Renegade Immortal – Chapter 605 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 605 | Baca Novel Online

Setelah melewati Sepuluh Ribu Demon Mountain, lokasi sumber dengusan dingin menjadi semakin jelas bagi Wang Lin. Setelah beberapa hari, sebuah gurun tak berujung muncul di hadapannya.

Ada puing-puing yang tak terhitung jumlahnya menutupi gurun. Tanah ditutupi oleh retakan dan ada bau yang tidak enak dibawa oleh angin.

Mata Wang Lin memerah. Buah Ascension Surgawi telah menembus seluruh pikirannya setelah berada di bawah efeknya selama berhari-hari. Kesadarannya telah meningkat beberapa kali lipat dan sekarang dia hanya perlu sedikit rangsangan untuk meletus.

Saat ini satu-satunya pikiran dalam pikiran Wang Lin adalah “bunuh!”

Dia bergerak seperti sambaran petir, pengisian langsung di gurun.

Tepat pada saat ini, serangkaian ledakan datang dari tanah di bawah Wang Lin. Setelah bunyi itu, lonjakan yang terbuat dari tanah kuning tiba-tiba melesat ke udara ke arahnya.

Saat lonjakan ini muncul, semakin banyak yang muncul. Mereka seperti jarum ganas yang mendesing di udara. Dalam sekejap mata, Wang Lin dikelilingi oleh paku.

Rasa ilahi Wang Lin sangat sensitif. Alih-alih membackup, energi spiritual selestial di dalam tubuhnya membentuk pusaran. Di bawah kekuatan pusaran, semua paku hancur.

Sosok hitam tiba-tiba melompat keluar dari tanah dan mendarat di salah satu paku. Orang ini kurus dan tubuhnya benar-benar hitam. Dia merangkak dengan kepala dimiringkan saat dia melihat Wang Lin dan menjilat bibirnya.

Mata Wang Lin memerah saat dia melangkah maju dan menekan dengan ibu jari kanannya. The Finger of Death muncul dan meluncur ke arah lelaki tua kurus itu sebagai sinar cahaya hitam.

Si lelaki tua itu menyeringai. Seringai ini sangat gelap. Menghadapi Jari Kematian, bukan saja dia tidak menghindar, dia tiba-tiba membuka mulut besarnya. Pada saat ini, sebuah ilusi tiba-tiba muncul di belakangnya. Ilusi ini tingginya sekitar 100 kaki, tampak seperti kepompong, dan ada pustula di atasnya.

Saat pria tua kurus itu membuka mulutnya, sebuah mulut besar juga muncul di kepompong ilusi di belakangnya. Dia mengisap cahaya hitam Finger of Death ke dalam mulutnya dan kemudian menelannya.

Pada saat dia menelannya, kepompong ilusi di belakangnya juga bertindak seperti telah menelan Finger of Death. Perutnya membuncit dan seluruh tubuhnya mulai menggeliat. Pustula pada kepompong meledak, melepaskan cairan berbau busuk.

Tangan kurus lelaki tua itu mengulurkan tangan, menyebabkan cairan kotor mengembun menjadi bola nanah di tangannya.

Dia menatap Wang Lin dengan gelap dan berbicara untuk pertama kalinya. “Bocah kecil, mantramu sangat lezat; biarkan aku memberimu satu hadiah juga! ”Dengan itu, dia melemparkan bola nanah ke tangannya ke tanah.

Bola nanah ini terlalu cepat dan mendarat di tanah dalam sekejap mata. Ketika meledak, ia melepaskan nanah dan menyatu dengan tanah.

Dalam sekejap, tanah dalam 10.000 kaki mulai bergetar. Tak lama kemudian, nanah dalam jumlah besar keluar dari tanah dan tiba-tiba membentuk pengepungan. Lapisan nanah yang tebal dengan cepat naik pada cincin luar, menciptakan dinding yang kuat.

Pria tua itu menjilat bibirnya dan dalam sekejap ia menghilang ke dalam nanah. Tepat setelah dia menghilang, dinding nanah tiba-tiba mulai menutup dari segala arah.

Dinding nanah menutupi langit dan bumi. Saat menutupnya, ia membentuk bola raksasa.

Pria tua itu muncul di luar bola nanah. Dia menatap bola yang dengan cepat berkontraksi dan berkata, dengan suaranya yang serak, “Wind Song, tidak perlu bagimu untuk berada di sini, sehingga kamu bisa kembali. Seorang kultivator belaka berani melakukan apa yang diinginkannya di sini. Dia tidak memiliki kesempatan untuk selamat dari Pus Langit dan Luka Bumi saya! ”

Hembusan angin dingin bertiup dan wanita dengan tato di wajahnya muncul 100 kaki dari lelaki tua itu. Dia dengan dingin melihat bola nanah yang telah menyusut hingga hanya 100 kaki lebarnya dan dengan dingin berkata, “Jika orang ini dapat dibunuh dengan mudah, Tuan tidak akan mengirim kita keluar!”

“Oh? Lalu saya ingin melihat bagaimana kultivator kecil ini dapat melarikan diri dari Pus Surga dan Belahan Bumi saya! ”Pria tua kurus itu tersenyum, tetapi segera senyumnya membeku. , itu berhenti dan tidak lagi menyusut. Pertempuran yang kuat dan niat membunuh menembus bola nanah.

Niat membunuh yang menembus menyebabkan suhu di sekitarnya segera turun dan menciptakan hembusan angin dingin.

Maksud pertempuran yang tercampur dengan niat membunuh menyebabkan pupil pupil pria tua itu menyusut.

Tepat pada saat ini, raungan teredam datang dari dalam lingkup nanah. Segera, sinar energi pedang membelah bola nanah dan menyerbu!

Energi pedang ini mengerikan. Ketika itu muncul, itu menyebabkan langit dipenuhi dengan energi pedang!

Ada pedang lain di sebelah pedang langit. Itu adalah pedang yang berharga, dan sosok samar roh jin setan muncul di pedang. Ada juga pedang setengah bulan di sebelah kedua pedang itu. Bilah ini mengeluarkan himne bilah dan mengeluarkan aura dingin.

Di belakang ketiga senjata itu adalah Wang Lin. Dia perlahan berjalan selangkah demi selangkah dari bola nanah yang terpotong dua. Matanya merah cerah, dan niat membunuh dan bertarung di matanya telah menyatu menjadi cahaya misterius.

Hati lelaki tua kurus itu bergetar ketika dia melihat ke atas. “Pandangan orang ini agak menakutkan!”

Saat dia melangkah keluar, tiga senjata sebelum Wang Lin keluar. Mereka berubah menjadi tiga sinar cahaya dan menembak ke arah pria tua dan wanita itu.

Ekspresi wanita itu suram saat dia mengambil langkah mundur dan segera menghilang. Bilah setengah bulan hitam mengeluarkan himne mendadak karena juga menghilang.

Serangkaian erangan dan suara logam bertabrakan dengan cepat bergema di seluruh area sekitarnya.

Mata pria tua itu menjadi dingin. Dia bahkan tidak melihat ketiga senjata sebelum tangannya membentuk segel dan dia berteriak, “Earth Sore!”

Tanah 10.000 kaki di sekitar orang tua itu mulai bergetar. Ketika tanah berguncang, cincin cahaya muncul dan dengan cepat mulai mengembang. Mereka tampak seperti luka yang tumbuh di wajah orang-orang, tetapi mereka tumbuh di bumi.

Orang tua itu berteriak, “Ledakan!” Pada saat ini, energinya melonjak dan semua luka keluar dari tanah segera meledak.

Lalu Xu Liguo keluar dari pedang surgawi dan mengutuk pria tua kurus itu. “Ledakkan dirimu!” ​​Dia mengendalikan pedang surgawi untuk menyerang pria tua itu secara langsung. Pria tua itu mengungkapkan ekspresi tidak sabar dan tangannya mengulurkan tangan, mencoba meraih pedang surgawi.

Di matanya, tidak sulit untuk mengambil pedang hanya dengan tubuhnya di tingkat kultivasinya! < / p>

Xu Liguo tertawa di dalam hatinya ketika dia melihat lelaki tua itu mencoba meraih pedang. Bukan saja dia tidak menghindar, tetapi dia bahkan melambat, menunggu lelaki tua itu.

“Ini … Pedang macam apa ini ?!” Pria tua itu kaget dan cepat mundur. Namun, pedang surgawi mengejar. Pedang dengan roh domba jantan melengkung di sekitar dan menyerang punggung orang tua itu.

Setelah luka di bumi meledak, dinding nanah setinggi 100 kaki muncul dan menyebar dalam riak. Tubuh Wang Lin dipenuhi dengan energi spiritual selestial saat ia melayang di udara. Dia mengambil langkah ke arah pria tua itu, yang terjerat dengan dua pedang.

Pria tua itu mengeluarkan raungan marah saat dia memanggil kepompong ilusi lagi untuk menggunakan mantranya. Dengan satu langkah, Wang Lin memecahkan ruang dan tiba di atas pria tua itu. Mata merah darahnya menatap kepompong ilusi dan tangan kanannya mengulurkan tangan. Untaian energi pembantai muncul dan mengalir ke ilusi.

Lalu dia menutup tangan kanannya dan menariknya kembali. Ada suara merobek saat dia merobek kepompong ilusi dari belakang orang tua itu. Mata Wang Lin bersinar saat dia melemparkan kepompong di belakangnya.

Kemudian tangan kanannya mengulurkan tangan dengan kejam.

Kokon meledak saat terbang di udara. Sejumlah besar nanah menyembur keluar dan terdengar erangan dari kekosongan. Tubuh Wind Song muncul di tempat kepompong meledak. Wajahnya pucat, tetapi matanya bahkan lebih suram.

Pedang setengah bulan mengikutinya dan menikam ke arahnya. Wind Song melambaikan tangannya. Sekarang ada belati perak di tangannya. Suara logam berbenturan terdengar ketika bilah setengah bulan didorong mundur, tetapi Wind Song juga didorong mundur beberapa langkah.

Dia baru saja tiba di sini sambil bertarung dengan bilah setengah bulan dan dipaksa untuk menampakkan dirinya karena kepompongnya meledak.

Setelah kepompong itu hancur, lelaki tua itu batuk darah dan menampakkan ekspresi tidak percaya. Pada saat ini ibu jari Wang Lin menekan lagi dan Finger of Death muncul sekali lagi!

Kali ini cahaya hitam keluar seperti orang gila. Hitam ini terlalu cepat dan sudah sangat dekat dengan pria tua itu. Saat itu muncul, itu muncul di hadapan orang tua itu. Pria tua itu panik dan membuka mulutnya untuk melahap cahaya hitam. Meskipun dia melahap cahaya hitam, itu tidak menghilang dan malah menembus melalui mulutnya.

Tepat pada saat ini, Wind Song melemparkan belati di tangannya. Belati dan pisau setengah bulan mulai bertarung. Dia kemudian berubah menjadi angin dingin dan menyerbu Wang Lin, yang membelakanginya.

Anginnya sangat kencang; dia mendekati Wang Lin hampir dalam sekejap.

Wang Lin tidak menoleh, tetapi menyentuh tasnya yang dipegang. The Soul Lasher muncul di tangannya. Cambuk panjang itu benar-benar hitam dan mengeluarkan aura yang bisa menyebabkan jiwa bergetar.

Saat Wind Song mendekat, Soul Lasher tiba-tiba bergerak. Ada ledakan keras diikuti oleh rintihan menyedihkan Wind Song. Dia tersingkir dari kekosongan dan ada tanda cambuk merah di wajahnya. Untuk pertama kalinya, matanya menunjukkan keterkejutan. Kira-kira sekarang dia tidak ingin membunuh, dia ingin mundur sesegera mungkin!

Pikiran Wang Lin telah lama kehilangan kesadarannya karena stimulasi Buah Ascension Surgawi, jadi semua yang dia lakukan adalah dengan naluri. Wind Song dengan cepat mundur. Agar dia bisa bertarung dengan pedang setengah bulan, kecepatannya secara alami sangat cepat.

Dia dengan cepat mundur tanpa meninggalkan bayangan.

Tanpa berpikir, telapak tangan Wang Lin ditekan dan cetakan tangan besar tiba-tiba muncul di hadapannya. Cetak telapak tangan tanpa nama yang sama yang berhasil menakut-nakuti Mo Lihai muncul!

Energi pembantaian Wang Lin bergerak di dalam cetak telapak tangan.

Menciptakan hembusan angin di jalurnya, cetakan telapak tangan bergerak dengan kecepatan yang tak terbayangkan, mengejar Song Angin. Cetak telapak tangan melewati Wind Song saat dia mundur. Energi pembantaian di dalam telapak tangan memasuki tubuhnya, menyebabkan dia meledak. Angin lembut bertiup dan menyebabkan rambut Wang Lin bergetar. Dia terus berjalan ke kejauhan, dan di depannya ada tiga senjata. Di tanah ada tumpukan daging dan mumi yang mengeluarkan aura kematian yang tak berujung …