Renegade Immortal – Chapter 634 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 634 | Baca Novel Online

Lima dari mereka dengan hati-hati terbang ke jurang. Wang Lin tidak di depan tetapi di sebelah kanan. Saat terbang ke bawah, dia juga mengamati dinding jurang.

Dindingnya sangat halus; seolah-olah mereka telah dipotong oleh senjata tajam. Ketika tangan kanan Wang Lin menyentuh dinding, dia segera merasakan sensasi dingin memasuki tubuhnya melalui jari-jarinya.

Saat lima terus turun, lingkungan sekitarnya secara bertahap menjadi gelap. Namun, kegelapan ini tidak ada artinya bagi para pembudidaya. Mereka memiliki energi spiritual surgawi yang terkondensasi di mata mereka, memungkinkan mereka untuk melihat segalanya.

Semakin banyak mereka turun, semakin banyak retakan bercabang mulai muncul, membentuk jalan yang membelah seperti cabang-cabang pada pohon. Setiap cabang seperti gua gelap gulita. Bahkan dengan energi spiritual surgawi terkondensasi di mata mereka, beberapa gua terlalu gelap untuk bisa dilihat.

Saat jalur percabangan semakin bertambah jumlahnya, tubuh Du Jian tiba-tiba berhenti di udara. Ekspresi Murong Zhuo masih dingin. Ketika dia melihat Du Jian berhenti, dia sedikit mengernyit tetapi tidak berbicara.

Kedua wanita itu, Zhao Yixuan dan Xu Fei, berhenti dan melihat sekeliling mereka. Jalur bercabang ini seperti mulut raksasa menunggu mangsa tiba.

“Semua orang, aku percaya ada beberapa harta di dalam retakan ini. Saya percaya bahwa saat kita melangkah lebih dalam, akan ada lebih banyak retakan. Tujuan kami datang ke sini adalah untuk mendapatkan harta, jadi sekarang semuanya akan tergantung pada kemampuan kami. “Dengan itu, Du Jian melayang ke salah satu celah.

Murong Zhuo ragu-ragu sedikit sebelum terbang ke yang lain crack.

Zhuo Yixuan tertawa kecil. “Mengapa Magang Senior Brother Wang tidak melihat-lihat? Mungkin Anda akan mendapatkan panen yang tidak terduga. “

Wang Lin menggelengkan kepalanya. Matanya tenang. Dia tidak mencari di sekelilingnya tetapi terus terbang ke bawah.

Melihat ke belakang Wang Lin, mata Zhao Yixuan menyala dan dia berbalik untuk mengeksplorasi celah di samping. Adapun wanita yang tampak lemah, dia mengikuti Zhao Yixuan dengan cermat.

Saat Wang Lin terbang, dia berbalik untuk melihat ke mana dua wanita itu pergi dan mulai merenung.

” Mengapa saya merasakan sesuatu yang aneh tentang keduanya … “

Sambil merenung, Wang Lin menarik pandangannya dan melihat ke bawah. Jurang tampaknya tidak berdasar, dan Wang Lin tidak tahu seberapa dalam ia pergi. Mereka sudah terbang sejak lama sebelum mereka berhenti sekarang, tetapi mereka masih belum mencapai dasarnya.

“Bahkan kristal Bei Lou tidak dapat melihat bagian bawah Tide Abyss ini. Satu-satunya yang saya tahu adalah bahwa di sini ada koridor besar yang berkelok-kelok yang menghubungkan lima pintu masuk. Adapun pintu keluar, hanya ada satu! “

Mata Wang Lin menyala dan dia tidak lagi turun tetapi malah terbang kembali. Pada saat ini, ia segera mendeteksi tekanan besar dari atas.

“Jadi memang seperti ini. Ini hanya pintu masuk dan bukan jalan keluar. Jika saya mencoba untuk secara paksa pergi melalui pintu masuk, perlawanan akan menjadi lebih kuat. “

Setelah memverifikasi pikiran di dalam hatinya, Wang Lin berhenti di udara dan dengan hati-hati melihat sekeliling. Ada banyak celah di sepanjang dinding; dia hanya dengan cepat memindai mereka sebelum menarik pandangannya.

“Banyak orang pasti telah datang ke Tide Abyss selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya. Bahkan jika retakan-retakan ini benar-benar memiliki harta sebelumnya, saya khawatir semuanya sudah kosong sekarang.

“Satu meter lagi di bawah adalah salah satu tempat yang sulit untuk dilintasi yang saya temukan dengan kristal.” < / p>

Ekspresi Wang Lin tenang saat dia melayang di udara. Tidak lama kemudian, Murong Zhuo turun dari atas. Dia mengangguk pada Wang Lin dan berdiri di sampingnya. Setelah hening sejenak, dia tiba-tiba bertanya, “Rekan Penggarap Wang, apakah Anda akrab dengan tempat ini?”

Wang Lin menatap Murong Zhuo dan berkata, “Ada pohon kuno yang tumbuh di tebing 1.000 kaki ke bawah. Pohon ini sangat aneh, jadi Fellow Cultivator Murong harus berhati-hati. “

Murong Zhuo terkejut. Dia mengangguk dan tidak lagi berbicara.

Setelah beberapa waktu berlalu, Zhao Yixuan dan Xu Fei terbang dengan Du Jian dekat di belakang mereka.

Ketika kelima bersatu kembali, itu jelas bahwa tidak ada dari mereka yang mendapat panen, dan mereka terus turun. Kecepatan Wang Lin sedikit melambat, membuatnya jatuh di belakang kerumunan. Setelah merenung sebentar, Murong Zhuo ragu-ragu dan melakukan hal yang sama.

Sekarang Du Jian yang ada di depan.

Hanya butuh sekejap bagi mereka untuk melakukan perjalanan 1.000 kaki. Mata Wang Lin cerah saat dia melihat ke bawah ke kanan. Melalui kristal, ia menemukan ada pohon kuno yang tumbuh di sana. Pohon itu terlihat sangat normal dan tidak besar sama sekali. Namun, ketika Wang Lin pertama kali melihatnya melalui kristal, dia tiba-tiba merasakan krisis.

Sekarang setelah dia semakin dekat, matanya tiba-tiba menyipit dan dia melihat sebatang pohon layu seukuran seseorang. tumbuh dari tebing di kanan bawah. Akar pohon yang lebat ini tersebar ke segala arah. Setengah dari akar menggantung di udara dan sisanya mengalir jauh ke tebing.

Posisi pohon ini agak cerdik; itu tepat di atas celah. Akar-akarnya menggantung ke bawah, membentuk tirai yang menutupi celah. Ini bukan satu-satunya pohon kuno di tempat ini. Dalam perjalanan turun, Wang Lin telah melihat tujuh atau delapan yang lain, tetapi hanya yang ini memberinya rasa krisis.

Ada sedikit kristal ungu yang bersinar di celah seolah-olah ada harta di sana.

Cahaya ini terlihat sangat sederhana, namun mengeluarkan aura yang tajam. Terlihat jelas dari pandangan bahwa itu bukan benda biasa. Tidak perlu menggunakan akal ilahi; satu hanya perlu menggunakan mata mereka untuk melihat bahwa cahaya ungu adalah pedang terbang menusuk ke tebing.

Begitu Du Jian melihat cahaya ungu, matanya menyala dan dia langsung berhenti di udara . Dia dengan hati-hati melihat pedang terbang dan berseru, “Pedang Nasib Surgawi!”

Setelah dia mengatakan itu, bahkan dua wanita, Zhao Yixuan dan Xu Fei, terkejut dan melihat ke arah jurang.

Wang Lin dengan dingin menyaksikan semua ini dan segera memperhatikan bahwa wanita berpenampilan lemah bernama Xu Fei tidak melihat celah tetapi pada pohon kuno yang tidak mencolok. Rasa dingin yang nyaris tak terlihat melintas di matanya.

Du Jian menarik napas dalam-dalam saat dia melihat pedang terbang di celah itu dan berkata, dengan nada serius, “Aku tahu pedang ini; itu adalah pedang milik tuanku, Yang Maha Melihat. Guru memberikan total tujuh pedang, satu untuk masing-masing dari tujuh murid sejati, sebagai harta ajaib. Namun, selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya, tiga pedang menghilang bersama dengan pemiliknya. “

Ketika dia sampai di sini, dia menatap Wang Lin. Wajahnya menunjukkan keragu-raguan dan dia berkata, “Murid Junior Brother Wang, Anda seharusnya sudah mendengar tentang Sun Yun, kan?”

Ekspresi Wang Lin netral saat dia mengangguk.

Du Jian menghela nafas dan berkata, “Ketika Sun Yun berada di masa jayanya, saya masih menjadi murid biasa dan Guru belum menerimaku ke Divisi Merah. Namun, aku ingat pedang ini dengan baik. Ini seharusnya pedang Divisi Ungu yang diberikan Master kepada Sun Yun ketika dia menjadi murid sejati Divisi Ungu! ”

Pandangan Wang Lin beralih ke pedang terbang di celah itu. Dia tidak berbicara.

Ada kilasan kedinginan di mata Du Jian saat dia menggenggam tangannya pada Murong Zhuo dan kedua wanita itu. “Brother Murong, Junior Apprentice Sister Zhao, Junior Apprentice Sister Xu, pedang ini milik Sekte Nasib Surgawi saya dan itu bahkan merupakan pedang Divisi Ungu. Bisakah Anda semua memberi saya wajah dan memberikan pedang ini kepada Junior Apprentice Brother Wang? Dia adalah murid dari Divisi Ungu Sekte Nasib Surgawi saya, jadi memberikannya kepadanya seperti memberikannya kembali kepada pemilik aslinya. Juga, setelah dia mendapatkan pedang, posisinya di Divisi Ungu akan sangat berbeda dari sekarang. “Suara Du Jian dipenuhi dengan ketulusan.

Meskipun mata Murong Zhuo dingin, ada sedikit tanda cahaya aneh melintas di atas mereka. Kata-katanya pendek. “Tidak masalah!”

Kedua wanita itu secara alami juga tidak keberatan. Du Jian menatap Wang Lin. Matanya dipenuhi dengan kebaikan ketika dia berkata, “Murid Junior Brother Wang, meskipun tingkat kultivasi saya lebih rendah dari Anda, saya bergabung dengan sekte sebelum Anda. Saya harap Anda tidak keberatan saya memanggil Anda Junior Apprentice Brother.

“Pedang ini milik Divisi Ungu Anda, jadi Senior Apprentice Brother tidak akan mencurinya dari Anda dan tidak akan membiarkan orang lain mencurinya ! Saya hanya berharap pedang ini akan bersinar seterang saat Sun Yun memilikinya. “

Wang Lin dengan tenang menatap Du Jian. Ekspresi Du Jian tidak ada yang abnormal tentang itu; dia memiliki senyum lembut di wajahnya.

“Kalau begitu terima kasih.” Wang Lin tiba-tiba tersenyum. Dia memandang Du Jian seolah-olah sedang menonton seorang anak mencoba memainkan beberapa trik. Orang ini benar-benar berpikir bahwa dia adalah anak kecil berusia tiga tahun.

Ketika Du Jian melihat senyum Wang Lin, dia tiba-tiba merasa sesuatu yang buruk akan terjadi. Dia memang meremehkan Wang Lin. Dalam benaknya, kecuali udik dari planet budidaya yang setengah terbuang ini memiliki keberuntungan yang luar biasa, bagaimana ia bisa diterima oleh All-Seer sebagai murid?

Ia pernah datang ke tempat ini sendirian sebelumnya, tetapi dia tidak datang ke sini secara pribadi. Sebaliknya, ia mengendalikan boneka dengan sedikit rasa ilahi di dalamnya. Wayang itu diserang oleh pohon kuno ini. Adegan ini sangat menakutkannya sehingga dia tidak berani datang ke Laut Awan untuk waktu yang lama.

Baru setelah dia menemukan Murong dan yang lainnya, akhirnya dia membuat rencana untuk memasuki tempat ini hari ini. < / p>

Dia yakin Wang Lin tidak akan bisa melihat rencananya. Bagaimanapun, pohon kuno itu terlalu biasa, dan di sepanjang jalan ada banyak pohon kuno serupa yang tidak memiliki kemampuan menyerang sama sekali.

Wang Lin menampar tasnya memegang dan pisau setengah bulan muncul . Dia melemparkan bilahnya, dan dalam sekejap bilah setengah bulan itu terbang ke celah. Pisau setengah bulan itu terlalu cepat; segera mengambil pedang terbang dan terbang kembali ke Wang Lin.

Semua ini terjadi sangat cepat, begitu cepat sehingga pohon kuno yang layu bahkan tidak menyadari apa yang telah terjadi. Pisau setengah bulan terbang kembali ke Wang Lin dan pedang terbang ungu mendarat di tangan Wang Lin.

Dengan pedang terbang di tangan, mata Wang Lin menjadi dingin. Dengan remasan, pedang itu hancur berkeping-keping. Bahkan cahaya ungu menghilang sepenuhnya.

Bagaimana Pedang Nasib Surgawi ini? Jelas itu adalah pedang yang terbuat dari besi yang dibuat oleh seseorang untuk terlihat seperti harta magis untuk digunakan sebagai umpan untuk perangkap.

Wang Lin menatap Du Jian. Tatapannya masih tenang. Ekspresi Du Jian jelek ketika dia mundur beberapa langkah dan meminta maaf. “Junior Apprentice Brother Wang, saya salah menilai pedang …” Sedikit kedinginan melintas di mata Wang Lin. Dia jarang memprovokasi orang lain, tetapi jika seseorang memprovokasi dia, dia akan kejam! Ini adalah dunia budidaya yang kejam; jika salah satu terlalu lemah, mereka akan mati. Setelah mengambil langkah ke depan, tangan kanan Wang Lin mengulurkan tangan dan hembusan angin melesat langsung ke Du Jian. Ekspresi Du Jian sangat berubah ketika dia dengan cepat mundur dan berteriak, “Apa artinya ini, Wang Lin!?” Namun, sangat sulit baginya untuk menghindar di ruang sempit ini dengan tingkat kultivasinya. Bahkan jika dia berteleportasi, dia tidak akan bisa menghindari mantra Wang Lin, yang diresapi dengan dao Wang Lin. Meskipun itu tidak cukup untuk membunuh Du Jian, yang memiliki harta penyelamat All-Seer, ia mengirim Du Jian tepat di sebelah pohon kuno. Pada saat ini, sebuah lengkingan tajam datang dari pohon. Kemudian pohon kuno itu runtuh menjadi serangga terbang berukuran jari yang tak terhitung jumlahnya yang menerjang keluar seperti awan tebal. Bagaimana ini pohon kuno? Itu jelas ilusi yang dibentuk oleh sejumlah besar serangga yang berkumpul di sini.