Renegade Immortal – Chapter 66 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 66 | Baca Novel Online

Liu Wenju bangkit dan mengeluarkan sepotong batu giok. Dia melemparkannya ke udara dan dengan cepat membentuk beberapa segel dengan tangan ini. Dia kemudian memuntahkan seteguk energi inti dan batu giok itu mulai berputar di udara.

Wanita tua bernama Wang juga melemparkan sepotong batu giok. Itu menyatu dengan batu giok pertama. Giok terus berputar dan melepaskan cahaya berwarna pelangi. Sinar cahaya berwarna pelangi jatuh ke tanah dan menutupi segala sesuatu dalam radius sepuluh meter dari batu giok sampai membentuk cakram cahaya.

Liu Wenju menatap kelompok empat Wang Wang dan berkata, “The kalian berempat, selain Wang Lin, akan bertugas melindungi murid dalam lainnya karena akan ada fluktuasi yang kuat, jadi berhati-hatilah untuk tidak jatuh. Juga, Huang Long dan kalian bertiga, Anda akan bertanggung jawab atas 2 murid masing-masing. Shang Guan, kalian berdua dan Wang Lin akan bertugas menjaga keseimbangan di sisi.

Dengan itu, dia melangkah ke disk dan wanita tua itu mengikuti di belakang.

Yang lain segera mengikuti perintah Liu Wenju dan mengambil alih seorang murid dan berjalan ke disk. Kedua tetua pembangun fondasi dan Wang Lin membentuk segitiga sambil berdiri di tepinya.

Liu Wenju menarik napas dalam-dalam. Tangannya membentuk segel dan dia berteriak, “Bangkit!”

Lingkungan mulai bergetar. Disk cahaya mulai naik, kemudian terbang ke kejauhan dengan kecepatan sangat cepat.

Kecepatan ini beberapa kali lebih cepat daripada pedang terbang. Beberapa saat setelah itu mulai bergerak, para murid batin tidak bisa menahannya lagi. Jika tidak ada yang membantu mereka, mereka pasti sudah jatuh.

Semua kekuatan yang dialami para murid dalam dipindahkan ke Shang Guan, Song Yu, dan Wang Lin melalui metode misterius.

Wang Lin merasakan kekuatan besar menghantam tubuhnya. Dia hampir jatuh, tetapi dia menggunakan teknik tarikan untuk menstabilkan tubuhnya. Meski begitu, dia merasa tubuhnya bergetar seolah-olah dia akan terlempar.

Dia memandang Shang Guan dan Song Yu dan menemukan bahwa kedua tetua itu sangat santai dan tidak terlihat sedikit pun. tegang. Wang Lin diam-diam menghela nafas dan berpikir, “Tidak heran mereka adalah orang tua yang membangun fondasi, bukan sesuatu yang bisa saya padankan.”

Situ Nan dengan acuh berkata, “Ini bukan sesuatu yang istimewa. Ini hanyalah teknik perjalanan udara. Dulu ketika saya menggunakan teknik perjalanan udara, saya bisa membawa 10.000 orang dan tidak membutuhkan orang untuk menjaga keseimbangan! “

Wang Lin tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Dia berkata, “Tidak perlu membandingkan dirimu setiap saat. Saya sudah tahu Anda kuat. “

Situ Nan mendengus dan berkata, “Ketika aku memiliki tubuhku, aku bahkan tidak akan peduli dengan junior seperti kamu. Jika bukan karena Anda satu-satunya orang yang dapat mendengar saya, saya bahkan tidak akan berbicara kepada Anda. “

Tidak lama kemudian, kecepatan cakram lampu menjadi lebih cepat. Wang Lin nyaris berhasil menjaga tubuhnya stabil. Dia diam-diam mengeluh sepanjang waktu. Lalu, awan gelap tiba-tiba muncul di depan mereka.

Awan gelap ini sangat aneh. Lampu melengkung di dalam awan dan kecepatannya juga sangat cepat. Sepertinya baru akan bertabrakan dengan cakram cahaya. Wajah Liu Wenju menunduk dan dia berkata, “Shang Guan, Song Yu, Wang Lin, kalian bertiga, jaga dirimu tetap stabil!”

Dengan itu, dia menarik napas dalam-dalam dan membentuk segel. Disk cahaya berhenti sebentar, lalu dengan cepat bergerak dalam lingkaran di sekitar awan hitam.

Berhenti tiba-tiba dan mulai dari disk cahaya ini menyebabkan sejumlah besar tekanan pada semua orang di dalamnya. Hampir semua orang langsung jatuh. Beberapa murid dalam bahkan dikirim terbang dan salah satu dari mereka terbang ke arah Wang Lin.

Wang Lin sudah hampir tidak bisa menjaga tubuhnya stabil. Dengan tiba-tiba berhenti dan mulai, ledakan kekuatan membuat tubuhnya tidak stabil dan membuatnya bergerak kembali.

Energi dingin keluar dari manik-manik misterius di dadanya dan memasuki tubuh ini. Setelah energi menembus tubuhnya, itu membantu menstabilkan tubuhnya pada disk.

Saat murid dalam yang dikeluarkan tiba di depan Wang Lin, dia bisa melihat tatapan ketakutan pada itu. wajah murid. Tanpa sepatah kata pun, Wang Lin meraih tangan murid itu dan, dengan putaran, melemparkannya kembali ke disk.

Setelah melakukan semua itu, dia menghela nafas. Dia tahu bahwa energi dingin itu berasal dari Situ Nan. Tepat ketika dia akan berterima kasih kepada Situ Nan, dia mendengar suara dari awan gelap.

“Rekan pembudidaya Sekte Heng Yue, apakah Anda semua bertemu leluhur Xuan Dao Sekte saya, Pun Nanzi?” < / p>

Wang Lin menoleh. Dia melihat kelabang raksasa keluar dari awan hitam. Di depan adalah penatua Ouyang dan di belakangnya ada 7 atau 8 orang, semua mencemooh mereka.

Tiga dari mereka melepaskan aura yang kuat dan dengan dingin menatap Liu Wenju dan wanita tua bernama Wang.

< p> Orang yang baru saja berbicara adalah seorang pria berwajah hitam di antara tiga orang kuat.

Wajah Liu Wenju sangat suram. Dia tidak mengatakan sepatah kata pun dan dengan cepat membuat cakram cahaya terbang lebih cepat, menarik diri dari awan gelap tanpa memutar kepalanya. Segera, awan gelap besar itu hanyalah titik gelap di langit.

Setelah waktu yang lama, pemandangan di tanah mulai berubah. Petak-petak gurun mulai muncul, mencerminkan perubahan lokasi. Disk cahaya mengitari area sebentar, seolah mencari sesuatu. Tiba-tiba, ia melaju ke utara hingga mencapai puncak gunung dan perlahan-lahan mendarat di atasnya.

Saat cakram cahaya mendarat di tanah, semua murid batin jatuh ke tanah dan mulai muntah. Wajah mereka sangat pucat. Wang Lin juga merasa sangat pusing dan dadanya terasa kencang. Liu Wenju membentuk segel dan mengirim teknik. Seluruh gunung bergetar dan retakan muncul di gunung. Tanpa sepatah kata pun, Liu Wenju melompat ke celah. Wanita tua bernama Wang melihat sekeliling dan mengikutinya. Orang-orang yang tersisa semua memasuki celah dengan dukungan para tetua. Setelah mereka semua masuk, retakan perlahan-lahan menutup. Saat dia masuk, Wang Lin menyapu seluruh gua dengan indera ilahi dan menemukan bahwa tidak ada apa pun di sana kecuali beberapa kamar batu. Liu Wenju menunggu sampai semua orang masuk dan berkata, sebuah ekspresi serius, “Sebagian besar dari Anda telah mencapai tingkat kultivasi di mana Anda tidak perlu makan lagi. Sedangkan bagi Anda yang terlalu rendah dan perlu makan, ada makanan di ruang batu di sana yang harus bertahan selama beberapa tahun. Saya dan leluhur Anda Wang akan mengikuti pelatihan tertutup dan tidak akan peduli dengan masalah lain. Dengarkan orang tua untuk pengaturan Anda. “Wanita tua bernama Wang berkata, dengan suara tertekan,” Heng Yue Sekte saya akan pergi ke pelatihan pintu tertutup selama 100 tahun, maka kami akan menghapus semua aib kami. Mulai sekarang, jika ada murid yang membutuhkan nyanyian untuk mencapai lapisan berikutnya, mereka bisa mendapatkannya dari para tetua. Untuk abad berikutnya, kecuali ada peristiwa besar, tidak ada murid yang diizinkan pergi. Kelompok tiga Huang Long, kalian juga harus pergi ke pelatihan pintu tertutup dan mencoba untuk mencapai pembangunan pondasi sesegera mungkin. Kelompok tiga Long Long mengangguk setuju. Tatapan Liu Wenju menyapu murid-murid dalam dan berkata, “Lu Song, Anda bertanggung jawab atas semua murid batiniah. Wang Lin, ikuti aku. Saya akan mengatur tempat khusus untuk Anda.