Renegade Immortal – Chapter 64 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 64 | Baca Novel Online

Naga itu meraung pada Pun Nanzi dan menyerangnya.

Pun Nanzi mencibir. Dia menjentikkan pedangnya dan berkata, “Hewan, tenangkan dirimu!” ​​

Tubuh naga bergetar dan segera kehilangan keinginannya. Dengan enggan kembali ke pedang. Pedang berhenti bersinar.

Liu Wenju dan wanita tua itu saling memandang dan mendesah. Dia berkata, “Baik. Semua murid Heng Yue Sekte, dengarkan perintahku: ikuti aku dari gunung. “Dengan itu, dia melihat sekeliling dan mengeluarkan napas lain sebelum melayang ke udara.

Pun Nanzi menyipitkan matanya. dan berkata, “Xuan Dao Sekte saya akan merekrut lebih banyak murid. Jika ada yang ingin bergabung, mereka bisa tinggal di sini. “

Wajah sepuluh tua-tua Yayasan Bangunan semuanya menjadi aneh. Selain dua yang berada di sebelah wanita tua itu, delapan lainnya tidak mengikutinya.

Ekspresi Liu Wenju berubah. Dia ingin mengatakan sesuatu, tetapi akhirnya tetap diam. Dia menghela nafas lagi, lalu menggelengkan kepalanya dan berdiri di sebelah wanita tua itu.

Wanita tua itu menekan kemarahan di dalam hatinya dan berteriak, “Setiap orang memiliki jalannya sendiri. Jika ada yang tidak mau mengikuti kami, aku tidak akan memaksamu. “

Di antara generasi Haung Long, semua tetua ragu-ragu dan, pada akhirnya, selain Huang Long, Dao Xu, dan Penatua berwajah merah, tidak ada sesepuh pun yang bergerak. Hanya tiga yang bergerak dan berdiri di samping dua tetua Formasi Inti.

Di antara puluhan murid dalam, hanya sekitar 10 atau lebih yang terbang di sebelah tua-tua Penatua Inti. Wang Zhuo ragu-ragu untuk waktu yang lama. Dia tidak berani melihat Dao Xu saat dia mengangkat kakinya dan meletakkannya. Pada akhirnya, dia tidak mengikuti.

Wanita bernama Zhou ragu-ragu untuk sementara waktu, tetapi tidak mengikuti. Sedangkan untuk wanita bernama Xu, dia melihat bahwa Wang Zhuo tidak bergerak, jadi dia menarik kembali langkah yang diambilnya.

Wang Hao sudah bisa berjalan. Dia dengan sedih tersenyum dan berkata kepada Wang Lin, “Saudara Tie Zhu, aku tidak akan pergi ke mana pun. Saya berencana pulang dan membantu ayah saya. Jangan khawatir, saudara Tie Zhu, saya akan mengurus keluarga Anda. “

Wang Lin ragu-ragu. Dia memiliki terlalu banyak rahasia dan, jika dia bergabung dengan Sekte Xuan Dao, akan ada terlalu banyak bahaya yang tidak pasti, jadi, setelah merenung sejenak, dia mulai bergerak.

Pada saat itu, mata Pun Nanzi menyala saat dia menatap Wang Lin. Dia tiba-tiba berkata, “Wang Lin, kau tetap di sini!”

Wang Lin tertegun dan dengan hormat berkata, “Senior Pun Nanzi, mengapa Anda ingin junior tetap?”

Pun Nanzi mengangkat kepalanya dan berkata, “Jika aku menyuruhmu untuk tetap, kamu tetap. Ada apa dengan semua pertanyaan itu ?! “

Liu Wenju ragu-ragu untuk beberapa saat dan tiba-tiba berkata,” Senior Pun Nanzi, Wang Lin ini adalah murid kepala Heng Yue Sect saya, jadi saya ingin meminta senior untuk tidak mempersulit dia dan membiarkan dia pergi bersama kami. “Dia telah mendengar beberapa hal tentang Wang Lin dan juga mengamatinya sebentar. Dia benar-benar tidak mau menyerahkan murid Yayasan Bangunan masa depan ini.

Pun Nanzi mendengus dan berkata kepada Wang Lin, “The Heng Yue Sekte hanya ada dalam nama. Apakah Anda akan mengikuti mereka ketika mereka melayang di seluruh dunia? Jika Anda bergabung dengan Xuan Dao Sekte saya, masa depan Anda akan jauh lebih cerah. Anda memutuskan sendiri apa yang Anda inginkan. Anda tidak ingin rumor menyebar, bukan? Desas-desus mengatakan bahwa Xuan Dao Sekte saya tidak hanya mencuri gunung, tetapi juga para murid.

Pun Nanzi yakin bahwa, kecuali Wang Lin ini terbelakang, ia tidak akan mengikuti Heng Yue Sekte. < / p>

Wang Lin merenung sedikit. Tanpa sepatah kata pun, dia menggenggam tangannya, naik ke udara, dan berdiri di sebelah Huang Long.

Mata Pun Nanzi berbinar. “Bocah yang tidak tahu berterima kasih!” Katanya.

Liu Wenju dan wanita tua itu memberi Wang Lin pandangan serius. Mereka menunggu sebentar, tetapi setelah melihat semua murid Heng Yue Sekte dengan kepala menunduk, wanita tua itu menghela nafas dan berkata, “Baiklah, ayo pergi.”

Dengan itu , dia terbang ke kejauhan. Sepuluh orang lainnya mengikutinya dengan ekspresi pahit.

Orang-orang dari Heng Yue Sekte mengikuti dua tetua Formasi Inti dan terbang menjauh dari Heng Yue Sekte seperti anjing gelandangan.

Sepanjang jalan, tidak ada yang mengatakan sepatah kata pun. Selain amarah, mereka dipenuhi dengan perasaan kehilangan.

Setelah terbang lama, sampai langit gelap, Liu Wenju dan wanita tua itu berdebat sejenak, lalu mendarat di sisi gunung .

Wanita tua itu menghela nafas. Dia memandang orang-orang di sekitarnya. Selain dua tetua Yayasan Bangunan, semua orang berada di tahap Qi Kondensasi. Hanya ada empat orang dari generasi Huang Longs dan 12 orang dari generasi Wang Lin. Dia tersenyum pahit dan memaksa dirinya untuk tenang. Dia berkata, “Kalian tidak boleh berkecil hati hanya karena Heng Yue Sekte telah bertemu bencana ini. Segala sesuatu selalu berubah di dunia kultivasi. Hari ini, dia mencuri Gunung Heng Yue dari kita, tetapi, begitu aku dan leluhur Liu mencapai Nascent Soul, kita akan dapat mengambilnya kembali! “

Di antara dua tetua Yayasan Building adalah sesepuh Shang Guan, yang mengamati Wang Lin di aula utama beberapa hari yang lalu. Dia mengeluarkan batuk kering dan berkata, “Leluhur Wang benar. Semakin kita merasa sengsara sekarang, semakin tinggi semangat juang kita. Kita harus mengukir penghinaan ini ke dalam hati kita. Jika kita berhasil di masa depan, kita harus mengambil kembali gunung itu! ”

Penatua Foundation Building lainnya memiliki wajah dan tubuh yang lebar. Wajahnya dipenuhi dengan kekhawatiran ketika dia melihat para murid yang tersisa dan berkata, “Ketika bencana datang, semua orang terbang ke arah yang berbeda. Pada akhirnya, hanya kalian yang mau mengikuti kami dari Heng Yue Sekte. ”Dia menghela nafas.

Di antara murid batin yang mengikuti, selain dari saudara Zhang dan Lu Song, Wang Lin tidak tahu nama-nama mereka, tetapi mereka tampak akrab. Ada juga sedikit berlemak, yaitu orang yang ia temui di luar kata paviliun .Liu Wenju menarik napas dalam-dalam dan berkata, dengan ekspresi serius, “Tidak ada gunanya memikirkan masa lalu. Yang paling penting saat ini adalah menemukan tempat untuk menampung sekte kami. Bertahun-tahun yang lalu, saya membangun rumah di gunung seperti ular ribuan kilometer dari sini. Untuk sekarang, ayo kita tinggal di sana. “Wanita tua itu merenung sejenak. Dia mengangguk dan berkata, “Itu bagus. Begitu kami mencapai itu, kita harus pergi ke pelatihan pintu tertutup dan mencapai Nascent Soul dalam 100 tahun. “Tatapan Liu Wenju bergeser. Dia berkata kepada dua tetua Yayasan Bangunan, “Shang Guan dan Song Yu, kalian berdua berjaga-jaga sementara saya dan leluhur Wang memulihkan energi spiritual yang digunakan untuk mempertahankan formasi. Lalu, kami bisa membawa kalian semua untuk bergerak lebih cepat. “Shang Guan dan Song Yu cepat-cepat melakukan apa yang diperintahkan. Lu Wenju mengeluarkan beberapa potong batu giok hijau. Dia melemparkan mereka ke udara dan mereka mulai memancarkan lampu hijau. Tangannya membentuk beberapa segel dan batu giok hijau tiba-tiba bergetar dan menciptakan kubah lampu hijau yang menutupi semuanya dalam radius 20 meter. Setelah itu, dia duduk bersila dan memegang batu roh di tangannya dan mulai berkultivasi. Wanita tua itu melakukan hal yang sama dan mulai berkultivasi untuk memulihkan energi spiritualnya.