Renegade Immortal – Chapter 580 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 580 | Baca Novel Online

Mo Yang terkejut.

“Saya tidak punya dendam terhadap Da Lou Sword Sect. Jika bukan karena Anda berulang kali memaksa saya, saya tidak akan menyerang. Kirim pesan ke 12 Pedang: Saya tidak ingin menjadikan kalian musuhku di Tanah Roh Iblis! “Saat Wang Lin berbicara, dia melemparkan pedang ke tangannya di Mo Yang. Dia kemudian berjalan melewati Mo Yang dan terus menuju kamarnya.

Sosoknya yang pergi menyebabkan Mo Yang benar-benar terkejut. Baru saja dia dipaksa ke dalam situasi di mana dia akan menggunakan harta yang menyelamatkan nyawanya, tetapi apa yang dikatakan Wang Lin barusan membuatnya merasa tidak percaya.

Dia menarik napas dalam-dalam, mengambil pedang raksasa , dan setelah memeriksanya dengan akal ilahi untuk memastikan tidak ada yang salah, dia menatap Wang Lin, yang berjalan pergi, dengan kebingungan

“Aku pasti akan menyampaikan pesanmu!” Mo Yang bergerak dan dengan cepat terbang menjauh dari Mo Mansion.

Kecepatannya melambat 10.000 kaki dari Mo Mansion, tetapi akal ilahi-Nya masih terjaga. Setelah beberapa saat, ketika dia melihat bahwa Wang Lin masih belum menyerangnya, sepertinya Wang Lin benar-benar akan membiarkannya pergi.

“Wang Lin, aku pasti akan membayarmu kembali 100 kali lipat untuk aib yang kualami hari ini. Meskipun mantra Anda sangat kuat, lain kali saya akan kembali dengan beberapa saudara magang senior saya untuk menyerang sekaligus. Saya ingin melihat apakah Anda masih bisa begitu tenang! Hmph, jika bukan karena Keserakahan Senior pergi ke Negara Setan Api, dia hanya akan membutuhkan satu langkah untuk membunuhmu! “Mata Mo Yang mengungkapkan sedikit niat membunuh, kemudian dia dengan dingin melihat ke Mo Mansion sebelum dengan cepat meninggalkan .

Dia terbang sangat cepat. Semakin jauh dari Mo Mansion, semakin santai dia jadinya. Dia mengingat pertempuran sebelumnya dan tidak bisa menahan rasa takut.

“Wang Lin ini sangat kuat! Namun, jika saya menggunakan energi pedang yang diberikan Guru, dia tidak akan bisa menolak! “Mo Yang mengungkapkan senyum dingin.

Namun, pada saat ini, helai gas abu-abu diam-diam keluar dari pedang besar di punggungnya. Mereka seperti ular dan diarahkan langsung ke kepala Mo Yang.

Perasaan krisis yang kuat menyelimuti tubuhnya, tetapi untaian gas abu-abu mengalir ke tengkoraknya dengan kecepatan kilat sebelum dia bisa melakukan apa pun.

Kecepatan gas abu-abu terlalu cepat, dan terlalu dekat. Pada saat Mo Mo menyadari bahaya, dia menjerit sengsara. Tubuhnya mulai jatuh dari langit dan tubuhnya mulai layu. Tubuhnya dengan cepat layu dan teriakannya yang menyedihkan bergema di langit.

Jiwa asalnya tidak dapat melarikan diri sama sekali. Saat gas abu-abu memasuki tubuhnya, itu membentuk segel yang memotong jiwa asalnya dari tubuhnya. Pada saat yang sama, gas abu-abu dengan cepat menyerap daging, darah, dan energi spiritual selestialnya, membuat segelnya semakin kuat.

Saat dia mendarat, mata Mo Yang terbuka dan dia berubah menjadi mumi. Pikiran terakhir dalam benaknya adalah tentang pedang raksasa. Dia sudah memeriksanya; bagaimana mungkin ada gas abu-abu yang tersembunyi di dalamnya?

Ruang terdistorsi sebelum tubuhnya dan Wang Lin berjalan keluar. Dia menunjuk beberapa titik pada tubuh Mo Yang sebelum meraih tubuh itu, mengambil langkah, dan menghilang.

Wang Lin muncul dari kehampaan di kediamannya di Mo Mansion. Dia melepaskan tangan kanannya dan tubuh Mo Yang mendarat di tanah. Mata Wang Lin serius ketika dia menampar tasnya memegang, kemudian bendera pembatasan terbang, berubah menjadi kabut hitam, dan mengelilingi ruangan. Pembatasan yang tak terhitung jumlahnya muncul dalam kabut hitam.

Setelah melakukan semua ini, dia mengambil napas dalam-dalam dan duduk dalam posisi lotus. Dia berkultivasi sebentar sebelum tiba-tiba membuka matanya, dan pandangannya jatuh pada tubuh Mo Yang. Setelah hati-hati memeriksa tubuh, tatapannya jatuh di alis Mo Yang.

Dia mengungkapkan ekspresi yang tidak pasti. Tidak mungkin mengatakan apa yang dipikirkannya. Setelah merenung sebentar, tangannya membentuk segel dan dia mulai mengucapkan mantra. Segera, api hantu muncul di tangannya.

Tangannya terus berubah, menciptakan banyak bayangan. Kemudian dia menunjuk ke tubuh dan dengan lembut berkata, “Perbaiki!”

Api hantu melayang ke arah tubuh Mo Yang dan segera menyebar untuk mengelilingi mayat. Ada serangkaian suara pecah dan pecah saat tubuh Mo Yang meleleh pada tingkat yang terlihat.

Tubuhnya sudah menjadi mumi karena esensinya sudah tersedot kering oleh gas abu-abu. Sekarang setelah terbakar, bau aneh memenuhi ruangan. Namun, Wang Lin tidak punya waktu untuk memperhatikan hal itu karena dia menatap tubuh dengan penuh perhatian.

Selama pertempuran sebelumnya, ketika Mo Yang menyentuh alisnya, itu membuat Wang Lin merasa seperti krisis yang kuat akan datang !

Dia hampir tidak pernah merasakan krisis seperti ini setelah dia berhasil menguasai energi pembantaian. Bahkan seorang kultivator Ascendant tahap pertengahan tidak dapat menghasilkan aura seperti itu tanpa muncul. Benda itu telah menembus lebih dari 3.000 lapisan segel kehidupan dan secara langsung menyebabkan jiwa asalnya bergetar.

Ini memberi Wang Lin perasaan bahwa dia berada dalam situasi hidup dan mati. Dia sangat terkejut, dan itulah sebabnya dia memutuskan untuk mundur sejenak, untuk meredakan ketegangan. Dia juga yakin bahwa kecuali dia memaksa pria ini ke sudut, Mo Yang pasti tidak akan menggunakannya.

Tubuh Mo Yang secara bertahap meleleh, mengungkapkan jiwa asalnya. Jiwa asalnya dikelilingi oleh lapisan gas abu-abu yang kadang-kadang akan mengeluarkan cahaya iblis.

Mata jiwa asal Mo Yang tertutup rapat, dan ia tetap tak bergerak di dalam api hantu. Mata Wang Lin seperti kilat saat mereka mulai dengan hati-hati memeriksa jiwa asal. Matanya tiba-tiba menyipit ke dahi Mo Yang. Di atasnya, ada garis biru yang sangat samar yang tampaknya berkedip.

Jika seseorang melihatnya dengan cermat, garis tipis ini jelas merupakan pedang yang telah menyusut berkali-kali.

Pada saat dia melihat garis biru, tubuh Wang Lin bergetar, dan perasaan langsung berhadapan dengan Pedang Saint Ling Tianhou mengisi tubuhnya.

“Ling Tianhou!” Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan matanya menjadi sangat serius.

“Saat itu, di luar gerbang, Ling Tianhou memberikan sinar energi pedang dan menyebut mereka harta karun penyelamat bagi 12 dari mereka!

“Garis biru ini adalah energi pedang itu! Tidak heran itu bisa membuat saya merasa seperti berada dalam situasi hidup dan mati dan langsung menembus segel hidup saya … “Mata Wang Lin menyala dan mengungkapkan ekspresi yang menentukan.

” Karena saya melihat sinar ini energi pedang, itu akan menjadi milikku! “

Dia menutup matanya dan meletakkan lengannya di atas lutut. Sinar cahaya muncul di atas kepalanya saat jiwa asalnya meninggalkan tubuhnya. Kemudian anjing laut mengepung jiwa asalnya seperti lapisan baju besi.

Jiwa asal Wang Lin meninggalkan tubuhnya dan memandangi jiwa asal Mo Yang. Dia merenung sedikit sebelum mengeluarkan beberapa api asal yang menyatu ke dalam api hantu. Api hantu tiba-tiba mulai membakar lebih kuat.

Wang Lin terus memuntahkan api asal.

Jiwa asal Mo Yang mengungkapkan ekspresi menyakitkan. Dia ingin berjuang, tetapi segel kehidupan di sekitar jiwa asalnya membuatnya terkunci penuh.

Jiwa asal Wang Lin mengungkapkan ekspresi hati-hati saat dia mengendalikan api hantu untuk menghindari energi pedang sambil perlahan-lahan menggerogoti Jiwa asal Mo Yang. Jiwa asal Mo Yang perlahan-lahan disempurnakan.

Proses ini berlangsung beberapa hari. Bahkan dengan kekuatan mental Wang Lin, harus berkonsentrasi begitu lama menyebabkan jiwa asalnya redup dan wajahnya menunjukkan ekspresi lelah.

Tapi matanya menjadi lebih cerah dan lebih cerah.

Pada hari ini, jiwa asal Mo Yang akhirnya runtuh menjadi bintik cahaya biru yang tak terhitung jumlahnya setelah disempurnakan begitu lama. Garis biru, tipis dengan tenang melayang di antara bintik-bintik biru.

Jiwa asal Wang Lin tersedot dan potongan-potongan jiwa asal Mo Yang dihancurkan oleh Wang Lin untuk memulihkan semua energi yang telah ia gunakan. Setelah semua yang dilakukan, Wang Lin menatap garis biru tak bergerak dengan ragu-ragu di matanya.

Setelah merenungkan untuk waktu yang lama, Wang Lin mengepalkan giginya. Dia tidak lagi ragu-ragu dan melahap garis tipis! Pada saat ini, jiwa asalnya bergetar hebat dan mulai kehilangan koneksi ke tubuhnya. Wang Lin sudah siap untuk ini, itulah sebabnya tubuhnya tidak jauh. Dia berjuang untuk bergerak, dan tepat sebelum koneksi menghilang, dia memasuki tubuhnya. Wang Lin diam-diam duduk di sana selama tiga hari! Pada malam hari hari ketiga, Wang Lin membuka matanya. Meskipun pandangannya tenang, ada juga sedikit cahaya yang menyilaukan di matanya.