Renegade Immortal – Chapter 635 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 635 | Baca Novel Online

Serangga seukuran jari ini dapat mengubah warna mereka dan sangat tidak dapat diprediksi saat mereka menyebar ke awan. Orang sering kali tidak dapat membedakan antara awan dan tebing dengan satu mata. Sebagian besar waktu, hanya dengan kabur, awan serangga pasti sudah menerkam Anda.

Setelah serangga-serangga ini muncul, mereka terbagi menjadi lima kelompok dan menyerang semua orang.

Ekspresi Du Jian sangat berubah dan wajahnya menjadi sangat pucat. Dia secara pribadi menyaksikan betapa kuatnya serangga-serangga ini. Boneka itu memakan seluruh daging dan jiwanya beberapa detik setelah serangga mengebor tubuhnya.

Pada saat ini, dia menampar tasnya tanpa ragu-ragu dan mengeluarkan batu giok penyelamat All-Seer berikan padanya. Giok ini hanya memiliki tiga kegunaan. Dia sudah menggunakannya sejak dulu, dan sekarang adalah yang kedua kalinya.

Giok itu memancarkan cahaya berwarna pelangi dan segera menyelimuti seluruh tubuh Du Jian. Pada saat cahaya berwarna pelangi muncul, semua serangga berkelompok bersama bukannya menyebar. Mereka semua mengelilingi cahaya berwarna pelangi di sekitar Du Jian dan kemudian suara berderak datang dari cahaya berwarna pelangi.

Suara ini menyebabkan kulit kepala Du Jian mati rasa. Dia segera berteriak, “Selamatkan aku, Kakak Murong! Selamatkan aku! ”

Murong Zhuo ragu-ragu sebentar sebelum tangan kanannya membentuk segel dan menekannya ke depan. Energi spiritual selestial di tubuhnya berputar dan kemudian sebuah sidik jari yang terbuat dari gas hitam muncul. Saat tangannya menekan ke depan, sidik jari hitam itu melesat ke arah Du Jian, yang dikelilingi oleh serangga.

Ada ledakan keras ketika cetakan tangan hitam benar-benar menembus serangga dan bahkan melewati Du Jian seolah-olah semuanya transparan. Cetak tangan hitam melewati segala sesuatu dan mendarat di celah di dinding di belakang Du Jian.

Adegan aneh ini menyebabkan ekspresi Murong Zhuo tiba-tiba menjadi gelap. Dia menatap serangga itu dengan ekspresi yang sangat buruk.

Adapun Zhao Yixuan, dia melihat serangga dengan tatapan mendalam. Adapun Xu Fei, ada sedikit perhitungan di matanya, tetapi segera menghilang karena tatapan Wang Lin tampak melewatinya pada saat yang tepat.

Semua ini terjadi dalam periode yang sangat singkat. waktu. Ketika Wang Lin melihat serangga sama sekali mengabaikan mantra Murong Zhuo, matanya segera menyala!

Murong Zhuo mengambil langkah maju dan kemudian tangannya membentuk banyak segel. Dia menggunakan mantra demi mantra, mengirim berbagai serangan ke serangga. Namun, tanpa kecuali, semuanya terbang menembus serangga.

Suara berderak berlanjut, dan cahaya berwarna pelangi di sekitar Du Jian dengan cepat redup.

Du Jian mengungkapkan secercah keputusasaan, tetapi pada saat ini, pikirannya tiba-tiba menjadi jernih. Dia berbalik ke arah Wang Lin dan dengan cemas berteriak, “Wang Lin, aku tahu beberapa rahasia Guru. Jika Anda menyelamatkan saya, saya akan memberi tahu Anda semuanya! “

Wang Lin benar-benar mengabaikan Du Jian dan malah melihat serangga. Serangga ini sangat aneh. Pada awalnya mereka menyebar untuk menyerang semua orang, tetapi ketika mereka melihat cahaya berwarna pelangi dari Du Jian, mereka semua segera berkumpul.

Zhao Yixuan bermain dengan rambutnya dan dengan lembut berkata, “Setelah serangga ini melahap Apprentice Senior Saudara Du, kita akan menjadi target selanjutnya. Jika kita tidak pergi sekarang, saya khawatir tidak akan ada kesempatan lain. “

Tepat pada saat ini, cahaya berwarna pelangi di sekitar Du Jian tiba-tiba runtuh. Pikirannya bergetar ketika dia segera mengaktifkan penggunaan terakhir dari harta yang menyelamatkan nyawanya, menyebabkan batu giok hancur.

Namun, suara berderak seperti lonceng yang bergema di dalam hatinya, menyebabkan jantung Du Jian hancur. berdetak cepat.

Du Jian mengepalkan giginya dan mengatakan rahasia terbesar di hatinya. “Wang Lin !!! Saya tahu rahasia Divisi Ungu Anda; Saya tahu mengapa Sun Yun mengkhianati Guru saat itu. Jika Anda menyelamatkan saya, saya akan menceritakan semuanya kepada Anda !! “

Ekspresi Wang Lin netral ketika dia melihat Du Jian. Dia melambaikan tangan kanannya dan cahaya keemasan yang sangat terang segera muncul di tangannya. Cahaya keemasan ini adalah salah satu dari 11 simbol emas dari gua.

Emas ini sangat terang, seperti matahari, karena menerangi semua kegelapan di daerah itu. Serangga yang mengelilingi Du Jian mengeluarkan dengungan keras dan dengan cepat menyerang simbol emas di tangan Wang Lin.

Mata Wang Lin menyala. Dia tahu bahwa penilaiannya benar. Serangga ini sangat sensitif terhadap cahaya, atau lebih tepatnya, mereka memakan cahaya!

Wang Lin mundur beberapa langkah saat dia menampar tasnya dan kuas kristal muncul di tangannya. Dengan lambaian tangannya, beberapa simbol emas muncul. Serangga terpecah menjadi kelompok-kelompok ketika mereka mengelilingi setiap simbol dan mulai melahapnya.

Tangan kanan Wang Lin terus bergerak dan simbol dibentuk satu per satu.

Sebenarnya tidak ada banyak serangga sama sekali, hanya beberapa ratus. Namun, karena mereka masing-masing seukuran kuku dan memiliki penampilan ilusi, sepertinya ada ribuan dari mereka. Semua serangga mengerumuni lebih dari 10 simbol dan mulai melahapnya.

Adegan ini mengejutkan semua orang, terutama kedua wanita itu. Untuk pertama kalinya, kedua wanita itu mengungkapkan ekspresi yang sama: syok!

Ekspresi identik ini mendarat di mata Wang Lin, dan mereka mengejutkannya. Dia akhirnya mengerti mengapa dia selalu mendapat perasaan aneh dari keduanya. Namun, dia tidak punya waktu untuk menangani masalah ini. Dia segera bergerak maju, tiba di sebelah Du Jian, dan tangannya mengulurkan tangan.

Du Jian, bagaimanapun, adalah seorang murid All-Seer; dia adalah murid ketujuh Divisi Merah. Meskipun ia belum mencapai tahap Ascendant, mantranya masih luar biasa. Pada saat krisis ini, dia menggigit ujung lidahnya dan meludahkan beberapa esensi darah jiwa asal.

Darah ini melayang di udara dan berperilaku seperti mendidih dan berbentuk bola kecil. Bahkan dengan kultivasi Wang Lin, jika dia menyentuh mereka, akan ada lubang di tubuhnya.

Mata Wang Lin menjadi dingin. Darah Du Jian meludahkan segera diterbangkan ke samping dengan gelombang lengan bajunya. Mantra ini yang menggunakan esensi darah jiwa asal tidak terlalu rumit; hampir setiap kultivator mengenal mereka. Namun, ini adalah mantra yang paling melukai pengguna untuk membunuh musuh.

Du Jian mengambil kesempatan ini untuk segera membuat cadangan. Dia menampar tasnya memegang dan potongan-potongan sarkoma hitam muncul di tangannya.

Ada keengganan untuk berpisah dengan itu di matanya. Meskipun sarkoma hitam ini jelek, itu adalah daging kotor yang telah dia habiskan selama puluhan tahun untuk disempurnakan. Jika hanya sedikit saja yang menodai kultivator, mereka akan segera ditutupi dan diserang oleh kotoran. Itu adalah harta magis yang sangat ganas.

Pada saat ini, dia mengepalkan giginya dan melemparkan semuanya ke udara. Semua sarkoma meledak di udara, dan awan kotoran segera mengalir menuju Wang Lin.

Mata Wang Lin menjadi lebih dingin. Saat dia melangkah maju, dia menunjuk ke kotoran dengan tangannya dan sungai di bawahnya muncul. Sungai bawah laut dengan cepat menyapu semua daging kotor pergi.

Sungai bawah dunia sudah menjadi sungai paling kotor di dunia. Ketika sarkoma memasuki sungai dunia bawah, tidak hanya itu tidak melemahkan sungai, itu membuatnya lebih kuat.

Du Jian memang sangat kuat di antara mereka yang memiliki tingkat budidaya yang sama, dan harta sarcoma ini akan membuatnya sehingga dia tidak akan pernah kalah. Namun, sebelum seseorang yang memiliki dao mereka sendiri, seperti Wang Lin, sama sekali tidak memenuhi syarat untuk berurusan dengan Wang Lin kecuali dia mengambil langkah terakhir: hancurkan penghalang di sekitar hatinya dan melangkah ke panggung Ascendant.

Tangan kanan Wang Lin bergerak seperti kilat saat dia meraih Du Jian, yang matanya dipenuhi keputusasaan. Dia tidak mengajukan pertanyaan apa pun dan mengaktifkan energi spiritual selestialinya untuk segera memotong jiwa asal Du Jian dari tubuhnya. Kemudian dia menampar tasnya memegang dan mengeluarkan bendera pembatasan. Dengan gelombang, pembatasan yang tak terhitung jumlahnya terbang keluar, membentuk lingkup pembatasan seperti yang menjebak Yao Xixue. Lalu Wang Lin melemparkannya ke tasnya.

Wang Lin melakukan semua ini dengan sangat cepat dan rapi. Meskipun Murong Zhuo ingin mengatakan sesuatu, itu sudah terlambat.

Wang Lin berbalik dan melambaikan kuas di tangannya, menyebabkan simbol terbang kembali kepadanya. Serangga itu benar-benar mengabaikan segala sesuatu yang terjadi dan dengan pikiran sederhana melahap cahaya keemasan.

Namun, lampu keemasan ini tampaknya tak terbatas; tidak peduli seberapa banyak mereka melahap, itu sama sekali tidak berkurang.

Mata Wang Lin bersinar dan dia mengulurkan jari telunjuk kirinya. Sebuah jari maut melesat keluar dan langsung melewati simbol emas seolah-olah itu tidak ada di sana.

Adegan mantra ini jelas melalui simbol dan semua kegagalan dari mantra Murong Zhuo segera menarik perhatian dari dua wanita. Ada sedikit keterkejutan di mata Murong Zhuo ketika dia berkata, dengan nada serius, “Eja kekebalan!”

Setelah dia mengatakan itu, ada sedikit keserakahan di mata Zhao Yixuan. Adapun Xu Fei, ekspresinya netral, tetapi pupilnya menyusut. Hanya Murong Zhuo tidak memiliki keserakahan di matanya, hanya syok.

“Rekan pembudidaya, mari kita lanjutkan!” Ekspresi Wang Lin normal. Lebih dari 10 simbol emas yang dikelilingi serangga mengelilingi Wang Lin. Ini memberi Wang Lin kehadiran yang sangat mengejutkan.

Tubuh Wang Lin mulai turun. Murong Zhuo tidak mengatakan apa-apa dan melakukan hal yang sama. Adapun para wanita, Zhao Yixuan dan Xu Fei, mereka ragu tapi mengikuti. Namun, mereka menjaga jarak dari Wang Lin; mereka jelas-jelas takut padanya.

“Mantra kekebalan …?” Saat Wang Lin terbang, dia diam-diam menggelengkan kepalanya. Dia tidak percaya bahwa ada binatang buas yang memiliki kekebalan mantra, apalagi serangga ini. Jika mantra itu tidak berpengaruh, maka satu-satunya kebenaran adalah mantra itu tidak cukup kuat!

Wang Lin mengumpulkan energi pedang Ling Tianhou ke jari-jarinya dan menyentuh salah satu serangga. Serangga itu segera gemetar tetapi tidak mati.

Wang Lin menunjukkan sedikit kejutan di matanya. Dia hanya memiliki satu sinar energi pedang Ling Tianhou yang tersisa. Menggunakan energi pedang yang kurang dari 1 persen sudah menjadi batasnya.

Mereka berempat terus menuruni jurang. Adapun tempat berbahaya yang ditemukan Wang Lin dengan kristal dari Bei Lou, mereka bisa melewati mereka dengan bantuan Murong Zhuo, meskipun agak lambat.

Selama masa ini, baik Zhao Yixuan dan Xu Fei banyak membantu juga, terutama Zhao Yixuan. Mantra wanita ini sangat misterius. Itu sering terlihat seperti tidak ada yang terjadi, tetapi kekuatan sebenarnya mantra itu akan secara diam-diam menampilkan dirinya.

Sebagai perbandingan, Xu Fei tampak agak tidak memadai. Namun, setelah keraguan Wang Lin muncul, dia mengamati dengan lebih cermat. Semakin dia melihat, semakin dia yakin akan teorinya.

“Saya tidak berharap bertemu seseorang dari sekte itu di sini …” Wang Lin menarik pandangannya dan tidak lagi memperhatikan mereka.

Selama mereka tidak memprovokasi dia, dia tidak ingin mengekspos rahasia kedua wanita itu.

Adapun Murong Zhuo, mantranya bahkan membuat Wang Lin mengangkat alisnya. Mantra-mantranya sangat bervariasi; bahkan sampai sekarang Wang Lin belum melihatnya menggunakan mantra yang sama dua kali.

Wang Lin percaya bahwa dengan kultivasinya, dia bisa menang melawan Murong Zhuo, tetapi dengan mengorbankan cedera. Akan berbeda jika dia menggunakan harta, tapi bagaimana mungkin Murong Zhuo tidak memiliki harta juga?

Jika mantra pelarian Murong Zhuo sama menakjubkannya dengan pria tua pendek itu, dan jika Murong Zhuo ingin melarikan diri, Wang Lin tidak akan bisa menangkapnya.

“Jiwa lelaki tua pendek itu disegel dan terperangkap di dalam bendera jiwa. Setelah menyelamatkan Zhou Yi dan berurusan dengan masalah Tide Abyss, saya perlu meluangkan waktu untuk menumbuhkan mantra ini! “

Pada hari ini, dengan bantuan Murong Zhuo, mereka berdua bekerja bersama dan akhirnya mencapai bagian tengah-bawah Tide Abyss. Hati Wang Lin bergetar, tapi dia segera menekan perasaan itu. Bahkan kristal dari Bei Lou tidak bisa melihat di bawah bagian ini.

Namun, target Wang Lin sangat dekat. Menurut Ancient Demon Bei Lou, dia merasakan Zhou Yi di sini. Namun, bahkan dengan kekuatan Bei Lou, dia tidak bisa menentukan lokasi Zhou Yi.

Wang Lin menggenggam tangannya. “Saudara Murong, saya memiliki hal-hal lain yang harus dilakukan, jadi saya tidak akan mengikuti kalian semua.” Dia merenung sebentar sebelum melihat wajah tenang Murong Zhuo dan berkata, “Saya senang bisa bertemu saudara Murong pada perjalanan ini menyusuri Tide Abyss. Jika Anda membutuhkan saya untuk sesuatu di masa depan, jangan ragu untuk bertanya! “

Sangat jarang bagi Wang Lin untuk mengatakan hal-hal ini dengan kepribadiannya. Meskipun Murong Zhuo ini jarang berbicara, dia tidak pernah menahan diri ketika dia perlu bertindak dan tidak pernah dikalahkan oleh keserakahan.

Wang Lin tidak banyak bicara. Murong Zhuo mengungkapkan senyum langka saat dia mengangguk pada Wang Lin dan diam-diam terbang ke bawah.

Wang Lin merenung sebentar dan mengirim transmisi suara ke Murong Zhuo. “Brother Murong berhati-hatilah dengan kedua wanita itu. Jika saya tidak salah, mereka harusnya orang-orang dari Mayat Sekte. Salah satu dari mereka pastilah mayat dengan jiwa asal yang sudah terbangun! ”

Murong Zhuo tidak melihat kedua wanita itu atau melakukan apa pun untuk menyarankan dia bahkan mendengar Wang Lin. Dia terus turun, tetapi tidak ada yang memperhatikan bahwa matanya menyala sejenak dan dia menjadi lebih waspada.

Dia telah mendengar tentang Mayat Sekte. Sekte itu jauh lebih kuat daripada kebanyakan negara budidaya. Hampir setiap negara budidaya akan memiliki cabang Sekte Mayat. Mereka terlalu kuat!

Kedua wanita itu juga mengucapkan selamat tinggal dan terbang. Namun, Xu Fei bermain acak dengan rambutnya. Sehelai rambut terbang dan menempel di tebing. Setelah mereka bertiga menghilang ke kejauhan, mata Wang Lin menjadi dingin dan tatapannya jatuh ke tebing di kejauhan. Dia mengulurkan tangan kanannya dan seuntai rambut terbang ke arahnya dan tertangkap di antara jari-jarinya! “Sepertinya peringatan saya tidak cukup!” Wang Lin mendengus dingin dan menggosok jarinya. Untaian rambut terbakar, tetapi api itu berwarna hijau. Helai akal ilahi keluar dari rambut, tetapi sebelum itu bisa mengembun, Wang Lin memuntahkan seteguk energi asal. Perasaan ilahi segera runtuh setelah bertabrakan dengan energi asal. Sementara turun Tide Abyss, tubuh Xu Fei bergetar. Darah mengalir keluar dari sudut mulutnya dan matanya mengandung sedikit rasa takut.