Renegade Immortal – Chapter 6

shadow

Renegade Immortal – Chapter 6

Tie Zhu terdiam ketika Wang Zhuo, dengan nada mengejek, berkata, “Aku sudah mengatakan sebelumnya bahwa anak ini tidak memiliki bakat. Yang dia lakukan adalah pergi dan kehilangan muka untuk keluarga kami. Saya lulus pada tes pertama, jadi saya tidak melihatnya sampai nanti. Beberapa hari kemudian, saya mendengar bahwa dia gagal dalam ketiga tes. Dia mungkin juga tidak pergi. Saya akan lebih suka jika putra paman keempat pergi sebagai gantinya. “

Paman keempat Tie Zhu mengerutkan kening dan berkata,” Wang Zhuo, bahkan jika Anda akan menjadi abadi, apa yang mungkin Anda ketahui tentang apa yang bisa atau tidak bisa dilakukan anak saya? Keberanian! “

Ada kilasan kedinginan di mata Wang Zhuo. Dia diam-diam tertawa, tetapi tidak mengatakan apa-apa.

Ayah Tie Zhu tiba-tiba tampak seperti dia telah berusia lebih dari 10 tahun dan jatuh ke kursinya. Ibu Tie Zhu juga terkejut, dia tidak bisa percaya apa yang terjadi. Dia bertanya, “Tie Zhu, apakah … apakah ini benar?”

Tie Zhu menggigit bibirnya sampai mulai berdarah. Dia jatuh ke tanah dan bersujud beberapa kali. Dia berbisik, “Bu, Ayah, Tie Zhu tidak dipilih oleh orang-orang abadi. Maaf, saya …. Saya akan membalas kalian berdua di kehidupan selanjutnya. “

Ibu Tie Zhu menyadari bahwa putranya putus asa. Dia dengan cepat berlari dan membantu Tie Zhu berdiri. Dia berbisik, “Nak, jangan khawatir. Jadi bagaimana jika Anda tidak dipilih oleh makhluk abadi? Tahun depan ada ujian distrik. Anak, jangan terlalu keras pada diri sendiri. Jangan melakukan hal bodoh juga. Ayah dan ibumu masih mengharapkanmu berada di pemakaman kami. “

Ayah Tie Zhu tersentak karena linglung. Dia menyadari keadaan mental yang dialami Tie Zhu. Hatinya bergetar, dan dia berlari ke putranya. Memegangnya, dia dengan gugup berkata, “Tie Zhu, lebih baik kamu tidak melakukan hal bodoh. Dengarkan ayahmu. Ayo pulang dan belajar keras untuk ujian distrik tahun depan. “

Kerabat di sekitarnya dengan cepat menjauh dari keluarga Tie Zhu. Mereka semua berkumpul seolah-olah sedang menonton pertunjukan, bergosip dan berbagi komentar tentang acara yang sedang berlangsung di hadapan mereka.

Paman keenam Tie Zhu menyindir, “Aku selalu tahu bahwa anak Tie Zhu ini tidak punya bakat. Bagaimana dia bisa dibandingkan dengan Wang Zhuo? “

” Benar sekali. Karena ini pasti akan terjadi, mengapa bertindak seperti dia sudah diterima? Sangat memalukan. Lao Er, kamu sudah setua ini. Bagaimana mungkin Anda masih bisa melakukan hal sebodoh itu. Tidak heran ayah tidak memberi Anda bagian dari warisan saat itu, “kata paman ketiga Tie Zhu dengan sarkastis.

” Jika Anda bertanya kepada saya, cerita bahwa anak ini selalu pintar sejak ia masih seorang anak. anak itu dibuat-buat. Itu mungkin karena Lao Er tahu bahwa dia sendiri gagal. Dia mencoba meningkatkan reputasi putranya dengan berbohong, dan sekarang dia telah diekspos. “Kata paman kelima Tie Zhu, yang wajahnya berubah jelek.

Seorang kerabat perempuan mengejek, “Dari tiga anak yang pergi untuk ujian, hanya dia yang gagal. Tie Zhu adalah anak terburuk di Keluarga Wang kami. Kakak ipar kedua, saya sebelumnya mengatakan Anda beruntung dengan kakak kedua. Sekarang sepertinya keberuntungan Anda akan terus berkurang selama sisa hidup Anda. “

Bibi kelima Tie Zhu juga mencibir,” Bukankah begitu? Ketika saya pergi menemui Tie Zhu beberapa hari yang lalu, saya bertanya-tanya bagaimana dia bisa dibandingkan dengan Wang Hao dan Wang Zhuo sama sekali. “

Kerabat perempuan lainnya tanpa ampun berkata,” Saya sudah melihat bahwa anak itu Tie Zhu tidak punya bakat. Lihat saja ayah dan ibunya. Bagaimana mereka bisa melahirkan orang yang baik? Di keluarga Wang kami, hanya anak laki-laki tertua dan anak-anak ketiga yang baik. Tie Zhu, bah, hanya dengan nama itu dia terdengar seperti orang idiot. “

” Aku benar-benar buta saat itu, akan mendorong putriku ke dalam lubang api. Untung kami tahu sebelumnya bahwa Tie Zhu tidak dipilih oleh yang abadi. Putriku akan membenciku selamanya jika aku membuatnya menikah dengannya. Ikatan ibu Zhu, mari kita lupakan semua ini. Karena Tie Zhu Anda tidak akan menjadi abadi, siapa yang ingin putri mereka menikah dengannya? Bukankah itu seperti kodok yang menginginkan daging angsa? “

Dalam beberapa saat semua kerabat berubah menjadi sok. Mereka terus-menerus meluncurkan rentetan penghinaan di keluarga Tie Zhu.

Dibandingkan dengan adegan sebelumnya, itu seperti surga dan bumi. Bahkan ada kerabat yang pergi sejauh untuk meminta hadiah yang mereka berikan kembali. Melihat wajah orang tuanya pucat, Tie Zhu mengepalkan tinjunya. Mendengarkan semua penghinaan membuat dia berharap dia sudah mati.

Ayah Wang Zhuo tertawa dalam hati, dan mencibir, “Lao Er, bukankah aku sudah memberitahumu bahwa untuk menjadi murid abadi, kau perlu takdir pada dirimu sisi? Bagaimana mungkin ada kemungkinan kecuali Anda memiliki bakat seperti anak saya? Namun Anda serius percaya itu akan mungkin. Sekarang Anda membuat putra Anda berharap dia sudah mati! Apakah ada kebutuhan untuk ini? “

Ayah Tie Zhu tidak bisa menahan amarahnya lagi. Dia berteriak, “Wang Tianshan, tutup mulut! Kembali pada hari itu, ayah di ranjang kematiannya meninggalkan saya bagian dari warisan. Anda bekerja dengan kerabat lain untuk mencurinya dari saya, dan sekarang Anda di sini menghina saya. Apakah Anda benar-benar berpikir saya, Wang Tianshui, diam-diam akan menanggung ini? “

” Dan kalian semua juga. Sebelumnya Anda dengan senang hati memberi selamat kepada saya, dan sekarang Anda di sini menghina kami. Putra kami sudah dalam kondisi ini, namun Anda menambahkan penghinaan untuk cedera. Apakah Anda semua masih manusia? “

Wang Tianshan terdiam sejenak dan berkata,” Mengapa membuka masa lalu? Saya memperingatkan Anda dengan niat baik bahwa putra Anda tidak memiliki bakat apa pun, tetapi di sini Anda marah kepada saya. Hmph, dengan ayah seperti kamu, putranya tidak akan jauh lebih baik! “

Semua penghinaan yang dilemparkan ke Wang Lin yang hancur itu seperti duri yang menusuk hatinya. Dia dengan dingin menatap semua orang dan mengukir wajah mereka ke dalam hatinya, “Kamu, aku akan bertarung sampai mati.” Ayah Tie Zhu tidak bisa menahan amarahnya lagi dan mengambil kursi. Paman keempat Tie Zhu bergegas dan menghentikannya, berbisik, “Saudaraku, jangan bersikap impulsif. Kakak laki-laki memiliki banyak pelayan. Dengarkan aku, jangan repot-repot dengannya. “Paman keempat Tie Zhu memelototi Wang Tianshan dan berkata,” Kakak sulung, apakah ada cara untuk berbicara? Saya tidak akan mendengarkan ini lagi. Jika Anda berani terus menghina kakak kedua saya, jangan salahkan saya karena tidak peduli dengan ikatan keluarga. Sementara keluarga Wang besar, saya sudah punya banyak teman selama perjalanan. Jangan mendorong saya untuk membakar semuanya, “Wang Tianshan bergumam beberapa patah kata. Dia masih takut gangguan keempat yang terhubung dengan baik. “Lao Si, apa yang kamu katakan tidak masuk akal. Kami tidak salah dalam menunjukkan bahwa putra Lao Er tidak memiliki bakat apa pun. Apa yang salah dengan kita, generasi yang lebih tua, memarahi yang lebih muda? Apa yang Anda katakan terlalu tidak masuk akal, “kata paman tertua ketiga Keluarga dengan ketidakpuasan.