Renegade Immortal – Chapter 619 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 619 | Baca Novel Online

Para penggarap serikat budidaya terbang menuju Suku Pemurnian Jiwa.

Di depan mereka ada awan hitam yang tak berujung. Awan ini terlalu tebal; lupakan penglihatan, bahkan indera ilahi mereka segera tersingkir karenanya. Bahkan, jika mereka sedikit ceroboh, indera ilahi mereka akan dilahap oleh fragmen jiwa di dalam!

Tangisan tajam dan hantu yang bisa mengejutkan hati datang dari dalam awan hitam!

< p> Tidak mungkin melihat apa yang ada di dalam karena awan hitam, dan awan hitam besar ini akan menghentikan sebagian besar orang di jalurnya!

Pria berwajah emas itu tenggelam ketika dia melihat ini. Dia mendengus dingin dan berkata, “Tempat Wang Lin hanya memiliki satu lapisan perlindungan ini. Setelah kami menerobos ini, kami dapat dengan mudah menangkap anak itu! “

Ada beberapa orang di sampingnya. Mereka semua memiliki ekspresi suram dan tidak bisa mengatakan sepatah kata pun ketika mereka menatap awan gelap.

Sun Yunshan mengungkapkan sedikit ejekan di matanya. Dia belajar sedikit tentang masalah ini dari saudara perempuannya. Sebagian besar tim kecil berpikir bahwa ini adalah kesempatan mudah untuk mendapatkan pahala, karena leluhur mengirim seorang wali surgawi. Mereka semua berjuang untuk kesempatan ini.

Kurir yang membawa kembali berita tentang lokasi Wang Lin menyebutkan bahwa lokasi itu dikelilingi oleh awan yang kuat. Namun, orang-orang yang berjuang untuk kesempatan ini tidak terlalu memperhatikan hal ini.

Mereka masih percaya bahwa tidak akan ada masalah dengan penjaga surga di sini.

Sun Yunshan melihat sekitar. Termasuk dirinya sendiri, ada hampir 20 orang di sini. Sebagian besar dari mereka berada pada tahap awal Transformasi Jiwa, dan hanya beberapa dari mereka berada pada tahap pertengahan Transformasi Jiwa. Hanya ada satu kultivator Transformasi Jiwa tahap akhir. Itu adalah Paman Feng, yang tetap diam sepanjang waktu.

Sun Yunshan menatap pria tua berambut abu-abu yang tidak jauh darinya dan hanya merasakan kesedihan. Ini adalah bela diri Encle Feng. Dia adalah saudara magang junior ayah Sun Yunshan, dan dia datang ke sini untuk melindungi Sun Yunshan.

Namun, dia tidak pernah bisa membayangkan bahwa adik perempuannya akan diam-diam mengikuti mereka di sini … dan menyebabkannya mendarat dengan sedemikian rupa situasi yang mengerikan. Sang leluhur bahkan menghapus ingatan Martial Paman Feng dengan mantra rahasia dan mengubahnya menjadi boneka. Dia memiliki benih surgawi yang ditanam di dalam dirinya oleh leluhur, jadi dia tidak lagi memiliki kendali atas hidup dan mati.

Pria dengan emas berteriak, “Awan hitam ini hanyalah gertakan! Nomor 10, hancurkan awan hitam ini untukku! ”

Seorang pembudidaya Transformasi Jiwa tahap awal di belakang pria dengan emas memiliki ekspresi jelek. Dia ragu-ragu tetapi tidak berani untuk tidak patuh. Dia menghela nafas dan dengan hormat berkata, “Bawahan patuh!”

Penggarap ini mengepalkan giginya dan menyerbu ke arah awan hitam. Namun, semakin dekat dia, tekanan yang bisa mengguncang jiwa asal menjadi lebih kuat. Ada juga ratapan hantu yang menerjang seperti mantra gelombang suara.

Penggarap ini tidak bisa lagi mendekat ketika dia berada 10.000 kaki jauhnya dari awan hitam. Dia merasa bahwa jika dia memaksa dirinya untuk melanjutkan, dia pasti akan mati!

Ketika dia melihat kultivator itu berhenti, pria berwajah emas penuh dengan permusuhan. Dia berteriak dengan nada dingin, “Nomor 10, apakah kamu berani melanggar perintah !?”

Wajah kultivator menjadi lebih baik setelah dia mendengar ini. Dia menghela nafas dan berpikir, “Lupakan saja. Kehidupan yang hampir menyerupai kehidupan manusia ini harus berakhir. Jika aku bisa mati di sini, aku akan terbebas dari siksaan ini! ”

Dia menghela napas dalam-dalam saat dia mengambil langkah dan maju seperti meteor!

Dalam sekejap sebuah mata, dia masuk dalam 10.000 kaki dari awan hitam, dan tepat pada saat ini, awan hitam tiba-tiba bergerak.

Awan hitam melonjak seperti gelombang yang mengamuk dan membentuk bentuk seperti jamur saat terus berkembang keluar.

Ratapan tajam menjadi lebih kuat saat mereka bergema di langit. Saat awan bergejolak, serangkaian raungan gemuruh surga datang dari dalam. Pada saat yang sama, awan hitam dengan cepat berubah menjadi mulut besar yang bisa melahap dunia. Ia melahap pembudidaya tanpa ragu-ragu, tidak meninggalkan apa pun.

Hampir semua pembudidaya serikat budidaya terkejut dengan hal ini. Meskipun mereka sangat jauh, mereka merasa seperti berada tepat di sebelah awan hitam. Pakaian mereka langsung basah oleh keringat. Seolah-olah nomor 10 bukan satu-satunya yang dimakan oleh awan hitam.

Mata penjaga surga yang tenang tiba-tiba bersinar ketika dia dengan hati-hati melihat ke awan hitam dan mengungkapkan ekspresi bingung.

“Tim … Kapten Regu, awan hitam ini …” Seorang pria di samping pria dengan emas dipenuhi dengan ketakutan.

Pria dalam ekspresi emas menjadi lebih gelap. Dia menunjuk pria tua itu tidak jauh dari situ dan berkata, “Nomor 3, kau pergi!”

Pria tua berambut putih ini adalah paman militer Sun Yunshan. Ekspresinya dipenuhi dengan kebingungan. Dia tidak mengatakan sepatah kata pun saat dia melangkah maju.

Sun Yunshan mengepalkan tinjunya. Dia kemudian melihat Martial Paman Feng-nya pergi dan jantungnya berdarah.

Pria tua itu tiba 10.000 kaki jauhnya dari awan hitam hanya dalam beberapa langkah. Saat dia akan melanjutkan, awan hitam tiba-tiba melesat dan bergejolak. Dalam sekejap, awan hitam membelah, meninggalkan jalan yang jelas di tengah.

Seorang pria muda yang tampak dingin berjalan langkah demi langkah. Dia melirik pria tua itu sebelum melihat orang-orang dari serikat budidaya. Lalu dia dengan tenang berkata, “Nenek moyang saya menyambut semua orang!”

Pria dalam ekspresi emas tiba-tiba berubah dan dia berteriak, “Nomor 3, bunuh dia! Kita bisa masuk menggunakan jalur ini! ”

Pemuda yang tampak dingin itu berusia tiga belas tahun. Ekspresinya netral tanpa emosi. Adapun orang tua itu, dia bergegas menuju Tiga Belas dalam sekejap.

Namun, saat dia hampir menutup, seuntai awan hitam tiba-tiba keluar. Itu mengelilingi pria tua itu, menariknya kembali ke awan hitam. Pria tua itu menghilang tanpa jejak.

Adegan ini seperti palu yang menghantam hati orang-orang dari serikat budidaya. Ini terutama benar untuk Sun Yunshan ketika matanya memerah.

Tiga belas mengulurkan tangan kanannya dan berkata, “Lewat sini!”

Dengan itu, dia berbalik dan berjalan pergi.

Pria dengan ekspresi emas penuh dengan ketidakpastian. Dia tanpa sadar melihat kembali pada pria berkulit hitam dan hatinya terasa lebih tenang. Dia mencibir dan berkata, “Ayo pergi. Saya ingin melihat trik apa yang dimiliki Wang Lin ini! ”

Grup dengan cepat terbang ke depan dan melanjutkan sepanjang jalan yang dibuka oleh awan hitam.

Saat mereka masuk, jalan di belakang mereka perlahan-lahan ditutup oleh awan hitam.

Setelah terbang singkat, pria emas tiba-tiba berhenti. Matanya dipenuhi dengan kejutan dan ekspresinya menjadi sangat jelek. Orang-orang di belakangnya semua tercengang oleh apa yang mereka lihat di depan mereka.

Apa yang muncul di hadapan mereka adalah suku besar yang memiliki banyak orang. Pada saat ini, mereka semua mengangkat kepala dan menatap mereka dengan tatapan dingin.

Tatapan orang-orang yang tak terhitung jumlahnya ini berkumpul pada orang-orang dari serikat budidaya. Meskipun tingkat kultivasi mereka tinggi, mereka masih terkejut.

Di tengah-tengah suku ada ruang terbuka dalam radius lima kilometer. Di tengahnya terbentang sebuah menara tinggi. Rasa keagungan yang kuat menyebar dari menara dan mengelilingi daerah itu.

Orang-orang ini merasa seperti mereka hampir tidak bisa bernafas di bawah tekanan ini.

Tiga belas berdiri di luar area kosong dan dengan hormat berkata , “Leluhur, saya telah membawa para tamu ke sini!”

“Rekan pembudidaya datang penuh dengan niat membunuh. Mungkinkah saya telah menyinggung kalian semua? “Suara Wang Lin perlahan datang dari menara. Meskipun nadanya sederhana, suaranya sepertinya mengandung kekuatan jahat di belakangnya. Suaranya perlahan menyebar di seluruh Suku Pemurnian Jiwa.

Wang Lin secara bertahap mempelajari bit mantra Suara Iblis Surgawi saat ia secara bertahap memperkuat jejak pada iblis yang tersebar. Pada saat ini, mantra itu disebarkan oleh suara. Semua orang di serikat budidaya, selain dari pria berkulit hitam, memiliki mantra mengisi pikiran mereka.

Pria berkulit hitam berkultivasi agak tinggi, jadi dia tidak tersesat dalam suara ini. Matanya menjadi sangat cerah saat dia menatap menara. Wajahnya mengungkapkan kebingungan dan ketidakpastian sekali lagi.

Pria berjiwa asal emas itu bergetar. Matanya tanpa sadar mengungkapkan sedikit kebingungan dan dia tanpa sadar berkata, “Kamu tidak menyinggung …”

“Jika itu yang terjadi, kalian semua terlalu sombong untuk tetap datang mencari saya untuk masalah!” Suara Wang Lin dipenuhi dengan niat dinginnya.

Pada saat ini, semua anggota Soul Refining Tribe berteriak, “Impudent!”

Semua orang di Soul Refining Tribe berkata kata itu sekaligus, dan suara menyatu dengan ratapan dari awan hitam. Ini bahkan lebih keras daripada menderu guntur ketika mendarat di telinga para pembudidaya. Seolah-olah pedang tajam yang tak terhitung jumlahnya menusuk hati mereka. Itu menyebabkan telinga mereka berdengung dan jiwa asal mereka bergetar!

Darah keluar langsung dari mulut beberapa orang yang memiliki tingkat kultivasi yang rendah. Jelas bahwa bagian dalam tubuh mereka terguncang dan jiwa asal mereka terluka. Teriakan ini juga menjernihkan pikiran semua orang.

Pria dengan ekspresi emas sangat berubah. Dia tanpa sadar mundur dan wajahnya dipenuhi dengan kejutan.

Jika dia seperti ini, maka para pembudidaya di sekitarnya bahkan lebih buruk darinya. Mereka semua menghirup udara dingin. Hati mereka dipenuhi dengan kejutan dan mereka menyadari bahwa semuanya tidak baik.

Adapun Sun Yunshan, kegembiraan dalam hatinya jauh melebihi kejutan itu. Dia diam-diam berteriak di dalam hatinya!

“Ini dia, itu benar-benar dia!”

Ketika pria emas itu mundur, dia memekik, “Penjaga Surgawi, serang!” < / p>

Setelah dia mengatakan itu, mata pria hitam itu tiba-tiba bersinar cerah. Dia melangkah maju dan tiba di atas menara dengan satu langkah. Lalu tangan kanannya membentuk segel dan dia membantingnya!

Slam ini tampaknya berisi kekuatan untuk menarik gunung. Simbol emas muncul di langit dan menyerbu ke arah menara.

Mendengus dingin datang dari dalam menara, lalu sosok Wang Lin keluar. Dia bahkan tidak melihat ke atas saat tangannya melepaskan cahaya hitam dan meraih ke langit. Dia dengan tenang berkata, “Turunkan untukku!”

Setelah tangannya mengulurkan tangan, retakan tiba-tiba muncul pada simbol emas. Mengikuti serangkaian suara berderak, simbol emas runtuh. Pria berwajah hitam itu tiba-tiba berubah sangat, dan untuk pertama kalinya, wajahnya dipenuhi teror. Dia ingin menghindar, tetapi tubuhnya segera ditangkap oleh kekuatan yang bisa mencuri kekuatan hidup. Dia dengan kejam ditarik dari langit.

Dengan ledakan keras, pria berbadan hitam itu menabrak tanah.