambat hingga berhenti di udara. Wajah Penatua Ouyang memerah ketika dia mengungkapkan ekspresi ngeri.

Kedua tetua lainnya mengepalkan gigi mereka. Mengabaikan status mereka, seseorang memuntahkan cahaya berwarna pelangi yang berubah menjadi pita berwarna pelangi. Itu melesat ke arah Wang Lin.

Sementara itu, penatua lainnya melemparkan sepotong batu giok. Delapan bola api hantu muncul dan menembaki Wang Lin.

Gelombang panas yang kuat mencapai Wang Lin, tetapi ekspresinya tidak berubah sama sekali. Dia menciptakan tangan lain dengan teknik ketertarikannya. Tangan itu menciptakan pusaran angin di sekelilingnya, menyebabkan api hantu memudar.

Semua ini terjadi dengan sangat cepat. Huang Long meraung marah dan membentuk segel dengan tangannya. Pedang terbangnya, Bulan Ungu, melayang ke arah pita berwarna pelangi.

Menggunakan waktu ini, Wang Lin dengan cepat bergerak menuju seribu kaki kelabang. Dengan teknik tarik-menariknya memegang kelabang, tidak peduli sekeras apa pun ia berjuang, itu tidak dapat membebaskan diri. Wang Lin meletakkan tangan kanannya di kepala kelabang dan mengaktifkan energi spiritualnya. Kelabang mengeluarkan lolongan menyakitkan dan mengeluarkan kabut hitam.

Semua ini hanya berlangsung beberapa detik. Tidak ada yang bahkan punya waktu untuk bereaksi. Tetua sekte berdiri di kedua sisi kelabang, siap bertarung. Ketika Dao Xu melihat kelabang mengeluarkan racun, ia takut Wang Lin tidak akan memiliki apa pun untuk menahan racun itu, jadi ia melambaikan lengan bajunya dan membuang botol putih. Dia berteriak, “Murid Wang Lin, gunakan ini untuk menahan racun!”

Setelah itu, dia mengambil pedang terbangnya dan mulai melawan sesepuh Xuan Dao Sekte yang mengeluarkan api hantu.

Tiga tetua dari Xuan Dao Sekte semua sangat marah bahwa mereka dihentikan oleh tetua Heng Yue Sekte dan tidak dapat menghentikan Wang Lin.

Ketika Wang Lin melihat bahwa kelabang mengeluarkan racunnya , dia cepat mundur sedikit. Dia mengambil botol dan menggunakan energi spiritualnya untuk memindahkan racun ke dalam botol.

Penatua Ouyang dengan marah berteriak, “Sekte Heng Yue, kau sudah terlalu jauh!”

Huang Lama diam-diam menghela nafas. Dia menyingkirkan pedangnya dan mundur. Semua tetua lainnya melakukan hal yang sama.

Wajah Wang Lin menunjukkan sedikit penyesalan. Racun kelabang ini bisa menjadi obat untuk penyakit ayahnya, jadi dia bertekad untuk mendapatkannya tidak peduli apa. Dia menggenggam tangannya dan berkata, “Penatua Ouyang, racun kelabang ini sangat penting bagi saya. Saya memiliki sesuatu yang dapat dianggap sebagai perdagangan yang adil untuk itu. Botol itu diisi dengan air sungai yang ditimbunnya dari gunung belakang.

Wajah Penatua Ouyang cemberut. Dia akan berbicara ketika dengan hati-hati memindai botol giok. Dia mengerutkan kening dan berkata, “Saya mendengar bahwa, 500 tahun yang lalu, beberapa pembudidaya Jiwa Nascent dari Heng Yue Sekte menciptakan tanah kultivasi dengan energi spiritual beberapa kali lebih tinggi dari biasanya. Saya kira cairan ini berasal dari sana? ”

Ketika tutup botol dibuka, aura kekuatan spiritual yang kuat bocor. Huang Long menatap botol batu giok, lalu menggosok jenggotnya. Dia berkata, “Bocah ini. Dia bahkan mengeluarkan sebotol air sungai. ”

Penatua Ouyang mendengus. Dia menimbang botol di tangannya, lalu berkata, “Teman Huang Long, Heng Yue Sekte Anda memiliki murid yang sangat baik. Selamat tinggal! ”

Dengan itu, dia melirik Wang Lin. Setelah merenung sebentar, dia mengirim pesan kepada Wang Lin, “Keponakan-murid Wang, aku bisa membiarkan masalah ini tentang racun kelabang pergi, tetapi Heng Yue Sekte tidak lagi memiliki leluhur Nascent Soul di belakang mereka, jadi tetaplah di rumahmu risiko sendiri! ”

Dengan itu, dia menyentuh seribu kaki kelabang. Kelabang itu melotot ke arah Wang Lin dan terbang ke utara.

Pada saat itu, Wang Lin memperhatikan bahwa, di atas kelabang itu, ada sepasang mata yang menarik menatapnya. Dia tertegun. Pikirannya masih bergema dengan kata-kata penatua Ouyang. Adapun pemilik sepasang mata yang menarik, setelah melihat orang itu sekali, dia bahkan tidak membawanya ke hati. Setelah Sekte Xuan Dao telah pergi, seluruh puncak pinus diam. Mata Huang Long menyapu daerah itu. Sambil tersenyum, dia berkata, “Pertukaran hari ini dimenangkan oleh Heng Yue Sect saya! Semua murid batiniah akan dibalas! Kalian semua bisa pergi ke rumah pil untuk mendapatkan sebotol pil pengumpul energi spiritual. Anda semua harus mengikuti teladan Wang Lin. Semua murid dalam mulai bersorak satu per satu. Sampai sekarang, tidak ada yang berani menyebutnya sampah lagi. Hati Wang Zhuo dalam kekacauan. Dia berkata kepada Xuan Dao, “Guru, murid ingin masuk ke jalan kehidupan dan kematian. Saya tidak akan lagi memikirkan urusan lain. ”Dao Xu menghela nafas. Wang Zhuo adalah murid favoritnya, jadi dia tahu masalah antara Wang Lin dan Wang Zhuo. Dia merenung sejenak, lalu mengangguk dan berkata, “Baik. Anda dapat mengambil kesempatan ini untuk bersembunyi dari Wang Lin juga. “Wang Zhuo tersenyum pahit, tetapi tidak mengatakan apa-apa. Huang Long berbicara lagi. “Kalian semua bisa pergi. Wang Lin, ikut aku. ”Wang Lin mengangguk. Tatapannya menyapu kerumunan dan mendarat di kakak ketiga Lu Yun. Dia berkata, “Kakak ketiga, tunggu sebentar!”