Renegade Immortal – Chapter 651 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 651 | Baca Novel Online

Token ini benar-benar ungu dan ada jejak pencahayaan emas di dalamnya. Itu tampak seperti sepotong emas ungu. Ketika menyentuhnya, orang bisa merasakan bahwa itu bukan tekstur kayu atau emas.

Alam semesta terlalu besar bagi seseorang untuk mengenali setiap materi. Wang Lin tidak terlalu fokus pada apa yang terbuat dari token dan dengan hati-hati melihat penampilannya.

Ada beberapa rune yang patah di permukaan token. Setelah ragu-ragu sejenak, Wang Lin memindainya dengan perasaan ilahi dan mengungkapkan ekspresi aneh.

“Penyimpanan …”

Ada ruang unik di dalam token. Meskipun ruang di dalamnya dipenuhi kabut ungu, itu memang perangkat penyimpanan.

Hanya ada satu benda di dalamnya, dan itu adalah pedang. Itu bukan pedang surgawi, tetapi salah satu pedang dari Dua Belas Pedang.

Setelah memikirkannya, Wang Lin menyimpulkan bahwa pedang ini berasal dari murid Da Lou Sword terakhir yang terperangkap di dalam kabut. Untuk beberapa alasan, ketika murid itu dikorbankan untuk token, pedang itu diserap oleh token.

Dengan pikiran, pedang itu terbang keluar dan menikam tanah di samping Wang Lin.

< Setelah hati-hati mencari ruang di dalam token, Wang Lin menarik akal ilahi. Dia melihat token dan mulai merenungkannya.

“Selain bahan token ini, tidak ada yang mengejutkan tentang itu. Jika saya tidak melihatnya secara langsung dari kabut, akan sulit untuk membayangkan bahwa benda ini adalah sesuatu yang orang-orang seperti All-Seer, Ling Tianhou, dan Leluhur Darah ingin mencuri!

” Token ini adalah kunci untuk membuka gua. Hanya dengan empat gua palsu terbuka dapat pintu terakhir dibuka. Menurut Yao Xixue, All-Seer dan rekannya tidak tahu bahwa ada gua palsu keempat …

“Tapi Leluhur Darah mengetahui hal ini.

” Chen Long dan Ketamakan tahu bahwa saya memperoleh token. Namun, Chen Long tidak melihat segalanya. Jika saya adalah dia, saya akan berpikir bahwa Keserakahan akan mengambil token pada akhirnya! “

Setelah mengambil napas dalam-dalam, Wang Lin menarik pandangannya. Melihat keluar dari celah pada kegelapan hitam pekat di luar, dia mengungkapkan ekspresi pahit.

“Bahkan jika saya mendapatkan token, apa gunanya ketika saya terjebak di sini dan tidak bisa keluar? Tidak perlu mencoba untuk berteleportasi ketika orang yang licik seperti Greed tidak melakukan teleportasi sekali pun. Saya hanya tidak tahu apakah saya bisa memasuki gua dari sini. “Mata Wang Lin menyipit saat ia menyentuh tasnya yang memegang dan sebuah kristal muncul di tangannya.

Setelah lama, Wang Lin membiarkan mendesah dan tersenyum pahit. “Saya tidak dapat mengaktifkannya!”

Dia merenung sedikit dan melihat sekeliling. Retak ini tidak besar, hanya beberapa kaki lebarnya. Dia mampu melihat segalanya dengan jelas dengan satu pandangan. Tak lama kemudian, dia berdiri dan tiba di pintu masuk celah. Kekuatan isap di luar tidak pernah berhenti. Setelah bergerak sedikit lebih maju, dia bisa merasakannya dengan jelas, dan bahkan tubuhnya menunjukkan tanda-tanda tersedot.

Wang Lin mundur. Matanya berkedip-kedip.

“Aku bertanya-tanya bagaimana yang dilakukan binatang buas saat ini … Juga, apa hasil dari pertempuran antara Senior Zhou Yi dan Keserakahan … Namun, bahkan jika Zhou Yi menang, dia masih menang tidak tahu di mana saya berada. Lagipula, bahkan rasa ilahi pedangnya tidak bisa mencapai di sini. “

Dia menatap dinding dan tubuhnya bergerak ketika dia mencoba menggunakan mantra pelarian bumi. Namun, begitu tubuhnya menyentuh dinding, dia dihentikan. Setelah merenung sebentar, Wang Lin mendarat di tanah dan menampar tasnya. Dia mengeluarkan bendera jiwa, mengeluarkan jiwa, melemparkannya ke dinding, dan dengan hati-hati mengamati.

Jiwa itu melayang ke dinding seperti seutas asap, tetapi Wang Lin segera merasakan jeritan sengsara dari jiwa. Seolah-olah jiwa yang masuk ke dalam tercabik-cabik dan segera tersedot ke bawah oleh kekuatan hisap yang kuat.

“Bahaya tempat!” Pahitnya mata Wang Lin menjadi semakin kuat. p>

Dia menghela nafas dan duduk di tanah dalam posisi lotus dengan ekspresi suram. Tak lama kemudian, dia menyentuh tasnya yang berisi dan tiga pedang, lengan yang terputus, dan tengkorak segera terbang keluar.

Tiga pedang itu berasal dari Twelves Swords, dan menambahkan satu di dalam token, itu adalah ular, kuda, ayam, dan anjing.

Wang Lin saat ini memiliki tujuh dari pedang Dua Belas Pedang.

Tiga formasi pedang juga terbang keluar dari tas Wang Lin dan jatuh di samping dia. Wang Lin melambaikan tangan kanannya dan tujuh pedang segera terbang di sekitarnya. Dia membuka mulutnya untuk memuntahkan energi asal. Energi asal melilit tujuh pedang.

Ada untaian guntur tambahan di dalam energi asalnya. Setelah menyentuh pedang, petir bergerak sepanjang pedang. Tujuh pedang itu juga dihubungkan oleh petir, membentuk formasi pedang misterius.

“Tujuh pedang dapat membentuk Formasi Pedang Seven Star! Juga, dengan guntur yang menghubungkan mereka, kekuatan formasi pedang akan meningkat tiga puluh persen! ” Wang Lin dengan menarik pandangannya. Dengan energi asalnya menyempurnakan pedang, dia tidak lagi harus memperhatikan mereka. Dia kemudian berbalik dan menatap lengan dan kepala yang terputus.

Jiwa asal pemilik dan juga energi pedang Ling Tianhou disegel di dalamnya.

Wang Lin sangat berpengalaman dalam memurnikan jiwa dan mengekstraksi energi pedang. Dua suap energi asal memungkinkan Wang Lin untuk mengekstrak energi pedang Ling Tianhou dan melahapnya. Biasanya, setelah melahap energi pedang Ling Tianhou, jiwa asalnya akan merasakan gelombang rasa sakit dan hanya akan berhenti setelah dia pulih sedikit.

Namun, sekarang, setelah melahap dua energi pedang secara berturut-turut, tidak hanya saja jiwa asalnya tidak merasakan ketidaknyamanan, itu benar-benar terasa sangat nyaman.

Setelah memeriksa jiwa asalnya dan menemukan tidak ada yang salah, Wang Lin dengan masam tersenyum pada dirinya sendiri. “Bisakah ini masih dianggap sebagai jiwa asal …” Dia sekali lagi menyentuh tasnya memegang dan mengeluarkan bola pembatasan.

Bola kecil tumbuh setelah keluar, dan pada saat itu mendarat, tingginya sudah lima kaki. Ada batasan yang tak terhitung jumlahnya berkedip di bola. Tangan kanan Wang Lin membentuk segel dan kemudian menunjuk bola itu.

Bola pembatas mulai membelah di tengah seolah-olah bunga mekar, memperlihatkan seorang pria tampan di dalamnya.

Orang ini adalah Du Jian dari divisi merah. Matanya tertutup dan wajahnya pucat. Setelah pembatasan dicabut, dia membuka matanya dan menatap Wang Lin. Butuh waktu lama sebelum matanya yang kosong perlahan mendapatkan kembali warnanya.

Namun, setelah memeriksa dirinya sendiri, ia segera menemukan bahwa jiwa asalnya telah disegel. Saat ini dia pada dasarnya telah menjadi seorang manusia.

Suara Wang Lin tenang ketika dia perlahan berkata, “Kakak Senior Du, Anda dapat memberi tahu saya rahasia Guru sekarang!”

Du Jian mengungkapkan ekspresi pahit. Dia menatap Wang Lin dengan ekspresi yang kompleks. Setelah merenung sejenak, dia berkata, “Bahkan jika saya berbicara, saya khawatir akan sulit untuk menghindari kematian …”

Tatapan Wang Lin menyapu Du Jian. Sedikit kilat muncul di mata Wang Lin dan menembus mata Du Jian. Ini menyebabkan pikiran Du Jian menjadi terkejut. Dia menunjuk Wang Lin dan berseru, “Kamu … Matamu …”

Wang Lin menarik pandangannya dan dengan tenang berkata, “Kakak Du, kesabaran saya ada batasnya!”

Seolah-olah Du Jain tidak mendengar Wang Lin sama sekali, dan matanya dipenuhi dengan kaget. Dia masih belum pulih dari tatapan Wang Lin. Du Jian telah menemui banyak pembudidaya dan bahkan melihat banyak pembudidaya yang kuat.

Dia telah melihat pembudidaya yang matanya memiliki kilat di dalam mereka. Namun, semua petir itu diciptakan oleh mantra. Meskipun masih kilat, itu tidak bisa dibandingkan dengan kilat surga.

Namun, pada saat itu, kilat dari mata Wang Lin membuatnya merasa seperti sedang berdiri di bawah langit yang luas dan menatap petir. Perasaan tidak tahu apa yang harus dilakukan ketika berhadapan dengan kekuatan surga.

Wang Lin mengerutkan kening. Dia tidak lagi ingin berurusan dengan omong kosong ini, jadi dia meraih Du Jian dan menyeretnya ke arah celah. Dekat pembukaan, Du Jian menyadari kekuatan isap besar. Bahkan dengan kultivasinya, ia merasa seolah jiwa asalnya akan segera ditarik keluar dari tubuhnya.

Dia mulai berseru karena teror.

“Bicaralah!” Wang Lin kalimatnya sederhana; hanya ada satu kata.

Ekspresi Du Jian menjadi lebih pucat, dan bayangan kematian menyelimuti tubuhnya. Ekspresi Wang Lin tenang saat dia meraih Du Jian dan menariknya ke arah celah lagi.

Du Jian tiba-tiba merasakan isapan dari luar meningkat sepuluh kali lipat. Pada saat ini, jiwa asalnya ditarik keluar dari tubuhnya dan meninggalkan tubuhnya. Tidak peduli seberapa keras jiwa asalnya berjuang, itu masih perlahan ditarik keluar dari tubuhnya.

Tubuh gemetar Du Jian berteriak, “Aku akan bicara! Saya akan bicara! “

Wang Lin menarik kembali tangan kanannya, melemparkan Du Jian ke samping, dan dengan dingin menatapnya.

Du Jian bergetar sedikit ketika jiwa asalnya berangsur-angsur kembali ke tubuhnya. Matanya mengandung rasa takut ketika dia berkata, “Aku akan memberitahumu semua yang aku tahu, tapi kamu harus berjanji untuk tidak membunuhku!”

Wang Lin dengan tenang berkata, “Mungkin untuk tidak membunuhmu, karena Saya memiliki kegunaan lain untuk Anda. “

Du Jian menarik napas dalam-dalam saat dia melihat Wang Lin dengan ekspresi yang kompleks dan berkata,” Bersumpah atas dao Anda … “

Wang Lin Dia mengerutkan kening saat dia dengan dingin menatap Du Jian. Dia perlahan mengangkat tangan kanannya dan hendak melemparkannya ke arah celah itu.

Tubuh Du Jian bergetar dan dia dengan cepat berkata, “Aku melihat Tuan melahap Sun Yun!”

Mata Wang Lin bersinar terang ketika dia diam-diam menatap Du Jian.

“Aku tidak melihatnya secara pribadi, tetapi seorang goblin gunung melihatnya. Setelah saya memasuki Sekte Nasib Surgawi, saya mengolah teknik yang bisa menyerap energi spiritual dari binatang buas. Saya berada di pegunungan belakang ketika saya menemukan gunung goblin yang mendekati akhir hidupnya. Saat saya menyerap energi spiritualnya, saya mengekstraksi beberapa ingatannya untuk beberapa alasan.

“Ada satu adegan dari ingatannya sejak lama, dan saat itulah master melahap Sun Yun!” < / p>

Wang Lin kaget.

Du Jian dengan cepat berkata, “Dalam ingatan, Sun Yun dan Guru bertengkar hebat, tetapi pada akhirnya, Guru menggunakan mantra yang melahap Sun Yun , lalu dia pergi. ”Ini adalah rahasia terbesarnya. Ketika dia melihat ingatan hari itu, dia benar-benar terkejut, dan pada saat yang sama, rasa takut muncul di hatinya.

Inilah sebabnya dia menghormati dan takut akan All-Seer selama ini. Diam-diam ini terkubur jauh di dalam hatinya, dan itu adalah pertama kalinya dia memberi tahu siapa pun. Wang Lin bertanya, “Seperti apa ekspresi Guru saat itu?” “Ini … Sepertinya ada penyesalan, itu harus penyesalan.” Du Jian dengan hati-hati mengingat sebelum ragu-ragu seolah-olah dia memikirkan sesuatu. Kemudian dia berkata, “Namun, ada sesuatu yang aneh tentang Guru di dalam ingatan goblin gunung. Saya belum pernah melihat Guru mengenakan pakaian abu-abu sebelumnya! “Mata Wang Lin bersinar bahkan lebih cerah saat dia menatap Du Jian dan berkata, kata demi kata,” Apakah Anda yakin dia mengenakan jubah abu-abu? “Du Jian mengangguk dan berkata,” Itu benar , itu jubah abu-abu! “